Followers

Tuesday, 31 January 2012

Satu-Dua-Tiga-Empat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Wahhh.. dah lama tunggu angka ni. Akhirnya, SATU-DUA-TIGA-EMPAT juga belog ni. Hihihi. ye la. mana tak lamanya, belog bersawang ja. Orang pun tak mau mai lawat kan?


So hari ni Nadh nak review sikit la belog tuan tanah ni. Baru kenai semalam tau. Kenai pun sebab dia buat entry wish besday juga macam Nadh punya entry NI.


Meh nak kenaikan tuan tanah ni. Shy-shy cat punya orang ni tau. Nama dia Yee Nunaka. Masih berteen-teen umurnya. N study kat Shah Alam dalam bidang Plantation Technology & Management. Bunyi course pun macam dah meletops kan? Ntah apa dia belajar tatau? (kami orang kampung ngaji tak tinggi tak tau.)

Umm belog dia ni cam comei gitu, tengok aja header kat atas tu, creative kan dia? dengan belog dotted warna ijau, memang nampak menarik, simple tapi ceria, menarik minat nak explore. Dan susunannya dalam tu kemas, tak ada macam-macam menda merepek, ringan je belog dia tu.

Dari pembacaan Nadh kan? Dia ni peminat Harry Potter tau. Sebab ada 2 entry dia sebut pasal Harry Potter. Satunya cita tak gatai nak kawen, lepas tu lagi satu dia nak beli buku Harry Potter buat koleksi.

Nak beli barang inner tudung dari Mama Fera Collection pun boleh contact dia jugak.

Bagi yang nak kenai dengan dia, rerajinkanlah diri anda menekan kat header tu, atau tekan ja dekat SINI.


P/s : Tak sangka dia juga peminat cita segelen ayaQ mata. Kita geng la cheQ. :P

Hey i LIKE this, YOU?

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

AMARAN : ENTRY NI ADALAH ENTRY PAKSAAN MENGE-LIKE KARYA LALING NADH.

Umm, bukan nak suruh buat apa pun, saja nak promote karya adik Nadh. If i am in love with blogging, he's in love with photography, and now i need your help to LIKE this. By supporting him and his interest.

You can do so : 
By clicking HERE (to like the page)
Then only you can LIKE the picture HERE

ONLY IF YOU THINK THIS PICTURE DESERVE TO BE LIKE by you.

Your support is much appreciated. 
Thanks a lot ;)

Eppy Besday Laling~~

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.


Tersebutlah kisah setahun yang lalu, waktu tu, se-page beby telah dilahirkan. Diberi nama Kami Blogger Utagha, Beby berkaler banyak berpokok NyioQ, berpadi telah membesar dengan baik sekali. Pada tanggal 31-Jan-2011 masa tu, tadak orang yang nak hapy melainkan Mama beby yang tak comei lagi tak comei itu.  Beby pun tak menangis masa tu, sebab diawal kelahirannya, beby tak ada ramai lagi nak layan dia.

Lama kelamaan, beby pun dapat ramai kawan. Dari hari ke hari beby meningkat besaQ, kawan dia pun makin ramai. Sampaikan beby kekadang selop (asyik hang ja masa ni sebab ramai sgt active, chat keja hang ja)

Makanan kesukaan beby adalah Char koey teow. Beby jugak pernah masuk Paper, tempat kesukaan beby banyak, tapi paling pebret skali kan, sampai ke tahap berdebor-debor la, beby pergi pantai, Kali kedua beby pergi pulau. Beby jugak pernah pergi KLCC tau. Hari tu la, masa bulan posa, beby berkembara reramai, sebelum pergi farewell kawan-kawan beby.

Pernah sekali tu tau, Beby Merajuk tau, teruk juga malam tu, habis Diam Sedunia, tak cukup dengan tu, ciap berTacing-tacing plak tu. Tapi nak buat macam mana kan, dah semua pakat dok Kecelaruan Jantina. Memang kacau bilau la kan? Tu belum kira beby dok bernenek-nenek lagi.


Hari ni genap setahun group Kami Blogger Utagha dilahirkan.

Banyak kisah sepanjang dia dilahirkan. Dan ruang kesayangan Frame and Lenses telah banyak juga merakam kisah-kisah sepanjang lahirnya Baby. Diharapkan Beby akan terus maju dan sukses sampai bila-bila. Walau sekarang adalah zaman kesuraman, diharapkan, ianya akan berubah tak lama lagi.
" Selamat Hari Lahir Kami Blogger Utagha. "


P/s : wat Vlog la camni. :P

Monday, 30 January 2012

Kereta ni ada jiwa kot?

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Maaf ya readers. Semalam busy la. Takdan nak update belog. Ada cerita lawak sebenarnya semalam. Iaitu mengenai kereta bakal in law Nadh la. Merajuk katanya, entah kenapa tak boleh start plak. Berjam juga la kami sangkut di ikea tu. Sementara nak boleh gerak balik. Hinggakan orang kedai alarm kereta pun surrender.

Yang lawaknya, masa dia buat hal, depa sebut pasal tiket bus, srbab budak tu kna balik juga kerana hari ni perlu bawa ibu dia ke hospital. Sebaik sebut pasal tu, terus alarm bunyi. Bingit terus telinga ni.

Adk Nadh cerita, hari tu dia majuk lagi best. Masa tu roadtax nak mati. Tengah cakap tentang duit, lepas tu sound hilang jap, macam cari siaran lepas tu kua lagu,
"its all about the moneyyyy.,."

Lagi satu, budak tu tengah bercita-cita nak tukar kereta, dia tukar lagu ke lagu adele
"nevermind i find, someone like you.,"

Katanya kereta ni ada jiwa kot kan,?
Published with Blogger-droid v1.6.9

Sunday, 29 January 2012

Tips Menjauh Bosan Dalam Perhubungan

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Ntah kenapa ye, pagi ni Nadh terasa nak berkongsi buah fikiran Nadh. Mengenai sesuatu yang rasanya kan penting dalam satu perhubungan.

Dari pembacaan, perpisahan bermula dengan perkataan ini iaitu BOSAN. Percaya atau tidak, semua ada merasa perasaan ini, kekadang tu bila dah lama mula lah, timbul rasa ni. Menda paling kecil pun boleh cetuskan ketidakgembiraan.

Berikut beberapa tips lari dari perkataan BOSAN dalam perhubungan.

1. Wujudkan perubahan.
Yang dimaksudkan adalah lari dari kebiasaan. Kata orang hari-hari dah makan ikan, apa kata tukar selera makan ayam pula. Bukan tukar pasangan ye macam sesetengah orang faham. ;)

2. Abai.
Cuba abaikan perasaan itu. Buang jauh-jauh. Kita pun tahu kan, hati itu kekadang dengan rasa yang berbolak balik mudah menjadi permainan syaitan untuk buat kita rasa ragu-ragu. Dicucuk pula untuk makin hebat rasa itu. Jadi kena la jauhkan.

3. Mendekat.
Salah satu bila bosan kita menjauh. Oleh itu kita ambil perkara berlawan. Dekatkan diri dengannya. Bila dah dekat, hati makin sayang. Bukankah dari mata jatuh ke hati?

4. Imbas kembali kenangan.
Dahulu, kentut pun bau kalah sejambak bunga ros, kenapa kini tidak semanis itu? Imbau kembali kenangan indah bersamanya. Paling manis bila dibuat bersama, ambil masa berdua sebelum tidur ka, jenguk-jenguk album kahwin tu, sama-sama bercerita tentang masa tu. Best tak?

5. Jadi luar biasa.
Yang dimaksudkan dengan luar biasa ni, kita belajar jadi yang lebih baik setiap masa. Percaya atau tidak, menjadi lebih baik ni tidak mudah, sebab tu Nadh kata luar biasa. Orang yang TERBAIK sapa yang sanggup tinggal kan?

6. Buat dia jatuh cinta sekali lagi.
Ingat tak satu masa dahulu apa yang istimewanya kita pada pandangannya? Apa kata kita pikat dia sekali lagi? Suwwitttttnya bila dapat dimulakan kembali perasaan tu. Buat dia jatuh cinta sekali lagi. Bukankah rasa itu yang buat kamu bersama kini?

Apa pun, Nadh paling suka nak tekankan. Menjadi Hamba ALLAH yang paling dekat dengan ALLAH itulah yang paling bagus. Sebab hamba ALLAH yang taat pada suruhan itu buat dia jadi lebih bertanggungjawab, kalau yang paling susah, solat boleh jaga, nk jaga yang lain tu pasti mudah. bukankah solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar?

Banyak, tapi biar ini yang jadi perkongsian kita tengah hari ni. Moga-moga bermanfaat ye.
Published with Blogger-droid v1.6.9

Saturday, 28 January 2012

Cabaran dunia penulisan.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Semalam berbual dengan seseorang. Katanya cerpen sekarang banyak persamaannya. Di mana-mana dia jumpa adalah mengenai keterpaksaan. Nadh setuju dengannya. Sebab rasanya Nadh ada satu karya berkaitan juga sebelum ini. Jadi Nadh gtau la dekat dia. InsyALLAH, akan cuba cari variasi dalam penulisan. Biar ada lain dari yang lain kan.

Sebenarnya kan, pendapat Nadh la. Menulis ni banyak cabarannya. Readers mahukan sesuatu yang lain dari yang lain. Jadi ini merupakan cabaran yang besar buat penulis untuk 'create' dunia baru yang belum dijumpai oleh para readers lagi. Bukan mudah tau, sebab tu kita selalu jumpa persamaan dalam karya, pun ini bukan satu kesalahan, tetapi mungkin juga cara penulis sampaikan sesuatu tu dari buah fikirannya.

Kedua, 'jiwa' dalam penulisan. Bagi Nadh sendiri, nak menulis, Nadh perlukan 'jiwa' untuk menulis. Seperti yang para sahabat Nadh tahu, Nadh suka gunakan lagu sebagai medium mendapatkan 'feel' menulis itu sendiri. Sebagai contoh, kisah Sedetik Lebih ni Nadh ambil dari sebuah lagu, dan sebenarnya kan, Nadh punya la dah masuk dalam cerita ni, sampai Nadh sendiri tersentuh dengan cerita ni, sentap juga la. hihi.

