Followers

Thursday, 31 January 2013

Cerpen : Tuhan Jagakan Dia

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

"Awak, this is the time, im calling a breakoff to our relationship" 
"But why? we were just fine before this. But why?" 
 "i'd just realized that we were not suit for each other. Well, im an architect, while you were just a clerk, we were both like two different entity with a very huge difference" 
"hold on a sec, you never gonna all such thing. Why so suddenly."
 "i already tell you bout the answers right? so just shop asking" sambil berlalu meninggalkan Adi. 

 Dia terkejut. kejadian tadi itu seakan akan mimpi. Seseorang yang amat disayangi datang dan memutuskan apa yang sepatutnya di panjangkan tak lama lagi. Kira kira 6 bulan lagi untuk di lengkap kan dengan ikata suci yang dinamakan Suami - Isteri. Pedih. 

Itu sahaja rasa yang dapat aku katakan. Marah juga aku dengan tindakan dia sebentar tadi. Baru aku tahu, bila kita dah dibawah, beginilah yang akan kita dapat. Kita dah cuba sedaya mungkin menjaga dia, tapi inilah hakikat, manusia takkan pernah lepas dari berlaku kejam dan sangat mementingkan diri. Aku di sini, membawa diri. Aku perlukan masa untuk menenangkan diri. Pergi jauh dari sini, meninggalkan kenangan kami bersama, membina masa hadapan yang baru bersama diri ku yang baru. selamat tinggal~ 

********************** 

Years had passed. Now im back to Malaysia. Adi pulang akhirnya ke Malaysia. Dia berjaya. Ya boleh dikatakan berjaya sekarang. Dia adalah seorang trader yang menempa nama dalam bidang trading sekarang. Alhamdulillah. tempoh beberapa tahun 'kehilangan'nya itu dibalas dengan usaha yang bertalu talu. Katanya inilah masa untuk ku buktikan, walau aku manusia bertaraf rendah sepertimana dia katakan, tapi aku bukan sehina apa yang dia ingat. Aku juga mampu berjaya, mampu memakai kereta mewah, mampu berumah besar. Yang penting aku mampu bawa semua ahli keluargaku menunaikan ibadah umrah dan haji di tanah suci tahun lalu. 

Tahun tahun lepas itu sudahpun dia lupakan. Dah tiada lagi kenangan dalam hatinya. baginya Adi yang dulu dah mati, yang ada sekarang adalah Adi baru. Adi yang yakin dengan dirinya. Adi yang sudah berjaya. 

********************** 

"Balik pun, Ibu ingat ada orang nak lepak kat Australia tu sampai bebila. Amboihh susah betul nak panggil dia balik"  Bebel Ibu. Aku cuma tersenyum. sambil digelakkan diri sendiri di dalam hati. "itulah.. sapa suruh taknak pulang.." 

Dipeluknya ketat ketat kedua adiknya. Misha Damia dan Misha Aleeyah. 
"abang, janji dengan adik ye, pasni abang takleh pergi mana dah tau. abang dah janji nak jaga adik." 

"Ye adk. Ye abg janji, janji tak pergi mana dah. Abang akan jaga adik adik abg ni dan Ibu Ayah okeh?" balasnya. 

Si Ayah cuma tersenyum. Well, ayah kan lelaki paling cool dalam dunia. Tapi dalam cool cool tu dia tahu, ayahlah orang paling gembira dengan kepulangannya itu, kepulangan yang membawa makna tiada lagi air mata Ibu dan adik adik yang kehilangan abang dan anak selama 3 tahun. Dan dia yakin, ayahlah insan yang menjadi benteng juga semangat terkuat buat ketiganya selama dia tiada. 

**********************

Benarlah kata ALLAH, 'kun fayakun', bila dikatakan Dia jadi, maka jadilah. Tidaklah ada yang mustahil, atau yang tak mungkin berlaku , dan yang kita katakan boleh berlaku itu juga bisa jadi mustahil andai ALLAH tidak mengizinkan perkara itu berlaku. 

 screeeettttt~~bangggg~ 

 "SubhanALLAH.. apa dah jadi ni." Kemalangan berlaku betul betul di hadapannya. Dia tak mampu berdiam diri, tapi terus mendapatkan mangsa kemalangan sebentar tadi.

