Followers

Saturday, 28 March 2015

Coret pagi, 28-Mar-2015

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Saat saya menulis coretan pagi ini. Saya sedang berada di hadapan kaunter satu pasar raya ini. Berhadapan dengan para customer. Menunggu dan menunggu sambil berusaha 'approach' sesiapa yang lalu dengan harapan, ada yang akan singgah dan 'tanya' supaya dapat saya limpahkan ilmu ilmu yang penuh di fikiran saya ini agar dapat membangkit 'awareness' yang sememang nya kurang ada dalam masyarakat kita hari ni.

Hari ini, hari kedua selepas semalam. Hari di mana saya pilih untuk perubahan berdarjahdarjah demi mencipta masa depan gemilang yang saya pilih sendiri disamping dorongan keluarga juga diri sendiri yang inginkan yang terbaik buat mama, ayah, mama, papa juga anak dan isteri tercinta. 

Hari demi hari mendekati titik mula ini, ALLAH lorongkan dengan berbagai 'petanda' yang sememangnya bagi saya cukup memberitahu yang tindakan saya hari ini, tindakan yang sangat tepat. 

Satu, bila mana sikecil kami demam dua minggu yang lalu. Masa tu isteri khabarkan dia mencari cari saya dengan memanggil saya. Tapi akhirnya sedar yang saya tiada lalu dengan sendirinya dia menyebut perkataan "abi kerja". Beberapa hari lepas itu, demam. Hari ketika saya pulang tu, esoknya dengan kuasa ALLAH dia pulih dari demam. 

Juga dalam minggu yang sama. Dah lena. Tengah malam. Ada dua kejadian fia terjaga dari tidur, duduk dan memanggil manggil saya. Kali pertama tu saya ada, mujurlah. Jadi saya datang dan tampilkan diri dihadapannya. Tapi kali kedua, hanya ummi yang ada memujuk dia dengan mengkhabarkan bahawa saya kan kerja. Mana saya ada. 

Keesokan hari tu pula saya berjumpa seorang abang yang juga sahabat karib saya di tempat kerja. Kami berbual tentang hari hari akhir saya di sana. Dan dia sebut saya perkataan yang buat saya rasa kuat, "hanya orang ada anak sahaja yang paham". Lega nya saya. Tapi rupanya dia lebih menyedihkan. Dia khabarkan pada saya yang anak dia baru sahaja meninggal sabtu yang lalu. Terkejut.! Saya terlopong saat itu. Muka dia juga berubah. Saya dapat lihat kesedihannya. Dan yang buat saya sangat sedih adalah dia tak mampu pulang untuk menatap wajah anak buat kali terakhir. Kerana dia ada di Malaysia, manakala anaknya di Bangladesh. Apa yang mampu dibuat hanyalah mendoakan. ALLAH sahajalah yang tahu betapa remuknya hati saat terjadinya perkara ini. Tapi alhamdulillah. Kuat juga hati dia saat bersangka baik dengan ujian ini. "ALLAH ada, Dia akan jaga mereka". Indirecly saya rasa ALLAH sedang sampaikan satu petanda lagi bahawa, saya sememangnya berada Di landasan tepat untuk keputusan ini.

Ketiga yang berlaku dalam berturut turut hari iaitu semalam saat seseorang berkongsi zaman gelap dia bermula dahulu. 


Bagi saya cerita ini takkan sampai tiba tiba melainkan ALLAH mengaturkan untuk saya mendengarnya dan memanfaatkan kisah ini untuk kami. 

Hati bertambah yakin lagi. Terima kasih ALLAH, saya juga pasti akan berusaha membuktikan bahawa, mustahil itu tak ada apa apa pun. Apabila kita lawan dia. Habislah dia. Ianya menjadi BOLEH! Mesti buat! Jangan cuba!!

Friday, 27 March 2015

Bismillah

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Akhirnya, masa yang ditunggu tunggu tu sampai juga. Dimana saya akhirnya meninggalkan secara rasmi company yang saya bertapak selama hampir tiga tahun. Banyak suka duka yang saya lalui sepanjang di sana. Dari zero, sampai ke tahap saya capai sekarang ni. Dari tak tahu apa apa, sampailah saya rasa boleh gagah juga la dengan apa yang saya buat sekarang ni.

