Followers

Sunday, 27 November 2011

Cerpen | Sedetik Lebih

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

"Aku sedih Man, aku dilayan macam sampah je. Sampai hati dia buat aku macam tu bro."

"Perempuan sekarang susah nak jangka kan? Aku jumpa banyak dah, tapi dia ni spesis paling aku hairan."

"Bro, ang kenai aku dan dia bro. Ang sahabat kami bersama, ang kenai aku macam mana, dan aku takkan buat cerita sebab ang kenai aku macam mana."

"Aku tau bro, lepas hampa break, aku call dia, aku sms dia tanya aku nak call dia. Lepas tu aku gtau la, aku dah dengar cerita dari ang, sekarang aku nak dengar dari pihak dia pula. Lepas tu aku dapat tau dari dia.."

"Entah la bro, aku sedih sangat. Aku bukan mngungkit, tapi aku sangat sedih bro, hanya hang yang tau macam mana aku jaga dia dulu."

"Aku ingat masa tu dia dah ada seseorang la. Sebab tu masa tu dia buang ang macam tu."

"Aku kurang periksa pasal tu Bro."

"Masa tu aku ada tanya dia, weh, yang aku dok tengok gambar kat facebook ang tu gambar BF baru ang ka?. dan dia kata, aku tengah single masa tu, sebab tu aku couple dengan dia."Kata Luqman.

"Lagipun masa tu hampa baru lepas break kan, aku diam ja la. Pastu dia kata, lagipun budak tu dah tunggu aku selama tujuh tahun, dan aku terima sahajalah. "

Terdiam lagi selepas mendengar cerita. 

"Sekarang ni aku tengok, asyik update gambar dengan bf baru dia saja, sat pakai baju sama la, apa la." Luqman menambah. 

"Aku tak kisah dah sekarang bro, aku tak marah tapi aku sangat sedih bro."

"Aku paham bro, masa aku tanya dulu, lepas cita ang, dan lepas cerita dia, aku dapat rasa dah. Aku cuma tak sangka bro, tak sangka perempuan sangat tidak mengenang jasa sampai tahap ni, tak macam lelaki."

"Tak apalah, nak buat macam mana, cumanya kalau itu kebahagiaan dia, aku mendoakan bro, biarlah dia hidup dalam bahagia,..". Nada pasrah dan sedih dari Roy. 

"Aku rasa, kalau dia jumpa budak tu, dan budak tu buka cerita pasai hang, mesti dia takkan cerita baik hang kan?"

"Entah, tapi aku yakin, tiada kata yang mengatakan aku ni baik sekiranya aku menjadi tajuk cerita. Tapi seriusly aku pernah sound seorang budak sampai menangis sebab menghamun dia dihadapan aku. Aku kata, hang tak kenai dia, aku yang hidup dengan dia selama ini, hang tak layak nak judge dia. Aku bukan kata aku baik bro, tapi aku takkan buat macam tu. Dulu aku sayang dia, kenapa sekarang aku nak benci, kenapa aku nak kutuk-kutuk dia. " 

"aku paham bro."

"Aku sangat yakin dia takkan kembali kepada aku. Aku kenai dia macam mana. Dia jenis yang bila dah buat keputusan, dia takkan ubah keputusan dia tu."

"Aku pun rasa macam tu, sebab aku pun rasa dia lain dari yang lain. Mudah sangat dia melupakan."

Perbualan antara dua sahabat bila mengimbau masa silam, kisah yang sangat huru hara bagi seorang yang sangat sayang dan diabaikan kerana kesayangannya itu, malah dijaja keburukan yang entah bagaimana boleh di sebut tiba-tiba dihadapan orang lain, sedangkan disebalik kebaikan itu punya seribu kebaikan yang tidak dijaja, tapi secebis buruk yang wujud itu tiba-tiba dikorek untuk menjadi santapan kisah bersama orang. Walaubagaimanapun, itulah hakikat kehidupan, walau sejuta tahun kebaikan, tapi sesaat buruk itu yang menjadi buah mulut selamanya. Pun begitu, si dia pasrah bila mengenangkan, yang menjadi pujaan, bukan lagi pujaan, tapi sudahpun bertukar tidak dikenali dan si dia menjadi musuh paling ketara dalam hidup nya. 