Ketiga, 'sentuhan'. Yang Nadh maksudkan dengan sentuhan adalah, bagaimana kisah yang kita bentangkan itu menusuk ke jiwa, tersentap para pembaca tu. Nadh akui, ini antara yang paling susah bila menulis. Sebab kita bukan harap readers membaca tetapi dapat 'sesuatu' yang kita cuba sampaikan kepada mereka. Ini merupakan cabaran besar sebenarnya kepada penulis. 

Keempat adalah harapan. Apa yang readers nakkan. Dan apa yang kita sampaikan. Menulis ni sama juga macam memberi servis kepada yang membaca. Kita menulis untuk kita persembahkan kepada orang kan. Jadi kekadang tu kita kena juga lihat macam mana yang readers kita nakkan. Macam semalam, Nadh ada jumpa seorang readers tu,  dia request dekat Nadh dia nak satu cerita berkaitan dengan kekeluargaan pula. Jadi Nadh perlu lah cari idea terbaik nak tunaikan apa yang dia nak tu kan?

 Throw it away by Nadzli

Nak menulis tu senang, tapi nak bagi hasil perkongsian tu terkesan ke hati, susah sangat. Sebab tu kalau kita tengok, ramai yang suka dengar ceramah, tapi berapa ramai yang terikut-ikut dengan ceramah yang disampaikan tu? Susah kan? begitulah penyampaian melalui tulisan, ia bagai angin yang berlalu saja, mata yang meniti tiap bait kata dari atas ke bawah, tapi yang tersemat di hati berapa sangat kan?

Apa pun, hasil kita menampilkan siapa diri kita serba sedikit walau kita tak sedari. Tak percaya? Ini pengalaman Nadh sendiri. Kenal dengan orang dari penulisan, membawa ke reality. Kita dapat tengok mereka macam mana. :) 

Dunia ni sangat menarik untuk diterokai. Walau kita tak datang dari dunia ini sepertimana mereka yang dah lama dalam dunia ini. Tak hebat sepertimana mereka yang bijak bermain dengan ayat, memanipulasi kata-kata, tapi bukan bererti kita tak boleh nak menepek seketika kan dalam dunia ni kan?


P/s : Nadh hadir sebab ingin melampiaskan minat menyampaikan mesej melalui permainan kata-kata. Ianya hanya untuk seronok-seronok kan? Apa salahnya berseronok macam ni kan? :)

Cerpen | Selamat Ulang Tahun Sayang

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

"Saya suka awak." Kata-kata ringkas dari bibir nya yang membuatkan Natasya terpaku diam seketika. Bagaikan kurang percaya dengan apa yang diluahkan sebentar tadi. "Entah ya, entah tidak. Adakah sekadar ucapan dari bibir atau kata dari hati yang ikhlas diluahkan buatku." Bebel Natasya dalam hatinya. 

"Saya suka awak. Awak dengar tak ni?" Ucap Zaiful. 

"Jadi? kalau awak suka saya, apa perlu saya buat? " Soal Natasya. 

"Awak suka saya tak? " Soalan perangkapkah ini? Natasya tertanya-tanya dalam diri. Adakah Zaiful benar-benar inginkannya, atau hanya sebagai tempat melepas rasa selepas diri ditinggalkan kekasihnya. Natasya hanya mendiamkan diri. 

*****************************************

"Andai saya terima awak. Tapi apakah jaminan awak yang ini bukannya satu penipuan?" 

"Penipuan?" 

"Lelaki. Semua sama sahaja, bila mahu terkejar-kejar, bila dah jumpa yang lebih baik, jangankan sejuta tahun kebaikan diingat, tapi untuk menolak, hanya kerana sepalit hitam pun bisa dijadikan alasan. " Balas Natasya. 

"Saya ikhlas. Saya tiada dapat berjanji, kerana hati itu biarpun di tubuh saya , tapi ALLAH yang memegang kuncinya, sayang dan cinta walau mulut mudah berkata, tapi ALLAH yang izinkan perasaan itu, tapi, andai kata sekarang awak bertanya pada saya, saya ingin sekali katakan yang saya mahu awak menjadi isteri saya. Sudikah awak mengahwini saya?" 

Natasya terus terkedu. Subhanallah. Tiada pernah dia berjumpa lelaki sebegini straight-to-the-point. Meluah kata berdepan tanpa berselindung. Tak macam lelaki diluar sana yang berselindung disebalik mulut manis, seandainya satu hari nanti tiada lagi madunya, tertinggallah ia sepah dibuang. 

"Sudikah awak menjadi isteri saya Natasya? Jika awak sudi, maka akan saya hantarkan kedua ibu bapa beserta rombongan menemui keluarga awak supaya kita bisa diijabkabulkan." 

"Awak biar betul? Awak baru kenal saya, takkan semudah ini awak meminta untuk bersama saya? "

"Sepertimana saya katakan tadi, hati walau ianya adalah ditubuh saya, tapi perasaan itu milik ALLAH, dan cinta, adalah anugerah terindah untuk hambanya yang bergelar manusia, saya yakin benar dengan apa yang ditakdirkan buat kita ni." 

"Kahwin tanpa cinta? "
Zafrul tergelak. "Cinta itu dipupuk, sayang itu boleh dibaja. Mungkin bagi sesetengah orang ianya menghairankan, tapi tiada yang pelik bila berkaitan soal hati ni kamu, ALLAH yang berikan semuanya, dan dia jugalah yang berkuasa menariknya. Janganlah kerana masyarakat kini mengejar nya kerana takutkan akan kahwin dengan yang tak dikenali tapi tiada janji yang hubungan itu kekal selamanya bukan? Pilihlah cinta pada ALLAH nescaya dia kurniakan kita dunia yang cintakan kita." balas Zafrul. Panjang lebar, tapi penuh dengan pengertian mendalam yang membetulkan fikiran Natasya mengenai cinta. 

*****************************************

Setelah berfikir selama beberapa hari, mereka bertemu lagi, kali ini Natasya terus kepada jawapan pada persoalan yang diluahkan Zafrul tempoh hari. 

"Saya terima, tapi saya ingin mencapai cita-cita saya dahulu. Adakah awak akan menunggu saya? "

"Andai telah dijodohkan kita, tiada yang bisa menghalang kita dari bersama, kerana sudah tertulis di luh mahfuz tentang siapa yang bakal bersama kita awak. Saya pegang kepada perkara itu. " 

"Terima kasih awak. Saya janji akan setia dengan awak. Walau sejauh mana pun saya pergi." 

"Awak, jangan berjanji. Cukuplah sekadar awak fikir untuk menunaikannya didalam hati. Tak manis bukan kita berjanji kerana kita tak tahu pun apa bakal jadi di masa hadapan, katakan ianya tidak berjaya ditunaikan, bukankah itu satu kezaliman buat insan yang memegang kepadanya? " Zafrul mengingatkan. 

"Baik awak. Terima kasih awak. Terima kasih sangat. saya akan ingat pesanan awak tu. "

*****************************************

Kata sudah dirungkai, walau janji belum dicapai, namun, ianya bagaikan kata bersemangat penuh kuasa yang memberikan keduanya kekuatan untuk menunggu tahun-tahun mendatang. Zaiful sedang bersiap untuk berlepas ke luar negara, dia ada tugasan luar negara yang perlu dia hadiri. Sambil-sambil lidah menyanyi-nyanyi lagu Imran Ajmain yang dipasangnya.

Dia tersenyum sendiri bila menyanyi di bait "Kini kau bersayap, pergilah terbang , Rentaslah langit cita cita mu , Harap nanti kita 'kan bertemu ", baginya kata-kata ini punya persamaan yang tepat untuk hubungan dia dan Natasya. Sayap untuk terbang, mencapai cita yang ingin dikota sejak sekian lama, dan didalam hati berharap nanti akan bertemu, dan menunaikan kata yang ingin sekali dikota.

*****************************************
 03 March 2009

1 Email received.

Natasya pantas mencapai tetikus miliknya. Digerak-gerakkan menemui email yang dihantar tadi, kemudian menekan button kiri untuk membuka email yang diterimanya. Dia yakin email yang diterimanya adalah daripada adalah daripada bakal imam yang dirinduinya. 

Assalamualaikum.

Menemui Natasya yang dikasihi, 
Selamat ulang tahun saya ucapkan kepada kamu. Perlahan benar rasanya melalui tahun kedua kita. Tetapi ini merupakan satu pengalaman yang baik bukan untuk mengajar kita bahawa jauh itu tidak bererti jauh dari hati bukan? Apa pun, yang sebenar-benar perlu dirindui adalah rahmat Cinta Ilahi, moga-moga kita bakal disatukan bila tamat tempoh kejauhan ini. Amin.

Terimalah lagu ini khas buat awak. 

ikhlas, Zaiful

Tanpa membuang masa, Natasya terus memuat turun file yang dilampirkan bersama email itu. Sebaik selesai sahaja memuat turun. Terus dia memilih option Open File dan terus berkumandang lagu yang dikirimkan buatnya itu. 

Yang tulus ikhlas | Ingin sekali sekala dirinya dibalas | Walau hanya dengan dakapan di angin lalu
Yang selalu memberi | Ingin sekali sekala jadi penerima | Cukup dengan salam dan manis doa
Aku ingin kau merasakan hebatnya cinta | Dan leburkan saja serpihan calar derita

Natasya tersenyum. Kata-kata dalam bait lirik lagu ibarat kata-kata yang diluahkan Zafrul. Dia tahu yang lelaki itu tak berani meluahkan melalui ucapannya, atau tulisannya, tapi dikirimkan sesuatu untuk menjadi luahan perasaan buat Natasya. Belum pernah Natasya berjumpa insan seistimewa Zafrul, kata yang terluah itu penuh dengan pesanan buatnya.

*****************************************

Natasya mendengar dengan penuh sayu, mendalami lagu yang menjadi trademark kisah dia dan Zaiful. Lagu yang pernah dihadiahkan kepadanya pada hari ulangtahunnya yang lalu. Lagu ini punya kisahnya yang tersendiri. Bagaimana dua jiwa yang menginginkan cita-cita, memilih untuk pergi dan berpisah seketika, dan kemudiannya kembali menyatu kasih. Benar-benar cocok dengan kisah dia dan Zaiful. Dia dengan ijazah luar negerinya, manakala Zaiful dengan tugasan luar negara juga, yakni seorang wartawan yang ditugaskan diluar negara. 

Sepanjang tempoh mereka berjauhan, tiada kata diluah seperti pasangan lain yang berlumba-lumba meluah rasa kepada buah hati masing-masing.