 "Bawa dia ke hospital, cepat." Pesan seorang yang berada di tempat kejadian. Dia pula langsung tidak berlengah, sebaik diangkat mangsa ke dalam keretanya, terus dibawa ke hospital. Dia yakin, andai di perlahankan tindakan, pasti mangsa tidak dapat diselamatkan. Dia bergegas ke hospital . 

 Dan dihospital itulah berlaku sesuatu yang langsung tidak disangkanya. Nama Elyana Afeefah binti Irfan ditenungnya dalam dalam. Nama itu terpampang pada papan senarai nama di hadapan matanya. Dek kerana perasaan ingin tahu yang mendalam, di ikutnya satu bilik ke satu bilik mencari nombor bilik yang terdapat pada nama tadi. Dia inginkan kepastian, adakah ini orang nya? 

Sebaik sampai ke hadapan pintu bilik, dia dikejutkan lagi. Kali ini dengan kelam kabut dihadapan bilik. Pelawat telah dihalau keluar dari bilik itu. ternampak dia akan kelibat doktor yang kelam kabut masuk ke dalam bilik itu. Dia memerhatikan seorang demi seorang yang keluar tadi. terpaku dia bila salah seorang dari nya adalah insan yang cukup dikenalinya. Dia lah Ibu kepada insan yang bernama Elyana Afeefah itu. Lantas didekati wanita itu. dari dekat dapat dilihat, betapa sugulnya wajah perempuan itu. Mungkin sugul dengan kejadian didalam bilik sebentar tadi. Namun demikian, dalam sugul dapat dilihat betapa wanita itu sedang cuba menenangkan dirinya sendiri. Bibirnya terkumat kamit, dari pembacaan pergerakan itu, Adi yakin, dia sedang berzikir, menyebut nama ALLAH, berulang -ulang, memohon agar dipermudahkan ALLAH akan urusan nya. 

********************** 

Awak.. kena apa tak bagitau kat saya? kenapaa? kenapa awk jauhkan saya dari saat awk memerlukan awk? maafkan saya awk. saya tak mampu nak melihat air mata jatuh dari kelopak mata awk. saya tahu awk terlalu cintakan saya. biarlah saya pergi seawal mungkin. saya tak sangka, jangka masa 3 tahun sepatutnya saya dah 'pergi', tapi kuasa ALLAH itulah yang menentukan segalanya. Saya masih di sini."
 "awak... " air mata mulai turun dari mataku. Bukan air mata gembira , juga bukan air mata sedih. barangkali ianya air mata kekesalan, kenapa aku tidak periksa dengan sebaiknya peristiwa aku di'halau' dari perasaanku beberapa tahun lalu. kenapa? kenapa? 
"awak, pergilah.. tinggalkan saya. saya tak sepatutnya jadi beban awk sekarang. awak dah banyak sedih kerana saya." 
"tidak. saya akan temankan awk. berilah peluang saya temankan awk.."

 ********************** 

"Auntie, can i talk to you for a while?" 
"Yes Adi. it this because of my dear daughter condition?" 
"Yes auntie" 
"Actually, she's already at final stage of her disease, and doctor already told us to get ready." sekali lagi aku kalah. Aku kalah kepada ujian ini. sekali lagi benteng mataku tidak dapat menahan air mata yang sudah lama kusimpan semenjak sekian lama. ya sekian lama. aku simpankan dia dengan alasan, ianya takkan jatuh lagi kerana seorang yang bergelar wanita. Aku janji takkan menangis lagi. tapi hari ini aku mungkir kepada janji ku sendiri, aku kalah kepada kesakitan yang dia alami, ya dia, insan yang pernah satu masa dahulu aku cinta. aku sayang. 