*******************************

"Roy, sekarang kamu dah aku berikan tugas ini, aku harap kamu dapat menunaikannya dengan sebaik mungkin. Aku dah berikan kamu tanggungjawap menjaga kawasan ini dari Perlis ke Perak adalah jajahan taklukmu, diharap kamu dapat memegang amanah ini. Kita bukan bekerja untuk diri kita, tapi kita bekerja untuk satu company, tugas kita besar kerana hanya kita berdua yang menjaga kawasan besar ini dengan aku dari Perak ke Kuala Lumpur, aku harap kita dapat jadikan projek ini sukses. "

"InsyALLAH, jika ini dah diamanahkan kepadaku, maka aku akan lakukan yang terbaik."

"Seronok la anak Mama nak pulang kepangkuan keluarga. Mesti seronok kan?"

"Ehhe, mana lagi nak letakkan diri jika bukan di pangkuan keluarga abang. Saya gembira ada bersama mereka, biar satu hari nanti, saya pergi di pangkuan mereka, kerana tiada lain yang akan hargai kita sebaik mereka menghargai kita.". Roy meluahkan kata dalam gembira. 

"Roy, makan jum? dah pukul berapa dah ni". 

"Ha jum la. Boss belanja la noh?"

"Ye la, Ye la, jom la. Boleh la takat nak belanje korang makan." . Falah menjawap seakan-akan merajuk. Semua tergelak bersama. Bagi mereka, kerja bukan hanya atas nama mendapat gaji, tapi mereka sudahpun dididik dalam organisasi ibarat sebuah keluarga. Sebelah paha diusik, sebelah lagi turut merasa pedihnya. 

*******************************

"You, later bila you dah free, you SMS i ye? I ada benda nak beritahu you."

Sender 
IZA.

"Okeh, kejap lagi I selesai kerja, I gtau you ye?" Button Send ditekan, mengandaikan yang SMS itu akan tiba beberapa saat lagi. Roy mula mengandai, walau sebenarnya sudah agak pasti apa yang bakal diluahkan kepadanya sebentar lagi, namun sengaja menjadi manusia bingung demi untuk memastikan apa yang bakal di sembahkan kepadanya. Walau dia hanya insan biasa, namun sudah agak masak dalam kehidupan dan cerita soal hati dan perasaan.

Fikirannya terimbau seminggu yang lalu. 
"Woi, kau nak tahu satu cerita tak pasal Mal?" . Za membuka cerita.

"Mal? kenapa dengan dia? "

"Sebenarnya kan, dia juga ada perasaan dekat kau?"

"Hang jangan nak buat cerita weh Za, aku dengan dia tu hanya kawan yang sangat baik weh"

"Serious aku tak buat cerita bro, aku ni perempuan, aku dapat rasa menda tu, dan aku da dapat pastikan."

Roy menggelengkan kepalanya, dalam hatinya bermonolog sendiri. "dia ni plak dah. Ramainya. Laku juga aku ni, tapi aku dah tak mampu nak percaya kepada sesiapa lagi, hidupku kini aku sendiri, aku hanya percaya diri aku, bukan lagi perempuan yang kononnya sumpah setia dengan aku, maafkan aku Mal, aku tak mampu." 

"Roy.. Roy.. " Daus menyapa. Sambil tangannya menyentuh bahu Roy kerana melhat Roy begitu ralit didalam dunianya.

"Ehh abang, berapa lama dah ada kat sini?". Roy terkejut, namun ringkas bertanya membalas teguran sebentar tadi.

"Lama dah abang perhatikan kau. Tengok menerawang saja fikiran tu, fikir apa?". Daus cuba memancing .

"Tak adalah abang.." Roy cuma bersandiwara. Senyuman tawar diukir pada bibirnya. Cuma menutup cerita, tidak ingin pula dia berkongsi kisah yang sedang mengganggu fikirannya. Bagi dia, semua itu sangat sulit untuk dibicarakan kepada orang. Biarlah semua disimpan sendiri, walau berat pada diri, namun lebih untuk untuk disimpan dalam hati, gusar orang benci mendengar rentetan kisah hati yang sedang meniti dalam jiwa kebelakangan ini.


