Followers

Saturday, 28 September 2013

Selamat Hari Lahir Cinta

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Tanggal 28-September-2013.

Ambil sedikit masa taip sesuatu buat awak.

Selamat Hari Lahir Dear Darling.
Mendoakan segala gala yang terbaik buat awak.
Moga panjang umur, murah rezeki, dan sentiasa sukses dalam apa jua yang awak buat dunia dan diakhirat.

Moga ALLAH sentiasa menjaga awk, melindungi awak, memberkati tiap hela nafas awak, merahmati tiap perbuatan yang awak lakukan.

Menjadi si 'pemegang amanah' kepada awak sesungguhnya adalah antara menda paling bernilai yang saya ada dalam dunia. Moga ALLAH, memberkati kasih sayang kita, cinta yang kita semai ini hingga ke taman taman syurga.

Seperti yang saya selalu pesan dekat awak, percayalah yang andai dikumpul kumpul segala cinta dalam dunia takkan mampu lebih dari kasih dan cintanya saya pada awak.

Lebleb Ummi.


Di matamu ku berharga
Kau perlakukan aku
Lebih dari mencintai dirimu

Di dekatmu ku merasa
Bahagianya aku
Dapat ruang cintamu

Hanya kamu saja
Yang mampu begitu
Tulus
Mengerti aku

Kau sempurna bagiku
Tak kurang sesuatu
Kau terima apa adaku

Ku sempurna bagimu
Tak kurang sesuatu
Cinta bersatu


 Dedicated this one for you. only you. the song that will forever known as our song.

Thursday, 26 September 2013

Mudah dan susah

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Tengah tengah bosan tak tahu nak buat apa menjelajah ke pelusuk pesbuk ja la kerjanya. Sambil sambil tu terkeluar status masta masta trader dengan ss mereka. Popit 2-3 ratus hari ni. Alangkah indahnya saya rasa if i were one of them. Ehehe seronok nya dapat banyak macam tu.

Macam yang saya kisahkan kelmarin la kan, 2-3 hari pegang 4k. Mahu tak goyah jiwa dan raga. Kawan kawan study kita mai jumpa balik kawan kawan dengan keta sport ikut ceritanya. Memanglah seronok.

Bukan senang nak senang. Dan bukan susah nak susah. Faham kenyataan saya tu? Bukan senang nak senang. Ibarat kisah semalam, bukan mudah nak dapat ilmu dan kefahaman macam kawan sahabat semalam tu. macam mana dia study, usaha, berjaga, tahan mata, dan paling menakutkan RUGI dah berapa baru nak dapat apa yang dah dapat tu.

Pengalaman saya sendiri, kumpul kumpul kumpul sampai akhir sekali tewas juga. Dan tewas banyak tanpa diduga, tapi kenangkan dari berapa ianya di besarkan dengan kadar untung hampir 4000% dengan peratusan rugi yang hampir kosong dan analysis tepat menjadi sebab saya teruskan usaha dengan harapan selepas ini saya lebih berhati hati.

Saya tak nafikan apa yang berlaku sedikit menggusarkan masa tu. tapi selepas saya fikir fikir balik dan semestinya si penyokong kuat saya, buah hati sorang tu buat saya rasa lebih gagah.

Ayat saya mudah, "saya pernah buat beberapa kali, kenapa kali ini saya tak dapat buat lagi, saya mesti boleh!"

ALLAH pasti bagi!

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Baru pulang. Berjumpa dengan 2 sahabat. Seorang dah lama kenal dan seorang lagi juga tidak asing sebenarnya sebab kami berkenalan sebab futsal sebelum ni. Seorang datang dengan harapan belajar macam mn saya trade forex, manakala seorang lagi peneman sahabatnya.

Menarik pengalaman tadi. Bagaimana si peneman, seorang pemegang Masters Degree dengan pengalamannya bekerja dan merupakan bekas forex trader juga.

