Followers

Tuesday, 16 June 2015

Niat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Terbaca satu artikel baru baru ni mengenai riak di internet. Salah satu nya dia sebut pasal nak cerita pasal anak isteri suami la dalam media sosial tu. Nak kata terasa tak juga sebab jarang juga update hal hal berkenaan itu. Dulu mungkin ada, tapi tidaklah sekerap sesetengah orang tu. Tapi tak apa, saya tak rasa dia nak riak pn dengan apa yang dia katakan tu. Tapi mungkin menyampaikan keterujaan dia dengan satu satunya medium yang dia ada.

Bagi saya, hal hati tak ada sesiapa yang boleh persoalkan. Tak kiralah yang bercakap atau buat tu. Mungkin yang bercakap berasa apa yang dia kata tu betul, tapi dia lupa bahawasanya yang buat tu mungkin tak ada niat nak wat apa yang bercakap tu rasa, tapi macam saya sbut di rangkap atas lebih kepada menyampaikan keterujaan dia pada satu satu medium yang dia ada dengan harapan satu hari nanti, rindu rindu anak boleh juga scroll balik tengok perkembangan si manja semenjak dari kecil hingga hari ini.

Mungkin ada rasa betul apa yang saya cakap, mungkin ada rasa tak betul. Tapi bukankah pilihan di tangan anda? Macam saya sendiri, dahulu masa saya tak suka tengok sesuatu saya terus unfriend ja dekat FB tu, tapi lepas kena serang hari tu, saya pilih cara lebih selamat yakni dengan unfollow sahaja orang orang berkenaan, at least bila kita tak tengok kita tak adalah nak dapat dosa free sebab mengata bukan?

Kedua, hati kena cuci juga. Bersangka baik ja atas apa yang orang dah buat, sebab dengan berbuat demikian tak adalah nak rasa tak selesa ka apa ka dengan apa yang orang buat. Satu lagi cara la untuk kita satu cuci hati, kedua bersihkan minda dari gangguan bisikan bisikan yang tak baik tu. Sekurangnya terjaga diri kita. Kan itu lebih bagus?

Thursday, 11 June 2015

Don't stop believing!

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

12:59AM. That someone is in the kitchen. Just now waking me up to help her preparing something which i had done earlier for the 1st pc, and now fr the second pcs.

Once, had think that the challenge is getting tougher fr both of us. But at the other side after realizing that ALLAH will never 'test' his men if He don't wish to put them in a higher rank.

Another factor is starting to really understand that as 'hamba', this is almost nothing to compare to what we have everyday in our life. He gave us life, but he never ask us to pay. He gave us the oxygen for free. In fact everything that 'so called owned' by us is actually not ours, but was only lend to us by Him. So what more are we expecting?

ALLAH LOVE us, thats why he keep on 'testing' us cause He want us and Him to 'keep in touch' always. Its good to see that happen, right?

Don't stop believing!

Wednesday, 3 June 2015

Bermula dengan susah

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Menarik perkongsian pagi tadi. Iaitu bagaimana permulaan seorang yang sukses dalam bidang bisnes ni. Bermula dengan zero. Waktu ekonomi sangat teruk. Waktu tu hanya mampu sewa bilik. Anak dah dua orang. Betapa susahnya. 

Kenderaan pula downgrade dari satu ke satu. Mula tu pakai kancil lampu petak. Tak mampu bayar installment. Kena tarik. Dapat pakai saga lama megavalve. Besa la kereta lama. Buruk. Bumper dia keta lama ni tHu ja la besi. Masa tu bumpsr kena apa taktahu, terkopak. Dah kena berhenti tepi dan betulkan. Ikat dengan dawai masa tu sebab takut nanti tersenirih kereta orang dan calarkan kereta orang. Lagi, kereta tu tayar smpai botak nampak urat dah. Bawa juga dah tak ada pilihan. Pernah sekali, bawa masa hujan lebat, rasa stereng bergerak. Rupanya sebab tayar dah botak sangat tak ada grip pada jalan. Mujur la bawa perlahan. Tahan juga stereng kuat kuat takut kereta pergi dibawa ke tepi. Sangat bahaya!

Sampai lagi downgrade pakai moto yamaha 100 ekzos korek. Bunyi prangg punya kuat sakit telinga. Tapi buat tetap buat. Sedikit pun tak patah semangat. Buat juga. Walau RM5 dalam kocek, semangat kena kuat macam ada lima ribu dalam kocek. 