*******************************

"Haa? Abang nak kemana? tak payahlah Abang.." Mama mula terkejut. 
"Alaa, bolehlah Ma, berilah peluang untuk CheQ ke sana. "

"Abang ni bukan orang yang mampu bertahan selama itu di luar, Mama kenai abang. Tara duduk jauh begini pun pulangnya kerap, ini hendak pergi sejauh itu?". Mama membebel. Dia masak benar dengan anak terunanya itu. Family type, spesis tak mampu hidup berjauhan darinya. Malah dia sendiri lebih memanjakan anak pertamanya dari yang lain. 

"Boleh la Mama, CheQ nak juga kerja di sana. Lagipun mahal gajinya Ma. Hampir-hampir 15K sebulan. Cukup setahun di sana, CheQ pulang dan set up business sendiri di tanah air nanti." Roy memujuk. 

"Mama tak mau kata apala, abang dah besar, Mama tak sokong dan tak suruh, abang fikirlah sendiri tindakan abang tu. Mama tak mau kata apa." Mama seakan berputus asa dalam pujuknya, namun itu hanyalah ibarat memancing agar anak terunanya itu menarik balik keputusannya, walau dia sendiri faham benar akan perangai anak kesayangannya itu. Pantang mengalah, malah sangat degil. 

*******************************

"Mama, CheQ minta maaf, bukan berniat pergi meninggalkan Mama, cuma CheQ rasa, mungkin tiba masa CheQ fikir masa depan. Bukan di sini tiada masa depan, tapi CheQ tak nak menolak rezeki yang datang menguis kali ini, mungkin perjalanan ini bakal merubah hidup kita nanti, CheQ akan call Mama selalu. CheQ sayang Mama sangat-sangat, CheQ pasti akan terlalu rindukan Mama di sana nanti.". Roy mengucapkan kata dalam sayu, air mata sudah mengalir. Namun tindakan ini diambil untuk dirinya juga, dia sendiri tidak pasti sama ada ini tindakan yang betul atau tidak, namun tekadnya mengalahkan apa sahaja yang cuba berada di jalannya.
"Mama restu pemergian abang kali ini, tapi pastikan abang jaga diri sebaik mungkin. Ingat janji abang, abang akan kembali dengan kejayaan. ". Mama juga sudah turun air matanya, Dia sendiri tidak menyangka anaknya akan mengambil tindakan sedrastik ini. Namun apakan daya, dia terpaksa hormat tindakan anaknya itu. Dia tahu anak nya sedang melarikan diri dari sesuatu. 

"Adik, abang nak pergi dah ni, tolong janji dengan abang, adik akan pegang tanggungjawap sebagai anak lelaki selepas abang pergi, tolong jaga mama sebaik mungkin, Tolong jaga ayah hingga ke daya akhir nafas akhir adik. Depa segala-galanya untuk kita."

Tssskkkk.. Dengan nada sebak. "Adik janji abang, adik akan jaga depa baik-baik. Janji!!" 

"Abang, jangan la p, nanti Jiah nak sembang dengan sapa, nak share dengan sapa semua cerita Jiah. nanti sapa nak bawa Jiah berjalan-jalan, ". 

"Abang bukan p mati sayang, abang cuma terpaksa pergi, Janji na, Jiah akan tengok Mama, tengok Ayah n tengok Adik baik-baik selepas abang pergi, ini amanah abang bagi kat adik-adik abang. "

"Ayah, CheQ pergi dulu." . Ayah cuma melihat dari jauh. Walau dia tidak serapat dengan anak daranya, dengan Roy, tapi kasih sayangnya terhadap anak-anaknya melebihi apa yang mampu anak-anaknya bayangkan, dia juga sebak dengan situasi itu, namun sebagai lelaki, dia gagahkan diri untuk menjaga air mata yang diibaratkan maruah lelaki dari turun dari empangan mata yang sudah berkaca sebentar tadi. 

"Jaga diri bebaik. Cepat balik."

Suasana itu sangat menyayatkan hati buat yang memerhati. Pemergiannya ibarat pergi kemedan perang, walau sekadar tugasan luar yang memakan masa beberapa bulan, tapi buat pertama kali lima beranak itu bakal terasing selama 9 bulan dengan kurang khabar berita kerana tempat yang bakal dikunjunginya merupakan negara dunia ketiga yang mana belum muncul kecanggihan yang sudah bertapak di negara sendiri sejak sekian lama. 