Saya rasa kagum bila dceritakan kisah d alam belajar dia dahulu. Ada seorang kawan yang asyik dengan forex sampai terabai pelajarannya. Dfahamkan sahabatnya itu asyik dengan graf sampaikan disuruh sahabat lain tolong beli kertas graf, semata mata untuk dia kaji chart. Bukan itu sahaja, study graf sampai penuh meja dengan buku berkaitan forex. Bayangkanlah apa yang dibuatnya. Lagaknya jika buku itu adalah pelajaran kini, pasti 4.00 dalam gapaian.

Waktu bermula tiada yang peduli sampai satu hari diajaknya pergi ke bank. Dikeluarkan 10k. Terkejut kawan kawan, rupanya ini untung. 3-4 hari 4k. Maka mula teruja kawan kawan untuk turut serta. Sampaikan bersama sama dipanggil ke court sebab dah tinggal kelas dan pelajaran. Sahabatnya kembali ke pelajaran, tapi dia tidak.

Akhirnya, semasa melawat rakan rakan, dia bersama kereta mahal. Ini habuan kerana telah berjaya dalam bidangnya. yang saya nak kongsikan adalah usaha dan bersungguh tu. bagaimana dia usaha untuk mencari ilmu dan kefahaman tu. saya sangat respek dia walau kami saling tak berkenalan. Kagum saya kagum.

ALLAH mesti bagi pada yang dah usaha. Yakin!

Tuesday, 24 September 2013

Lelaki Hebat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Saya terbaca isteri semalam.


Tak ada yang lain. Cuma berdoa dan berharap bahawa saya mampu jadi LELAKI YANG HEBAT tu.

Moga ALLAH perkenankan.

Amin.

