Followers

Wednesday, 30 October 2013

Last episode : Master's Sun

Assalamualaikum. dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hari ni dah akhir episode cerita yang saya dok ikut semenjak berbulan yang lalu. Cerita Master's Sun.

Kisah mengenai seorang makwe yang ada kelebihan bercakap dengan roh, Ala-ala ghost whisperer la ni cerita ni, tapi rasanya dalam korea yang lain sedikit iaitu ada seorang lelaki yang tiap kali tersentuh dengan makwe ni, hantu akan hilang dari depan mata dia. Seronok juga la melayan cerita ni. Macam mana seorang lelaki yang sombong sangat boleh berubah hanya sebab 'kelebihan' makwe ni. Seorang lelaki yang kedekut yang hanya berfikir tentang duit boleh berubah jadi seorang yang murah hati, dan selalu bantu orang.

Ending dia, agak seronok juga saya rasa. Bukan bab romantis tu yang saya nak ambil tapi saya nak sampaikan apa yang dia cuba sampaikan tadi.

Makwe ni tinggalkan lelaki ni sebab dia pernah buat laki ni hampir mati sebab nak selamatkan dia, jadi dia berfikir nak berubah (iaitu cari cara untuk jadi normal tanpa hantu), tapi dia tak jumpa cara nak buat menda tu. Lelaki ni plak masih lagi menunggu dia. dan akhirnya bersatu juga mereka. cuma yang istimewanya makwe ni masih ingat kata kata lelaki tu satu masa dahulu.

"saya akan pandang awak kalau awak memiliki rumah ni"

atas sebab kata kata tu ja waktu perempuan ni hilang dia kerja sampai cukup wang nak beli bangunan rumah tempat dia tinggal satu masa dulu tu. Dan akhirnya setelah rumah tu dimiliki dia pun amek keputusan nak berterus terang dengan lelaki tu walaupun sebenarnya lelaki tu pun dah tahu, dan makwe itu memang mengaku, cuma dia nak capai juga apa yang di katakan oleh lelaki tu. Saya suka tu. Capai sesuatu dan akhirnya dapatkan apa yang kita mahu. kan?




Sunday, 27 October 2013

Pagi Ahad

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Salam pagi ahad. Currently kami ada di Banting. Bawa papa mama datang berjalan. Tunaikan janji bawa mama papa jalan lepas ummi selesai berpantang. Seronok berjalan tapi letihnya. Tak tahu nak cerita.

Bayangkanlah dari awal pagi sampai ke sebelum maghrib baru sampai Banting. Anak kami ni la yang seronoknya. Abi bawa ummi opah n tok jalan, anak lena dalam dukung. Hihi macam macam hal. Tapi lagi lawak bila terkenang silap pilih stroller bapak beso tu la. Beli memahai akhirnya tinggal juga sebab tak boleh nak bawa.

Malam pun okeh, anak tidur sampai ke pagi. Jaga kejap kejap ummi kasi susu dia pun lena balik. Bangun ja tadi, saya kejutkan, nak salin pampers dia. Hai la anak.. Sambung tidur balik ni.

Bagi kekawan, kami minta maaf ya? Tak sempat nak bergath sebab kekangan masa ni. Mungkin di lain kali dan di trip yang lain ya?

Thursday, 24 October 2013

Rumah.

Assalamualaikum. dan salam sejahtera pada yang membaca.

Petang tadi saya dapat call dari seorang agen menjual rumah. Ceritanya semalam saya ada tanya kat dia tentang satu rumah yang saya rasa cam agak berkenan juga. hari ni baru dia call saya. saya layankan juga. cuma nak share apa yang agak merisaukan juga la tentang rumah ni.

Saya sesaja tanya dia macam mana caranya nak dapat kan rumah tu. dan apa yang dia share dengan saya macam merisaukan ja. Dipendekkan cerita, untuk sesuatu yang berharga 130k, sekurang kurangnya saya kena sediakan dah dalam 20k dipermulaan ni. Telan liur sekejap tadi. Saya beritahu kepada isteri. Telan liur juga dia. hihihi.

Mengejutkan kan? tu baru 130k. Boleh bayang tak untuk sesuatu yang lebih besar? Bagaimana agaknya kan?

Itulah realiti di masa kini.