Sebaik selesai berpeluk cium buat kali terakhir, mereka berpisah. Dengan harapan dan doa yang tidak akan putus sehingga menerima kepulangan anak dan abang yang satu satunya ada dalam hidup mereka. Kasih sayang tidak pernah lupus dalam jiwa, walau jarak memisahkan, namun ibarat air yang dicincang takkan putus, begitulah kasih yang tak pernah kurang dan rindu yang tak pernah hilang dalam jiwa masing-masing. 

*******************************

8 tahun sudahpun berlalu. Sepanjang tempoh itu, Roy tidak pulang, hanya melampiaskan kerinduannya melalui Skype, salah satu aplikasi yang digunapakai mereka sekeluarga untuk bersatu melepaskan rindu masing-masing, alhamdulillah,sepanjang tempoh tersebut, ALLAH menjaga mereka dengan baik, tiada satupu dari mereka yang sakit. Mama dan ayah juga sihat, cuma mungkin diri yang terlalu rindu dengan abang yang terpisah lama.

Pun begitu, kedua adiknya masih memegang amanah mereka terhadap abang, masih belum mahu menapak ke dalam alam perkahwinan, hanya disebabkan apa yang diamanahkan sang abang. Masing-masing masih berteka teki dalam kerana bagi mereka, Mama dan Ayah merupakan amanah yang bukan sahaja patut mereka pegang, tapi pesanan si abang yang mereka beratkan dalam masa yang sama. Walaupun masing-masing sudah punya pasangan, namun tiada kata putus diberikan untuk bergerak ke arah perkahwinan, mereka masih setia menanti abang pulang dari sana. 

Satu hari,
"Mama, CheQ nak balik dah ni Ma. Minggu depan cheQ balik la Mama. ". Roy dengan muka kegembiraan meluahkan kepulangannya kepada si Ibu. Ucapan itu bukan sahaja disambut dengan senyuman, malah air mata menyambut kepulangannya kerana akhirnya, sang putera akan pulang menemui keluarga. 

Kegembiraan itu disambut dengan satu panggilan kepada setiap dari ahli rumah itu, 
"Jiah, Abang nak balik dah, minggu depan dia nak balik."

"Ya ka ni Ma? Ya ALLAH, syukurlah, akhirnya Mama. Dah lama Jiah tunggu. Rindu sangat dengan abang Ma. ". Jiah bersuara. Air mata sudah berkaca di matanya. Baginya, inilah tempoh yang sangat panjang, dia begitu rindukan abangnya yang dah lama tidak bertemu. 

"Serius ka ni Ma? Yayyyy. Abang balik akhirnya. Siaplah dia nanti, Adik nak paw dia sungguh-sungguh. ". Si Adik mencelah. 

Ayahnya pula hanya duduk di satu sudut dengan mendengar apa perbualan 3 beranak tu. Dia juga terlalu rindu dengan anaknya itu. Sepanjang mereka hidup, kali pertama dia berpisah selama itu dengan anaknya. Dalam hatinya bertekad, kali ini, kalau anaknya itu bersuara lagi ingin meninggalkan mereka, dia akan menegah, walau hingga titisan terakhir, kerana dia tidak sanggup melihat isteri dan kedua anaknya lagi bersedih, bukan hanya mereka, dia juga sama, namun hati keras lelakinya menegahnya dari menangisi pemergian anaknya itu. 


*******************************

Akhirnya masa yang ditunggu tunggu tiba juga, anak mereka sudah pulang. Keempatnya sudah berada di lapangan terbang seawal jam 1, padahal anaknya akan sampai pada jam 3, terlalu awal mungkin, tapi kerinduan itu tidak benarkan mereka untuk keluar awal, biarlah awal sampai, janji tidak menjadi yang terlambat melihat anak mereka. Jika kata mereka bisa pergi menyambut di pintu kapal terbang, maka sudah pasti mereka akan berbuat demikian. 
Seketika itu, si ayah menolah, dilihatnya betapa semangatnya kedua puteri dan puteranya. Mereka sudah memegang bunga, dia tergelak sendiri. Dalam hatinya bermonolog, "lawak pula aku tengok Jiah dan adik, kalau dulu masa kecil-kecil, bergaduh saja ceritanya, tapi hari ini, mereka semangat betul menyambut si abang pulang.". 