Monday, 23 September 2013

Cerpen : Sketsa Sebuah Cinta

Assalamualaikum. dan salam sejahtera pada yang membaca. "Awak..Minggu depan ja lagi ni kita akan bersama." Gembira. berkenaanlah reaksi Mya Zahra ketika itu. "Aah kan, dah 6 bulan kita bertunang kan. Akhirnya. Hampir bersatu juga kita kan." "Alhamdulillah. Saya gembira sangat awk. Awak akan jaga saya bebaik kan awak?" "Kenapa awak tanya macam tu? Awak tak percaya yang saya akan jaga awak kah? "Awak macam tak paham, kekadang perempuan ni kan dia suka tanya soalan macam tu. Walau dia tahu tapi dia masih nak tanya. "Dah tahu masih nak tanya?" *panggilan diputuskan. "Merajuk la tu. Aduh. Susah nya lah dia ni.." Gumam Rizz. ****************************************** Ayuh kupimpinkan tanganmu Menuju mahligai bahagia Kitakan bersama Mengecap nikmat cinta Hidup bagai di syurga "Hai seronok nampak.." Usik Yeop. Sengaja disakatnya Rizz yang sedang menyanyi ala ala karaoke dengan earphone di telinganya. "ehh mana ada. biasa saja. " Rizz senyum. Tiap bait irama lagu ini ibarat menceritakan betapa gembiranya hati dia mengira hari yang bakal datang tak berapa hari lagi. Dia begitu gembira mengenangkan nya. Dari pertemuan yang tak disangka sangka, membawa kepada perkenalan. dan seterusnya pertunangan tak berapa lama selepas itu. Mudah. Dia pun tak berapa faham kenapa dan bagaimana ianya berlaku. tapi dia pasti, yang ini ketentuan sebaiknya dari yang Maha Kuasa. Yang mencatur segala gala yang ada dimuka bumi ni. Apa pun biarlah ALLAH yang menentukan segalanya. Air yang semudah itu dia lalu di atas tapak tangan, jangankan hendak digenggam, nak ditahan geraknya juga tak mampu. begitulah hebatnya ALLAH mengatur semua. Biarkan ia berlalu seperti air. Yang pasti akhirnya tak ada yang lain melainkan yang indah indah sahaja bila jalan yang di ikut itu adalah jalan Redha. ****************************************** Banggg~~ *bunyi hentakan pintu Hoi kenapa tu Mya? Tu si Rizz tu. Suka betul sakitkan hati aku. Betul kah aku nak bersama dengan dia ni? Hoih kau jangan… seminggu ja lagi kot. Takkan kau dah serender kot? Tak adalah. Kekadang aku terasa juga. Dia ni takkan tak reti reti tak faham faham lagi aku. Ala. Biasalah tu. Lelaki. Aku ni, dah 5 tahun dengan Zack. Tak adanya dia faham aku pun. Logic la kau yang baru setahun jagung tu. Ehhh kau dengan Zack bila ni? Ternanti nanti aku. Zzzzzzzzzzzzzzzzzz ****************************************** Cantik tak ni? Lawa juga tu. Tapi kan. Tapi apa? Kan ke terdedah tu. Tak nak saya isteri saya tayang tayang depan orang tubuh dia. Tayang menda apa awak ni. Kan ke tutup ni? Awak tak Nampak ke? Tutup memang tutup sayang, tapi bukan ka pakaian yang awak pakai tu hanya lace yang menutupi pakaian yang di dalam tu. Jarang. Nampak tubuh. Tak adanya orang nak jelling saya sampai ke dalam dalam ni. Awak tu yang semacam fikir bukan bukan. Orang lain biasa ja pakai macam ni. Awak ja yang melebih lebih. Kan saya dah kata awak. Its final. When it comes bout aurah, I need to be firm. We cant simply change what our Prophet had told us long ago. Ahh. Whatever. Sekali lagi awak dah sakitkan hati saya. Dah. Nyah awak dari sini. Saya taknak jumpa awak. *Mya Zahra mengherdik Rizuan Danial sekali lagi. Bukan sahaja mengherdik dengan kuat, malah meninggalkan Rizuan Danial terkedu di dalam butik pengantin itu. Itulah perangai Mya Zahra, anak bongsu dari sebuah family yang agak berada. Apa sahaja yang tidak menepati kehendaknya selalu akan ditinggalkannya. ****************************************** Petang itu situasi menjadi kelam kabut. Rizz dikejutkan dengan berita yang Mya telah kemalangan dalam perjalanan dia tadi. Maksudnya ketika dia bergaduh tadi di butik itulah ketika Mya berjalan keluar itu dia telah ditimpa kemalangan. Rizz yang telahpun pulang masa itu dengan perasaan bercampur baur telah melajukan kenderaan. Hari ini bukan nasib mereka, Rizz juga kemalangan. Dia tak dapat diselamatkan. Kemalangan itu meragut jiwanya. ****************************************** Maafkan saya awak. Kita tak dapat bersama seperti janji kita. Tapi sekurang kurangnya awak dapat juga hidup demi saya kan? Berbekalkan yang saya ‘hadiahkan’ pada awak tu. Maafkan saya awak. Saya tak dapat nak jaga awak macam kita janji sebelum ini. Saya serahkan SELURUH CINTA<3 yang ada buat awak. Jagalah ianya sebaiknya. Hingga satu masa nanti muncul seseorang yang akan menyerikannya, meneranginya dengan cinta yang lain. Maafkan saya. Saya tak sempat lagi nak memujuk seperti mana awak mahukan selama ini. Percayalah. Bukan saya tak tahu yang awak akan jaga saya sebaiknya. Dan saya juga nak beritahu awak yang saya akan jaga awak sebaiknya, tapi saya lebih sayangkan mulut dari berucap kata kata itu kepada awak sebelum sampai masanya. Saat di mana awak adalah isteri saya yang sah. Awak ingat tak lagi iklan Petronas yang anak Tanya kat ayah dia “burung apa” berkali kali tu, kalau masa tu awak nak cakap tak berhenti sampai terlena pun saya pasti akan layan. Tapi sayang… kita tak berkesempatan. Oh kekasih hatiku selamanya Keindahan maya itu milik kita Terciptalah sebuah cinta, Jiwa sama bergelora Kau lah satu dalam hidupku ini Penawar dikala rindu Kan ku serahkan seluruh cintaku , Padamu ohh kasihku. Akanku bina istana untuk kita Dan menikmati gelombang cinta Didadaku dan didadamu Degupan seiring irama *Mya terduduk.. Air mata tak berhenti turun dari kelopak matanya. Nota : Ringkas. lepas geram saja ni. lama tak menaip seseronok ini. tapi tak lengkap rasanya. tak berapa larat nak menaip banyak. sayangnya idea ni terkubur macam ni sahaja. maafkan ambe para readers.