Harga rumah tu dah satu, bayangkan tak nak kena 'tahan' dengan bank pula selama berpuluh tahun. membayar satu rumah samalah macam beli dua secara cash. saya tak nafikan bank berperanan membantu, tapi itulah realiti dunia. sebenarnya mereka sedang menindas para pembeli. Dahsyat kan?

Saya selalu ingatkan isteri saya, doakan saya. kita takkan terikat dengan bank lagi selepas ini.

Noktah.

Wednesday, 23 October 2013

kami.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Bila dah berjumpa bertiga macam ni la. dari Sushi, lepas tu keringkan tekak dua jam, last sekali berhenti dekat kedai makan lagi sekali lepak minum. sampai rumah, 2:30 am. 3:00 am baru nak jengah katil, masuk tidur.

Itu apa yang berlaku bila dah lama saya tak berjimba dengan adik adik. rindunya suasana tu kan? itu yang berlaku semalam.

kekadang kita takkan sedar kepentingan apa yang ada depan mata sehinggalah ianya mula renggang dari kita kan? ia tak berlaku pada kami sebab kami rapat. cuma saya mengingatkan.

ohh ya, sebelum saya tutup entry malam ni, ada sesapa nak jawabkan tak?

 Tahukah anda kenapa air ais yang dihidangkan dalam bilik karok dan bukan ayaQ suam? 

kihkihkihh~~

Tuesday, 22 October 2013

Nanti jawab ya

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Semalam ada ber-SMS dengan ex boss saya satu masa dahulu. Asalnya cuma nak kacau dia. tapi lama lama ter-SMS pula. Yang saya tertarik dengan perbualan semalam adalah tentang rumah dia tu. yang dahulunya dia beli, sekarang mungkin terpaksa di jualkan kembali atas faktor nak melunaskan hutang hutang tertunggak.

Kesian kan? Projek di hujung nyawa sekarang mengganggu gugat dia dan kehidupannya. Betul betul kesian. tapi yang best part nya, rumah yang dahulu dia beli dengan nilai 250k dah meningkat nilainya lebih dari setengah M. yang ini memang sangat terbaik la.

Tapi itu untuk dia la. Untuk saya. Mula terfikir panjang. Kenaikan yang menggila tu, adakah mampu untuk saya memilikinya satu hari nanti? Makin lama makin melampau. Buat saya termenung juga lah. Tak percaya, pergi tengok harga rumah rumah di kawasan AS , tempat isteri saya bekerja tu. Minta maaf saya cakap ya, yang tahap buruk pun boleh sampai harga 180-200k nilainya, padahal kalau tengok kan, rumah buruk gila, tapi mahalnya tak tahu nak cakap. Itu belum yang baru yang nampak cantik, mahu capai 500-600k. Bagaimana nak beli rumah?

Lagi saya teringat, apa lagi alasan yang nak diberikan? Bukankah yang berkuasa punya kuasa nak halang menda menda macam ni dari terus berlaku.

Terus terang. Saya tak percaya depa.

Takpa, ALLAH ada. nanti jawab ya?

Monday, 21 October 2013

Jangan masuk nanti kesian.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Kalau readers ada baca entry saya sebelum ini mengenai perjalanan kami anak beranak , pasti ada terbaca bagaimana saya dan dia menghadapi waktu waktu itu ketika khalifah nak lahir kan.

Sampai di kilang, ada yang bertanya pada saya. "Hang masuk ka? ". Saya jawab ya. saya ada di sana dari awal sampai dia keluar. Lantas berkongsi ada sahabat yang pesan pada dia, "jangan masuk nanti kesian."

saya senyum juga  bila mendengar. Pesanan ringkas sahabatnya tu kan. tapi dia saya tahu kenapa tak masuk sebab dia seorang yang tak boleh tengok menda macam tu. dia kesian, dan tak sampai hati, tapi saya keras sikit, tu masuk jugak tu.

Okeh berbalik pada apa yang saya kongsikan di atas tu. Jangan masuk, nanti kesian.

Adakah benar keberadaan kita di dalam akan menyebabkan kita ada lebih belas ehsan pada isteri, atau sebabkan kita akan lebih bagi muka pada mereka atas sebab kita lihat betapa susahnya saat mereka melahirkan khalifah?