Manakala si Ibu pula, dari tadi memeluk lengannya. dia dapat rasakan betapa rindunya si ibu. Kerana sepanjang mereka berjauhan, hanya dia menjadi tempat berkongsi segala kerinduan itu. Dan dia, sebagai suami, lelaki keluarga, terpaksa berpura-pura kuat dan gagah hanya untuk menenangkan sekeluarga itu, padahal hatinya bukanlah sekuat itu, namun sebagai ketua, dia perlu, dan harus kuat hanya untuk gagahkan juga semangat keluarganya itu. 


*******************************

Sebaik melihat sang putera muncul di lapangan ketibaan, si ibu dan kedua anaknya berlarian mendapatkan sang putera. Masing-masing dibuai dengan emosi. Langsung tidak menghiraukan lagi orang di sebelah, hanya air mata sahaja yang dapat meluahkan betapa gembiranya mereka bertemu.Yang si abang juga sama, berlarian mendapatkan keluarganya. 

Suasana ketika itu sunggguh mengharukan. hinggakan si penjaga pintu turut sama menangis melihat pertemuan yang disifatkan macam Jejak Kasih di lapangan terbang itu. Namun begitu, semua sangat bersyukur, kerana akhirnya mereka bertemu juga. Bukan hanya pelukan yang menjadi perbuatan, namun, hampir lemas juga si abang dicium kedua ibu dan ayah, campur dengan adik-adiknya. Tapi semua itu tidak dihiraukan, bukan sahaja mereka, dia juga terlalu rindukan semua sekali. 

"Abang, jangan p dah tau, Mama dengan Ayah sapa nak jaga lepas ni?". Si Ayah bersuara. 

"Tak mungkin ayah, CheQ takkan pergi lagi lepas ni. Tempat CheQ bersama semua. CheQ terlalu sayang pada semua. " Roy membalas. 

"Kalau abang p lagi lepas ni, Jiah takmau kawan dengan abang. " Si adik mencebik bibir, memohon simpati si abang. 

*sambil picit hidung adik*
"abang tak p dah aih, takkan la nak tinggai adik-adik abang ni. ". Balas si abang.

"Abang dah janji tau, abang jangan p dah tau. Rumah tu sunyi tau abang takdak. Shian Mama makan sorang-sorang, abang takkan tak tau, adik tak makan pelik-pelik.". SI adik pula menyampuk.

"Ya baik, baik. InsyALLAH, kita akan bersama, hingga abg pergi satu hari nanti.". Si abang membalas. 


******************************* 

Seminggu sudah mereka bersama. Adik-adiknya juga sudah seminggu bercuti, masing-masing kepingin untk bersama buah hati ulam jantung mereka , si abang yang dah lama terpisah. Sekembalinya si abang, banyak perbezaan yang dapat mereka lihat, kali ini, setiap waktu solat, sekeluarga akn berjemaah bersama. Si Ayah, kalau dulunya ke surau, tapi sekarang di rumah sahaja. Dia tersenyum riang melihat anak terunanya pulang, bkan hanya dengan kejayaan, namun jiwa yang disalut iman ini buat dia terlalu gembira. Hatinya sangat senang, tidak putus-putus melafazkan syukur, kerana bukan satu, tapi ketiga-tiga anaknya, adalah anak soleh dan solehah. Dia yakin, jika satu hari nanti dia akan diambil, mereka adalah harta paling bernilai, dia yakin .

Sesi selepas solat pula diisi dengan tazkirah pendek oleh si abang. Dan seperti biasa, selepas itu, semuanya akan berkumpul, tiada langsung masa singgang, mungkin cuma waktu ke tandas dan tidur. Jika tidak mengenangkan semuanya dah tua bangka, pasti semua akan tidur sama-sama di bawah bentangan laymat di lantai rumah. Namun , mengenangkan perkara itu, semua tidur di ruang tidur masing-masing. 

Sekarang,  keluarga itu sudah punya slot baru, yakni tahajjud bersama bila tiba sepertiga malam. Ini merupakan perkara baru yang di praktikkan semua. berjemaah menunaikan solat taubat, solat hajat, dan solat tahajjud. Sebelum ini, hanya si Ibu dan ayah yang menunaikannya. Perbuatan ini demi kerana mengingati pesanan ALLAH, yang turun ke langit bumi tika munculnya sepertiga malam, tika waktu ini, ALLAH berfirman dalam surah Al-Mu'Min ayat 60 yang bermaksud,"Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu..". Jadi mereka menggunakan kesempatan ini, sebaik mungkin demi mendapatkan kembali sang putera hati pulang, walau sudah 8 tahun berdoa, dan hari ini mendapatnya, tapi mereka sangat bersyukur, kerana akhirnya, doa dan kesabaran meraka di balas juga. 

