Followers

Tuesday, 24 January 2012

Sahabat Sampai Mati.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Facebook
Has : [takde pe..akak de kat kl sabtu ni..kot la leh jumpe kamu ngan Efa petang sabtu tu...]

"Iskhh .. best juga kalau aku boleh join depa ni. Dah lah aku macam tak dapat nak balik je minggu ni. Sekarang dok ada kat JB lagi ni. Ya ALLAH, bila tahun nak sampai kL ni, dengan jalan jammed sebaik keluar dari tol ni, 10-20 km sejam. Bila tahun nak sampai sana ni? " . Monolog ku sendiri dalam hati, sebaik melihat papan tanda bertulis KL - 304 KM. Hati mulai risau. Dahlah hati menjerit-jerit mahu pulang kepangkuan keluarga. Tapi tiket pun tak beli, macam mana ni?

"Assalamualaikum Has, sapa ada esok? "

"Waalaikumussalam. Esok? esok tak tahu tapi malam ni kat Shah alam ada ramai "

"Eh ya ka? agak menarik tu,. woww ada rezeki, cam nak datang juga, tapi tak tahulah, kat highway lagi ni. saya baru lepas Machap "

"Haha dah lepas Yong Peng ni.."

"Nanti kang kalau Saya sampai awai takdak yang nak ngambil kamu, saya pegi la. Dok dalam raga tau?"
"Haha. Ngade, Efa nak duduk mana lak? kat tayar? "

"oo Efa ye, cam menarik idea kamu tu, saya baru nak suruh dia paut kat atas handle tu." balasku. tergelak sangat dengan SMS dari Has tu. Saja ja bagi idea aku nak gado dengan Efa tu.

***********************************

"Tacing~~ Malas nak cakap ng Efa, saya call tak angkat pun tadi" 

"Ala, kan tadi Efa call balik, tak angkat pun?"

"Tidur la. Hihihi."

"Kamu buat apa kat Johor tu Haziq? "

"Kerjalah. sekarang ni dah jadi Tester, jadi kena keluar lah, "

"Jalan merata kamu. Ehh apa kat tangan tu? "  Soal Has. Efa yang berada disebelah mencelah. "Ooo. Tak gtau pun? "

"Oihh mana ada la. " Terus aku menutup jari , terus masuk dalam jacket. Lepas tu buat muka inesen, Buat macam tiada apa yang berlaku. lalalalalaallaala~~

***********************************

"Hello , Assalamualaikum Haziq, where are you? baru bangun tidur ka? "

"ehhe, ye la tu. baru bangun ja ni. Napa?"

"ummm.. kalau hari ni jap agi abg Eddy hantar kitaorang ke mana-mana kat Shah Alam tu, boleh tak kamu datang? "

"boleh aja, tak ada masalah. Jap saya bangun bersiap ye?"

***********************************

"Haa.. lambat la kamu .. haa, lupa, kamu tu kalau mandi mau berjam. kak Adi yang cita kat kami."

"ehh mana ada la. kamu memandai je. " sambil tersenyum penuh makna. tergelak bila teringat kisah Sedenak beberapa bulan lepas. tapi hanya tersenyum sahaja.

"Kamu nak makan tak? " Soal Efa. Namun Haziq hanya menolak. "Tak apalah, satgi la makan ye? " Dia sebenarnya segan nak kata Ya kerana lambat dan taknak yang lain menunggu lebih lama. Lagipun suasana di foodcourt berkenaan panas, tak gamak rasanya nak sahabat nya berpanas kerananya.

"Ha mari, nak gerak dah ni. Nak kena hantar mereka ni pula." Abg Eddy bersuara.

"Ok jum, Haziq, kami tunggu depan simpang ni ya, kamu ambil kereta datang sini ye? " Has memohon. Dari wajahnya dapat aku teka, betapa dia tidak berapa gembira untuk berpisah dengan semua.