"Kenapa awak tak pulang-pulang Zafrul? Adakah kerana saya gagal untuk tampil pada tarikh janji kita awak pilih untuk melupakan saya?" Natasya sebak bila dia hadir ke tempat yang sepatutnya mereka bertemu. Dia sedih kerana Zafrul tidak hadir pada hari perjanjian mereka sepatutnya dimuktamadkan.

*****************************************
Berlalu sudah janji yang diikat empat  tahun yang lalu. Namun, Zaiful belum mahu menonjolkan dirinya. Natasya masih menanti. Benar kata orang, hati bila sudah terpaut, jangankan berbulan, bertahun, malah seumur hidup juga bisa dihabiskan dengan menanti yang tersayang kembali kepada diri. Natasya memilih untuk membawa diri ke luar negara.

"Hye, Natasya how are you? Still remember me? " Akasya menyoal.
"Eh, Akasya. what a considence meeting you here. What are you doing here? "

"Actually im doing my PhD here. And you?" 

"Umm. nothing. Just come in to relax my mind."

"Are you married? " 

"Not yet, and you? " 

"Im married to Afeefa. Our classmate, still remember her? "

"What? wowww. its a surprise. Do i have any niece or nephew? " 

"We have 3. ehhe. " Sambil tersenyum. Belum sempat Natasya berkata-kata, Akasya menambah pula, "You know what? suddenly im starving nasi minyak. When is yours? " 

"Married? errr..." 

"Something went wrong?" 

"Umm nothing...." 

*****************************************

Seminggu di luar negara, Natasya kembali ke tanah air. Sesuatu yang mengejutkan menantinya di tanah air.

Sesampainya di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur, Natasya seperti terperasan sesuatu, bayangan seperti seseorang yang dirinduinya. Natasya terintai-intai bayangan itu. Dari belakang, memang menyerupai insan yang paling dirinduinya, Zafrul. Natasya bergerak laju dari lelaki berkenaan, sekarang dia berada di hadapan lelaki itu pula.

Memang sah , itu adalah Zafrul.

Natasya tidak dapat menahan dirinya lagi, dia menunggu sehingga lelaki itu kedepan melepasinya, seperti tidak tertahan, Natasya menarik tangan lelaki berkenaan.

"Zafrul........". Kerinduan yang tidak dapat tertahan lagi. 3 tahun mengikat janji bersama 3 tahun lagi kehilangan perit yang perlu dihadapinya.

Terpisat-pisat lelaki itu memerhatikannya. Penuh tanda tanya baginya. Kenapakah wanita ini menarik tangannya, sedang dia tidak langsung pernah bertemu malah kenal dengan wanita ini. Seraya bertanya "Siapa awak?"

"Zafrul? Awak tak kenal saya? " Air mata berjujuran dari matanya.

"Zafrul? Saya bukan Zafrul. Saya Zafri. " Balas lelaki itu lembut.

"Mana mungkin, Wajah awak saling tak tumpah macam Zafrul" Natasya masih mahu menegakkan kata-katanya.

Akhirnya, terdedahlah kenapa Zafrul tidak hadir menyambutnya ketika tarikh janji itu sepatutnya dinoktahkan. Rupanya dia sudah pun pergi menemui Ilahi ketika tibanya tarikh itu. Pada masa itu, dia sedang dalam perjalanan menemui Natasya, tapi dia terlibat dalam satu kemalangan, dia koma dan meninggal setahun kemudian.

*****************************************

Rupanya Zafri adalah kembar Zafrul. Dan Zafri pernah cuba mencari Natasya, tetapi tidak bertemu sejak sekian lama. Namun ALLAH itu Maha Mengetahui, tidak diberatkan ujian keatas umatnya melainkan dengan kesanggupannya. Dipertemukan Natasya hari ini, setelah Natasya bersedia untuk menerima hakikat sebenar penantiannya. Hari ini , Natasya dapat juga mengenggam warkah terakhir arwah Zafrul yang diserahkan kepada Zafri setelah sekian lama untuk diberikan kepadanya.

Assalamualaikum awak,
Tika awak membaca warkah ini, saya sudahpun tiada kerana sudah menemui Yang Esa kerana sudah tiba masa saya dikembalikan kepadanya.

Seperti pesanan saya suatu masa dulu, tiada yang akan kekal di muka bumi ini bukan. Sepertimana firmannya dalam surah Al-Anbiyaa ayat 35, "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan. "

Percayalah bahawa ini bukan sesuatu yang buruk, tapi adalah cubaan yang diberikan kepada kamu. Bangkitlah dari kesedihan dan capailah impian kamu bersama bakal imam kamu. Kita semua adalah Milik ALLAH.

Ini sebabnya kenapa saya tak berani berjanji dulu awak. Kerana kita tidak tahu bukan bila kita akan diambil, sebab itu saya jauhkan kita sebanyak-banyak agar hati tidak terpaut pada sesama kita kerana saya taknak awak atau saya terlalu rindukan seseorang yang bukan halal bagi kita. Ianya perit awak bila difikirkan, tapi ia sudah termaktub sejak dari dulu lagi.

"Kami telah menentukan kematian di antara kamu dan Kami sekali-kali, tidak dapat dikalahkan" (Al Waaqi’ah : 60)

Jaga diri awak.
-Zafrul

"Sabarlah, DIA lebih sayangkan Zafrul. "

*****************************************
Selamat ulang tahun sayang
Janganlah engkau tak terbang pulang
Ku nanti penuh kerinduan
Selamat tinggal, selamat jalan

Penantian yang bukan tidak pasti, tapi sebenarnya si dia sudahpun pergi menemui Ilahi. Juga pada hari mereka berkira-kira untuk bersama. Ketika janji sudah tiba due-date nya. Tempoh yang diikat akhirnya menemui noktahnya, namun apakan daya, sepertimana yang kita tahu, jodoh pertemuan, ajal dan maut adalah rahsianya, tidak pula kita diberikan kelebihan meneka, atau meramal apa, siapa dan bila kita akan menemui semuanya. 

Natasya tidak dapat menahan sebaknya namun redha dengan ketentuannya. Kerana sudah termaktub buat mereka yang ini merupakan pengakhiran nya.


*************Tamat************ 


Pesanan : Jangan kita berjanji kerana janji itu bukan milik kita. Kerana kita tidak tahu adakah kita masih wujud atau tidak masa itu nanti untuk menunaikan janji kita?  Biarlah masa depan terus menjadi teka teki.

Friday, 27 January 2012

Ku Ingin Kamu - Part X

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

"Makcik, ini begnya. Makcik tak apa-apa? " Soal Hakim.

"Terima kasih nak, hanya ALLAH ja yang dapat membalas jasa anak-anak membantu makcik." 

"Tak apalah makcik, ini tanggungjawap . Bila melihat orang yang susah. " Balas Ayie. 

"Betul tu makcik, mungkin hari ni hari makcik, mana tahu satu hari nanti hari kami pula. " Hakim pula menambah. 

"Bagaimana dengan peragut tu nak? " . Soalan makcik ni buatkan Ayie dan Hakim kelu untuk berbicara. Diluah salah, tidak diluah juga salah. Jadi keduanya berdiam diri, dan memikirkan jawapan paling sesuai buat menjawab soalan yang ditanya sebentar tadi. 

"Ibu? kenapa ni? " Soal Amir kepada isterinya sebaik melihat ramai yang berada disekeliling isterinya. 

"Ibu kena ragut tadi abah. " balasnya ringkas. 

"Ibu tak apa-apa ka ni?" 

"Tak Abah, salah ibu juga tadi, terjatuhkan beg ibu atas jalan, ibu ingatkan orang tu nak tlg angkat, rupanya dia larikan beg ibu. Nasib baik ada dua orang anak muda ini tolong dapatkan balik beg ibu. Siapa tadi nama anak?" 

"Saya Hakim makcik, dan ini sahabat saya, nama dia Ayie. " 

"Terima kasih nak selamatkan makcik. Pakcik berterima kasih sangat pada anak-anak ni." 

"Tak apalah pakcik. Benda kecil je ni."

"Terimalah ini nak, buat duit air" Amir mengeluarkan not 50 untuk diberikan kepada Hakim, tapi belum sempat apa-apa, Ayie meningkah penuh sopan. 

"Tak apalah makcik, pakcik, Mama saya tak ajar menolong untuk mendapatkan balasan. Biarlah ianya dibuat dengan seikhlasnya. " 

**************************

Ain bangun awal pagi ini. Seawal 4:00 pagi dia sudahpun terjaga. Mungkin penangan tidur awal malam semalam. Seperti sudah terbiasa, dia bangun dan terus melangkah menuju bilik air yang berada didalam biliknya. Sebaik membersihkan diri, Ain mengambil wuduk dan terus bersolat tahajjud diikuti dengan solat taubat dan solat hajat. Seperti biasa, dia tak pernah lupa untuk berdoa buat arwah Bad. 

"Ya ALLAH, Berikan lah aku petunjuk dan hidayahmu Ya ALLAH, tunjukkanlah aku jalan menuju kepadaMU, berikanlah aku ketenangan dan jalan bagaimana untukku hadapi masa hadapan yang rasaku makin mencabar. Ya ALLAH, Aku insan lemah lagi tidak berdaya, dan hanya kepadaMU aku berserah, tunjukilah aku jalan yang perlu aku tuju Ya ALLAH, akhir sekali, aku pohon kau tempatkanlah dia ditempat insan-insan istimewa yakni golongan soleh dan solehah. Amin Ya rabbal alamin. "

Sebaik selesai, Ain naik duduk di birai katil, seterusnya membuka laci katil, lalu diambil sepucuk surat dari 100 yang ada didalam untuk dibaca. Nota bernombor 35 menjadi tatapannya pagi ini. 

Assalamualaikum kamu.
Pagi Sabtu yang Indah. ALLAH kejutkan saya awal pagi ni. Dengan disertakan semangat menulis kepada awak. Ketika awak membaca, saya baru sudah bertahajud, kemudian solat hajat dan solat taubat. Memohon agar ALLAH ampunkan dosa saya, kedua ibu dan ayah, adik-adik saya, semua ahli keluarga , seluruh umat Islam dan awak juga. 

