Followers

Sunday, 24 January 2016

Bajrangi Bhaijaan, Teladan dan Kehidupan

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Minggu kebelakangan ni, kalau readers perasan, tengah sibuk di feed facebook tu orang dok update cerita hindustan. Sweet la, sedih la, hukuman lama lah. Kemudian ada juga beberapa entry baru yang katakan, dia ni perosak filem, bermacam lagi lah komen, updates yang memenuhi feed tu. Kami pun dalam masa sama turut ala ala terpengaruh juga dengan reviews berkenaan. Maka cari juga, dua terlaris buat masa ni dimuka feed ni. Minggu lepas habis dah satu. Dan baru kejap tadi. Satu lagi. Dan daripada dedua tu. Saya sudahpun pilih satu. Dan suka saya nak panjangkan untuk bacaan saya sendiri pastinya, juga buat yang membaca belog biasa ni. 

Bajrangi Bhaijaan, Teladan dan Kehidupan

Sepanjang memahami cerita berdurasi dua jam lebih tu. Saya tak nafikan. Mata berkaca juga semasa melihat si anak, yang terpisah dengan ibunya. Lebih pilu, anak tanpa suara yang tak mampu berkata kata, tak mampu menjerit, tak mampu bersuara memanggil ibu yang pergi bersama keretapi yang bergerak. Bagaimana seorang anak semuda 6 tahun. Entah bagaimanalah perasaan ketika kejadian ini berlaku. Kemudian bagaimana perasaan si ibu yang mencari anak disepanjang gerabak. Dan sakitnya hati mendengar alasan jarak sempadan dan anak yang tak mampu diselamatkan walau berjarak sebelah pagar sahaja. Jawapan nya, berdoa sahajalah. Bayangkan hati yang hancur mendengar jawapan yang ibarat "tak kena kepadamu, boleh la cakap" tu.. 

Kemudian, seorang jejaka yang kesian. Yang dengan baik hatinya membawa seorang anak untuk dipulangkan, yang kemudian dipulangkan dengan kata "sini tempat penjenayah, bukan rumah kebajikan." Diambilnya anak ini, dibawa balik, dengan harapan maklumat yang ditinggalkan akhirnya dihubungi demi mengutip anak yang hilang. 

Plot seterusnya bagaimana kasta membunuh harapan. Dan membuahkan harapan baru. Usaha lebih gigih demi mengembalikan. Dapat dilihat jelas, seorang anak dihalau. Dari sana berkembangnya cerita. Teladan disebalik semangat yang jitu. Berusaha, mengorbankan "bakal rumah" demi menyatukan "rumah yang kekosongan", sungguh tertarik bagaimana mereka fikirkan si anak sehingga boleh jadi risiko besar yang mungkin bisa memisahkan mereka. Tapi risiko diabaikan demi satu yang dianggap sebagai amanah. 

Maka bermula perjalanan. Seperti biasa. Jalan pertama diambil juga jalan benar. Dan sekali lagi dihalau. Kemudian, jalan lebih mudah, tapi dikhianati. Mujur juga, diselamatkan dikala sedang betul betul "dihujung tanduk", dan kali ini memilih untuk selesaikan semuanya sendiri. 

Kejujuran menyelamatkan akhirnya. Wang tidak diperlukan bila kejujuran dan keikhlasan dirasa dihati. Masa ni nak tergelak. Sudahlah melintas secara harap, tapi begitu jujur hingga kali ketiga menanti "keizinan" sebelum meneruskan perjalanan. Mujur kali ketiga dilepaskan dengan keizinan. Scene yang membuktikan, kebaikan, keikhlasan dan kejujuran membuahkan hasil juga akhirnya.

Si wartawan berubah. Suka watak ini. Dari mula mula ingin diambil kesempatan berubah kepada memberi bantuan. Dia sebenarnya penyelamat. Watak yang membawa mesej, "bukan semua sejujur kamu, adakalanya perlu bijak bersandiwara." Iya. Dia ada mendiamkan kejujuran. Ya benar ia penting, tapi situasi semasa tidak membenarkan, terutama apabila dalam ancaman. Tanpa dia, misi tak akan berjaya. Dan alhamdulillah, dokumentari ringkas akhirnya membantu menemukan jejaka dengan keluarganya disebalik pagar sempadan. 