"boleh aja, tunggu depan 7Sebelas tu ye? kejap lagi saya sampai. " Aku berikan beberapa minit lagi ketika kaki melangkah ke kereta untuk mereka isi dengan melepaskan kerinduan terhadap yang lain ketika aku berjalan. Namun sebaik aku tiba ke kereta, keduanya sudah ada di belakangku.

"eh, kata nak tunggu kat sana? napa datang? "

"Entah lah Haziq, kaki ni melangkah saja mengikut kamu. " Balas Efa. Aku hanya tersenyum. Ada-ada sahaja mereka berdua ni.

Sebaik di dalam kereta aku bertanya. "Kita nak kemana ni?"

"Mana-mana lah Haziq." Jawab Efa. Has hanya mendiamkan diri dari tadi.

"Mana la saya tahu, saya bukan reti pun nak jejalan sangat ni. Kamu la bagitau nak ke mana? Saya bawa sahaja, tunaikan hasrat kawan-kawan. Comei kan saya kan? kan? " Balasku.

"Kitaorang pun tak tahu. Bawalah ke mana sahaja.". Balas meraka, tapi keduanya dengan nada 'werks' sebaik aku sebutkan perkataan comel sebentar tadi tu.

"Aduh, kalau ikut saya, kita pergi ke Cherakah sajalah." Balasku. Mereka berdua tergelak. Kali yang pertama kami berjumpa adalah di Cherakah. Masing-masing terdiam seketika, tapi aku tak terlupa kenangan itu. Kali pertama berjumpa keduanya, dan masa tu aku tak berhenti menyakat keduanya. tapi langsung tak boleh blah, sebab yang melawan aku tu, ramai sangat. Tak adil tau dakk? Mana aci ramai lawan 1~~

"Kita ke Sentral Kuala Lumpur boleh tak Haziq? " Has menyoal.

"Boleh aja. Bagus juga tu, lagipun saya nak cari tiket la, nak balik Penang. Mama dah suruh balik dah." Balasku. Aku tahu kedua mereka tergelak dalam hati. Apalah manja sangat anak Mama ni kan, balik sokmo. tapi aku diamkan ja.

***********************************

"Weyh, saya nak pergi kat kereta kejap, rasanya saya tertinggal wallet saya la." kataku. Dalam hati ni entah tak tahu nak diluahkan. Risau sangat.

"Kami ke tandas. "

sender : Has

Aku terbaca SMS tu, ketika sedang mencari-cari wallet dalam kereta, habis segala ceruk kereta di punggah namun tidak bertemu. Rasanya kalau ketika ini di jenguk rupaku di kaca cermin, mesti dah pucat ni, sudahlah aku bersama dua sahabat di sini, dengan wallet yang hilang, malulah kalau aku kena pinjam dari mereka. Monologku dalam hati. Kaki ketika ini melangkah laju, menuruni cerun parkir menuju ke tempat awal kami bertapak tadi, di mesin mengambil tiket. Alhamdulillah, ALLAH membantu, dan walletku masih lagi disana. Kemudian, langkahku ke bawah terhenti lagi, dalam kelam kabut, aku risaukan pula kereta di atas, sudahkah aku mengunci pintunya? Terpaksalah aku naik kembali ke atas pula. Berpeluh-peluh aku.


***********************************

"Nah, untuk kamu." Has menyerahkan satu buku buatku. Buku bertajuk "Ilmu Malam Pertama" sebaik aku sampai kepadanya. Puas juga aku pusing tempat ini, namun tidak pula bertemu dengan Efa, tapi aku tahu, budak tu kuat, Superwoman sepertimana buku  Super Wife, Super Mom, Super Women yang ditunjukkan kepada Has tadi. 

"Eh, napa saya pula, kamulah, kamu kan nak kawin?" Balasku. Tersipu malu juga. Tapi aku tergelak, ada ka patut buku camtu tunjuk kat aku. Carilah buku Suami Mithali ka. Ayah Mithali ka, kan ke kena dengan jiwa aku ni? Opss. Aku tersenyum lagi. 