Satu masa dulu kan, saya dikejar dengan kesesatan masa silam. Langsung tak berani melangkah, terutama bila mengingatkan diri yang banyak berdosa dan banyak berbuat salah kepada sekeliling saya. Mujurlah, ALLAH hantarkan seseorang untuk menjadi tempat saya berkongsi dan bercerita mengenai perihal kesilapan lalu saya tu. Hari ni, saya kongsikan dengan awak sesuatu.

1. Biar yang berlalu itu berlalu. - Pertama sekali, kita kena tahu yang berlalu itu merupakan kenangan . Dan kenangan punya 2 kesan pada diri. Satu yang baik, manakala satu lagi keburukan yang memakan diri. Mengingati masa lepas merupakan pembunuh kepada cita-cita. Awak pernah dengar tak, Penghalang utama kepada kejayaan adalah diri kita sendiri, dan salah satu sebabnya adalah kenangan. Kita takut melangkah kerana kita masih dibayangi oleh masa lalu. Andai kata dikumpul-kumpul kembali pun kenangan itu, tetap tidak akan sama dengan apa yang pernah kita lalui dulu. Tinggalkanlah ia . 

2. Jangan takut melangkah ke depan. - Setengah orang takut benar nak ke depan. Sebabnya, dia takutkan masa depan akan 'sakiti' dia. Tapi mana mungkin kita meramal perkara depan yang tak pasti bukan. Bukankah ianya sesuatu yang perlu kita hadapi dengan penuh rasa 'excited' kerana ianya merupakan pengalaman baru yang belum pernah kita tempuh?

ALLAH SWT berfirman yang bermaksud,
"Telah pasti datang ketetapan ALLAH, maka janganlah kamu meminta agar disegerakan (datang)nya. " (Al-Nahl:1)

Awak cuba fikirkan naiknya matahari di ufuk bumi, bagi yang menantikannya, sanggup bangun seawal mungkin untuk menikmati keindahannya, jadikanlah kecantikan masa depan itu sebagai sesuatu yang dinanti-nanti untuk ditempuhi, bukan ketakutan bahawa ia akan menyakiti. Tiada yang tidak mungkin dalam dunia ini, sedang sakitpun ALLAH dah beri solusinya, bahawa tiada yang tidak mampu diubati, kecuali Mati. 

Bad. #35

Ain menitis air mata sebaik selesai membaca selajur warkah kiriman Arwah Bad kepadanya. Bukan sahaja terharu dengan kata dan maksud yang terselit disebalik warkah, tetapi kuasa ALLAH yang baginya telah menjawab doanya sebentar tadi. Sepertimana firman Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra . "Rabb kita turun ke langit dunia pada setiap malam yaitu ketika sepertiga malam terakhir. Dia berfirman: Siapa yang berdoa kepada-Ku, maka akan Aku kabulkan, siapa yang meminta kepada-Ku, maka akan Aku berikan, dan siapa yang yang memohon ampun kepadaKu, maka akan Aku ampuni”.

Ain bingkas bangun dari duduknya, dicapainya sejadah yang dilipatnya sebentar tadi, dihamparkan ke lantai, lantas terus melakukan sujud syukur. Ucapan tanda terima kasih pada Ilahi yang Maha Mengetahui, Maha Mengasihi hambanya, kerana diberikan jawapan dan petunjuk kepadanya. Sujud yang diselit dengan sedu sedan tangisan kerana terlalu berterima kasih dengan 'hadiah' pagi yang diberikan kepadanya.

**************************

 "Masanya sudah tiba. Aku akan melangkah. Aku akan melangkah. " Monolog Ayie dalam diri. 

Cobaan 1 2 3 | Angel Hair + Fettuccine Goreng

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hari Jumaat ni Nadh cam kurang feel nak berkarya la. Nadh pun tak pasti apa yang Nadh wat seharian ni. Tapi feel tu ALLAH hantarkan ke dapur. Jadi, siaplah Ayam Masak Lemak Cili Api. Petang nya plak, bila rasa lapar, ke dapur lagi. Fikir punya fikir, dapat dah idea nak buat apa. Rasa cam nak menggoreng Mee, tapi mee tak ada, jadi Nadh ubah suai la, guna AngelHair + Fettuccine .






Bahan-Bahan. 
Angel Hair
Fettuccine (saja nak letak sekali, nak bagi nampak cantik. :P )
Ayam seketul, potong kecil-kecil
Bawang Putih
Bawang Merah
Sayur - Nadh guna kobis tadi
Cabai giling
Kicap - Nadh guna kicap mee
Sos Tomato - supaya ada rasa masam-masam sikit


Keropok Keping - Saja nak menambah perasa. Goreng asing tau.

Cara-cara

1. Mula sekali tumiskan bawang merah n bawah putih yang dah dipotong tadi.
2. Lepas tu, masukkan cabai giling + sos tomato
3. Letakkan Ayam . (Nadh tadi men campak je sayur dulu, sebab kobis kan keras)
4. Agak-agak ayam dah masak tu, letak la sayur plak.
5. Kemudian, letakkan Fetuccine dan Angel Hair tadi.
6. Last baru Nadh letakkan kicap mee tu. Gaulkan semua.
7. Dah siap, hidang la ye?

Selamat mencuba. :)

Cobaan 1 2 3 | Masak Lemak Cili Padi Ayam

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hari Jumaat yang indah noh? Bangun-bangun pagi terfikir dah nak masak apa. Jadi sebaik keluar dari bilik, dah mandi apa suma,  Apa lagi, surfing la. Cari kat belog PCM. Jumpa la Ayam Masak Lemak Cili Padi.


Maka setelah memaksa housemate keluar mencari bahan, siaplah. (Ni pun masih tak macam SIFU buat sebab tak cukup barang, jadi Nadh dah modify abeh suma. :P )

Bahan-Bahan.
Ayam beberapa ketul
2 batang serai
Kentang
1 keping asam gelugor
Santan
Garam dan gula secukup rasa
Bawang besar, bawang putih, cili api, kunyit- tumbuk lumat.

Cara-caranya :
1. Mula sekali Nadh tumiskan bawang besar, bawang putih cili api yang ditumbuk tu dengan serai.
2. Bila agak dah naik baunya, masukkan ayam. Nadh letak air sikit sebab nak bagi ayam tu masak.
3. Masukkan santan. Dan biarkan ayam tu masak.Letak sekali asam gelugur dalam tu.
4. Bila tengok ayam da nak masak, tauk je kentang.
5. Agak kentang da lembut, letak la kunyit serbuk sikit, (nak bagi ada kaler. :P) Jangan lupa garam ye?
6. Dah masak. Hidang dan santap.

P/s : nak masak tadak menda memang susah kan? Tak sudah abeh resepi tok guru kena derhaka. Maafkan saye cekguu~~

Thursday, 26 January 2012

Cerpen | I want to hold your hand

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

"Hai awakkk.. " Ayeem menyapa.

"Hai". Balas Alia.

"Awak sehat tak ni? kua makan jum?" Ayeem mengajak.

"Tak nak aa. Saya baru lepas makan ni Ayeem." Balas Alia. 

"Leh la,. leh la,, temankan Ayeem je. " 

"Taknak. len kali ye Ayeem?" Balas Alia. 

Alia dan Ayeem. Dua watak berlainan karektor. Satu mesra alam, habis satu bangunan dia boleh tegur bila dia dah mai angin gila sawan, dan satu lagi, berlawanan, sangat pemalu, kurang bergaul tapi tidak sombong, cumanya menjaga adab sebagai gadis. Keduanya pantang berjumpa sebab kalau jumpa, ayat wajib keluar dari mulut Ayeem adalah "awak nak keluar dengan saya tak?", perkataan yang pasti buat mana-mana orang rimas dengan nya. Tapi Alia seorang saja dapat 'absorb' sebab dia tahu, Ayeem ni baik sebenarnya cuma nakal-nakal sikit je. 

************************************

"Alia, kau tak semak kepala ke melayan budak Ayeem tu?" Soal Salwa. 

"Semak kepala? maksud kau?"

"Ye lah, tiap masa kalau nampak kau, bukan macam nampak hantu, tapi dah macam perempuan tengok banner diskaun 100% kau tahu tak? Excited betul dia. "

"hihi. Tergelak aku dengan persamaan yang kau buat ni. Tak adelah, Aku rasa dia tu budak baik. Kau je kot yang rasa macam tu. " 

"Aku? Kau tahu tak satu bangunan ni kenal dengan dia. dan satu level bangunan ni tahu cerita kau ni."

"Tak apalah, nak buat macam mana. Mungkin dia selesa kot berkawan dengan aku. " Balas Alia. 

"Ikut kau la. Aku cuma tanya sahaja. Tapi aku tahu dia tu budak baik. Cuma sikap dan perangai tu ala kanak-kanak riang tu buat aku heran tu. " 

"Asal dia bahagia. " Alia menutup perbualan mereka petang itu. 

************************************

"Awak,  cer awak tengok dalam makanan tu. Awak nampak sesuatu tak? "

"Nampak apa awak? "

"alaa.. yang bentuk-bentuk cam hati tu. Takkan awak tak perasan? "

"bentuk hati? opss. saya dah makan separuh la awak. tak perasan la. Kenapa? "

"makan? alaaaaaaa" . Muka Ayeem berubah. macam sedih je lepas apa yang dia buat tu macam tak disedari Alia. Alia hanya tersenyum melihat Ayeem. Muka dah macam ayam berak kapur je lagaknya.

"Yang ini ke? " Alia menunjukkan apa yang dimaksudkan oleh Ayeem tadi. Sampai ketelinga senyumnya Ayeem bila melihat apa yang Alia tunjuk.

"haa, yang tu la..saja nak sakat saya la tu. werkssss..  " Sambil dijelirkan lidahnya pada Alia.

Keduanya tersenyum penuh makna.

************************************
  
_tett tetttt you got SMS._

Hp Cokia E77 Alia berbunyi. Pantas dicapai telefonnya, kemudian ibu jari pantas menekan button Open di sudut kanan screen telefon miliknya. Dia terkejut dengan apa yang dibacanya.

 ----
Awakk.. awak..
tengok kiri nampak awak, tengok kanan nampak awak, tengok awan nampak awak, tengok bintang nampak awak, napa ya awak? Saya rasa saya dah in love dengan awak.. gulpppp~~
-Ayeem
---

Lantas jarinya pantas membalas.