Paling tak suka, "mereka akan mencari, selama beberapa ketika, kemudian dihantar anak ini ke rumah kebajikan". Tapi inilah kebenaran. Yang akhirnya ditelan. Ini kehidupan. Tiada yang benar benar ambil berat sebenarnya. Memang pun! Bagaimana seorang ketua menafikan yang hak, menolak kebenaran, dengan tanpa sebab, hanya kerana dia bukan dari sana sedangkan didedahkan sudah cerita sebenar, malah sudah dipastikan, namun masih berkeras nak jadikan seorang berhati mulia sebagai seorang perisik. Malah nak dihukum juga.
Tapi akhirnya ehsan, kejujuran, kebaikan menang juga. Bertugas demi kemuliaan, akhir tunduk dengan keikhlasan seorang yang bersusah payah demi insan yang tidak dikenali, malah sangat asing, tapi sanggup dikorbankan nyawa deminya.

Sangat terharu melihat penyatuan semula tadi. Alhamdulillah. Job done.

Walau dalam seronok melayan cerita ni ada beberapa yang tak berkenan di hati, contohnya bagaimana seorang yang menyembah berhala lebih kuat pegangan kepada yang dianuti sehinggakan nak menipu pun tak sanggup, malah rela dipukul sebab nak buktikan dia ikhlas dan memegang kuat dengan anutannya, satu yang saya tak setuju ibarat Islam membenarkan penipuan, tapi back to apa yang nak disampaikan aa, mesej dia jelas, pegangan kena kuat, kena yakin sebenar benar yakin pada ALLAH, pasti walau sezarah perkara yang berbaur mungkar pun kita tak akan berani dekati.

Kesimpulannya, teladan hati yang baik, keikhlasan, kejujuran dan keyakinan kepada Yang Esa, adalah mesej yang baik yang patut dihadam. Berkorban demi seorang yang asing, tapi atas dasar tanggungjawap berusaha nak membantu. Keikhlasan dan kejujuran, terbukti akhirnya menyedarkan hati insan yang ada hati perut. Walau ada sedikit masa diambil untuk betul betul percaya, tapi akhirnya terbukti mencairkan banyak hati. Akhir sekali keyakinan pada Yang Maha Esa. Walau dalam cerita menunjukkan seorang pemuda islam yang dah rosak islamnya, dengan menjadi penganut agama hindu tapi mesej cukup jelas, selagi kita berpegang kepada Yang Maha Esa, tak ada apa pun yang dapat menghalang kita, Dia pasti mengirimkan bantuan kepada kita, tak kira walau apa juga situasi. Believe!

Friday, 22 January 2016

Biasa biasa sahaja

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Biasa biasa sahaja

Pagi tadi ada terbaca, kisah salah seorang kenalan saya setahun yang lalu bagaimana dia juga suami menghadapi salah satu saat paling cemas dalam hidup dimana ketika itu anak dia yang tak kebah kebah demam yang kemudiannya membawa kepada jangkitan kuman pada anaknya. 

Membaca pengalaman sahaja pun dah cukup buat saya rasa cemas. Benar. Sangat cemas. Mujur alhamdulillah. Perkara tu berjaya juga dilalui mereka bertiga. Anak tu pun saya surf page fb mereka dah besar sekarang. Alhamdulillah, dikejauhan ni saya merafakkan syukur atas kesembuhan juga izin yang diberi Ilahi buat mereka berdua kerana sikecil itu pun sudah sembuh dan membesar dengan baik. 

Sambil baca. Dan selepas baca buat saya lebih bersyukur. Saat saya diuji struggling nak betulkan balik hidup, ada orang yang lebih dahsyat diuji. Dan mereka menghadapinya, mencuba terbaik menghadapinya. Dan alhamdulillah. Mereka berjaya. 