Monday, 16 September 2013

Diari Abi Ummi Uwais : Baby berwajah baru

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hari ini, memandangkan ianya adalah hari akhir saya di Ipoh, kami pilih hari ni untuk selesaikan anak tu, iaitu cukur rambut dia. Patutnya saya dah buat dari Jumaat lepas, tapi Jumaat tu agak sibuk dengan aktiviti lain antaranya bawa Ummi buat pemeriksaan dan petangnya ada hal dengan bank. Jadi memang tak sempat buat.

Alhamdulillah, akhirnya selesai juga saya Ummi Mama dan Baby Uwais tadi. Dari berambut sampai botak anak saya kerjakan. Tapi dalam keadaan yang sangat berhati hati. Mulanya saya gunting kuku nya. Takut jangan cerita sebab si kecil ni tak mahu duduk diam. Mujur ada Ummi. Pandai betul pujuk anak dengan menyusu. Tu pun saya ni kekadang nk cepat aja. Ummi la yang suruh berhenti bila ank mengeliat manja tiap kali ketip kuku hinggap di jari.

Kemudian kami mencukur kepalanya pula. Pandai budak ni. Saya puji. Diam ja dia sepanjang saya bekerja tadi. Risau sebenarnya. Kulit dia kan lembut, saya takut luka ja. Tambah dekat ubun ubun nya tu.

Bila mencukur ni banyak yang saya kena tengok. Adakah cukup saya cukur tu. takut ada yang x sama rata nanti tak elok pula kan? Mana taknya, masa cukur dibasahkan kepala untuk extra licin, baru tak luka. Tu belum kira lagi pisau cukur baru satu plastik saya reject sebab saya tak seronok guna. Jadi tak la saya guna dekat anak. Last last pisau cukur saya lah yang jadi ganti. Tak apalah. Demi anak.

The best part is, bila da siap, saya jadi seronok pula, berkali kali puji anak saya comel dekat Ummi n Mama. Lawak rasa diri ni.

Friday, 13 September 2013

Diari Abi Ummi Uwais : Ummi' checkup

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Currently saya dan Ummi berada di Day Care Unit di Hospital Ipoh untuk Ummi jalani checkup. Pertama kali keluar ni sebagai Abi dan Ummi berdua. Tinggal pula sikecil dirumah. Kesian Mama kena tunggu Uwais. Tapi kalau bawa pun nanti macam susahkan baby sebab tu taknak bawa. Jadinya tinggal bersama susu yang dah Ummi pump stok hari ini di rumah.

Dalam pada menanti ni teringat saat saat saya menjadi Abi hari tu. sebak pula melihat ada para para ayah baru mengikut katil yang ditolak nurse bersama isteri yang baru lepas berjuang bersama anak disisi. Melihat juga para bakal ibu yang ditolak kedalam untuk pemeriksaan. Saya betul rasa sebak. Peritnya masa tu pada mereka. Moga selamat la mereka hendaknya ya.

Yang sebenarnya masa selepas bersalin tu Ummi dikesan demam. Jadinya di ditahan juga hari tu dalam dua hari. Mujur hari kedua saya berkesempatan nak jaga sendiri selepas saya request tukar ke wad first class. Itu pun macam tak dapat jadi hari tu sebab bilik tak ada. Tapi akhirnya termakbul juga. Mungkin juga berkat niat saya kot nak tengok sendiri kedua nya sebelum saya pulang kerja. Alhamdulillah.

Yang dapat saya kongsi, jikalau Ibu menghidap demam, memang dia akan jaga dengan rapi sebabnya ketika bersalin, badan dalam keadaan yang sangat lemah, jadi ditakuti ada dijangkiti apa apa kuman. Betul, saya tanya hari tu, sampai ke kuman apa yang bagi ummi demam pun dia nak check. Rapi sungguh kan?