Serius, memang rasa berat sangat nak meninggalkan tempat tu. Di mana saya beroleh banyak ilmu, ramai kawan kawan pun dah rapat dengan saya, tapi sampai sudah masanya. Bagi yang dah tahu, mereka terus tanya saya, "you balik Alor Setar la? Bagus la, dekat dengan anak isteri." Ramai juga yang tanya, "kenapa? kerja tak ok ka?", saya jawab, bukan, kerja sangat ok, dan saya buka cerita saya berjauh dengan anak isteri, terus mereka jawab, ha memang patut la saya pergi pun, tak boleh macam tu...

Lagi, ada yang tanya, kemana saya lepas ni? Adakah masih di Pulau Pinang? saya katakan tidak, saya ke Alor Setar. Ditanya apa haluan selepas ini, saya jawab "own business". Rata rata yang mendengar menyokong dan memberikan semangat yang saya rasa sungguh menakjubkan. Rata rata menyokong tindakan saya berani "melompat" ke bidang tu, dengan bidang saya sekarang yang sangat berlainan ni. Syukurlah, walaupun hanya kata kata, tapi saya anggap ianya sebagai doa, dan mengaminkan kata kata itu.

Hari ini, dengan lafaz bismillah, saya mulakan hari baru, dengan langkah baru, bersama misi masa depan yang saya rasa dah cukup jelas bagi saya untuk berjuang demi diri sendiri, family dan agama. InsyALLAH, saya pegang satu ja, ALLAH tu pasti bagi kalau kita berusaha, jangan takut untuk melangkah, asal ada usaha, insyALLAH, ALLAH kirimkan juga 'ganjaran'nya lambat laun.

Bismillahhirrahmanirrahim.. 

Tuesday, 24 March 2015

Geram tapi tahan

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Marahnya rasa hari ni. Mana tidaknya. Buat hal pulak kedai yang saya tempah business kad tu. Kad siap dari minggu lepas tapi hari ni pun masih belum belum boleh ambil. Alasan tak ada orang nak hantar. 

Dari minggu lepas sebenarnya saya dok follow up, tapi tak ada tindakan. Tadi saya pergi lagi sekali. Alasan masih sama, saya khabarkan pada kedai tu suruh contact kedai lagi satu beritahu saya pergi ambil sekarang. Tahu apa jawabnya? Orang kedai tu tak bagi datang konon dah ketar sangat nak tutup kedai.  Padahal masih ada lagi lebih kurang 20 minit kot sebelum jam dia tutup kedai tu. 

Marahnya rasa. Geram jangan kata. Tapi kawal. Sangat kawal tadi. Taknak bagi budak yang jaga tu takut plak sebab bukan salah dia. 

Haishhh.. Macam ni la melayu meniaga. Hampas! Konon jaga ekonomi la sangat, macam ni lagi teruk saya pangkah kedai melayu. Lagi, pesanan buat yang membeli, apa apa sahaja, NEVER EVER PAY EVERYTHING. Sebab bila dah bayar semua. Jadi macam ni la. Kerja yang patutnya lebih bagus. Jadi lebih Hancus. 

Serius saya kecewa!

Monday, 23 March 2015

05:56AM

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

05:46AM

Jumpa lagi kita. InsyALLAH Isnin terakhir untuk slot diari sebab lepas ni tak ada lagi bangun pagi Isnin seawal ini untuk ke stesen bus pulang ke Penang. 

Pagi ni bermula dengan baik mula nya dari kami bangun. Bersiap lepas tu saya sendiri yang angkat anak masuk kereta. Bawa kereta sampai kat stesen bus, saya pergi beli tiket, anak pun jaga. Menangis nak ikut sebab saya tak ambil dia. Saya angkat dia lepas tu dia diam. Seronok memerhatikan bus kat sebelah dia ni ha. Lepas tu dah lama saya masukkan dia dalam kereta. Mula tu diam. Lama kelamaan. Menangis. Ummi buka tingkap untuk saya peluk dan kiss dia. Lepas tu baru ok terus ummi nya gerak. Sayu nya pagi bila anak menangis macam tu nak ikut kita...

