Followers

Sunday, 23 July 2017

Cerpen : Menahan Rindu

Assalamulaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Cerpen : Menahan Rindu.

************************

"Selamat pagi awak."

Terjaga dikejutkan si dia. Begini la rutin hidupku. Setiap hari si dia akan bangun awal, sesudah bersiap untuk beribadah, dia pasti akan kejutkan aku. Walaupun kami berjauh, tapi dia tak pernah lupa dari mengejutkanku. Satu pemberian yang sangat besar dalam hidupkan. Ia lah, aku bukan spesis yang mudah bangun sendiri, satu nikmat buatku punya jam loceng tepat jam 5 pagi setiap hari. Malah asbab usaha ini, hingga ke hari ini, aku mampu bangkit sendiri, malah sekarang sudah mampu menzahirkan ibadah yang satu masa dulu cukup asing bagiku.

"Selamat pagi awak. "

"Bangkit cepat. Dah jam 5 ni. Lambat nanti. Sayang lah Dia dah bagi kita peluang tapi tak diambil kerana kita rasa lebih sayangkan tilam. "

"Ya, saya bangun la ni awak. "

Seusai selesai bertahajud, ku teruskan pula dengan amalan zikir sambil menunggu waktu subuh tiba. Si dia pula, selesai jawapan "sudah bangun", dia akan meneruskan dengan urusan paginya, yakni ke surau yang berdekatan dengan rumahnya untuk solat subuh.

*************************

"Seronok aku tengok kau dan Adam. Walau kamu baru lagi, tapi aku nampak dia banyak mengubah kau."

"Apa yang seronoknya? Biasa aja lah.."

"Betul aku seronok nampak kau senyum setiap hari. Dan perubahan perubahan yang kau dah buat sepanjang kamu bersama, sedikit sebanyak menyedarkan aku, dan alhamdulillah, aku pun terkesan dengan perubahan kau dan ambil sedikit demi sedikit perubahan itu"

"Ala kau ni, nak perli aku la tu."

"Mana ada lah. " Ngomel Natrah sedikit sebanyak membuatkan aku senyum. Betul juga katanya, aku banyak berubah asbab Adam. Sedikit demi sedikit dia mengubahku. Dan dia cukup bersabar untuk itu. Mana tidaknya, aku seorang yang sangat tegas dengan pendirianku, dan kekadang aku pun pelik kenapa aku masih sangat 'firm' dengan pendirian walaupun perkara berkenaan bukan benda yang bagus untuk ku perjuangkan. Tapi dia, datang, dan perlahan lahan mengikis keegoan ku dengan pendirianku. Malah cukup bersabar walau kekadang aku akan tiba-tiba boleh bangkit dan menyergah dia kerana tegurannya itu. Aku, Aira Fazreen si degil supergaban.

*************************

"Ibu, Adam ingat Adam nak ikat terus Aira tu, Ibu setuju tak?"

"Alhamdulillah, anak ibu dah bersedia nak berumah tangga. Ibu gembira untuk Adam. Boleh sayang. Ibu tak kisah siapapun yang Adam pilih. Sebab Ibu yakin Adam mampu dan dapat membimbing mereka"

"Terima kasih Ibu, sebab mendidik Adam sebaiknya. Sampai Adam berada di tahap ini." Ucap Adam sambil mencium tangan Ibunya. Berkali kali dikucupnya. Berterima kasih atas 'jasa' membesarkan dia sehingga sekarang. 

"Bila Adam nak ibu pergi ni? " 

"Ibu rasa bila ya? " 

"Lagi cepat lagi baik. Ibu tak sabar nak timang cucu." 

"Ibu ni. gelojoh sangat tu." Keduanya ketawa kecil petang itu. Puan Shidah tersenyum. Anak tunggalnya dah dewasa. Dah matang. Sudah mula berkira kira nak berumah tangga. Macam baru semalam kematian suaminya dan dia membesarkan Adam seorang diri sehingga ke saat ini. Dan sekarang, Anak kesayangannya dah nak berumah tangga pun. Memang dia tak sabar nak dapat menantu. Tambah bila dia nampak bagaimana anak dia gembira semenjak ada Aira dalam hidup dia.