Apa pun alhamdulillah. Hari tu Ummi dah pulih demam. Dan baby Uwais pun tak kena jaundice. Kalau tidak mahu seminggu saya unpaid leave. Hihi tak apalah. Sabar sekejap. Saya memang tengah berusaha untuk tinggal bersama Ummi dan Baby Uwais. Saya sendiri tak harap nak biar mereka berdua jaga diri sendiri. Macam saya terlepas cakap hari tu, buat sama sama, sorang ja yang dapat? Tak adil kan? Memang la tak adil. Tapi saya niat nak jaga dedua sebab deduanya kesayangan saya. Amanah saya. Doakan kami ya?

Wednesday, 11 September 2013

Diari Abi Ummi Uwais : Menyambut Baby

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Dah ada yang bertanya. akhirnya saya punya sedikit masa lengang untuk saya kongsikan kisah bergelar Abi.

Malam tu, 30hb August Ummi dah hantar SMS, minta saya pulang, sebab katanya dia dah mula sakit sakit. Mula tu saya refuse sebab saya cakap ada banyak hal yang perlu saya selesaikan di sini. Itupun saya tanya pada dia bagaimana rasa sakitnya dia tu. Bila saya dengar macam belum nak sampai sakit bersalin tu saya suruh dia berehat dahulu. Tapi lama kelamaan rasa tak sampai hati pula. Masa tu pun dah pukul 11 lebih dan saya masih lagi di dewan tempat majlis sepupu esok harinya. Jadinya saya decide nak pulang juga juga malam ni.

12:00 am. Saya sampai dirumah. Mama tolong saya siapkan apa yang patut untuk saya bawa untuk pulang ke sana. Macam berat mereka nak lepaskan saya balik sebenarnya. Saya kerja sepanjang hari, malamnya pula ke majlis membantu apa yang patut, tapi saya gagahkan  juga diri masa ni. Seriously tak rasa gagah nak balik pun masa ni. tapi mengenangkan Ummi saya kuatkan juga hati, tahan juga mata demi pulang memberikan sokongan dan apa yang mampu andai ada apa yang perlu saya buat masa ni.

2:00 am. saya sampai di hadapan rumah. mulanya tak rasa nak kejutkan Ummi, tapi tak dapat membantu, saya call juga kejutkan dia minta dibukakan pintu. Katanya macam mimpi ja bila dapat call dari saya, ye lah, call call dah ada depan rumah. ehe. saya senyum aja. saya katakan, yang saya patutnya buat magic ja, bagi dia jaga lepas tu tak sampai rumah lagi. Saya kucup dia. Rindunya pada buah hati saya ni. Lama tak jumpa kan. 

4:00am. Ummi dah panggil saya, katanya dah mula sakit kuat. saya bangun, dan bersiap, dalam 4:30am macam tu kami dah sampai di perkarangan hospital. Terus masuk ke dalam dan check. Lama juga dia check. Sampailah dalam pukul 6 macam tu Ummi keluar. katanya nurse cakap baru 1cm. boleh balik la. sebab rumah dekat. tapi kalau sakit nanti kami kena datang lagi. Saya tak kata apa. Cuma mengiakan sahaja. tapi sempat juga saya tanyakan pada nurse. agak agak berapa lama lagi dia akan 'buka habis'? jawab nurse, selalunya 1cm untuk setiap jam. 

kami pulang kerumah. Sempat lagi masa tu Ummi request nak makan  roti canai telur. dan seperti biasa, saya akan cuba bagi sahaja apa yang diinginkan Ummi. sebab ianya tak susah pun, cuma berhenti di mana mana kedai dan makan. Sesampainya di kedai, saya kurang gembira sebenarnya, Ummi tak lalu makan pun, sekejap sekejap dia akan genggam tangan saya. sakit. risaunya saya. Bila sampai dirumah, kami buat lawak lagi. berdua mengira masa masa kelahiran bakal khalifah ni. buat kira kira yang tka tahan tu, satu jam satu, jadi ikut kira kira kami, dalam pukul 4 ka 5 nanti kami mesti ke hospital lagi sekali, sebab masa ni kami rasa dah sampai dah masanya. 