Saya belum bersedia.
-Alia

************************************

Alia tiba ke tempat kerjanya. Sebaik tiba di tempat duduknya, dia dapat melihat ada sekeping kertas yang berbalut dengan sampul berlapikkan keyboard nya. Lantas di capainya sampul berkenaan sebelum bontot dilabuhkan pada empuk kerusi nya.
---
Alia, Saya tunggu awak..
Ikhlas, Ayeem
--

Alia tersenyum sendiri. Dalam hatinya bermonolog. "Ya ALLAH, budak ni tak menyerah lagi."

Begitulah hari-hari mendatang buat Alia. Ada saja menda baru yang menemuinya tiap hari. Ayeem tak berhenti dengan ucapan kasih memohon agar diizinkan dirinya hadir dalam hati, duduk bersemayam dalam ruang itu. Malah bukan kata-kata sahaja yang menemuinya. Malah bermacam lagi perbuatan ditunjukkan demi membuktikan yang dia serious pada kata yang diluah setiap hari.

Hinggalah pada satu hari, Alia sedang bergerak menuju motosikalnya, tapi dia pelik bila mana terlihat ada sesuatu yang diletakkan didalam helmet nya yang dikuncikan pada seat motosikalnya. Tangan perlahan mengambil barang yang diletakkan di dalamnya. Tika terkeluarnya benda yang dilihatnya tadi dari sampulnya dia tergelak sendiri, bila melihat rupanya yang ada padanya adalah sebuah kotak kecil berisi hati berserta tulisan di atasnya,

"Saya berikan hati saya pada awak. Ambil dan simpan tau.
p/s : saya nak dari awak jugak. boleh la.. boleh laa..."


Alia benar telah terpaut pada kesungguhan yang ditunjukkan oleh Ayeem. Hatinya sudah mulai menerima kehadiran Ayeem dalam hidupnya. Lantas SMS Ayeem malam itu dibalasnya dengan serangkap kata,

"Baiklah, saya terima. "
-Alia

 ************************************

Lagu The Beatles bergema di dalam rumah. Bukan itu sahaja, Ayeem menyanyi lagu itu dengan penuh perasaan sekali. Seronok barangkali. 

Oh yeah, I'll tell you something | I think you'll understand | When I say that something | I want to hold your hand

Oh please say to me | You'll let me be your man | And please say to me | You'll let me hold your hand

"Hai, seronok kau petang ni Ayeem? Menyanyi sakan. " Soal  Afiq. 

"Seronok ke? Rasa macam ni ja aku selalu." Balas Ayeem

"Takde nye. Lain macam sikit kau hari ni. " 

"Iye ke? " Ayeem cuma tersengih. 

"Ada apa-apa ka ni? Story la dekat aku." Afiq cuba untuk mengorek rahsia disebalik keseronokan pelik sahabatnya petang ini. 

"Tak ada apalah.." Ayeem cuba menyorokkan

 ************************************

Awak, kata nak keluar? kenapa nak naik moto lelain? jom la bonceng?
"Maafkan saya awak. tak boleh la. Awak nak keluar boleh, tapi kita naik asing la. tak manis anak dara naik moto dengan lelaki. "

"Alaa, kata awak dah terima saya? takkan nak naik mto berdua pun tak boleh?" 

"mesti la tak boleh, saya terima awak jadi seseorang yang bersedia untuk jadi suami saya, tapi belum jadi kan?" 

Gulppp. Ayeem menelan air liur. Pertama kali dia ditepet baik punya dengan anak dara ni. Sebelum ni slumber badak ja dia merempit dengan perempuan. Maka dipendekkan cerita, keduanya 'saing' bermotosikal menuju destinasi, satu kompleks membeli belah di tengah bandar.

 ************************************

Sesampainya di tempat membeli belah, setelah keduanya me-markir kedua biji motosikal kepunyaan masing-masing, Ayeem cuba untuk memegang tangan Alia. Tapi ditepis kasar oleh Alia. 

"Eh, kenapa pula ni? "Soal Ayeem

"Awak nak buat apa tadi?" Alia membalas. 

"Takkan saya nak pegang tangan pun tak boleh kot? Kan kita nak melintas jalan ni?" Ayeem cuba untuk menegakkan katanya .

"Tidak juga, saya tak benarkan. Awak belum jadi milik sah dan halal untuk saya. Jadi adalah haram untuk kita bersentuhan." Alia menegur. 

"Ye tahu, lebih baik dicucuk dengan besi panas dari bersentuhan antara lelaki dan wanita yang bukan muhrim, kan?" 

"Tahu pun. "

"Saya pernah dengar gitu-gitu je" 

"Kalau dah tahu tak boleh buat la. Tapi kenapa awak masih nak buat? Tahu pun balasan berat tu kan?"

Sekali lagi Ayeem terkedu. Ya ALLAH, dahsyatnya dia kena ceramah petang ni. Tak pernah pula dia ditegur demikian rupa sebelum ni. Dia termalu sendiri. Tak sanggup rasanya nak kena lagi. Lantas dia pun terdiam. Mulut kelu hendak berkata-kata selepas teguran kali kedua itu, sampailah Alia menegurnya. 

"Awak jangan la terasa hati dengan saya. Mungkin bunyinya macam saya ni kolot, tak macam perempuan lain kat luar tu, sentuh , berpeluk sakan dengan encik Boyfie, tapi saya bukan spesis tu. Kalau betul awak nak dekat saya, awak akan berusaha nak satukan kita. Lelaki yang baik adalah yang berjaya memimpin perempuan yang dikasihinya ke jalan ALLAH, lebih mendekati Maha Pencipta, bukan yang menarik kekasih mendekati pintu neraka." 

Ayeem tertunduk lagi. Tertunduk malu buat kali yang ketiga. Perkenalan yang agak lama, tapi hari ini sahaja telah banyak menginsafkan dia. Mungkin secebis teguran hanya buatnya, tapi bila mana ALLAH mengizinkan kata-kata menjadi hidayah, maka ditiupkan cahaya kedalam hati untuk berubah.

Ayeem mulai berubah perlahan-lahan. Malah dalam jangka masa beberapa bulan, dia kerja dengan bersungguh-sungguh, kali ini dia tekad, dia bakal menamatkan penantian ini dengan penutup yang nyata, satu perkahwinan yang membenarkan setiap sentuhan itu menjadi sentuhan keramat, kerana bersamanya turut diselitkan pahala, yang mana dari celah-celah jari gugurnya dosa-dosa.

 ************************************

Semuanya mengaminkan doa. Bersyukur kehadrat ALLAH setelah kedua mempelai disatukan. Ayeem Azri dan Alia Maisara telah disatukan dalam satu majlis pernikahan serba serbi sederhana. Keduanya mengaminkan doa dengan penuh kesyukuran. Titik pertemuan yang dari mata terjatuh ke hati akhirnya diterjemahkan dengan hubungan suci bernama perkahwinan.
Malam pertama pernikahan menjadi titik mula buat mereka yang bergelar suami dan isteri. Sebaik selesai berkemas, Alia menuju ke bilik peraduan pengantin mereka yang dihias indah bertabir merah dan hitam. Ayeem yang baru selesai membasuh periuk belanga perkahwinan tadi menuju ke bilik tidur. Dari tadi, impian hendak bermanja dengan isteri disangkal kedua ibu dan bapa mertuanya, dipaksa untuk mencuci periuk oleh abang iparnya, dan dibuli isteri kerana disuruh membuang sampah di tempat sampah yang agak jauh dari rumahnya.

Jam ditangan sudah menunjukkan pukul 2 pagi. Dia pun berganjak ke bilik tidur sebaik melihat yang isteri nya sudah tiada di depan mata. Sebaik memasuki biliknya, dia terkejut bila mana Alia menerpa ke arahnya. Dicapainya tangan dia lembut-lembut dan dipeluknya erat, sambil membawa Ayeem ketempat peraduan mereka. Ayeem menjadi hairan, lantas ditanya pada isterinya. 

"Alia, kenapa Alia tetiba pegang tangan abang erat-erat ni? "

"Hari ni kan hari sah Alia dan Abang, jadi Alia pegang la erat-erat, cium banyak-banyak kali tangan abang. Ingat tak dulu Alia meningkah perbuatan Abang kat Alia? Tapi hari ni, Alia tunaikan la. Secara sah dan Halal buat kita berdua wahai suamiku. " 

"Finally i got the chance to hold your hand kan Mrs Wifey? " Ucap Ayeem. Keduanya berpeluk erat.


I Wanna Hold Your Hand by Foxtrot

Spontaneous Thursday #7

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.



" bila kita rasa orang tu jauh dari kita, sememangnya la dia akan lebih jauh dari kita. walau sebenarnya dia tak penah lupakan kita pn. ;) "

Wednesday, 25 January 2012

Cerpen | I Was Born to Love You

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

"Benci la dekat kau ni. Perangai macam apa lagi. " Aku mencebikkan muka. Benci sungguh nak melayan jantan ni. Ha ambil kau, jantan terus aku panggil, tak henti-henti nak mengganggu aku.

"Awak, benci-benci nanti sayang tau. " Balas Sobri. 

"Sudahlah." . Aku terus berlalu, tak lalu aku nak layan dia.Perangai dah la buruk, muka pun takde la hensem sangat. 

Aku terus bangun dan berlalu. Menuju ke kedai terdekat dengan harapan dia takkan mendekati aku lagi. Aku dah lama hilang sabar dengan jantan tu. Entah dari mana dia datang. lepas tu nak ngorat aku. 

***************************************

"Yah, kau ni aku tengok macam anjing dengan kucing dengan Sobri tu. Napa tak kau beri peluang je kat dia tu? Aku tengok ok aja budaknya. " Soal Qaisara, sahabat baik aku, merangkap jiran sebelah katil juga jiran sebelah kerusi dekat office.. 

"Dia tu perangai macam setan weh, kau nak aku layan dia tu? takpe la, kau nak kau ambil la dia tu. aku taknak." 

"kau ni kan. nanti dah lekat baru tau."

"Lekat? apsal, kau ingat aku letak gam ke? Malas layan kau ni. "

[Diam-diam.. berpandangan..Mata bertentang mata..Malu-malu.. aku malu..Kau buat begitu..
Jeling-jeling.. kau menjeling..Senyumanmu menggoda..Lama-lama.. dalam diam Aku jatuh cinta.. ]

Nyanyi Qaisara, sambil menari-meliuk lentuk depanku. Aku terus dapatkan dia. Lompat atas katil dia, kemudian menggeleteknya. Terkekek-kekek dia gelak. Nakal budak ni, tapi tak pernah sunyi aku tinggal bersama dengan nya. Sunyinya tidak la, tapi kekadang tu pedih telinga nak melayan buah fikirannya. Terutama bab lelaki ni. Semak perut la aku rasa.

