Followers

Tuesday, 6 August 2013

Cerpen : Aku Yang Tersakiti

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Hari ini sabtu, aku bangun awal hari ini, sangat bersemangat. Mana tidaknya, dah sebulan kami tidak bertemu. Aku cepat cepat bersiap. Kalau selalunya aku bangun dan tidur selepas solat subuh, hari ini aku bangun awal dan berjogging demi mengisi masa yang masih berbaki ini. 

Tepat jam 11, kami berjumpa di tempat yang telah ditetapkan. Aku dan dia, berdua, di ruang istimewa kami selalu bertemu di hujung minggu. 

Tika kita terlalu mendambakan matahari mengisi ruang pandangan kita dengan cahayanya, ketika inilah dia kabur meninggalkan kita dengan awan kelabu yang hampir pasti memuntahkan air matanya sebentar lagi. Lebat atau tidak aku tak dapat pastikan, tapi yakin yang bukan sahaja hujan, tapi ribut, malah mungkin tornado sedang melanda hatiku bila tiba tiba di luahkan apa sebabnya dia memanggilku petang ini. 

"but why? we dont have any problem " kataku.

"no, ive decided to stop this."


Pernahkah kau merasa , Jarak antara kita
Kini semakin terasa , Setelah kau kenal dia

Aku tiada percaya, Teganya kau putuskan
Indahnya cinta kita, Yang tak ingin ku akhiri

*********************************

Hari hari baru ku memang teruk selepas itu. Waktu sepatutnya di abiskan dengan menelaah aku habiskan dengan cucuran air mata yang bukan ku pinta, tapi dia datang dengan sendirinya, tambahan pula bila aku bersendiri. Walaupun aku cuba tapi ia tak mampu ku tahan. 

Azhad, kau ok tak ni? Aku tengok kau frust teruk ni. 

Ya, aku memang tengah down teruk ni. Kenapa Jang kenapa? 

'Ad, jika redha dunia ini di tangan kita, tak akan ada sesiapapun yang akan merasa derita. Kerana memasing punya impian memasing, dan tak mungkin sesiapa mendambakan kesedihan dan perkataan susah dalam hidupnya."

"Tapi Jang."

Tanyalah iman di hati, kenapa kau disini, apa tanggungjawabmu di sini, apa sebabnya kau di sini, maka kau pasti jumpa jawapan kenapa. tiada tapi 'Ad. Langsung tak ada 'tapi' disebalik kejadian kejadian ni. Kerana dia lah yang lebih Maha Tahu, sedang kita tak mengetahuinya.

Jang meninggalkanku bersendiri petang itu. Ku lihat dia yang tenang dan bersahaja. Berkopiah putih , berkain pelikat, dan berselipar jepun. Berjalan meninggalkanku.

*********************************

Lama aku ambil masa untuk kembali bertenang. Sesungguhnya apa yang berlaku amat dahsyat benar bagiku ketika itu. 

Bro, cuba kau lihat ni. 

Apa tu bro? 

Luqmanul menekan nekan dada tetikus hijau miliknya untuk menunjukkan sesuatu kepadaku. Aku yang begitu naif petang itu hanya menantikan apa yang ingin ditunjukkan kepadaku. Seingat aku, Luqmanul ini seorang yang 'power' bab IT ni, selalu juga dikongsikan tips tips yang menarik denganku. jadi aku hanya menunggu. 

Rupanya, dia telah berjaya 'hack' akaun seseorang itu. 

Hancur luluh hatiku membaca satu status di halaman seseorang itu. sebuah status yang besertakan sekeping gambar si dia bersama seseorang, sedang bersuap mesra.

"AKU SAYANG KAMU, AKU CINTA KAMU, AKU PERLU KAMU. AKU DAN KAMU. "

Aku gugup. Terkedu. Langsung tak sangka ini yang bakal di hidangkan buatku. 

Luqmanul berubah wajah. Mungkin puas kerana sudah berjaya menunjukkan sesuatu kepadaku. di usapnya belakang aku dan dibisikkan kepadaku, 

"maafkan aku bro, tapi aku tak sanggup nak tengok kau masih berharap kepada seseorang yang padaku langsung tak patut bersama kau bro..  Maafkan aku."

tak pernahkah kau sedari aku lah yang kau sakiti, 
engkau pergi dengan janji mu yang kau ingkari, 
oh tuhan tolonglah hapuskan rasa cintaku, 
aku pun ingin bahagia, walau tak bersama dia..

*********************************

Hayya Alassolahhh. 
Hayya 'Alal Falah.

Azan petang itu menyedarkanku. Panggilan azan itu membuka jalan baru buatku. Mari menunaikan Solat. Marilah menuju kejayaan. Ringkas tapi dalam maksudnya. Bagaimana solat itu didekatkan dengan kejayaan. Apakah rahsianya? Aku mulai berfikir lantas bangun, tanpa menyalin pakaian, aku bergegas menuju ke Pusat Islam. Nama yang diberikan kepada Masjid di sini. 