Ahad minggu ni mudah semudahnya. Pagi hantar ummi ke tempat kerja. Lepas tu balik, main sekejap dengan anak sampai jam 9 lebih lepas tu mandikan dia. Lepas mandi dia minta susu dari saya. Saya bagi dan lepas tu dia ajak saya ke katil. Tapi sebab dia tak biasa tidur di katil dengan saya, dia minta saya letakkan kain buai. Enjut dia alhamdulillah terus lena. Masa tu la saya pun masuk dapur. Siapkan bahan bahan nak memasak. Hari ni menu kami lempung masak cabai, dan daging black pepper. Juga menu sup sayur anak, broccoli tofu telur. Yang menu anak tu terhasil sebab saya lupa lauk kami hari ni pedas, takut dia tak tahan, saya buat juga menu asing dekat dia. 

Dalam jam 12 macam tu anak bangun. Alhamdulillah la. Saya pun masa tu dah siap masak pun. Cuma sebab menu anak menu last minit jadinya lambat sikit la. Masa anak bangun ni la baru nak siap menu anak. Bangun dia tu mulut dah panggil saya dari dalam buai. Saya ambil dia. Peluk sikit, kiss sikit. Turunkan dia dari buai tu. Bagi dia bergolek kejap. Lepas tu tanya sama ada dia nak makan nasi. Terus saya ambil mangkuk dengan lauk dia tu. Suap dia. Alhamdulillah lalu makan dia. 

Lepas tu kami ambil ummi dia. Mujur dia nak duduk diam masa saya kata saya nak siapkan bekal kami. Tunggu ja dia dari jauh memerhatikan saya. Kemudian baru kami keluar. Macam biasa la port makan Ahad kami tu, ramai pula orang hari ni. Selalu lengang ja tempat tu. Lantaklah kata ummi. kami berhenti dan mula makan. Dia pun seronok juga tu. Nak juga makan lagi. Ummi layankan ja. 

Habis makan kami rehat sekejap baru balik rumah. Sampai rumah saya layankan dia nak main tu. Ada ja yang nk dia main. Saya bagi juga la dah dia nak main nanti menangis berhingus. Kesian pula. Lepas tu dia minta susu. Saya bagi, masuk buai dan lena lagi sekali. Alhamdulillah, dapat juga dalam 1 jam setengah. Tu pun jaga sebab beralih tempat gamaknya. Ya lah, tengah sedap dalam buai kena angkat masuk kereta.

Saya angkat sahaja dia,lepas tu tengok dah jaga. Tak apalah nak buat macam mana kan. Kami pun gerak sampai office ummi lepas tu sambung jalan. 

Lokasi baru main petang adalah di tepi sungai dekat mada tu. Taman jeragan ka apa saya tak ingat nama dia. Tapi seronok juga di situ. Gelongsor ada 4. Lagi luas untuk main kereta. Saya dan isteri rasa selesa sebab anak boleh main tempat ni tanpa ada gangguan. Syukurlah. Ada port baru nak main. Dan lagi, dekat dengan rumah nak balik kan. Hihihi

Apa kita buat, dia pun nak buat. Layankan ja lah..


Tak sabar ni nak balik minggu depan. Tak sabar nak layan kan dedua tu. Tambah si manja kecik tu. Sampaikan tengah tengah malam saya tak ada atas katil pun boleh dia jerit cari saya. Tu tengah dok tidur. Bayangkan la... 

Saturday, 21 March 2015

Demam

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Minggu kurang sihat gamaknya. Anak mama mengasuh pun tak sihat. Pastu saya dan isteri juga macam tu di awal minggu. Tapi alhamdulillah tak jadi pape. Ok balik bila masa berlalu. 

Tapi lain pula dengan anak. Isnin tu tengok ok ja. Bila datang selasa rabu, isteri dah hantar sms kata anak macam nak mula demam. Khamis tu confirm dia hantar malam anak dah panas tubuhnya. 

Tapi mujur juga katanya bila badan anak dah demam, dia kejut ajak makan ubat, anak mahu bangun dan mahu makan ubat tu. Syukurlah. Gembira hati mendengar nya. Datang Jumaat tu saya dah tak sedap hati, cuti juga la hari ni. Nak balik tengok orang demam. 