Ini pendapat saya.
Mungkin juga. kita akan lebih kasihankan isteri kita selepas kita melihat betapa peritnya mereka di dalam itu. tapi itu juga bukan bererti kita dah tak macam kita yang dahulu. Kasihan bukan bererti bagi muka untuk perkara perkara yang tak masuk akal. Itu saya pasti. Ada kalanya kita akan terkenang juga kesusahan itu dan bersama sama cuba untuk masukkan diri kita dalam situasi situasi yang memang sepadannya kita ada bersama mereka. Contoh terbaik, waktu anak kita sedang 'ganggu' waktu tidur isteri yang kita tahu dah satu hari berhempas pulas menjaga anak, takkan kita nak tengok saja? Ambil la peranan kita waktu tu. adilkan suasana. siang dia dah susah, malam kita pula ambil 'baton' ganti dia dan berjaga.

Dan tahukah anda bila saya melihat situasi itu didepan mata, hati saya lagi jelas memikirkan betapa saya perlu lebih banyak memikirkan Mama saya yang dahulu dah bersusah lahirkan saya. ditambah dengan membesarkan saya sampai tahap ni.Itu pengajaran yang paling besar saya dapat waktu itu selain dari fikirkan tentang penghargaan yang patut diberikan kepada dua super woman saya ni.

Moga ALLAH berikan saya bantuan. Moga saya dapat berikan mereka yang terbaik.

Sayang mereka.

Friday, 4 October 2013

Cerita kambing semalam

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Cerita kambing dan serigala semalam tu seakan mengganggu saya pula tetiba. Kenapa ya? ada rasa rasa nak jadi kambing atau serigala ka? ehhe tak juga. Sebenarnya dah lama tak rasa seronok menunggu cerita kat tibi tu. Asyik asyik jumpa cerita biasa ja, tetiba jumpa yang luar biasa sikit rasa seronok la nak menengok.

Smpaikan buah hati saya tu yang mula takut takut nak tengok pun boleh tunggu di waktu tayangan dia.

Rasa nak senyum. Seorang manusia yang ego agak tinggi, lama kelamaan berubah. Beri hint banyak kali, lepas tu cuba nak korek rahsia hati, dan akhirnya menyerah kalah dengan mengaku apa yang terbuku di hati dia.

Menarik bukan? Atau saya yang fefeeling sesorang ni?

ehhh~~

Thursday, 3 October 2013

Cerita kambing dan serigala

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Status saya di facebook malam ini berkisar mengenai kambing dan serigala. Tapi banyaknya disebutkan mengenai kambing lah. Sampaikan seorang sahabat bertanya pada saya.

"abi neh asek pos psl kambing apsal nehh?? nk aqiqah budak uwais ke"

Senyum baca komen tu. HIhihi. meh saya nak jelaskan. sebenarnya tadi ada tertengok satu cerita tu. Watak dalam cerita saya dan isteri tengok tu cerita mengenai kambing dan serigala. 

Kisahnya macam ni. 

Tersebut kisah ada kambing dan serigala tu. Mereka macam tengah terperangkap di satu tempat tu berdua. SI serigala tu tersangatlah lapar. Terlalu lapar sampai kalau dia tak makan dia mungkin boleh mati. Masa tu la kambing serah diri dia buat serigala tu. Disuruhnya serigala tu makan dia. Tapi serigala tu cakap dia taknak makan kambing tu. 

Dan terdedahlah alasan sebenarnya, yang serigala tu dah suka kat kambing tu. Sebab tu dia taknak makan kambing tu. Sebab dia tak sanggup nak makan sebab bila dia nak makan dia terpaksa bayangkan kambing tu sebagai makanan. Dalam masa sama rupanya kambing pun dah suka kat serigala tu. sebab tu dia paksa serigala makan dia sebab dia taknak tengok serigala tu mati. 

OK the end. ehehe. itu ja kisah nya tentang serigala dan kambing. 

Saya nak relate dengan kehidupan boleh? 

Macam tu kehidupan kita kan? Ada ketikanya bila kita bersama yang tersayang, kita sanggup untuk korbankan segala galanya. Macam kambing dan serigala tu, serigala sanggup mati sebab tak makan dari makan yang dia sayang, dan kambing pula sanggup mati demi menyelamatkan yang dia sayang. dua karektor yang membaca mesej yang pada saya agak besar jika di fikir sedalamnya. 