Pagi itu, selepas mereka selesai berjemaah solat subuh, si abang membuka bicara,
"Jiah, Adik, abang nak tanya ni."

"Apa dia abg?". Hampir serentak keduanya menjawap. 

"Hampa dah ada pilihan hati ka?". Si abang bertanya. Mama dan Ayah hanya menyepikan diri . 

"Adik dah ada abang. Kakak pn sama.". SI adik menjawap. 

"Habis kenapa tak kahwin dulu? ". Abang menyambung.

"Kami tak sanggup nak dahulukan diri kami, kerana kami nak ada abang sekali. Abang abang kami, dan kami nak tiap saat penting kami disambut sekali dengan abang.". Jiah menjawap.

Si abang yang tadinya bertanya terkedu seketika, dia sangat terkejut dengan kata-kata adiknya. Dia sangat terharu dengan pengorbanan yang dah dibuat kedua adiknya itu. 

"Betul tu abang, mama dah suruh banyak kali, tapi depa berdegil nak teruskan.". Mama menambah. 

"Abang ada satu permintaan." Abang menyambung katanya.

"Apa tu abang?" Adik bertanya. 

"Sudi tak kalau abang nak taja perkahwinan hampa berdua.?". 

"Pucuk dicita abg, sekali sambai belacan dengan ulam yang mai, siap suap lagi, mau plak la kami menolak.". Jiah bersuara gembira. Manakala adik hanya tersenyum. Seketika kemudian, si adik menambah, "boleh, tapi dengan syarat, kami nak tiga-tiga p sekali. ". Mama dan Ayah masih berdiam diri, tersenyum panjang, hingga ke telinga senyumnya, sudah lama mereka menanti, akhirnya putera puteri kesayangan bakal menamatkan alam bujang mereka. 

"Tapi abang belum punya sesiapa." Abang memberikan alasan, seakan menolak.

"Kami boleh cari, Mama pun boleh cari." SI Jiah bersuara cuba memujuk abangnya. 

"Tak boleh, abang akan selesaikan kedua adik abang dahulu, lepas tu baru kita akan fikir pasal abang. Pleasee..". Abang pula merayu. Dan akhirnya semua bersetuju, mereka berdua akan berkahwin dahulu, hingga selesai baru semua akan carikan peneman buat si abang. 

******************************* 

Dan tibalah masa yang ditunggu-tunggu, kesemuanya telah selesai diijabkabulkan. Ketika ini, tiada lagi yang terlebih gembira di hati masing-masing, bukan hanya adik-adik dan Mama Ayah, malah pasangan masing-masing juga, siapa sangka kan, kesabaran membuahkan hasilnya. Kahwin free kan, siapa tak mahu, malah bukan hanya mereka mendapat kahwin, tapi bulan madu berupa pakej umrah juga menjadi hadiah buat semua. 

Keduanya walaupun sudah berkahwin, masih juga tidak ingin berjauhan dengan abang mereka. Pasangan telah menjadi orang kedua sekarang, bagi mereka, abang itulah yang pertama selepas Mama dan Ayah, mereka berterima kasih kerana usaha abang mereka yang telah menaja kahwin mereka. Sedang mereka berbual, si abang tiba-tiba membuka jamnya. 

"Napa abang buka jam abg ni? Abang nak hadiah kat adik ka?" Si Adik bertanya. 

"Abang nak adjust time la dik." 

"Eh, jam abang dok ikut jam luar negara lagi ka abg? kan dah berbulan abang pulang ke sini." Jiah pula menyoal.