Sepanjang jalan kami bertiga menawaf pesta buku ni, tak berhenti menunjukkan buku yang 'kena' dengan diri masing-masing, dan semestinya, aku tak lepas dari jadi 'mangsa' kepada mereka berdua ni.

"Haziq, ni ha, kamu kena baca ni." Efa mula balik. Sebuah buku bertajuk, Bagaimana menjadi Romantik disua-kan kepadaku.

"Eh perlu ka saya baca buku tu? Taknak aa, rasanya dah cukup suwwitt dah dri ni. " Balasku. Aku tahu aja keduanya mesti bosan dah dengan jawapan tu. Tapi aku layankan aje. Tak apalah kan, nak harap mereka, dah tentu-tentu tak terpuji aku ni. Sebaik di beli semua buku, kami pun beredar. Lokasi seterusnya adalah surau.

Sebaik bersolat, "Saya ada idea ni. Apa kita nak buat lepas ni". Kataku.

"Ha bagus-bagus, memang sedang menanti idea dari kamu Haziq." Balas Efa. 
"Macam ni. Since sekarang ni baru pukul 3, saya cadangkan kita ke Kajang. Saya dan Has akan hantarkan Efa sampai ke rumah. Tapi kita lepak-lepak la dulu, kita pergi makan dulu, lepas dah sampai pukul 4 ka 4 lebih, baru saya akan hantarkan Has pula., boleh tak? " 

"ai kena hantar dulu ya? nanti sapa nak tunggu yu Has? 

"Efa, jangan risau Efa, saya akan tunggu sampai kawan-kawan Has sampai nanti, baru saya balik." 

"nanti malam kamu nak balik pula Haziq, nak tunggu saya lagi, tak letih ka?"

"Tak apalah Has, saya nak naik tren pukul 11, kawan kamu sampai nanti sampai pukul berapa sangat? Tunggu ja la. Lagipun saya tak senang hati kalau main tinggal kamu macam tu aja. Saya ni laki, macam mana pun layan je, risau la tinggal kamu di tempat tak kenai orang ni. " Balasku. 


***********************************

 "Kenapa dengan yu ni Has? " Soal Efa sebaik kami tiba di Tesco Kajang. 

"Rasa tak berapa sihat la Efa, sakit perut ni. " Jawab Has. Ketika ini kami bertiga sudahpun duduk di satu ruang di foodcourt Tesco. 

"Kamu ada ubat tak Has? " Soalku. 

"Tak ada." ringkas sahaja jawap Has. 

"Tunggu sekejap, saya carikan ubat ye? ". Aku bangun, berpusing satu tingkat Tesco mencari ubat buat sahabat. Aku tak sampai hati melihat dia sakit. Sebaik jumpa, aku pun kembali kepada mereka dan menyerahkan ubat iaitu balm yang baru ku beli. 

Kemudian, aku soal lagi, "nak makan tak? nak minum tak? tadi nak minum ABC kan? Saya belikan ye? ". Aku bangun lagi, kemudian belikan mereka ABC yang disebut-sebut dalam kereta tadi. 

"Has, nak makan tak? Efa nak makan tak?" Aku tanya lagi. sebaik ABC dihantar. Keduanya terdiam. Menghalau-halau aku untuk mencari makanan buatku. Aku pula dah tak rasa macam nak makan, aku lebih risaukan perut sahabatku yang sakit dari perutku yang kosong sejak dari tadi. Tak apalah, aku kan lelaki, kuat, tapi mereka sahabatku, aku dahulukan mereka, tapi selepas di desak, aku terpaksa aku, aku cari pula makanan buatku. 

Sesampainya aku ke meja makan, Has dah tak ada. Aku jemput Efa makan, tapi dia menolak, jadi aku pun makan. Kemudian Has sampai. katanya dia tak berapa sihat. Bukan sakit perut biasa katanya, tapi muscle dia yang sakit. Aku pun bercerita kisahku dulu, konon nak legakan dia, tapi tak juga berjaya kurangkan sakitnya. 