Kan? 



dan akhirnya kambing pun menyerah diri untuk dimakan. selepas serigala yang memalu nak ngaku lapo dari tadi. hai la serigala. byk kali da semawa ang tamauu~~ opss. hihihi

Anak

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Ada pernah terbaca orang kata yang anak pengikat kasih sayang antara suami dan isteri.

Mungkin ada benarnya juga kan, ada terbaca juga kisah kisah kejatuhan rumah tangga namun anak menjadi penyelamat. benar kan?

Bila dah ada dalam situasi seorang yang dah berkahwin ni, saya rasa penyataan itu mungkin ada benarnya.

Macam situasi sekarang, ada yang kata lari balik sebab nak tengok anak , tapi lain rasanya pada diri sendiri, satu balik sebab tanggungjawab. Mana taknya, saya tahu macam mana susahnya nak lepas dia seorang yang bersusah jaga anak, sampaikan Mama dia pun dah macam susah hati tengok mereka berdua, sebab tu saya ambil keputusan pulang sebab nak jaga hati Mama nya. Walau saya tahu sehari tak cukup, tapi cuba juga sedaya upaya meringankan beban tu walau sehari.

Kedua. Pengikat kasih sayang gamaknya kan. Mungkin ada yang terbaca pengalaman saya tunggu di dalam tu nak jaga dia. Susahnya nak sampai besar macam sekarang ni. Saya ada sana, saya tahu susahnya. Saya cuba juga nak jaga hati dia. Iya mungkin tak tara mana apa yang sedang dilakukan ni, tapi apa lagi yang mampu dilakukan nak menggembirakan hati kan. Ambil peluang.

Yang ketiga, ini Ayah dan Mama. saya bawa nama baik mereka, macam mana mereka membesarkan anak mereka. Macam inilah saya. Belajar jadi bertanggungjawab sebaik mungkin memikul amanah yang diberikan kepada saya ni. Isteri sendiri ada sebut pasal lelaki hebat hari tu, cuba menjadi yang terbaik, cuba jadi lelaki hebat yang diimpikan dia tu. Sambil menjadikan dedua 'malaikat dunia yang dihadiahkan' ALLAH ni sebagai role model untuk saya aplikasikan kejayaan mereka dulu. Saya pernah kena leter hari tu, sebab lambat sikit ja selesaikan hal anak. Padahal ada menda yang menghalang, tapi itulah ceritanya, bagaimana mereka didik saya untuk buat terbaik dan jadi imam yang bertanggungjawab kepada keluarga.

Seterusnya, baru sampai kat Khalifah Fateh Uwais punya cerita. lambatnya kan,  entah number berapa dia dah duduk. tapi itulah hakikatnya. Dia perlu patuh perkara ni juga satu hari nanti. dan sudah tentulah diatas semua yang disebutkan dia atas adalah ALLAH dan Rasulullah. Kan?

Wednesday, 2 October 2013

Karat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Karat.

Ini yang boeh saya katakan pasal kondisi diri ketika ini. Ehh nak kata ketika ini tu tak juga la. Ianya adalah sejak kami bersama. tapi dia jadi makin kritikal semenjak menjak berjauhan seketika ni. (bunyi hampess ja padahal sebelum ni pun bukan hari hari dapat jumpa kan? :P )

Itu hakikat yang boleh di simpulkan baru baru ini. Ada ja selagu dua yang ada terselit sesuatu antara kami, mesti tingat. Dah la tu, ati mula la tacing tacing kat dia. Banyak yang boleh dikisahkan bila bercerita tentang lagu ni. sampai kan si dia punya satu playlist yang dalam nya terkandung lagu lagu yang pernah saya kirimkan. senyum saya masa pertama kali saya tanya kepadanya, ehh apa ni? jawabnya ini semua kan lagu lagu yang pernah diberikan kepadanya? senyum saya masa tu.




psst: tengah menaip ni, tetiba keluar satu lagu. lagu kami. sobsss


Ianya hanya pinjaman.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Baru sebentar tadi saya dan isteri tengok satu cerita tu, walau dari jauh tapi dalam masa sama tu WeChat tak benti dari awal cerita. (hari ni WeChat kau, sebelum ni, SMS tak benti, sama juga la tu kan?)