Masalah memang ada tapi sebelum keluar, asingkan masalah dan juga bisnes. Human business kan, aura tu penting. Maka bergeraklah. Dengan semangat yang jitu. Sampai berjaya sekarang ni. Cerita benar yang cukup untuk membuka minda bahawa susah itu dah tentu. Tapi adakah kita jadikan ia semangat untuk lebih keras kerja? Atau untuk lebih lena? 

Tuesday, 2 June 2015

Hujan

Assalamualaikum. dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hari ni hujan. dari pagi tadi hujan. saya yang dengan moto dari Alor Setar ke Penang, berhenti 3x kali hari ni sebelum tiba di Penang. Pertama berhenti sebab nak mengelap tahi burung yang melekat pada visor helmet. Mula tu tak rasa nak berhenti pun tapi sebab bila kena hujan renyai renyai, berhenti juga la. Alasan sebab nanti tahi tu kena dekat baju, najis, dah tak boleh solat. kan?

Next berhenti kali kedua sebab masa tu nampak hujan lebat sikit. Berhenti pakai baju hujan, tapi tak pakai yang lengkap la sebab rasa hujan sikit ja. Last kali ketiga baru berhenti pakai lengkap. Hujan lebat betul hari ni. sampaikan tak berapa nampak jalan. Dalam 1 jam setengah jadi dekat 2 jam gerak pagi tadi. tapi tak apalah. nak wat macam mana kan?  Alhamdulillah dipermudahkan juga perjalanan tadi.

Ha tu atas cerita Hujan pagi. Cerita hujan petang plak tadi

Masa nak otw pergi solat tadi hujan. tengah jalan tu ada seorang pakcik tunggu tepi jalan. gaya nya menunggu saya. saya gagahkan pergi ke arah dia. terus dia bersyukur panjang. kerana saya singgah. mungkin kerana masa tu dah masuk waktu dan hujan. tambahan pula dia tak berapa sihat, perlahan sangat dia jalan pun. saya ambil dia terus ke masjid.

Sedang jalan dia cerita, kisah yang buatkan dia teringat sangat mengenai hujan. Katanya waktu tu dia sedang berada di Mekah, sedang menunaikan haji. Dia teringin sangat nak rasa hujan di sana. jadinya dia berdoa pada ALLAH. tup tup hujan turun. dapat juga dia merasa hujan di sana.

Dengar cerita dia mengenai hujan kan? Dalam sebenarnya bagi saya. kekuatan doa. kan?

apa lagi, moh doa. minta agar ALLAH kuatkan hati kita ke jalan ALLAH. bab dunia? biar dia aturkan buat kita nanti. tak yah risau. ada la tu.....

ADAKAH PELARIAN ITU AKU?

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.



Terbaca situasi dalam gambar yang disertakan ni buat hati rasa sakit, satu anda juga tahu la kan, yang dideclare ada berbillion tu, tapi sayang, ia bukan untuk yang memerlukan, entah apa alasan nak diberikan sebelum ianya dapat menemui insan memerlukan, dan itupun penuh suka duka, disepak terajang dengan birokrasi, yang menghadapi ibarat meminta bagaikan pengemis untuk hak yang telahpun tersedia buat yang memerlukan.


Kedua mengenai kesediaan kita dalam menghadapi situasi kecemasan seperti ini. Adakah kita sudah bersedia untuk menghadapinya? Atau lebihnya kepada berserah kepada takdir Ilahi yang mana sudah pasti bukan dalam tangan kita tapi dalam kawalan Yang Maha Kuasa. Sedangkan 2 perkataan awalan sebelum bertawakal adalah berusaha dan berdoa.


Tetapi, jika sudah bersedia, andai tidak banyak, pasti sedikit sebanyak melegakan diri yang menghadapinya. Benar kata orang, "cakap mudah la, yang kena ni, apa hampa tahu".
Sebab tu hari ini kami bersungguh nak educate orang mengenai kepentingan mempunyai takaful. Mungkin mudah tak mudah mana, tapi susah, insyALLAH ada juga yang nak hulur cheque buat perasap dapur yang kian berhabuk kerana susahnya nak mencari habuan nak disuap.


Renung-renungkanlah. Yang keluar dari kocek anda itu untuk anda, dan andalah yang akan merasa manfaatnya satu masa nanti. Cepat atau lambat, bukan daya kami menjawab soalan itu. Wallahualam.
Untuk makluman lanjut mengenai Protection Income, bolehlah terus PM kepada saya, insyALLAH, sedaya upada membantu apa yang mampu.

Buta+Pekak+Bisu=CINTA