************************

Adam tersenyum. Akhirnya separuh dari impian sudah dipatri. Ikatan pertunangan diikat antara Adam dan Aira Fazreen. Keduanya sangat gembira dengan ikatan itu. Malah masanya juga sudah ditentukan. Sekarang hanya faktor masa akan menjadi penentu. Persiapan pun sudah dibuat sedikit demi sedikit. Sungguh dia tak sabar hendak memperisterikan Aira Fazreen, satu satunya gadis yang berjaya mengambil hatinya. Tak pernah pula di bayangkan nya akan menjadi calon pilihan Aira Fazreen yang satu ketika dahulu diibaratkan sebagai singa betina yang kehilangan anak itu. Mana tidaknya, asal berjumpa mesti dia akan diherdik kerana selalu cuba menegur Aira.

Malah bait bait itulah akhirnya menjadi titik tolak kepada perasaan yang berbunga. Bukan dia sahaja, Aira akhirnya mengaku bahawa dia juga sukakan Adam, dan merindui saat bila mana mereka bergaduh.


************************

"Berhenti! Berhenti sekarang! saya tak kira. Atau saya buka pintu dan lompat." Ugutku sambil dalam masa yang sama memegang pintu.


"Awak. sabarlah. saya minta maaf. tapi saya memang tak buat." Ucap Adam sambil mendekatiku. Cuba menahan aku dari keluar dari pintu.

"Ah sudah. awak memang, sengaja cari pasal dengan saya kan. "

"Awak...  kot ya pun awak marah, sini bukan tempatnya nak keluar, gelap ni awak. bahaya."

"Ahh sudah. Tanpa sengaja, pintu dikuakkan dengan kuat. Dan sebab itu, Adam tertolak kebelakang.

Skreeettt.. Dummm....

"Awak...."

Adam Adrian dikejarkan ke hospital. Dia dilanggar oleh sebuah motosikal kerana kecuaian Aira Fazreen. Dia tanpa sengaja tertolak Adam ketika sedang bergaduh tadi. Tindakan spontan kerana waktu itu Adam sedang menghalangnya dari keluar dari kenderaan mereka. Rupanya Adam memang bertindak secepat itu menahan pintu kerana sudah nampak kelibat motosikal itu di belakang mereka. Dia bertindak cepat kerana memang kenal dengan perangai Aira yang suka melulu bila marah. Rupanya bukan Aira yang kena, tapi Adam.

*************************

"Cik, sila bertenang, kita pun masih belum dapat jawapan apa yang berlaku, harap cik boleh bersabar"

"Boleh saya nak tengok dia? "

Maafkan kami encik, buat masa ini, keadaan dia kritikal, siapa pun tak dibenarkan masuk menemuinya.."

"Tapi dokter, saya bakal tunang dia."

"Maafkan kami cik, tak kira siapa, malah keluarga terdekat pun takkan kami benarkan masuk dengan keadaan dia yang macam ni.." 


*************************

Adam koma selama beberapa tahun. Sepanjang tempoh Adam tidak sedarkan diri. Aira tidak pernah putus datang melawat Adam. Setiap hari dia akan datang bersama sekuntum bunga ros merah kesukaan Adam. dan diletakkan di atas meja di dalam sebuah pasu yang pernah dipilih Adam satu masa dahulu ketika mereka keluar bersama dan dihadiahkan kepada Aira. Setiap kali datang melawatnya, Aira akan menukar bunga itu dengan bunga baru. Sambil menukar bunga itulah dia akan berinteraksi dengan Adam. Mengimbau kenangan kenangan mereka bersama sebelum ini. Dia cuba sedaya upaya untuk kembalikan Adam. Dia mahu Adam sedar. Dia mahu Adam bangkit dan kembali kepadanya.

Sejenak Ku termenung
Awan Pun mulai murung
Tiada Siulan siulan burung burung

Menemani Hari ku
Menemani Sepi ku
Tersiksa Angkara menanggung rindu 


*************************

Hari demi hari dinantikan tanpa jemu. Hinggalah pada satu hari. Saat dia datang.. Dia dimaklumkan oleh ibu  Adam yang Adam sudahpun sedar..