Dalam cerita yang kami tengok tu, hari ini mengenai satu pasangan yang belum mampu melepaskan. Si suami yang ada isteri menguruskan segala galanya, dan si isteri yang pergi tanpa sempat diucapkan selamat tinggal. Dari cerita ini, si suami yang terlalu cintakan isterinya, setiap hari akan pergi 'melawat' isterinya. Berharap agar isteri akan 'bangun' dan kembali padanya.

Sedang si iseri setiap hari memerhatikan suaminya dari jauh. hinggalah satu hari berjumpa peluang, untuk dia kembali ke pangkuan isteri, walau perlu 'mencuri' dia sanggup berbuat demikian. Namun, nasib baik isteri bukan seorang yang bercita cita untuk 'tinggal', tapi kehadiran kembali digunakan untuk dia sampaikan pesanan kepada si suami yang penuh kecintaan tu. 

Dalam masa sama, tengok cerita ni, ada terlepas satu msg ni masuk dalam telefon. 
"Kita orang Islam kan, mesti kita terima qada'dan qadar kalau salah sorang antara kita jadi pape kan?" 

Benar kan apa yang kami bualkan tu. Walau sedaya mana kita menyayangi seseorang, sehebat mana rasa cinta kita pada dia, kita perlu sedar yang ianya hanyalah sebuah 'pinjaman' untuk kita, dan kita kena jadikan 'pinjaman' yang kita dapat tu seboleh bolehnya pinjaman yang dapat kita manfaatkan untuk simpanan amal kita sebanyak banyaknya sebelum tiba masa kita kembali kepadanya nanti. 

Masing masing sedar dan mungkin ada sedikit rasa terkedu bila keluar menda macam tu kan, tapi kami pun percaya, walau kata satu masa dedua akan berpisah, tapi dengan amal yang dikumpul, moga moga satu masa nanti disatukan kembali, di kehidupan abadi. 

Semoga ALLAH permudahkan. 

Amin.

Tuesday, 1 October 2013

Bank?

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hajat di hati nak update menda lain, tapi tetiba saya terpandang dan teringat satu menda lain yang muncul dari dalam beg saya tu. terus tukar topik nak dibicarakan.

Soalan mungkin pada yang pernah berurusan dengan Bank Islam.

Saya ada pengalaman yang rasa saya agak bangang dan sakit hati bila dikenangkan dengan kakitangan bank ni.

Yang pertama, kes hari tu masa saya nak beli rumah. saya ada berhubung dengan kakitangan bank nak tanya mengenai kelayakan dan bagaimana untuk saya memohon pinjaman untuk membeli rumah. dan entah kenapa, sampai ke sudah saya tak dapat makluman tentang apa yang saya hajatkan tu. at the end kan, rasa rumah tu pun dah selamat ditandatangan orang lain yang berminat dan 'cepat' dalam urusan pembelian tu.

keduanya, baru baru ni, saya berhajat nak 'pindahkan' kredit kredit saya ke Bank Islam. sama juga lah ceritanya, dah berminggu kot saya buat urusan tu , jangankan kata nak call, apa habuk pun tak dapat. buat saya terfikir. adakah kakitangan yang macam HARR atau adakah bank yang macam tu? heran saya, kekadang bila kita cuba nak dekatkan diri dengan perbankan 'islam' ni macam ni yang jadinya. saya tak persoalkan mungkin ada 'ujian' disebalik nya tapi hairan dengan pengalaman bersama kakitangan bank yang sama ini yang saya dapat.

dan yang paling saya rasa tepat. sebab depa MELAYU. dan melayu tu KAYU. itu kot yang berlaku. banyak pengalaman saya dengan bank, tapi pengalaman pahit bila berurusan dengan melayu ni la. betul saya cakap. ini pengalaman kedua saya nak beli rumah . yang pertama pun macam tu juga. sebab LEMBB depa tu lah saya terlepas rumah tu.

hurmmm.. dugaan dan cabaran betul . sebab tu saya kasitahu dekat Ummi. sabarlah sayang. tahun depan ja lagi. tahun depan. saya memang sedang usahakan untuk tak bergantung kepada depa depa ni lagi.

Yakin Boleh.

Buta+Pekak+Bisu=CINTA