Kata ummi, sepanjang minggu ni, dia kerja dok cari saya: dok "Abi.." Lepas tu x dengar suara saya sahut, gamaknya baru teringat kot yang saya tak ada di hari weekdays, dia sendiri yang sebut "jaa..". Terlintas mungkin pesanan saya hari tu yang saya kerja. 

Mungkin demam rindu kot kan? 

Hari ni saya ada sini. Alhamdulillah. Sihat dah. Syukurlah.. 

Friday, 20 March 2015

Jumaat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Jumaat datang lagi. Seronoknya kenangkan masa yang akan dihabiskan bila sampai ke sana nanti. Untuk pengetahuan, saya dalam bus ja ni, on the way pulang ke rumah untuk hujung minggu selepas seminggu la lebih kurang berPJJ sebab kerja di tempat yang satu jam lebih jauh dari isteri dan anak. 

Minggu ni sedikit special. Jumaat terakhir sebelum saya menukar karier dalam bidang baru yang saya pilih semata mata demi mencapai cita cita tinggal sekali bersama anak isteri setelah lebih dari setahun setengah jadi Abi hujung minggu. 

Sampaikan waktu berbual dengan rakan sekerja juga supplier yang berbangsa cina pun mereka macam terkejut malah nada tu tak setuju la berjauhan macam ni lama macam ni. Gelak ja la saya. Dah keadaan tak mengizinkan. Betul tak? 

Sekarang dah bersedia. Akan saya pastikan. Tahun ini tahun menuai kejayaan. Pasti boleh! Mesti boleh! 

Thursday, 19 March 2015

Challenge

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Saya baru pulang. Malam ini korbankan kelas Mandarin untuk sharing business takaful. Habis dari sharing masa dekat kedai tu, UM tu tanya saya. Lepas tu leader saya khabarkan yang saya bakal terus mula dengan fulltime. Dari cara diperhati saya nampak macam dia tak berapa gembira. 

Tiba tiba dia kata, "nak buat business kurang kurang kena ada dalam tangan setahun ke dua tahun duit untuk survive" 

Saya menung sekejap tadi. Adakah ini sebagai satu peringatan buat saya yang memang macam gamble melompat ke dimensi ni? Senyap dan cuma menggangguk. Terus saya set ini sebagai satu cabaran, kalau hati kata boleh, mesti boleh. Saya akan buktikan. Satu tahun dari sekarang. People will recognize me as 'somebody'. 

Ehehe. Sahaja ja buat panas. Dia ada juga sebut tadi, boleh dapat kalau betul betul fokus buat betul betul. Tak mustahil. Tapi yang pasti dia dah beritahu tadi, setahun ke dua tahun memang all out masa dia sebab nak bina based yang kuat. 

Sekali lagi saya yakin hati kata Ya dan saya mesti boleh buat.

Lagi ditambah nya, ada satu kereta mewah yang dia jumpa di masjid tuap kali masuk waktu solat. Siapakah orang itu? Businessman. Ya dia makin kaya. Kenapa? ALLAH dah janji, kita cari akhirat, PERCUMA ja kita dapat sekali dunia. 

Yakin yakin! Saya pasti boleh! 

Wednesday, 18 March 2015

Suara pagi yang menggembirakan

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Tak berapa hari dah ni. Sungguh tak sabar. tambah tambah makin lama anak tu makin cerdik, satu per satu karenah tu buat makin tak sabar nak pindah sana.

Salah satunya, pagi Sabtu hari tu, bangun bangun ja tidur, mata tu pun tak buka penuh lagi dah mulut keluar perkataan "Abi...". Cari saya rupanya, hai la anak, sejuk hati ni ha, bila dengar perkataan tu sendiri masa dia dok pusing sana sini mengeliat masa bangun tidur tu.






Bila dah dengar perkataan tu, terus Ummi dia suruh saya pergi sambut. Ambil dia. Saya pun bangun, pergi dekat dia. Senyum la apa lagi. lepas tu buka mata luas luas terus datang duduk atas riba. Sebut nama saya, sebut nama Ummi. Kena cium sedas tu dah tentu la.