"Adam. Awak ingat saya tak ? "

"Siapa awak? "

"Takkan awak tak ingat saya? Ini Aira la. "

"Aira mana ni? Saya tak pernah ada kawan bernama Aira.." Aira mula menangis dan berlari meninggalkan wad kerana tak dapat menerima bahawa kerana dialah insan yang sangat disayanginya ini ditimpa kecelakaan. Selepas dia sedar, mereka baru sedar bahawa dia hilang ingatan. Kerana pelanggaran yang kuat itu, telah menyebabkan gegaran pada otaknya dan menyebabkan dia hilang ingatan. Dia langsung tak ingat apa yang berlaku dalam tahun kebelakangan ini. Mujur ingatannya tak hilang terlalu banyak. Walaubagaimanapun, dia bukan lagi Adam yang dulu. Dia sudah tidak ingat lagi kepada Aira Fazreen. Malah bukan itu sahaja, setiap kali kedatangan Aira Fazreen, dia akan buat buat tidur, dan mengelak dari berinteraksi. Baginya , pandangan pertama dia kepada Aira Fazreen, bukan seorang yang harus dia dekati. Dan dia selesa dengan pandangan itu.
 
*************************

"Selamat Pagi sayang. Bangunlah Adam. "

"Maafkan saya, tapi kalau boleh harap awak tak message saya awal awal pagi macam ini. Lagipun tak manis kita selalu berhubung. Kita bukan siapa-siapa"

"Adam." Ummm.. Matanya mula berkaca. ALLAH.. pulihkan lah ingatan dia. Dia sepatutnya menjadi milikku, kurang dari beberapa bulan sahaja lagi ini.

Selepas kejadian itu. Bertahun masa cuba diambil oleh Aira untuk memulihkan keadaan. Dia tak pernah rasa lelah mahupun letih dengan usaha yang belum nampak akan hasilnya. Dia masih terus mencuba dan berdoa agar dipermudahkan, agar dipulihkan ingatan Adam terhadap nya. 

Petang itu, dikejutkan Aira dengan panggilan dari Ibunya. 

Aira, ibu baru dapat call dari ibu Adam. Mereka minta pertunangan ini diputuskan sehingga diberitahu. Atau mungkin putus terus. Kata mereka Adam tidak bersedia.

Huh ? Apa ibu? Kenapa? Matanya berkaca lagi. Dia tahu, ini mungkin merupakan penamat kepada usahanya. Kata Ibu, Adam sudahpun mempunyai calonnya sendiri. Mungkin masa yang masih tinggal akan jadi penentu kepada hubungan mereka, tapi bukan untuk Adam Adrian dan Aira Fazreen.


Oh angin
Kau kirimkan kalimah kasihku
Agar dapat ku dengari kalamnya berbunyi


Biarpun sekadar cuma
Memujuk Hati
Akan Ku terus berdiri hadapi semua ini


*************************

"Hey.. apa ni. apa ni.. "

"Aira aku minta maaf, aku tak dapat nak tahan diri aku dari sukakan dia. bila dia pun minta aku terima dia.
 Aku tak mampu nak menolak. Aku tahu kau masih cintakan dia..."

"Tapi Natrah, kenapa? Kenapa aku yang terakhir yang tahu?"

"Sudahlah Aira, bukan saya tak ingin kembalikan ingatan saya, tapi saya tak mampu. Dah macam macam yang kita buat, tapi langsung tak berjaya menampakkan hasilnya. Dan bukan saya juga tak pernah cuba cintakan awak sepertimana ingatan saya yang dulu, tapi... awak juga tahu hasilnya tak berbuah juga.. "

"Tapi Adam.  Kau tahu aku cintakan kau." Nada Aira mula berubah.

"Aira... Saya tak mampu Aira. Saya tak mampu cintakan awak sekali lagi. Maafkan saya........" Ucap Adam. kali ini bukan hanya Aira, tapi Adam, dan juga Natrah Safeeya juga sudah berlinangan air mata. Adam kerana cuba mengesahkan perasaan nya kepada Aira, dan dalam masa sama Natrah Safeeya juga. Dia tak mampu menolak. Adam datang kepadanya bersama keluarga waktu dia tiada di sana. Dia tak tahu pun bahawa mereka mahu ditunangkan kedua ibu bapanya, Yang dia tahu, calonnya adalah calon misteri. Dia terima dengan hati terbuka, kerana selepas putus dengan kekasihnya Arasy, dia dah tak mahu lagi bercinta, biarlah dia terima apa seadanya, dan cinta selepas dari bernikah.


******************************

SMS :  Assalamualaikum Natrah. Harap boleh jumpa kau malam ini jam 6 petang di tempat biasa. 