Terus saya simpulkan saya dan yang dihadapi ni "hanya biasa biasa sahaja". Saya lebih bersyukur. Dan sekarang lebih baik kerana saya kembali 'on track' betulkan keserabutan semua dengan mencuba lebih baik juga percaya yang mampir ini hanya debu debu nya sahaja yang pasti mampu saya tepis, saya sapu dan buangkannya. 

InsyALLAH.. Masanya akan tiba. Dan saya pasti capai apa yang saya impikan, dan pasti memberi manfaat buat masyarakat, ummah dan agama. Mudah mudahan. Amin....

Thursday, 21 January 2016

Bunyi Pam

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Bunyi pump.

Time time tengah sunyi macam ni terdengar la bunyi pump sedang sedut air dari sumber bekalan air tu. Selalu dah dengar jadi dah boleh cam itu bunyi apa. Dengar cerita isteri kawasan ni hampir 50% orang dah gunakan pam. Jadi sebab itu air semakin perlahan dan perlahan. Tapi yang kekadang fikir macam tak logik akal pun ada. Waktu orang tak guna pun air tak naik ke dalam tangki. Pening juga memikirkan tu. Kekadang kita guna alaa.. sikitnya lah, tapi bila nak guna lagi air dah tak ada. Sampaikan waktu urgent kekadang tu rasa geram juga. tambah tambah waktu maghrib, nak solat lagi, nak mandi lagi. waktu tu la air tak ada.

Kenangkan juga la, macam mana la zamannya nanti masa air dah tak ada. waktu tu segalanya disekat. sesapa yang nak ada semua, nak senang, nak mudah kena ikut jalan dajjal. bak kata ustaz, ikutlah sungai yang dah nampak berapi tu, bukan sungai yang nampak menyenangkan tu. Nampak macam mudah tapi mana satu yang kita nak ikut, kerana menurut yang lain pula, boleh jadi juga yang dikatakan sungai yang berapi tu adalah "cabang cabang kehidupan yang orang tak pilih". Dalam kan maksudnya tu?

Back to cerita pam rumah ni, nak buat boleh, tapi ni kan rumah sewa, kang jadi sayang nak tinggal pulak. dah la pakcik taknak jual lagi.

Tak apalah, kita tunggu dan lihat ja. yang kita tahu, tahun ni InsyALLAH, tercapai impian tu.

Ke arah menjadi yang bermanfaat pada masyarakat, ummah, dan islam. Mudah mudahan, amin.

Saturday, 16 January 2016

Alor Setar - Penang

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Ada atas bus ni. Lama x cerita bab ulang alik Alor Setar-Penang. Ya lorr sekarang kan dah pindah sana tinggal dengan dedua orang tu. Kalau y mengikuti belog ni. Dulu mesti ada entry jam 6 pagi. Bila hari Isnin pagi cerita perihal keluarga kecil kami yang bersatu seminggu sekali ni. Tapi dah tidak lagi sekarang. (Duh nampak gaya kena cari point lain la bak berentry kan kan, hihi)

Masa berulang alik ni. Untuk laluan Alor Setar - Butterworth ni. Ada 3 ja syarikat bus. Transnasional, Konsortium dan juga Plusliner tak silap saya. Yang ni saya tak selalu guna. Tak silap sekali ja dulu dulu sebab bas ni yang last sekali jalan. Tak silap jam 9:30 malam. 

Selain dari tu lepas tu dah tak balik malam lagi sebab selalu guna bus paling awal, jam 5:30-5:45 pagi. Bus cmni Transnasional ja yang ada kat sini. Dan saya kena akui. Bus ni saya suka sebab dia "punctual". Bak kata brader jual tiket yang saya bual tadi, Transnasional, ada 3 orang pun atas bus dia akan jalan jugak. Rugi syarikat tanggung. Sebab dia setengah jam sekali memang ada bus. Sebab ni saya suka. Punctual. Tu ja yang orang nak. Sebab masa orang buat pemilihan satu satu kenderaan tu orang dah ada budget masa, nak kemana, nak sampai pukul berapa semua orang dahplan. Jadinya bila dah tepat. Orang seronok la. Dan takat lambat 15-20 min tu biasa. Orang tak kisah sangat.