"Ni ha, abang akan hentikan jam ini, buat saat ini, biarlah masa ini terus kekal pada tarikh dan ketika ini, saatnya abang melihat keluarga abang berbahagia, permata yang tak mungkin abang jumpa lagi sampai bila-bila. Abang sayang semua." Serentak kedua adik terkedu, kerana abang tiba-tiba menarik keduanya dan mencium dahi mereka. Pun begitu, tiada kata yang diluahkan, cuma sangka baik kerana menyangka abang terlalu sayang dan cintakan mereka. Disatu sudut lagi, kedua Mama dan Ayah tidak berhenti melayan tetamu, senyuman langsung tidak putus dari mulut masing-masing. Gembira sangat dengan kurnia Ilahi. 

"Ma, Abang nak pergi solat sat Mama." Si Abang mencium tangan Mama. Dan mencium pula dahi Mama. Kemudian, berganjak kepada Ayah pula. juga berbuat hal yang sama. Keduanya juga kurang periksa akan tindakan si abang, mungkin si anaknya terlalu gembira juga fikir mereka. 

Selang 15 minit, si ibu mendapat panggilan. Bukan di telefonnya, tapi di telefon Abang. Ibu hanya mengangkat, kerana dia tahu abang sedang menunaikan solat. 

"Hello, nak cakap dengan Roy ka? Dia pergi solat la.".

"Hello, boleh saya tahu siapa ni?". 

"Saya ibunya. kenapa ya? macam penting sahaja panggilan ini?". Si Ibu bertanya lagi untuk kepastian.

"Sebenarnya saya Dr. Harris, membuat panggilan dari Hospital Melbourne."

"Doctor?" Si Ibu mula hairan.

"Ya saya Doctor persendirian Roy. "

"Boleh saya tahu kenapa? " Si Ibu bertanya. Kali ini, sudah perkara lain yang bermain dalam fikirannya. 

"Sebenarnya, Roy dalam peringkat terakhir penyakitnya, dia pulang ke Malaysia sebab dia nak bertemu keluarga buat kali terakhir." Sebaik mendengar kata dari Doctor, ibu terkejut, telefon dilepaskan, dan berlari ke arah surau, Ayah yang tadi berada tak jauh dari situ tekejut dengan perbuatan isterinya dan mengikut sama isterinya. Adik dan Jiah juga, bangun dari kerusi makan dan menuju ke arah Mama. 

Sebaik masuk kedalam surau, bukan hanya teriakan, tapi air mata yang turun bak hujan sesudah kemarau datang, si abang sudah tidak bernyawa, dalam keadaan nya bersujud , pada ketika paling dekat dengan ALLAH, kesemua tidak dapat menahan tangisan, bukan mendapat kegembiraan di hari bahagia, tapi sudah tiba takdir abang dipanggil ALLAH , pada hari bahagia mereka, Si abang sudah pergi, menemui yang Maha Esa, dalam keadaannya, menunaikan janji kepada Ayah dan Mama, pada ketika kedua buah hatinya sudah punya penjaga baru, dua menantu yang bakal menggantikan tempatnya untuk mereka. 

Pada ketika ini, tiada lain yang dapat diluahkan. Hanya tangisan mengiringi pemergiannya, walau hanya sekeping warkah untuk tatapan keluarga ini yang ditinggalkan diatas meja tulisnya.

Assalamualaikum Mama, Ayah, Jiah dan Adik,
Sebaik kalian membaca warkah ini, tahulah kalian bahawa abang sudah pergi menemui Maha Pencipta, kerana sudah tiba masanya untuk abang dipanggil untuk mengisi kuburan di muka bumi ciptaannya ini.Tolonglah kalian jangan menangisi pemergian Abang, kerana pemergian abg bukan sebarangan, tapi kerana sudah mengikat janji pada Maha Pencipta.

Jangan juga diratapi, tapi anggaplah ini merupakan takdir, yang mana sudah sampai ketikanya abang pergi. Tangisan anda mungkin bakal menyusahkan abang didalam sana, ratapan anda juga akan buat abang bertambah sedih, kerana kalian tidak melepaskan abang untuk berehat di sana. Terimalah hakikat ini yang abang sudah tiada bersama anda lagi di zahirnya, tapi dalam hati, batinnya, abang masih berada di dalam hati, seperti mana ketika abg di luar negara, hati kita tidak pernah putus dari mengingati sesama kita.