***********************************

Jam di tangan menunjukkan sudah pukul 4 lebih. Kami pun memilih untuk bergerak. Hntarkan Efa, kemudian ke Seksyen 17 Shah Alam , hantarkan Has barulah aku boleh pulang. 

"Eh, masjid ni nanti la akan jadi tempat saya akad nikah."  Kata Efa.

"Bila kamu nak kawin Haziq? " Kenyataan Efa disambung dengan satu soalan terhadapku.  Waktu tu, aku sedang mengubah kereta.

Aku berdiam diri sebentar, kemudian, menjawab, "Entah, hujung tahun mungkin. Tapi saya nak bagitahu ni, dalam ramai-ramai yang ada dengan saya, kamu antara yang paling rapat, pastikan kamu dua datang tau nanti majlis saya, kalau kamu tak datang saya tacing sampai mati."

"Eh, sampai mati? mana boleh macam tu Haziq" balas Has. "Kalau macam tu nanti, kenduri saya kamu tak datang nak merajuk juga la" 

Aku tergelak, Efa juga. Lepas tu dia pula "Kenduri saya paling senang Kajang ja, kalau tak datang nanti, siap kamu berdua. " 

Kami bertiga tersenyum bersama. Semua mahukan perkahwinan, mahu ada yang tersayang menjaga diri, tapi semua itu pasti lebih bermakna jika orang-orang penting turut bersama meraikan bukan? Aku harapkan itu, Harap sangat.

***********************************

"Senyap sepi kamu kan Haziq? ". Soal Has ketika kami dalam kereta sebaik Efa dihantar. 

"Biasalah lah Has, saya takut sebenarnya, bila kita sedar yang umur kita, segalanya adalah ketentuan ALLAH, saya taknak bicara sama orang, takut kelak tak jadi. " 

"Itulah kan, takut bila orang mencanang-canang cerita kita kan?" 

"Benar Has, saya penah katakan padanya satu ketika dulu, jika dia temu yang lebih baik, dia bebas untuk pergi Has, saya tidak pernah mengikatnya. " 

"Sedih bila dapat apa yang kamu kata ni Haziq. Terasa diri macam tidak dihargai "
"Bukan begitu maksud saya , tapi saya ni hamba , hidup seorang hamba adalah di dalam lingkung kurnia Tuan saya, DIA yang tentukan segalanya, saya berikan pesanan buat diri dan dia agar sedar yang umur bukan kuasa kita, jadi kita kena senantiasa bersedia dan tidak terlalu berharap." Balasku.

Suasana petang sedikit sunyi, tapi begitu banyak yang dikongsikan. Aku tunduk. Aku malu sebenarnya, dia punya begitu banyak ilmu dan aku hanyalah seorang yang berkata based on sedikit yang aku ada. Dia antara yang merangsang fikiran ku untuk lebih banyak berfikir. 

Kami berhenti di Masjid Shah Alam. Has sudahpun jamak solatnya tadi semasa kami di Sentral Kuala Lumpur, manakala aku tidak, jadi Aku tinggalkan Has didalam kereta. Dia kata dia nak tidur sebentar, jadi aku pilih untuk perlahan-lahan menyelesaikan solatku, berikan dia sebanyak-banyak masa untuk dia berehat, aku risau dia akan berasa tak selesa andai aku kembali terlalu awal dan dia hendak tidur. Sebaik selesai, aku hanya duduk di ruang bawah masjid, sambil berSMS dengan Efa. 

"Bagaimana keadaannya Haziq? Sian kat dia " 

"Tu la . Risau. Kalaulah boleh ambil saja sakit tu. Bagi dia sihat. " 

"Tettt, kebapaan sungguh kamu ni. betul la. Untung kak ipar. Jangan baik sangat Haziq. Segan Has tu nanti. "

"Ala, kita dah macam adik beradik dah dengan semua. Dengan kamu n Has, Tak sampai hati tengok semua tak sihat." Balasku lagi.