"Aira. Aku minta maaf Aira. Aku sungguh sungguh minta maaf. Aku tak sangka sangat yang datang meminang itu adalah Adam. Aku tak pernah tengok pun calon yang Mama dan Ayah pilihkan tu. Aku terima sahaja selepas aku frust tu. Aku dah tak mahu bercinta lagi. Aku tak tahu pun dia nya adalah Adam.."

 "Natrah Safeeya, Aku minta maaf. Aku tak ada permintaan lain lagi. Jagakan dia untukku....." Selepas mengucapkan ayat itu, dipeluknya erat erat Natrah Safeeya. Dia dah buat yang terbaik. Dan nampaknya bukan dia menjadi pilihan. Sekurangnya dia perlu gembira, yang Adam kesayangan 'jatuh' ketangan orang yang paling dia paling boleh harapkan.. Insan kedua selepas Ibu yang dia ada untuk mengadu sakit , gembira dan kesedihan dia selama ini.


******************************

**sehari sebelum itu**

"Aira, sudahlah nak, Adam dah buat pilihan nya nak. dan pilihan itu bukan kamu anakku. terimalah.."

"Ibu, Aira sayangkan Adam ibu."

"Ibu tahu sayang, tapi dah ini ketentuan nya Aira. Redha bukan bermakna tiada tangisan tetapi adalah penerimaan tanpa persoalan terhadap apa yang telah ditentukan oleh Allah. Apabila kita redha atas sesuatu yang mengecewakan hati kita, maka percayalah Allah akan menggantikan kekecewaan itu dengan sesuatu yang tak dijangka.”

Memang susah. Susah untuk kita lupakan segalanya. Lagi susah bila kita mula memikirkan kita akan bersendiri. Bersendiri dalam semua perkara yang selama ini kita lakukan bersama si dia. Terluka? Sudah tentu. Mana mungkin hati tak luka dengan keputusan ini, dan mana mungkin untuk melupakan segalanya dalam satu hari. Tapi sampai bila? Sampai bila kita nak terus hidup bersama kenangan yang sudah berlalu. Sampai bila nak berharap dia akan kembali macam dulu. Sampai bila nak terus menoleh ke belakang? Mencari jejak yang telah hilang.

 “Allah beri apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahu. Maka, ikhlaskan hati untuk menerima. Allah tak izinkan, bermakna Allah tak redhakan. Sesungguhnya Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.”

******************************

Bertahun sudah kejadian ini. Aku masih aku. Sedikit sebanyak keegoanku, kebudak-budakan aku sudah luntur kerana apa yang berlaku. Semua yang berlaku betul betul menyedarkanku sesuatu. Hidup bukan di bawah kawalan kita. Tak kiralah apa yang berlaku, tiap perjalanan sudahpun diatur dari sana lagi, di Luh mahfuz. Makanya, lebih baik kita bersedia sahaja dengan apa sahaja ketentuan yang bakal datang. Tak perlulah terlalu ditangiskan setiap hal yang kita katakan buruk, malah tak juga terlalu dikekekkan gelak bergembira dengan semuayang kita kira sebagai keseronokan hidup ini.

"Hai menung semacam pagi ni, ok ke tidak ni Aira?" Soal Ibu sambil menarik tanganku dan diusap usapnya jari ku.

"Eh mana ada menung Ibu, cantik pula langit pagi ini.."

"Langit? haii,, kenapa langit? Tukar warna lain ke?"

"Haha, mana ada la ibu. "

Beginilah suasana pagi ku isi dengan duduk di atas gazebbo milik ibuku, di perkarangan rumah. Setiap pagi begini la perjalanan awal hidupku. Ku ambil sedikit masa untuk berada di sini. Mengambil masa menghirup angin pagi sebelum memulakan rutin harianku.

Lidahku kelu. Ibu juga tahu, tiada apa mampu ku cakapkan. Hanya ALLAH tahu betapa hancurnya hati setelah kejadian itu. Aku tak mampu nak buat apa apa. Apa yang berlaku sudahpun berlaku. Andai ini takdirnya. Aku redha dan terima dengan hati yang berat. Aku tahu ALLAH menyediakan yang lebih baik buatku. Dia bukan milikku......
 
"Lepaskan dia. jika dia tak kembali, dia semestinya bukan milik kita..." 




Biarlahku Bersendirian 
Terkurung Dalam kenangan silamku 
Biarlah Aku 
Menahan Rindu....