Kalian yang abang cintai,
Maafkan abang kerana merahsiakan penyakit abang. Tujuan ianya di sorok adalah bertujuan untuk tidak membuatkan kalian bersusah hati, biarlah sakitnya abang seorang yang menanggung, kerana apalah sangat dibandingkan dengan hadiah kesabaran kalian atas ujian dan dugaan sepanjang tiada abang? biar ini kepada abang, untuk abang seorang menghadapinya. Bersyukurlah,  Kurang-kurang abang masih diberi masa untuk saat lebih untuk kita bersama kan?

Kalian yang dicintai,
Tolong tahu yang cinta abg terhadap kalian terlalu dalam, ALLAH makbulkan doa abang untuk diberikan peluang memhabisi sedetik lebih masa yang diberikan untuk bersama kalian. Ingatlah yang saat itu, merupakan saat paling berharga dalam hidup abang. Kalian merupakan harta paling indah, paling cantik, terlalu mahal untuk ditukarkan dengan apa sahaja, abang bersyukur, redha ALLAH sentiasa menemani kita sekeluarga.

Abang harapkan, kalian akan menjaga diri sebaik mungkin, dan jagalah Mama dan Ayah sebaik kalian menjaga diri kalian. Abang sudah tiada kalian, tapi kasih abang tidak mungkin hilang walau abng ditelah tanah sekalipun. Andai kata kalian rindukan abang, kirimkanlah abang dengan Al-Fatihah, dan sila jangan lupa soalt sayangku. Kerana solat itu, mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.

Akhir kalam, Abang cintakan kalian semua. Terima kasih, terima kasih, terima kasih atas jasa kalian kepada abang sepanjang abang hidup. Hanya ALLAH bisa membalasnya.


Yang Menyayangi Mu,
Abang

******************************* 

Hari ini, kedua adik beradik itu mengimbau kenangan mereka satu masa dahulu, surat ini ditunjukkan pada anak mereka, bercerita mengenai pemergian abang yang hingga kini menjadi kerinduan mereka. Mama dan Ayah menahan sebak, namun bersyukur, kerana mereka punya anak seperti ketiga nya, tidak berhenti mereka berdoa,

"Moga-moga satu hari nanti, kita bertemu lagi di pintu Syurga". Ucapan Amin diluahkan semua. Dengan perbuatan mengaminkan doa sebentar tadi.

19 comments:

ijA said...

sedih , pengorbanan abg yg sungguh besar..

Rozuan Ismail said...

wan menitis air mata.sedih.betapa pengorbanan seorang abang itu sangat besar untuk kebahagiaan keluarga dan adik2 nya.

thanks for this story.sgt berbakat.

sergeant keroro said...

sobs.

Iffah Afeefah said...

nadh
bergenang air mate suda
da la tb psng lagu sedih

waaaaaaa

CucuTokMat said...

perhhh !! :') :')

zezolla_atin said...

T.T nangis-nangis

Raisya Haris said...

Mencurah-curah dah air mata ni, abg nadh oi! (';

Are_Rull said...

huhuhu sedihnye...
untung kalau dpt abg y sgt baik mcm tu..

CintaZulaikha said...

cerita yang bagus nih...ada nilai2 baik yg seperti harus ada dalam cerpen2 kita..sedey nih..hehe

AyieNa Nur said...

cerpen yang menyentuh hati..nice job! =')

Erin Azizan said...

sedih cita ni huhuhu bengkak mata sebab dok teriak..sobbs.

Bila Suha Memegang Pena said...

nice (^_^)


saya baru je belajar menulis..sila tunjuk ajar


::bicara suha::

Cik Pulau said...

nadh..
sedeynya..
sebak je rasa..
mula2 baca ingat macam dendam ke.. love story ke hape..
tapi...
ehhmm.. best2..

leh geng dgn ipah..
tapi genre lain2.. heheehe

cik AngguR said...

memanges aku roy ....uwaaaaaaaa

Sunah Sakura said...

cita lama? CA ni buat boss nanges petang2 ni...menchikkk ah!

zaty luvlianncezzz said...

nice ! kipppidaaappp abg nadh !
:')

suka lelaki yg syg adik dia. :)

tomatokering :) said...

awat sedih ngat ni .. sobsob :'(

Nong Andy said...

memang dah pernah baca citer ni. tangkap nangis la En. Nadh... tapi dulu jadi silent reader je :)

baca sekali lagi pun stil rasa nak nangis.

Selendang Merah said...

sedih T_T serius menyentuh hati n jiwa sm..

Buta+Pekak+Bisu=CINTA