Followers

Monday, 25 May 2015

Kegembiraan Bersyarat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Salam pagi Isnin. Pagi penuh barokah. Ujan yang turun memeriahkan lagi keindahan pagi. Menguji diri juga sebenarnya. Adakah kita cukup kuat melawan godaan tilam dan bantal demi menemui tikar sejadah bersujud kepada ALLAH apabila dilaungkan kalimah memanggil kita?

Pagi ini tak ada banyak ingin dikongsi, cuma memanjangkan perkongsian boss yang di berikan kepada saya dalam seminggu yang lalu. mengenai "kegembiraan bersyarat"

Ada orang gembira bila dia banyak duit. Ada yang gembira bila dia dapat buat sale. Ada yang gembira bila dia dapat rumah besar. Ada yang gembira bila dia dapat beli rumah yang besar, cantik dan selesa. TAPI apabila tiada contoh seperti di atas, hilanglah kegembiraan dia. Apa yang boss sampaikan kepada saya buat saya terfikir. Adakah saya ada dalam golongan tu. Dan kenapa perlu saya hidup dalam kelompok manusia yang gembira bersyarat ni?

Bukankah kita hidup ini juga adalah kurnia ALLAH yang sangat besar yang sangat Istimewa yang sangat hebat dah? Diberikan kita udara bernafas. Diberikan kita nyawa demi meneruskan kehidupan dan seterusnya memperbaiki diri untuk jadi Umat yang lebih baik. Kemudian dia berikan lagi yang paling besar nikmat IMAN yang mana tidak diberikan kepada semua orang? Semua itu cukup dah untuk kita syukuri dan gembirakan hati kita. Bukan dengan kegembiraan bersyarat tu.

Justeru hati haruslah dibetulkan niatnya. Semua kerana NYA. Gembiralah tanpa syarat, semua yang diberikan ini cukup untuk kita. dan berikan yang terbaik kembali kepada NYA sebagai balasan untuk semua yang dah diberikan ini.

3 comments:

Kira Sakura said...

Amin amin :)))

Nurzakiah Hanum said...

alhamdullilah

aizamia3 said...

Perbetulkan niat demiNYA agar tak terkeluar dari landasannya.

Buta+Pekak+Bisu=CINTA