Anak ni kekadang bila bangun pagi kan, dia tak nampak orang selalu dia menangis. Kena juga ada orag sbelah dia baru dia tak menangis. Macam hari hari ada Ummi la. mujur pagi ni kami ada sana, kalau tak jenuh..


Tapi tengok juga la, kata Ummi kekadang dia bangun pagi pagi tak ada pun takpa, tengok mood juga. Macam selalu tu cerita ummi nya, bangun pagi cari Ummi tak ada kat sebelah, dia pun keluar bilik sambil sapu sapu mata dan sebelah tangan tu dok heret bantal.

Boleh bayang dak? aduuu.. hihihihi.

Monday, 16 March 2015

05:45AM

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Pagi isnin. 05:45AM. 

Minggu baru sudah bermula. Masa yang perlu tak lama lagi. Tak sabar menanti tapi hati degup kencang juga. Agak risau tapi belajar kuatkan hati. Sebab, semenjak makin dah dekat ni, makin kiat dugaan cabaran dia. Lihat 2 minggu kebelakang ni sudah. Mengantuknya lain macam. Bangun pagi mata macam ada lekat gam. Risau juga la. Tapi kena kuat. Ingat apa matlamat. Kena pastikan berjaya. 

Minggu ni, asalnya saya ada class kat kL, tapi batal sebab tak ramai yang boleh datang. Aduuu sayangnya la. Semua dah plan alih alih tak jadi. Tapi agak syukur juga sebab saya pun macam rasa berat nak pergi. Rupanya ALLAH tunaikan juga apa yang saya rasa nak buat pada permulaannya. Jadinya minggu ni kami dengan plan sendiri ja sabtu dan ahad.

Petang Khamis tu saya sendiri yang datang ambil keduanya. Sebab ada tugasan area sini. Balik tu singgah ambil mereka berdua.

Jumaat, macam biasa kerjanya. Tak ke mana pun. Tapi petang ke hospital juga. Melawat anak kecil baru family kami yang masuk ke hospital. Kesiannya la. Tapi inilah dugaan dan cabaran. Redha itu jalan terbaik bagi semua.

Sabtu tu bawa anak pergi mana ja pun. Mula pergi buat kad saya. Teruk plak rasa dah sembang, dah bayar baru saya tahu kad tu lambat nak  siapnya. Aduhh.. Balik tu ada kenduri, lepas tu ke rumah toklong dia.Saja melawat ja sebab nenek suma ada sana. Seronok juga dia tu. Pantang ada peluang. Sakan.  Masa kami pasang khrmah tu, orang lain tak layan. Dia paling eksaited sekali. Dia yang datang bawah khemah. Sibuk ja tau. Kakakakaka

Minggu datang ni kemain tak sabar. Hati tak sabar tapi hati juga kena kuat. Mesti boleh!

Saturday, 7 March 2015

Minggu hilang fokus

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Minggu tak fokus

Dua minggu ni. Memang minggu saya hilang fokus. Sungguh. Alasan tak ada tapi tak tahu kenapa. 

Minggu lepas. Blogging. Kantoi. Nak menulis tak ada rasa. Tengok pun malas. Inikan pula menaip. Bayangkan satu satunya yang rasa ok pun masa dapat ilham mencoret minggu lepas. Habis tu. Entah. Terbang ke mana. 

Next, kerjaya masa depan. Lepas dah daftar. Rasa macam ah. Stuck. Apa aku nak buat ni. Hang dekat sana. Nak buat itu nak buat ini. Strategi langsung tak rangka. Habis macam tu ja. 

Lagi, trading. Juga hancur. Bayangkan harapan untuk masa depan cerah ni saya tinggal terus. Nak kata tengok hanya sekadar tengok. Action tak ada. Nak cuci cuci mata tengok dan analysis pun tak buat. Semalam call cikgu kena tegur sikit, yang outstation macam kamu kena rajin lebih sikit. Kalau bersungguh kejap ja nak paham tu. Saya macam nak senyum tak senyum. Nak nangis tak nangis. Tak ada kata. Apa ni saya? Mana p saya yang rajin sangat dulu kala ni?