"Adi, u too need to be mentally and physically ready. we had prepared ourselves, in fact, in this 3 years we had prepared ourself to any consequences. But luckily, ALLAH held her 'time' 3 years had passed, but she stil alive. " 
"Auntie, i have a request." 
"what is that? " 
"can you give me a permission to marry your daughter?" 
"what? shes dying Adi. You will hurt urself more if anything happen. " 
"Please auntie, please grant me permission." 

 ******************* 

Puan Hajjah Armalisa akhirnya tewas dengan pujukanku. Dia akhirnya setuju untuk mengahwinkan aku dengan anak nya Cik Elyana Afeefah, perempuan yang paling aku nantikan sepanjang hayatku. Satunya insan yang pernah bertamu dalam hatiku. Insan yang pernah satu ketika dahulu aku cuba untuk melamarnya, namun di matikan hasratku dengan kata 
"awk bisa dapat saya, tapi hanyalah melalui perkahwinan. mulai saat awk kata saya terima nikahnya, saat itulah saya menjadi milik awk. Mohon berusaha untuk itu andai awk benar benar ikhlas dalam perhubungan ini" 

Kedua ibu bapaku juga tidak membantah. Mereka juga tahu keadaan dia, tapi tak mampu lagi untuk menghalang hasratku. Dua hari selepas aku beroleh keizinan, kami diakad nikah. di tempat itu juga, diatas katil bilik num 1001 itulah aku dan dia akhirnya diijabkabulkan. 

"Mummy, can i perform Solat Sunat with Mr husband?" 
 "sure can dear, please do it." 
"Mama, izinkan Adi imamkan Yana Mama. " Aku imamkan dia solat buat pertama kalinya. Sebaik selesai kami berdoa, dia bingkas cuba bangun untuk mendapatkan ku, namun tiadalah daya dia untuk melanjutkan langkahnya, dia terlalu lemah untuk itu. Aku lalu sambut tangan dan kuciup lembut dahi dia, isteriku. 
  "terima kasih awk. akhirnya .. saya jadi milik awk." 
"awak? apa awak awak? panggil lah saya laling." sambil tersnyum gembira. air mata di pipi isterinya di lap lembut. Dan tindakan sama dibuat oleh isterinya.
"terima kasih abang. Terima kasih untuk penghormatan ini. Saya gembira sangat."
"terima kasih lah pada ALLAH. Dia berikan saya hujan, lepas dikirimkan matahari, saya menangis, merajuk membawa diri, tapi akhirnya dia kirimkan kembali pada saya pelangi, pelangi indah bernama Elyana Afeefah. Terima kasih sayang, terima kasih kerana sudi bersuamikan saya. " 
"Tak kira nak abang cakap sama sama jugak." 
"Ya, sama sama dear, sama sama." 
"saya gembira abang, jika ini hari terakhir saya di atas muka bumi ni, saya pasti pegi dengan hati yang berbunga bunga, saya pergi sebagai bidadari insan paling saya nantikan sehingga saat ini. terima kasih sekali lagi abg, " belum pun sempat dihabiskan kata katanya, jari telunjuk suaminya sudah melekap di bibirnya. "Sudahlah. Andai ada izinnya, kita pasti bersama, bersama selama lamanya." 
"satu pesanan sayang.."
"Ya apa dia sayang"
"Andai kata tiba masa sayang nanti, dan sayang tak mampu bertahan, abang lepaskan saya ye? Boleh janji dengan sayang?" 
"errrr ...."
"janji?" lantas di tariknya jari kelingking ku, di kaitkan bersama jarinya, menuntut agar ditunaikan janji sekiranya tiba saat dan ketika seperti katanya itu.

 ******************* 

Petang itu kesihatan Elyana bertambah teruk. Menurut doktor, organ dalamannya, sudah dijangkiti kuman. Adi menepuk dahi, mengurut dadanya. Mulut tak henti henti berdoa, agar diselamatkan isteri yang baru beberapa jam menjadi miliknya. Tak ditinggalkan walau seketika isterinya di dalam wat kecemasa itu. Solatnya juga di buat bersebelahan isterinya. Ibu nya dan juga Mama isterinya ada bersama nya, begitu juga adik adik dan ayahnya. Semua bersama mendoakan keselamatan insan yang baru sangat bertamu dalam keluarga mereka.