***************************************

"Yah , saya nak kamu selesaikan projek ni by this week. Saya tak kira. " Tegas Enhik Ady majikan kami.

Sudah. Satu lagi penyakit jiwa dah datang menemui aku. Bencinya la. Dah la suruh aku tolong dia. Lepas tu nak aku wat cepat-cepat. Ikutkan hati nak aja aku balas kerja dia ni buat macam HARR lepas tu bagi dia kena tapi tak sampai hati plak, sebab nanti aku juga yang jadi mangsa bila dia dah berdendam dengan aku. nak tanak aku kena llayankan jugak aa.

Aku bangun dari tempat Encik Ady, menemui Qaisara.

"Qai, aku kena dah. "

"Apa yang jadi weh? "

"Abang sayang kau la, apa lagi, disuruhnya aku selesaikan kerja ni dalam minggu ni juga"

"Eh cepatnya? bukan dia kata nak minggu depan ke?"

"Itulah dia, kena sawan apa tah, nak juga minggu ni. Jenuh la aku nak selesaikan kerja ni. "

"Nak aku bantu tak?"

"jom temankan aku. Aku nak beli barang sikit. Nak selesaikannya secepat mungkin. "

***************************************

"Tolonggggg~~~ " Jeritku. Mulut menjerit, tapi kaki mengejar.

Belum pun sempat aku berlari lebih jauh lagi, satu suara kuat muncul dari belakangku. "Jangan lariii~~".
Aku dapat lihat seorang jejaka, (kacak la kot sebab dia nak jadi hero kan), muncul dibelakangku, dan berlari mengejar sipenjahat tu. Mataku hanya meleret saja melayan larinya dia kehadapan.

Tak sampai setengah jam selepas itu, muncul seorang lelaki dihadapanku.
"Nah, ini beg awak. " .

Sebaik aku mengangkat muka, terus nadaku mendadak naik.
"Awak rupanya. mesti awak yang upah orang tu ragut saya kan? " jeritku. Terus menuduh si dia yang ada di hadapanku.

"Haa? apa kena mengena dengan saya ni? Saya cuma membantu" Balasnya.

"Bantu? Kau tu HANTU. Hantu membantu apa? "

"Sudahkan nak berterima kasih pun tidak, awak tuduh saya pula." Balasnya. Aku lihat matanya melebam, pipinya ada bekas darah . Tapi aku tetap dengan tuduhanku. Lantas terus merentap begku dari tangannya dan pergi meninggalkannya.

"Aku minta maaf bagi pihak Yah, Sobri, " Ucap Qaisara kepadanya.

"Qai, mari pergi. Abaikan dia ni. Dia yang buat semua ni. Kau nak buat baik apa dekat dia?" Kataku. Nadaku masih tidak merendah dari tadi. Aku tak peduli, yang aku tahu aku puas.

Lepas satu, satu lagi yang datang kat aku ni. Kena kacau dengan budak setan, lepas tu boss aku wat hal, ni kena ragut plak. Aku mengejar si peragut, memberanikan diri. Tapi tak kesampaian. Laju sangat dia tu. Tercungap-cungap aku jadinya.Tapi bila hero yang aku kata hensem tu dah datang selamatkan hariku, aku marah dia pula. Kejam ke aku ni? Ahh aku peduli apa. ni mesti kerja dia juga ni.

***************************************

Sejak hari tu aku dah tak bertemu dengan dia lagi. Tapi rasaku tak pernah tenang semenjak tu. Mungkin dia tak bersalah kan? Tapi aku dah mengherdiknya dengan sedahsyat itu. Entah lah, rasa serba salah pula , tapi rindu pun dah muncul dalam hati sejak dia hilang kebelakangan ni. Tapi satu hari aku dikejutkan dengan berita yang aku bakal diijabkabulkan dengan seseorang.

"Ibu napa nak Yah kahwin dengan dia? "

"Dia adalah pilihan terbaik buat kamu sayangku."

"Pilihan terbaik? Ibu tahu tak yang Yah tak sayang dia? Yah tak suka dia? "

"Sayang, kahwin tak semestinya sebab sayang. Kahwin tak semestinya sebab dah bercinta sayangku." balas Bapaku. Aku rasa sangat tekanan.

"Benar sayangku. Masyarakat kita dah salah dalam bab ni. Kita kahwin sebab kita dah bercinta , sebab kita dah sayang. kata kita la. tapi sebenarnya kita akan kahwin dengan JODOH kita sayang. " Ibu cuba menenangkan keadaan.

"Keputusan Bapa muktamad. ". Ucap Ibu.

"Tapi Ibu..."

"Ibu dan Bapa dulu kahwin tak kenai pun. Malah bahagia sampai sekarang. Ni ha adik beradik kamu berapa orang? 11 orang. Itu tara kahwin tak kenai. Tapi cinta subur ja sampai sekarang. Apa lagi kamu mahu?" Bapa berucap dengan ketegasan. Aku kenal benar bapa. Dia takkan putuskan sesuatu melainkan dia dah fikirkan baik dan buruknya. Dan aku, masam mencuka, cuba menidakkan yang sudah diputuskan tapi aku silap sebab aku tahu semua ni takkan menjadi. Yang dapat aku lakukan hanyalah menerima.

***************************************

Majlis akad nikahku.
"Aku nikahkan akan dikau dengan Siti Nur Khairiyah Binti Adenan dengan mas kahwinnya 1111.11 tunai. "

"Aku terima nikahnya Siti Nur Khairiyah Binti Adenan dengan mas kahwinnya 1111.11 tunai.". Ucap bakal suamiku. Aku hanya mendengar dari jauh. Sepanjang tempoh 3 bulan pertunangan kami, aku langsung tak rasa hendak berjumpanya. Malah, nak kenal pun tak . Ibu dan Bapa yang menguruskan segalanya. Aku akur dalam sedih. Siapalah aku membantah keputusan mereka.

"Yah, mari sini sayang. Salam dengan suamimu. " Panggil bapa.

Sebaik aku melihat wajah suamiku. Aku tergamam. Wajah seakan kukenali. Tapi seakan pudar dalam ingatanku. Kerana wajahnya mirip dengan satu watak paling aku rindu sejak zaman kecilku. Iaitu sahabat baikku Akish. Tapi yang aku pasti, dia adalah Sobri, watak Hantu yang paling aku benci. Aku langsung tak sangka, Sobri adalah Akish. Tapi kenapa aku langsung tak dapat nak teka dari dulu?

***************************************

Sebaik kami masuk ke bilik, aku terus menyoalnya.

"Kenapa awak tak tunjukkan diri masa mula kita berjumpa? Dan kenapa mesti jadi watak jahat untuk hadir dalam hidup saya? "
You are the one for me | I am the man for you | You were made for me | You're my ecstasy | If I was given every opportunity | I'd kill for your love 
"Tapi kenapa awak? Kenapa? "

"Awak ingat tak awak pernah marahkan saya sebab saya tunjukkan satu kotak kat awak? Dalam tu ada bunga , tapi saya letak dalam kotak. Awak marah saya, awak tengking saya sebab kotak tu, tapi awak lupa kan? Dalam kotak tu juga awak pernah bagitau saya, "kotak ini ibarat hati aku, andai kau sudah bersedia memberikan hatimu buatku, kau hantarkan kepadaku kotak ini, aku bakal terima apa sahaja yang ada didalanya. "

I was born to love you | With every single beat of my heart


"Kotak? Bunga kering? Hati? " Aku mulai terkedu.

"Lagi, masa awak marahkan saya, ketika awak di ragut, awak tuduh saya, awak jeritkan dan tengking saya sekuatnya, lepas tu awak pukul saya dengan beg selepas awak rampas dari tangan saya kan? Mesti awak lupa kan? satu masa dulu, saya pernah janji nak melindungi awak, saya kata, andai kata satu hari saya diberi peluang menjadi 'hero' saya pasti takkan bazirkan masa dan peluang tu, walaupun saya kena hentam , kena belasah, kena bunuh sekalipun, tapi saya pasti buat sebab saya akan pastikan saya melindungi awak."

Yes, I was born to take care of you | Every single day of my life 

Sekali lagi aku terdiam. Kali ini, bukan kata yang keluar, tapi air mata yang mengalir memenuhi kelopak mataku. Aku sangkakan Hantu, tapi rupanya dia adalah siapa yang aku nantikan dulu kini dan selamanya. Aku berhenti diam dikedudukanku. Malu untuk berbicara. Kelu lidah tidak terkata. Yang kubenci rupanya yang ku sayang.

Perlahan dia datang kepadaku, tepat menghadap mataku, kemudian, tangan menyeka air mata yang tumpah dari mataku, seraya satu ciuman diberikan di dahiku. Kemudian terus menarik tubuhku, memeluk erat .

"I Was Born to Love You , sayang. "

Wordless Wedesday #29

Pemadam rokok.

Cobaan 1 2 3 | Triffle Berries-berries

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Ni project baru Nadh kemarin dengan adik perempuan Nadh. Dia dok teringin sangat nak cuba, jadi kami sama-sama pergi kedai, lepas tu sama-sama buat menda ni. Asalnya nak buat Apam Polka-Kedot-Kedot, tapi bila dah pergi kedai tu, menda ni pun sama jadi target nak cuba.


[Note : Tatau menderhaka resepi sapa, cari dalam tenet tak jumpa plak dah hari ni. ]


Bahan-Bahan. (10-12 )
Kek gulung perasa Blueberry (Nadh cari kek tak jumpa semalam, beli swiss roll yang kecik-kecik 2 kotak)
1 tin buah-buahan campur
5-6 sudu besar tepung kastard
7-8 cawan air
Setengah cawan gula (Nadh guna gula icing Mama *nak habiskan* )
1 tin susu cair
1 paket agar-agar jeli kristal Nona
Perasa Strawberry


Cara-cara
1. Mula sekali, susunkan kek kita dalam bekas.
2. Lepas tu, basahkan kek tu dengan air dari dalam tin buah kita tu. (senang basahkan sebab nanti dia takmau lekat)
3. Bancuhkan tepung kastard dengan air. Nadh letak sedikit perasa strawberry dalam ni. Bagi ada rasa.
4. Panaskan susu cair dengan gula. Lepas tu bila dah nampak didih, masukkan tepung kastard yang dibancuh tadi. Masak sampai betul-betul pekat dan tutup api.
5. Tuangkan tepung kastard yang dimasak tadi dalam bekas berisi kek gulung tadi, sejukkan dia.
6. Bila nampak dah agak keras, susun buah atas permukaan tepung yang keras tadi, lepas tu tuangkan jeli yang dah disediakan tu.
7. Sedia untuk dihidang bila nampak suma dah keras elok.