Kerjaya masa depan. Dua minggu ni pun kurang berjalan. Sampaikan kemarin pun dah jmpa sahabat seperjuangan. Sampaikan pesan pesan pada dia. Tapi bila saya balik? Layu balik.padahal masa cerita bersemangatnya bukan main. 

Kenapa ni? Ahh

Monday, 2 March 2015

05:47Am

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

2-Mar-2015, 05;47AM

Pagi baru datang lagi. Kali ni pagi yang dinanti. Sebab masa tu akan datang dalam masa terdekat. InsyALLAH tak sampai sebulan lagi. 

Pagi ni bangun dalam 5:15AM. Bangun dan siap. Sebelum mandi tu ada ummi buat apa tak tahu, dia suruh kumur sebab katanya nafas berbau. Haduh, saya rasa runsing bab nafas ni. Nmpak gaya kena cepat pergi dentist ni. Berbau plak dia. Tapi mujurlah ada orang yang ambil tahu dan dia terus ambil tindakan. Maceh ummi. Lepas tu siap siap suma, sampai stesen bus jam 05:43 macam tu. Tengok bus dah standby dah nak jalan. 

Minggu ni pun macam minggu selalu la. Bila Ahad yang ummi nya kerja sayalah yang mengasuh manja kecik kami ni. Semalam pun sama. Dan dia alhamdulillah. Tak ada masalah. Pagi lepas hantar ummi kerja, saya goreng telur dan suapkan dia makan. Lepas habis makan. Dia minta susu. Saya bagi susu. Dia menyusu. Masa susu habis dalam botol dia pass botol kepada saya alih alih tengok lali dan lena. Syukur, mudah betul. Masa tu saya bersiap nak makan tengah hari pula. Masak lauk bekal tengah hari kami. Siap masak, packing apa semua, cun cun anak pun bangun. Terus angkat. Masuk kereta gerak kat ummi. 

Hari ni lauk lauk yang ummi request dan teringin ja. Sayur goreng, dan daging black pepper. Alhamdulillah, sampai dedua tu belahak la saya suapkan. Yang lawaknya belikan anak air kotak, kobon nak suruh dia duduk belakang, ummi abi nak makan. Dah dia tak mahu pergi. Rupanya dia pun nak makan sekali. Seronok suap dia makan tengah hari tu. Berebut dengan ummi. Bila lambat suap ka n masa tu suap ummi. Bising mulut tu minta. Hihihi saya senyum puas. Sebab dia lalu makan.

Lepas habis tu kami balik. Dia dah minta susu. Tapi dia buang air besar pula. Saya mandikan dulu, siap apa semua baru bagi dia susu. Ni pun satu lagi cerita lawak. Agaknya lambat kot saya bancuh susu tu. Dia tak puas hati, dia pergi buka laci, ambil botol susu dia pass kat saya. Saya tunjuk ke dia, saya tengah letak susu pun dalam botol lagi satu. Faham tu. Bijak nya lah saya rasa. 

Lepas tu ambil dia letak dalam buai. Dnjut sampai dia lena. Alhamdulillah. Lama juga sampai dekat jam 5 baru jaga. Tu pun sebab saya silap angkat dia. Kalau tak rasa tu lajak lagi. 

Petang ni bawa dia main di playground awal sikit. Tapi kmi pula yang tak syok. Awal sangat. Panas. Tapi layankan juga la dia main. Lepas tu balik sambung main dalam rumah. Lepas ummi solat, keluar balik. Ummi bawa pusing dengan kereta dia depan rumah. Saya pula lari kejap depan padang. Main bola. 

Penunggu yang setia

Lepas balik main. Anak dah tak ketahuan. Nak peluk saya. Ummi tak bagi la. Kan saya peluh. Anak baru lepas mandi. Tapi dah dia tak mahu. Kena juga bagi pakai baju. Pampers apa semua. Lepas tu mandi siap apa semua. Kena teman dia main. 

Main main main. Suka sungguh . Sampai bila kita dah penat. Dia mengamuk. Haishh Fateh Uwais. Abi pun letih juga yayang oih. Dah la main tu kena dukung. Naseb la abi...... Hihihi

Buta+Pekak+Bisu=CINTA