4:30 pm. Ummi dah tak tahan sakit. saya laju ja gerak ke hospital. Sekali lagi dia masuk untuk check. Sakit katanya bila mereka cucuk ctg (tak silap saya namanya; mesin ni digunakan untuk melihat kadar denyutan baby). Puas check, dan hasilnya baru 2cm. Saya nak aja tinggalkan dia di hospital, tapi degil dia kata nak balik juga. dan mengenangkan yang rumah tak berapa jauh dan baru sedikit bukaannya, kami pulang lagi .

7:00 pm. waktu ni Ummi dah sakit teruk. rasa kalau genggamannya tu betul betul kuat mahu pecah urat urat di tangan saya kali ni. Ohh Ummi sakit lagi. kali ni memang teruk. sampai berpusing pusing dia sakitnya. Duduk tak boleh, baring tak boleh, berdiri tak boleh. semua tak kena. Kali ni saya nekad, hantar dia ke hospital, dan jika dia nak balik pun saya akan tinggalkan dia di hospital. 

8:30 pm.Waktu ni dalam perjalanan ke hospital. saya berhenti di Petronas demi membelikan Ummi sedikit makanan untuk dia kuatkan dirinya sepanjang perjalanan, dua tin Milo beserta sedikit roti. Masa ni pun Ummi sempat lagi request dengan saya coklat Snickers tu. Katanya nak makan. Saya beli juga. Masa ni la dia kontraksi teruk. Ditarik tarik tangan saya yang sedang memandu tu. Mamanya akhirnya suruh dia alihkan kepada tangan Mama sebab saya tengah memandu. bahaya tu. 

Sesampainya di hospital, saya park kereta di ruang kecemasan, saya berlari naik ke atas dan dapatkan kerusi roda. Ummi memang dah flat. Sakit sampai tak boleh bangun. Saya tolak dia masuk ke dalam dan saya disuruh keluar tunggu di luar.

10:00 Pm : Nurse panggil saya. serahkan kepada saya borang untuk didaftarkan admit Ummi. Saya tanya, katanya dah 5cm ni. Jadi Ummi dah mereka tahan, dan saya perlu selesaikan urusan pendaftaran tu cepat dan hantarkan borang tu pada mereka. Saya terus ke kaunter pendaftaran tu. Saya tanya kan sekali, andai boleh saya masukkan Ummi ke kelas satu, senang sebab di kelas satu saya boleh jgaa Ummi sendiri. Selesai daftar saya berikan kertas pada nurse. Saya tanya pada dia, adakah saya boleh masuk untuk temankan Ummi? dia jawab boleh sangat. tapi nanti dia panggilkan saya . 

12:00am : Nurse panggil saya, diberikan kepada saya baju putih untuk dipakai sebab nak masuk dalam. leganya saya rasa sebab akhirnya saya boleh juga temankan Ummi hadapi saat saat penting ni. Sebaik saya masuk, saya lihat muka Ummi. Sebaknya saya. dia dalam kesakitan, mukanya nampak penat dan sakit. Ohh luruhnya hati melihat kecintaan saya dalam keadaan ni. Masa ni la semuanya bermula. SubhanaALLAH, saya sangat risaukan Ummi masa ni. Setiap kali berlaku kontraksi mesti dia akan genggam tangan saya kuat kuat. Masa ni macam macam dia minta dari saya. Antaranya ialah, dia nak pergi mandi. tapi saya halang. kata saya jangan la macam ni. dia akur dengan arahan saya , tapi meminta saya basahkan dia dengan air setiap kali dia sakit. saya turutkan. 