Menjelang malam, keadaan nya kembali stabil. 
"Ibu, Mama, Ayah, n adik balik la dulu. Biar abang yang jagakan kakak ye? "
"awak mampu ke Adi? Mama tengok awak dah tak larat dah tu. berehatlah , bagi Mama yang jaga dia."
"Tak apa Mama, biar Adi yang jaga. Walau sesaat, takkan mampu Adi jauh lagi dengannya. "
"Abang, adik doakan kakak cepat sehat ye? abang jangan sedih tau." 
"Terima kasih semua, hati hati pulang ya."

Dia berjaga , tidak sedetik pun di kalih kepala nya, malah tiada rasa jemu walau sedikit di pamerkan ketika menjaga isteri nya itu. Namun, keadaan diri yang sudah agak lesu kerana keletihan tidak dapat dielakkan. Akhirnya dia terlelap. 

Dia bermimpi seakan bertemu dengan isterinya di alam mimpi. Dalam alam itu, dia berbaring di ribaan isteri sambil dibelai belai pipi nya. tangan yang satu lagi menggenggam erat tangannya, manakala muka tenang merenung dirinya. Suasana ketika itu indah sangat. Bertemankan bukit yang menghijau, awan yang membiru, dengan seluas luas tanah rata yang menjadi 'tilam' pembaringan dia dan isteri.

"Andai kata tiba masa sayang nanti, dan sayang tak mampu bertahan, abang lepaskan saya ye? Boleh janji dengan sayang?" 

Adi terjaga. Kata kata itu bermain main difikirannya. Di jenguknya jam di tangan, jam miliknya yang dihadiahkan oleh Elyana juga kira kira beberapa tahun lalu. Jam yang hingga kini dipakainya. Jam yang sangat disayanginya. 

"ohh sudah jam empat.  Eloklah aku bangun dan bertahajjud. ALLAH ada berpesan, di sepertiga malam inilah ALLAH turun ke langit bumi, waktu itu ALLAH berpesan, "berdoalah padaKu, dan aku akan memakbulkan doamu.."  Dia berniat dalam hati, ingin dimanfaatkan sebaiknya peluang yang ada ini. Mana tahu, berkat doa yang ikhlas ini bakal dibalas ALLAH dengan kesembuhan isteri tersayang.

*******************

Azan berkumandang. Mengumumkan sudah masuknya waktu solat subuh. Adi masih lagi di tikar sembahyang. kali ini mengaji pula. Dibacakan sunggguh sungguh kata kata dari kalam ALLAH itu. Dia percaya, janji ALLAH bahawa, bila kita tidak berasa tenang, kalam Nya ini adalah ubat terbaik untuk mendapat ketenangan. 

"Abangg...." suara lemah itu memangilnya. Lantas didekati suara itu. 
"Ya sayang. Kenapa sayang. Abang ada ni.."
"Boleh tak sayang nak soalt subuh dengan abang? Teringin sekali nak berjemaah dengan abang.."sambung si isteri. 
"Boleh, kenapa tidak pula. Abang gembira sangat dapat imamkan solat isteri abng ni.."
"Terima kasih, boleh tak abang ambilkan wuduk untuk sayang? sayang tak mampu bangun." Pinta isterinya. Dia kemudiannya mengambil sebekas air dan diwudukkan isterinya. Kemudian dia pula mengambil wuduk bagi pihaknya dan mereka menunaikan solat subuh pagi itu bersama. 