Thursday, 18 May 2017

Puas

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Puas. Tu ayat paling best nak rumuskan permainan team semalam. Dari biasa-biasa team grow sampai tahap ni. Sepanjang kami main, semalam antara permainan terbaik team pernah produce. Tak dinafikan kekadang kita berada di bawah paras sebenar prestasi, tapi semalam, walau datang dalam lemau kebanyakan player, ditambah plak dengan substitution yang wat perangai bajet star, team grow dan grow dalam permainan.

Sampai last sebelum balik, team member tanya,
"weh, ang kata depa pawer? awat besa besa ja?"

Saya jawab,
"Betoi la depa pawer. Team ni yang aku lawan minggu lepas. lepas aku main dengan ampa, memang pawer. Letih nak melawannya. Tak caya tanya abg sham."

Credit kpada semua player. Dari bawah sampai atas. Keeper yang cun, Abg Sham. Defender yang kental, Anas dan Ilman. Juga Defender yang telah improve banyak, Abu. Kepada Trio atas yang sempoi mempoi, Arif, Din dan juga Nuaim. Thank to all of you.

Tonight teaches me something. No matter how good players that we find, nobody are match to all the 1st team player. The commitment are awesome. Thanks guys! May one day i can fund this team and keep it going. You are the best!

Tuesday, 16 May 2017

Kisah perempuan bernama cina

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Haha. lama tak menaip, rujuk rujuk dalam draft ada kisah kisah banyak rupanya yang belum di siarkan. Jadinya hari ini, kita mulakan dengan ini.

Seorang perempuan yang cantik bernama cina, seorang yang sangat menarik perhatian bak kata sahabat saya ni. Mereka berkawan, berkenalan, dalam satu program menambah pendapatan ni la. Sahabat ceritakan, mereka berbual, dan dia tak berani nak tanya lebih atas dasar respek juga kepada orang ni.

Saban hari, sahabat gemar juga membuka page si dia ni, rajin mengikuti pergerakan perempuan cantik bernama cina ni. Kekadang dibelek belek album gambar perempuan cantik bernama cina ni, wahh, dia memang sebaik baik ciptaan, cantiknya.

Satu hari dia dikejutkan, membaca satu status di laman sosial hasil update dari adik perempuan cantik bernama cina ni, kata adiknya, kakak, (nama perempuan ni, nama melayu), baru sahabat tahu yang rupanya dia seorang melayu, lain sungguh penampilan dia di wajah muka buku ni, lain sangat dari bayangan seorang perempuan melayu beragama islam yang menutup apa yang disyariatkan ditutup tu. Tambahan namanya lagi yang ala ala cina bersama rupa nya, langsung menidakkan yang dia adalah seorang melayu.

Kata si adik, perempuan cantik bernama cina ni sedang tenat dan dimasukkan ke ICU di sekian sekian hospital, sesapa yang berharap nak melawat bolehlah melakukan sedemikian. Dalam tidak dapat menghadam lagi perempuan cantik bernama cina ni sebenarnya adalah seorang melayu islam. Dalam masa sama, dalam terkejut, sahabat masih lagi mendoakan dia. Nota: ayah sahabat meninggal kerana penyakit yang sama, namun bagi sahabat, perempuan cantik bernama cina ni masih muda, mungkin ayahnya sudah tua masa tu, jadi ketahanan badan melawan penyakit lemah, ni masih muda, kuat kot. InsyALLAH esk lusa baik la tu. gumam sahabat di dalam hati.

Beberapa hari kemudiannya, satu update lagi muncul, bahawasanya si perempuan cantik bernama cina sudahpun menghembuskan nafas terakhirnya di dalam wad, dia akhirnya meninggal kerana sudah tak dapat melawan tu. Sahabat terkejut, dan dalam masa sama dia berasa yang

Soalan dalam hatinya satu yang bermain dalam ingatannya, "dia meninggal dengan cara ni, esk Atib dan Rakib datang, macam mana dia nak jawab marobbuka, wa nabiuka". soalan ni terus terusan menyerang hati sahabat sampai akhirnya dia sampaikan soalan sama dengan seorang ustaz ni.

Tahu apa jawapan Ustaz? Teruslah doakan dia, mana tahu doa kita mampu membantu dia di sana.

Satu lagi jawapan Ustaz, tanya diri kita, jika kita berada di dunia baru sepertinya nanti, adakah mampu kita juga menjawab soalan yang sama??

Tanya hati, tanya diri, tanya IMAN.

di manakah kita?

Buta+Pekak+Bisu=CINTA