P/s : Seronok kan bila ada geng nak cuba masak-masak makan-makan ni kan?

P/s lagi : Colleague Nadh penah cakap, "ang ni kalau nasib jatuh jadi anak menakan aku ka, adik aku ka, mesti bini aku suka, ada geng, nak cuba-cuba masak, dia tu macam ang la.. "

Kawan Kawen

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Tak puasnya rasa kepulangan kali ini. Masa bersama rakan-rakan tadi dirasakan kejap sangat. Hari yang berkejar-kejar, tapi dapat ambil hati semua pihak, keluarga, kakak, n para sahabat.

Bila semua dah temu, gamat jadinya. Dari bertiga, jadi empat, last sekali sepuluh. Semua sorang kecuali sorang tu yang bersama isteri tercinta. Serious kecoh. Sampai tokei pun dah pelik tengok kami.

Antara topik nya, bila yang single pun dah jadi tunangan orang, mulalah merisik-risik, "hang berapa", tertanya tanya masing masing. Macam makin takut pun ada. Yang baru lepas dah 8+, on the way bulan 5 juga 8+, lagi sorang x sempat tanya, tapi paling dasat is 10 + gelang. I miss their comversation tadi. Sounds serious. Ntah la, x berkesempatan tadi.

Then, bincang untuk jersey baru Sagongnyor FC. Cant wait to wear it and play on our comeback matches.

Last sekali, planning for a family gathering once everyone get married. Might be on next year. Wahhh im so excited.

P/s: Bila tengok rmai da lepas. Ng cerita depa, gerun juga.
Published with Blogger-droid v1.6.9

Tuesday, 24 January 2012

Sahabat Sampai Mati.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Facebook
Has : [takde pe..akak de kat kl sabtu ni..kot la leh jumpe kamu ngan Efa petang sabtu tu...]

"Iskhh .. best juga kalau aku boleh join depa ni. Dah lah aku macam tak dapat nak balik je minggu ni. Sekarang dok ada kat JB lagi ni. Ya ALLAH, bila tahun nak sampai kL ni, dengan jalan jammed sebaik keluar dari tol ni, 10-20 km sejam. Bila tahun nak sampai sana ni? " . Monolog ku sendiri dalam hati, sebaik melihat papan tanda bertulis KL - 304 KM. Hati mulai risau. Dahlah hati menjerit-jerit mahu pulang kepangkuan keluarga. Tapi tiket pun tak beli, macam mana ni?

"Assalamualaikum Has, sapa ada esok? "

"Waalaikumussalam. Esok? esok tak tahu tapi malam ni kat Shah alam ada ramai "

"Eh ya ka? agak menarik tu,. woww ada rezeki, cam nak datang juga, tapi tak tahulah, kat highway lagi ni. saya baru lepas Machap "

"Haha dah lepas Yong Peng ni.."

"Nanti kang kalau Saya sampai awai takdak yang nak ngambil kamu, saya pegi la. Dok dalam raga tau?"
"Haha. Ngade, Efa nak duduk mana lak? kat tayar? "

"oo Efa ye, cam menarik idea kamu tu, saya baru nak suruh dia paut kat atas handle tu." balasku. tergelak sangat dengan SMS dari Has tu. Saja ja bagi idea aku nak gado dengan Efa tu.

***********************************

"Tacing~~ Malas nak cakap ng Efa, saya call tak angkat pun tadi" 

"Ala, kan tadi Efa call balik, tak angkat pun?"

"Tidur la. Hihihi."

"Kamu buat apa kat Johor tu Haziq? "

"Kerjalah. sekarang ni dah jadi Tester, jadi kena keluar lah, "

"Jalan merata kamu. Ehh apa kat tangan tu? "  Soal Has. Efa yang berada disebelah mencelah. "Ooo. Tak gtau pun? "

"Oihh mana ada la. " Terus aku menutup jari , terus masuk dalam jacket. Lepas tu buat muka inesen, Buat macam tiada apa yang berlaku. lalalalalaallaala~~

***********************************

"Hello , Assalamualaikum Haziq, where are you? baru bangun tidur ka? "

"ehhe, ye la tu. baru bangun ja ni. Napa?"

"ummm.. kalau hari ni jap agi abg Eddy hantar kitaorang ke mana-mana kat Shah Alam tu, boleh tak kamu datang? "

"boleh aja, tak ada masalah. Jap saya bangun bersiap ye?"

***********************************

"Haa.. lambat la kamu .. haa, lupa, kamu tu kalau mandi mau berjam. kak Adi yang cita kat kami."

"ehh mana ada la. kamu memandai je. " sambil tersenyum penuh makna. tergelak bila teringat kisah Sedenak beberapa bulan lepas. tapi hanya tersenyum sahaja.

"Kamu nak makan tak? " Soal Efa. Namun Haziq hanya menolak. "Tak apalah, satgi la makan ye? " Dia sebenarnya segan nak kata Ya kerana lambat dan taknak yang lain menunggu lebih lama. Lagipun suasana di foodcourt berkenaan panas, tak gamak rasanya nak sahabat nya berpanas kerananya.

"Ha mari, nak gerak dah ni. Nak kena hantar mereka ni pula." Abg Eddy bersuara.

"Ok jum, Haziq, kami tunggu depan simpang ni ya, kamu ambil kereta datang sini ye? " Has memohon. Dari wajahnya dapat aku teka, betapa dia tidak berapa gembira untuk berpisah dengan semua.

"boleh aja, tunggu depan 7Sebelas tu ye? kejap lagi saya sampai. " Aku berikan beberapa minit lagi ketika kaki melangkah ke kereta untuk mereka isi dengan melepaskan kerinduan terhadap yang lain ketika aku berjalan. Namun sebaik aku tiba ke kereta, keduanya sudah ada di belakangku.

"eh, kata nak tunggu kat sana? napa datang? "

"Entah lah Haziq, kaki ni melangkah saja mengikut kamu. " Balas Efa. Aku hanya tersenyum. Ada-ada sahaja mereka berdua ni.

Sebaik di dalam kereta aku bertanya. "Kita nak kemana ni?"

"Mana-mana lah Haziq." Jawab Efa. Has hanya mendiamkan diri dari tadi.

"Mana la saya tahu, saya bukan reti pun nak jejalan sangat ni. Kamu la bagitau nak ke mana? Saya bawa sahaja, tunaikan hasrat kawan-kawan. Comei kan saya kan? kan? " Balasku.

"Kitaorang pun tak tahu. Bawalah ke mana sahaja.". Balas meraka, tapi keduanya dengan nada 'werks' sebaik aku sebutkan perkataan comel sebentar tadi tu.

"Aduh, kalau ikut saya, kita pergi ke Cherakah sajalah." Balasku. Mereka berdua tergelak. Kali yang pertama kami berjumpa adalah di Cherakah. Masing-masing terdiam seketika, tapi aku tak terlupa kenangan itu. Kali pertama berjumpa keduanya, dan masa tu aku tak berhenti menyakat keduanya. tapi langsung tak boleh blah, sebab yang melawan aku tu, ramai sangat. Tak adil tau dakk? Mana aci ramai lawan 1~~

"Kita ke Sentral Kuala Lumpur boleh tak Haziq? " Has menyoal.

"Boleh aja. Bagus juga tu, lagipun saya nak cari tiket la, nak balik Penang. Mama dah suruh balik dah." Balasku. Aku tahu kedua mereka tergelak dalam hati. Apalah manja sangat anak Mama ni kan, balik sokmo. tapi aku diamkan ja.

***********************************

"Weyh, saya nak pergi kat kereta kejap, rasanya saya tertinggal wallet saya la." kataku. Dalam hati ni entah tak tahu nak diluahkan. Risau sangat.

"Kami ke tandas. "

sender : Has

Aku terbaca SMS tu, ketika sedang mencari-cari wallet dalam kereta, habis segala ceruk kereta di punggah namun tidak bertemu. Rasanya kalau ketika ini di jenguk rupaku di kaca cermin, mesti dah pucat ni, sudahlah aku bersama dua sahabat di sini, dengan wallet yang hilang, malulah kalau aku kena pinjam dari mereka. Monologku dalam hati. Kaki ketika ini melangkah laju, menuruni cerun parkir menuju ke tempat awal kami bertapak tadi, di mesin mengambil tiket. Alhamdulillah, ALLAH membantu, dan walletku masih lagi disana. Kemudian, langkahku ke bawah terhenti lagi, dalam kelam kabut, aku risaukan pula kereta di atas, sudahkah aku mengunci pintunya? Terpaksalah aku naik kembali ke atas pula. Berpeluh-peluh aku.


***********************************

"Nah, untuk kamu." Has menyerahkan satu buku buatku. Buku bertajuk "Ilmu Malam Pertama" sebaik aku sampai kepadanya. Puas juga aku pusing tempat ini, namun tidak pula bertemu dengan Efa, tapi aku tahu, budak tu kuat, Superwoman sepertimana buku  Super Wife, Super Mom, Super Women yang ditunjukkan kepada Has tadi. 

"Eh, napa saya pula, kamulah, kamu kan nak kawin?" Balasku. Tersipu malu juga. Tapi aku tergelak, ada ka patut buku camtu tunjuk kat aku. Carilah buku Suami Mithali ka. Ayah Mithali ka, kan ke kena dengan jiwa aku ni? Opss. Aku tersenyum lagi. 

Sepanjang jalan kami bertiga menawaf pesta buku ni, tak berhenti menunjukkan buku yang 'kena' dengan diri masing-masing, dan semestinya, aku tak lepas dari jadi 'mangsa' kepada mereka berdua ni.

"Haziq, ni ha, kamu kena baca ni." Efa mula balik. Sebuah buku bertajuk, Bagaimana menjadi Romantik disua-kan kepadaku.

