Followers

Sunday, 24 May 2015

Seminggu tak ada Abi.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Tua dah. keke. cukup dah tarikh lahir yang mana akhirnya, cukup la umur untuk tahun ni. Rugi juga rasa sebab lambat, tapi apakan daya, keadaan tidak mengizinkan pun untuk langkah ke depan lagi, tapi apa boleh buat, kena sabar buat seketika sambil berusaha agar tak berapa lama langkah masa depan itu sampai juga.

Pagi ni, insyALLAH pagi terakhir nak duduk macam ni, sebab insyALLAH lepas ni akan all out dalam mengejar impian. Kesian si kecil sebab ada ketikanya hati tidak cukup keras untuk meninggalkan dia . Tambahan bila dah makin cerdik ni. Kalau dulu Ummi nya kata kembar siam, memang sekarang juga sama. Tak adanya nak ditingglkan kita sebab dia nak kita ada selalu dengan dia. Makan nasi pun, masa disuap, di tenung jari yang memegang sudu tu (Note: bersudu sebab si kecil gemar makan ber-sup, makanya saya usaha juga bagi ada supaya mudah dia nak makan). Andai kata jari yang memegang tiada jari saya, makan ditolaknya, "nak Abi cuap.." tu antara ayat yang keluar dari mulut kecil manja saya tu.

Minggu lepas bagi saya agak getir. kenapa? sebab hari hari Ummi nya ceritakan perihal si anak yang tak berhenti henti mencari saya. Bangun pagi aja, akan di carinya saya. Sampaikan Ummi nya kena beritahu, "Abi mana ada, Abi kan kerja."

Kemuncaknya ada dua kisah, satunya di pagi Khamis, dia masih tidur waktu Umminya sedang bersiap dan memasukkan barang barang ke dalam kereta. Once dengan bunyi pintu juga kereta yang dah start, dia kelam kelibut bangun dari katil kemudian mencari saya, "Abi mai, Abi mai..". Hati Ummi mana yang tak rasa remuk mengenangkan anak yang tak habis habis teringatkan Abinya? Itu baru satu, banyak lagi jika nak dirungkaikan satu persatu kejadian yang berlaku minggu lepas ketika saya tiada bersama anak selepas minggu sebelum tu ada seminggu full bersama dia.

Petang tu saya sampai sahaja di sini, saya pulang nak ambil dia. Nampak sahaja saya ada di hadapan pintu rumah mak mengasuh dia, kelam kabut dia lari mendapatkan saya. Dah tak mahu apa dah sebab nak saya juga juga. Saya ambil dia lepas dari pintu di buka, dan cium cium dia. Seronoknya bukan main. Diceritakan versi dua oleh mak mengasuhnya pula. "Tadi dia tengok tv al hijrah tu, pastu dia tunjuk kat kak, 'abi.. Abi..'" Sedihnya mak mengasuh dia pula bila lihat sikecil sampai orang salam tv pun dah nampak macam abi.

Dua kejadian tu. Nampak biasa mungkin tapi berat mengenangkan. Adakah kali ini saya masih akan 'selow and steady'?? Demi anak. Pelishhh~~ 


1 comment:

Kira Sakura said...

Huuuu kuat abi kuat. Bersama redha ummi ;')

Buta+Pekak+Bisu=CINTA