Nasibku baik petang ini. Petang ni ada dibuat tazkirah petang oleh Ustaz yang berbahagia Ustaz Adam. 

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (Al-Ankabut: 2)
 
Ustaz menerangkan tentang ujian petang ini. Katanya, kita pasti akan diuji ALLAH. Lagi kuat iman, lagi kuat ujian ALLAH beri kepada kita. bukan itu bererti ALLAH tak sayang, tapi sebab dia sayangkan kita lah dia kirimkan kita dengan ujian. 

Tazkirah petang ini diakhiri dengan ayat dari Surah Al Baqarah ayat ke 286 yang berbunyi, 
“ Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya…"

*********************************

Hampir setahun berlalu. Petang itu aku dapat panggilan dari suara yang sudah sekian lama meninggalkanku. Aku cuba menahan diriku dari sebarang perasaan yang cuba menyerang, malah berusaha menjadi setenang mungkin untuk menjawab panggilan dari nombor yang sudah ku padam, tapi masih tersimpan dalam memori ku walau ku cuba buang ia juga sejak sekian lama. 

Awak.. I need you. 

Im sorry. You are not suppose to come to me like this. Im just not the one u've known before. Everything had changed.

Perlahan dia ku tinggalkan petang tu. 

Memang tak mudah, bagiku tuk lupakan segalanya.
Aku pergi ... Untuk dia...

*********************************
Semua yang dah berlaku dah berakhir. Aku takkan beralih ke belakang lagi. Aku akan bangkit dan buktikan aku mampu jadi 'seseorang'. Aku pasti buktikannya. Begitulah kehidupan selepas itu, tiada yang dapat menghalang jalan aku lagi. Aku nekad. Dan semangat yang aku hadirkan selepas itu benar benar berhasil. Aku tak pernah tak 'score' sepanjang aku di sana. Setiap semester, aku memegang sijil penghargaan atas usaha yang aku dah berikan .

Maka berlalu beberapa tahun sejak kejadian terakhir kami berhubung. Aku dengan hidupku. Sukses sudah akhirnya. Aku bergelar seorang Jurutera dalam bidang telekomunikasi. Bidang yang masih agak baru diterokai dalam negara ni.

Segalanya berjalan lancar buatku sehinggalah satu hari, Ummi mengejutkan aku kerana telahpun menjodohkan aku dengan seseorang. Aku mulanya membantah keputusan itu kerana ianya bukan pilihanku, tapi bila akhirnya kenangkan permintaan Ummi yang mahu melihatku berumah tangga, aku bersetuju. 

Nyata, pilihan Ummi sangat tepat. Orang yang dipilihnya sememangnya seseorang yang sudah sekian lama menjadi impianku, wanita impian dalam acuan yang lama ku idamkan. Muslimah sejati, yang menjaga tiap bait kata, yang menjaga tiap gerak langkah, tiap perbuatan dengan cara yang sangat sangat aku dambakan. .

Akhirnya aku sedar yang berlaku semuanya yang dikatakan hikmah dalam setiap kejadian.

*********************************

Dunia, kadang kadang kita rasakan ianya sangat besar untuk kita lengkapkan pusingan di atasnya, tapi kekadan gdia juga bisa jadi ruang yang sangat kecil, yang tanpa kita sangka sangka. Satu hari. tika berjalan kami terserempak. Dia bersama seseorang, nampak agak rapat juga, berpimpinan tangan sebagaimana aku dan isteriku yang tercinta.

Aku tersenyum melihat si dia. Wah sudah berbahagiakah dikau tanpaku di sisimu? Aku tak peduli lah semua tu, Aku dah jumpa kebahagiaan ku. ALLAH rupanya sedang sediakanku sebuah mahligai yang aku tak sedar kerana mengejar sebuah kasih yang bukan milikku. Aku tersenyum. Syukur lah pada mu ya ALLAH. ini mungkin hadiah dariMU. yang sangat bererti. Dia, aku dan sikecil yang bakal keluar nanti. :) Love till Jannah. Kali ini, aku gunakan perkataan ini tepat pada tempatnya.



5 comments:

Skull Writers said...

happy ending...

Dia temukan kita dengan orang yang salah.. dan kita mungkin tersakiti dengan org yg salah itu..


tapi sebenarnya supaya kita akan hargai org yg betul yg di takdirkannya adalah jodoh kita :)


p/s: aku Nampak bahagia dlm cerpen ini.. bahagia yg di salurkan dari rasa sebenar si penulis :)

Iffah Afeefah said...

Alololo mmg tsakiti sgt2

Nurzakiah Hanum said...

Selamat Hari Raya Aidilfitri

kiera'sakura said...

setiap yang terjadi pasti bersebab dan yang pastinya sebab tue yang akan bagi kita senyuman, insyaAllah ;)

tahniah abi. dah berjaya jugak leraikan jari tue dengan cerpen ;)

jeb said...

Power kisah lu bro!!

Buta+Pekak+Bisu=CINTA