"Eh perlu ka saya baca buku tu? Taknak aa, rasanya dah cukup suwwitt dah dri ni. " Balasku. Aku tahu aja keduanya mesti bosan dah dengan jawapan tu. Tapi aku layankan aje. Tak apalah kan, nak harap mereka, dah tentu-tentu tak terpuji aku ni. Sebaik di beli semua buku, kami pun beredar. Lokasi seterusnya adalah surau.

Sebaik bersolat, "Saya ada idea ni. Apa kita nak buat lepas ni". Kataku.

"Ha bagus-bagus, memang sedang menanti idea dari kamu Haziq." Balas Efa. 
"Macam ni. Since sekarang ni baru pukul 3, saya cadangkan kita ke Kajang. Saya dan Has akan hantarkan Efa sampai ke rumah. Tapi kita lepak-lepak la dulu, kita pergi makan dulu, lepas dah sampai pukul 4 ka 4 lebih, baru saya akan hantarkan Has pula., boleh tak? " 

"ai kena hantar dulu ya? nanti sapa nak tunggu yu Has? 

"Efa, jangan risau Efa, saya akan tunggu sampai kawan-kawan Has sampai nanti, baru saya balik." 

"nanti malam kamu nak balik pula Haziq, nak tunggu saya lagi, tak letih ka?"

"Tak apalah Has, saya nak naik tren pukul 11, kawan kamu sampai nanti sampai pukul berapa sangat? Tunggu ja la. Lagipun saya tak senang hati kalau main tinggal kamu macam tu aja. Saya ni laki, macam mana pun layan je, risau la tinggal kamu di tempat tak kenai orang ni. " Balasku. 


***********************************

 "Kenapa dengan yu ni Has? " Soal Efa sebaik kami tiba di Tesco Kajang. 

"Rasa tak berapa sihat la Efa, sakit perut ni. " Jawab Has. Ketika ini kami bertiga sudahpun duduk di satu ruang di foodcourt Tesco. 

"Kamu ada ubat tak Has? " Soalku. 

"Tak ada." ringkas sahaja jawap Has. 

"Tunggu sekejap, saya carikan ubat ye? ". Aku bangun, berpusing satu tingkat Tesco mencari ubat buat sahabat. Aku tak sampai hati melihat dia sakit. Sebaik jumpa, aku pun kembali kepada mereka dan menyerahkan ubat iaitu balm yang baru ku beli. 

Kemudian, aku soal lagi, "nak makan tak? nak minum tak? tadi nak minum ABC kan? Saya belikan ye? ". Aku bangun lagi, kemudian belikan mereka ABC yang disebut-sebut dalam kereta tadi. 

"Has, nak makan tak? Efa nak makan tak?" Aku tanya lagi. sebaik ABC dihantar. Keduanya terdiam. Menghalau-halau aku untuk mencari makanan buatku. Aku pula dah tak rasa macam nak makan, aku lebih risaukan perut sahabatku yang sakit dari perutku yang kosong sejak dari tadi. Tak apalah, aku kan lelaki, kuat, tapi mereka sahabatku, aku dahulukan mereka, tapi selepas di desak, aku terpaksa aku, aku cari pula makanan buatku. 

Sesampainya aku ke meja makan, Has dah tak ada. Aku jemput Efa makan, tapi dia menolak, jadi aku pun makan. Kemudian Has sampai. katanya dia tak berapa sihat. Bukan sakit perut biasa katanya, tapi muscle dia yang sakit. Aku pun bercerita kisahku dulu, konon nak legakan dia, tapi tak juga berjaya kurangkan sakitnya. 

***********************************

Jam di tangan menunjukkan sudah pukul 4 lebih. Kami pun memilih untuk bergerak. Hntarkan Efa, kemudian ke Seksyen 17 Shah Alam , hantarkan Has barulah aku boleh pulang. 

"Eh, masjid ni nanti la akan jadi tempat saya akad nikah."  Kata Efa.

"Bila kamu nak kawin Haziq? " Kenyataan Efa disambung dengan satu soalan terhadapku.  Waktu tu, aku sedang mengubah kereta.

Aku berdiam diri sebentar, kemudian, menjawab, "Entah, hujung tahun mungkin. Tapi saya nak bagitahu ni, dalam ramai-ramai yang ada dengan saya, kamu antara yang paling rapat, pastikan kamu dua datang tau nanti majlis saya, kalau kamu tak datang saya tacing sampai mati."

"Eh, sampai mati? mana boleh macam tu Haziq" balas Has. "Kalau macam tu nanti, kenduri saya kamu tak datang nak merajuk juga la" 

Aku tergelak, Efa juga. Lepas tu dia pula "Kenduri saya paling senang Kajang ja, kalau tak datang nanti, siap kamu berdua. " 

Kami bertiga tersenyum bersama. Semua mahukan perkahwinan, mahu ada yang tersayang menjaga diri, tapi semua itu pasti lebih bermakna jika orang-orang penting turut bersama meraikan bukan? Aku harapkan itu, Harap sangat.

***********************************

"Senyap sepi kamu kan Haziq? ". Soal Has ketika kami dalam kereta sebaik Efa dihantar. 

"Biasalah lah Has, saya takut sebenarnya, bila kita sedar yang umur kita, segalanya adalah ketentuan ALLAH, saya taknak bicara sama orang, takut kelak tak jadi. " 

"Itulah kan, takut bila orang mencanang-canang cerita kita kan?" 

"Benar Has, saya penah katakan padanya satu ketika dulu, jika dia temu yang lebih baik, dia bebas untuk pergi Has, saya tidak pernah mengikatnya. " 

"Sedih bila dapat apa yang kamu kata ni Haziq. Terasa diri macam tidak dihargai "
"Bukan begitu maksud saya , tapi saya ni hamba , hidup seorang hamba adalah di dalam lingkung kurnia Tuan saya, DIA yang tentukan segalanya, saya berikan pesanan buat diri dan dia agar sedar yang umur bukan kuasa kita, jadi kita kena senantiasa bersedia dan tidak terlalu berharap." Balasku.

Suasana petang sedikit sunyi, tapi begitu banyak yang dikongsikan. Aku tunduk. Aku malu sebenarnya, dia punya begitu banyak ilmu dan aku hanyalah seorang yang berkata based on sedikit yang aku ada. Dia antara yang merangsang fikiran ku untuk lebih banyak berfikir. 

Kami berhenti di Masjid Shah Alam. Has sudahpun jamak solatnya tadi semasa kami di Sentral Kuala Lumpur, manakala aku tidak, jadi Aku tinggalkan Has didalam kereta. Dia kata dia nak tidur sebentar, jadi aku pilih untuk perlahan-lahan menyelesaikan solatku, berikan dia sebanyak-banyak masa untuk dia berehat, aku risau dia akan berasa tak selesa andai aku kembali terlalu awal dan dia hendak tidur. Sebaik selesai, aku hanya duduk di ruang bawah masjid, sambil berSMS dengan Efa. 

"Bagaimana keadaannya Haziq? Sian kat dia " 

"Tu la . Risau. Kalaulah boleh ambil saja sakit tu. Bagi dia sihat. " 

"Tettt, kebapaan sungguh kamu ni. betul la. Untung kak ipar. Jangan baik sangat Haziq. Segan Has tu nanti. "

"Ala, kita dah macam adik beradik dah dengan semua. Dengan kamu n Has, Tak sampai hati tengok semua tak sihat." Balasku lagi.

"Kitaorang ok je. Kamu tu je yang risau lebih. Taknak rest ke? bukan kamu penat ke? " 

"Ye ke? Maafkan saya kalau kalau kamu rasa tak selesa. "

***********************************

"Has, saya bawakan kamu jumpa doktor ye? "

"Alaa nanti dia beri saya ubat itu juga. "

"Tapi kalau tak pergi nanti kan susah, kamu dok sakit macam tu. Tak apa kita pegi dulu ya? mana tahu nanti doktor tu check, ada penemuan terbaru, dan dia akan beri ubat lain. Siapa tahu kan doktor sini terer sikit dari doktor kat Johor tu. " Pujukku. Sebenarnya aku pun tak tahu mana aku dapat jawapan tu, tapi ianya hanya keluar begitu sahaja. 

"Baiklah. " Jawab Has. Aku hanya tersenyum. Alhamdulillah, makan juga umpan yang aku beri tu kan, tak kisahlah macam mana pun, yang penting dia perlu ke klinik dan dapat rawatan. Itu sahaja yang bermain di fikiranku. Sebaik kami sampai ke Shah Alam tadi. 

"Kawan saya dah datang." Kata Has. Aku tak sempat membawa nya ke klinik. Konon nya tadi sebab ingin mengambil rakannya, tapi bila mendapat tahu semuanya sudah sampai. Kami batalkan niat kami. Itupun sebab dia sudah berjanji akan pergi juga malam nanti.

Perjumpaan kami petang ini berakhir sebaik aku hantarkan Has kepada kawan-kawannya. Aku berasa sedikit tidak puas hati kerana bukan aku yang hantarkan dia ke klinik, tapi tak apalah, sekurangnya ada perempuan yang menjaganya, aku ini lelaki, tiada berkuasa untuk menjaga sebaik kawan-kawannya. Aku doakan dia akan sihat. Moga ALLAH cepat sembuhkan dia. Selanjutnya adalah follow-up dariku sampailah aku puas hati dengan keadaannya.

---

To HaziQ,
Moga ada manfaatnya.

-Has
---

Novel Nukilan Mohammad Zaenudin bertajuk "Semakin Aku Berfikir, Allah Semakin Ada" kupeluk erat. Terima kasih sahabat.
***********************************

Aku tersenyum membaca kisah-kisah nukilan mereka. Bagiku mereka sahabat dunia akhirat. Walau kata orang kami jumpa di alam maya, dan alam maya punya begitu ramai sekali penipu dan pemangsa, tapi aku tahu, mereka bukan spesis itu. Mereka adalah antara insan terpilih yang ALLAH kirimkan buatku, mungkin satu cara mengilap permata diri agar lebih bersinar di masa depan. Satunya ustazah yang menasihat penuh hikmah, satu lagi sasterawati yang direct to the point dengan hujah tepat menusuk ke kalbu. Apa pun yang jadi, aku harap ianya takkan berhenti di sini, moga ALLAH pertemukan kami lagi dalam Syurganya nanti sebagai jiran-jiran ku. 

Ya ALLAH, tolong jaga mereka untukku ya. Amin Yarabbal Alamin.

Buta+Pekak+Bisu=CINTA