Sebaik selesai, si isteri memimta untuk memeluknya. Selepas berbalas kucupan, di peluk erat isterinya. Dibisikkan pada telinga isterinya,
"Sayang ku Elyana , andai kata sayang pergi dahulu sebelum abang, abang redha sayang, abang redha , cuma tolong tahu yang abang akan buat yang terbaik demi berjumpa sayang di hadapan pintu syurga nanti, tolong nantikan abang di sana sayang, tolong doakan abang akan dijumpakan dengan sayang sebagai calon suami dan sayang lah ketua pada bidadari bidadari syurga buat abang nanti. Abang Cintakan Sayang.." 

Pelukan isterinya semakin lama semakin lemah. Perlahan lahan terjelepuk ke katil. Dia terkejut, dijeritnya kuat kuat demi memanggil jururawat dan doktor yang bertugas. Seperti juga janjinya, maut, tidak akan dipendekkan masanya walau seketika, walau sesaat pun, akhirnya Subuh itu, mereka sekeluarga akur dengan pemergian Elyana Afeefah. Insan yang tersayang.
 
******************* 
Tuhan jagakan dia 
Dia kekasihku 
’kan tetap milikku 
Aku sungguh mencintai 
Sungguh menyayangi setulus hatiku
"Sayang.. nantikan ketibaan abang satu hari nanti. Kita pasti bersama nanti."



Cinta sejati, ianya tidak hanya terhenti di sini. Cinta sejati itu Cinta yang membawa kita semakin mendekati ALLAHUROBBI. Yang Maha Agung. Pemilik CInta segala Cinta. Berdoalah, mintalah agar cinta berkekalan hingga ke dunia sana. Kekal selamanya. Disini ianya di tuai, kemudian di baja, di sana menyambut hasilnya. Amin Yarabbal Alamin..

9 comments:

. said...

komen dulu sblm baca. dah tau mst cenggini haaa. (Y)

reenapple said...

Errr.. banyak nak komen. Ehehehe.


1. sekejap guna aku, guna dia. Makanya aku kompius. Tapi akku tengok banyak guna dia, makanya penulis mahu ceritakan insan yang bernama Adi bukan? Atau meletakkan penulis sebagai Adi?

2.Aku rasa gaya bahasa tu boleh diperbaiki lagi.

3.Ada banyak singkatan perkataan digunakan. Ehehehe. Maybe sebab aku suka baca cerpen yang guna perkataan penuh. Huhuhu.

Overall, aku suka cerpen ini. Ada maksud and pengajaran. And ending dia sedih. =)

#Errr... aku pun bukan expert sgat dalam penulisan. Mohon maaf jika komen aku ini buat kamu sedih.

Yana Sakura said...

:') tersentuh adek baca cerpen nie along :') menitis air mata..syahdunya..

setiap suami pasti akn berdoa agr isterinya adlh ketua bidadari si syurga nnt kan..smga doa ini akn tersemat dlm hati.. :)

Adek suka doa n kata2 dlm nie ^_^
okey la cerpen nie..100% from your idea..good job,alg! (^_^)v

Anum said...

sayu baca

Iffah Afeefah said...

pasir masuk mata

lame xbace karya yu

dan thanks nadh

hurmmmm T____________________T

Khairul Antasha said...

suka jalan ceritanya..walaupun ada yang seakan sama dgn ayat2 cinta. tapi takpe..olahannya beda...

nanti check dulu ada typing error dan short form..

kiera'sakura said...

memang selalu pihak satu lagi simpankan apa yang dia rasa dan alami dari diketahui org yg dia sayangi. sebab xnk org yg dia sayang terbeban sama.

dan hepy sebab suami masih setia bersama si gadis walaupun tau si dia tue diperingkat yang terakhir. menghargai seseorang yg didepan mata sebelum kita kehilangannya kan :)

tahniah sebab dah berjaya hasilkan cerpen. lepas nie blh la buat lagi. hiiii

Yuyu Ali said...

cuma satu, elakkan penggunaan short form dalam cerpen macam ni. nanti tak feel nak baca. acewah :D

Nong Andy said...

sedih.. tapi puas hati..

sebab?

kasih sampai hujung nyawa..


well done Nadh


:)

Buta+Pekak+Bisu=CINTA