Bus lagi satu tu. Bila dah cerita bab masa macam atas ni. Biasalah. Walau servis ok pun kurang prefer sebab dah ada yang saya suka. Saya pegang terus. Selalu cmtu la. Dah ada satu yang ok, tak pandang lain dah. Lantak situ. Kihkihkih. 

Dan lagi satu, bagi yang nak memilih tiket macam saya. Perjalanan macam saya. Terus beli tiket dua hala. Dijamin jimat banyak. Saya pun baru kemarin dulu amek hat ni. Yaloo.. Rugi plak selama ni. Tapi nak wat cmna kan? Dia tahan seminggu ja.. Tak apalah. Layan saja...

Monday, 11 January 2016

Nanti adik jumpe okte

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Hari ni isteri ada checkup di klinik. Sebulan lepas rilex ja. Mana tahu bulan ni teruk juga checkupnya. 

Balik tu. Lepas ambil anak. Ngadulah pada anak.. 
"Adik tadi ummi p klinik. Dokte cucuk ummi. Tengok ni.. Sakit..."

"Cian ummi.."

"Takpa.. Nanti adk p jumpa octe.."

Ummi pun tanya kat dia. "Kenapa adik nak p jumpa dokte..?" 

"Nak gtau octe la. Jangan cucuk ummi dah.."

Sama sama kami berpandangan. Kemudian gelak sama sama. "Camni. Dengaq dia kata cmni. Sakit pun hilang.. "

Alhamdulillah.. Moga ALLAH pelihara kamu syg. Sweet agt dimata ummi abi..


Saturday, 9 January 2016

Pesanan awal tahun

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Buat satu benda. Satu ja. Tumpu, fokus dan buat betul betul. Pasti boleh berjaya. 

Awal tahun ni. Buka buku baru. Buat sampai berjaya. Buang tamak tu. Jangan suma nak kampoi. Tak terambil. Tak tercapai. Pilih satu ja. Ambil dan buat betul betul. 

Pesanan yang saya dapat dua hari lepas. InsyALLAH. Akan simpan dan buat yang terbaik.

Zaman kebangkitan dah makin hampir. Amin..

Tuesday, 5 January 2016

Ada kerja sekolah tak?

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Ni kisah pendek atas moto tadi la. Jarak dalam sebijik moto dibelakang. Seorang ayah. Berbual dengan anak.

Buat dah ka kerja sekolah? Ka nak bawa balik buat dekat rumah? 

Mungkin dijawab anak nya ada kerja rumah. 

Kemudian dia tanya anak dia, kerja sekolah apa? Subjek apa?

Rasa seronok tengok ada komunikasi cmtu antara depa. Nak kata bayang diri sendiri tak juga, sebab sekarang pun kami macam tu. Balik ja anak akan bergantung di kaki. Lepas tu mulalah bercerita hari dia hari ni macam mana.

Mudah mudahan sampai besar pun macam tu la. Amin.

Monday, 4 January 2016

4/465

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Muka surat 4 dari 465 muka surat. 

Bermula sudah cabaran baru. Tahun baru masihi. Well, kita dah terlalu terpengaruh bukan? Sebab semua menggunakan tahun masihi. Walau sepatutnya kita pegang pada kalender hijrah. 

Masuk tahun ni macam macam dikepala otak ni. Target semakin jelas. Cuma matter of time nak tuai kejayaan, insyALLAH. Tak dinafikan. Ujian cukup banyak. Dan saya tak lupa sekali bagaimana passion itu mati dan terhidup semula masa akhir akhir 2015.

Entah bagaimana bila ujian terlalu banyak. Dan solusi tak jumpa. Jadi jem. Tak dilupakan juga macam mana struggle nya nak naik balik ni. Terus terang. Jatuh dari segi material boleh cacatkan perkembangan emosi juga. Tapi mana tidaknya kalau dah terperosok teruk sambil ditekan tekan. Kacau jadinya. 

Apa pun dah 2016. Tahun yang saya pasti akan dicatatkan kejayaan yang diidamkan. InsyALLAH, moga ALLAH mudahkan semuanya. Kepada Nya, saya berserah. 

Buta+Pekak+Bisu=CINTA