"Kitaorang ok je. Kamu tu je yang risau lebih. Taknak rest ke? bukan kamu penat ke? " 

"Ye ke? Maafkan saya kalau kalau kamu rasa tak selesa. "

***********************************

"Has, saya bawakan kamu jumpa doktor ye? "

"Alaa nanti dia beri saya ubat itu juga. "

"Tapi kalau tak pergi nanti kan susah, kamu dok sakit macam tu. Tak apa kita pegi dulu ya? mana tahu nanti doktor tu check, ada penemuan terbaru, dan dia akan beri ubat lain. Siapa tahu kan doktor sini terer sikit dari doktor kat Johor tu. " Pujukku. Sebenarnya aku pun tak tahu mana aku dapat jawapan tu, tapi ianya hanya keluar begitu sahaja. 

"Baiklah. " Jawab Has. Aku hanya tersenyum. Alhamdulillah, makan juga umpan yang aku beri tu kan, tak kisahlah macam mana pun, yang penting dia perlu ke klinik dan dapat rawatan. Itu sahaja yang bermain di fikiranku. Sebaik kami sampai ke Shah Alam tadi. 

"Kawan saya dah datang." Kata Has. Aku tak sempat membawa nya ke klinik. Konon nya tadi sebab ingin mengambil rakannya, tapi bila mendapat tahu semuanya sudah sampai. Kami batalkan niat kami. Itupun sebab dia sudah berjanji akan pergi juga malam nanti.

Perjumpaan kami petang ini berakhir sebaik aku hantarkan Has kepada kawan-kawannya. Aku berasa sedikit tidak puas hati kerana bukan aku yang hantarkan dia ke klinik, tapi tak apalah, sekurangnya ada perempuan yang menjaganya, aku ini lelaki, tiada berkuasa untuk menjaga sebaik kawan-kawannya. Aku doakan dia akan sihat. Moga ALLAH cepat sembuhkan dia. Selanjutnya adalah follow-up dariku sampailah aku puas hati dengan keadaannya.

---

To HaziQ,
Moga ada manfaatnya.

-Has
---

Novel Nukilan Mohammad Zaenudin bertajuk "Semakin Aku Berfikir, Allah Semakin Ada" kupeluk erat. Terima kasih sahabat.
***********************************

Aku tersenyum membaca kisah-kisah nukilan mereka. Bagiku mereka sahabat dunia akhirat. Walau kata orang kami jumpa di alam maya, dan alam maya punya begitu ramai sekali penipu dan pemangsa, tapi aku tahu, mereka bukan spesis itu. Mereka adalah antara insan terpilih yang ALLAH kirimkan buatku, mungkin satu cara mengilap permata diri agar lebih bersinar di masa depan. Satunya ustazah yang menasihat penuh hikmah, satu lagi sasterawati yang direct to the point dengan hujah tepat menusuk ke kalbu. Apa pun yang jadi, aku harap ianya takkan berhenti di sini, moga ALLAH pertemukan kami lagi dalam Syurganya nanti sebagai jiran-jiran ku. 

Ya ALLAH, tolong jaga mereka untukku ya. Amin Yarabbal Alamin.

4 comments:

Iffah Afeefah said...

mula gelak

pastu gelak

gelak lagi

part akhir sebak

nadh ni kan....uwaaaa

Sunah Sakura said...

boss banyak tergelak baca entri ni...kerana CA begitu detail menceritakan satu persatu...tapi bila sampai part penutup, air mata ini tumpah....

moga mereka yang dalam cerita itu bersahabat selamanya...ameen..

Подтверждаю (fadzli) said...

as salam..
hm..pakcik macam pernah baca..tapi kat mana..

apa2 pun cerita ni ada kekuatan disebalik persahabatan.

=)

dah tak promo lagi ke blog nadh ni? tak meriah dah macam dulu2. nadh sibuk dengan kerja ke?

.........cP~ said...

That's nice. Betul2 mengingatkan saya pada dua orang kawan. Tapi, mereka dah ada hidup sendiri. Dah tak boleh kacau selalu. Huhu. Rindu pulak.

Buta+Pekak+Bisu=CINTA