2:30am : berlaku kontraksi yang agak kuat kali ni. saya ingat hampir hampir Ummi nak bersalin, rupanya belum masanya. 9cm dah masa ni. Tapi belum tiba lagi masa kelahiran  Khalifah kecil kami. kami terus bersabar. saya cuba nak tenangkan Ummi masa ni. tapi kekadang saya rasa saya gagal. Ummi terlalu sakit. Saya faham sakitnya, tapi rasa gagalnya diri sebab dengan kehadiran masa ni pun belum mampu menghadirkan kekuatan buat Ummi, apatah lagi kejayaan besar tu. 

3:30am. Kali ini berlaku lagi kontraksi. tapi gagal. Ummi semakin lemah. Saya minta izin untuk gunakan tandas masa ni, tapi tak dibenarkan , jadinya saya keluar. dan sebaik keluar saya tak dibenarkan masuk kembali. saya lebih risau kali ini. Bimbang andai saya tak ada diwaktu Ummi memerlukan saya. Tapi alhamdulillah, tak lama lepas tu saya dibenarkan masuk. Saya nekad kali ni, bawa masuk air untuk Ummi.

4:30am : kontraksi kali ni yang benar benar kuat. dua nurse berada di dalam kerana ingin berikan support dikala Ummi memberikan sepenuh kekuatan untuk mengeluarkan Khalifah kecil, tapi elum berjaya kali ni. Rasanya nurse rasa kali ini sangat dekat untuk berjaya. Saya request dibantu Ummi kali ni, tapi mereka kata Ummi mampu menyelesaikannya. Bacaan ctg yang menunjukkan bacaan yang baik lebih menguatkan rasa nurse untuk biarkan Ummi selesaikannya dengan 'cara biasa'. Mereka 'benarkan' Ummi berehat untuk pulihkan tenaga sebelum berjuang lagi. 

5:00am : masa ini benar benar saya ingat Khalifah akan keluar. Dua orang nurse sudah berada di dalam. mulanya saya di berikan masa untuk terus menyokong Ummi. tapi bila melihatkan kepada keadaan , saya akhirnya akur bila ditunjukkan jalan keluar. Seorang lagi staff nurse masuk untuk membantu Ummi. Saya dapat dengar dari luar mereka memberikan sokongan kepada Ummi. "pandai, dah betul dah tu, macam tu la." "teruskan, puan boleh, pandai.". 

tak lama selepas itu saya dipanggil masuk, saya lihat sendiri, bagaimana akhirnya Khalifah ini keluar dari sana. SubhanALLAH.. saya memberikan sokongan pada Ummi kali ni. saya pegang dia sekuat kuatnya. Alhamdulillah, akhirnya jam 5:17 pagi, Khalifah kami dilahirkan. 

Akhirnya, setelah 25 jam Ummi berjuang. akhirnya Khalifah keluar melihat dunia. 

Terima kasih Ya ALLAH. Terima kasih atas kurniaan ini. Terima kasih juga kerana akhirnya satu lagi buah hati saya iaitu Ummi, akhirnya terlepas dari menanggung sakit tu....

Ini first look Khalifah selepas keluar dari bilik. Hai anak Abi~~



Psst : satu lagu sedang mengganggu saya. Adakah ianya bakal jadi kisah kelahiran Khalifah?
Jengjengjengg~~






Rabu

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Sibuknya saya. Nak berbloging pun tak sempat. Semalam kononnya nak 'buka kedai' pun tak sempat juga. Sibuknya saya.

Kerjaya turning upside down sekarang. Tak ada semangat, hilang tumpuan, fokus jangan kata la. Langsung tak ada. Masalah, komplen suma ada.

Doakan saya ya? Nak selesaikan entry utk slot Kami bertiga ni. Tapi tak sempat sempat.

Cerpen kah? Entah..

Thursday, 5 September 2013

Welcome to the family Dear.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Sibuk sikit kebelakangan ni. saya bakal updatekan entry mengenainya nanti.

Sebelum itu, saya perkenalkan.


My dearest Fateh Uwais.

Welcome to the family dear.

Abi janji akan sayangkan awak. Membesarlah sebagai anak yang baik tahu. Anak Soleh!

Buta+Pekak+Bisu=CINTA