Followers

Sunday, 20 January 2013

Hanya satu

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Maafkan ambe tuan puan cik encik yang membaca. Sekali lagi hilang beberapa hari sebab nya pulang ke kampung halaman isteri.

Khamis lalu, selepas pulang dari kerja, berehat dan bersiap untuk pulang ke sini. Tapi banyak juga lambatnya kami bergerak atas sebab ingin melawat ibu seorang sahabat yang dimasukkan ke hospital.

Agaknya dalam 9 lebih dekat pukul 10 baru kami bergerak dari sana. Sampai pun dah lewat 11 lebih dah. Mama masih menanti. Papa pula dah tertidur atas kerusi. Kata Mama tadi, bertanya papa nya, mana anak aku ni? Katanya balik? Tak sampai sampai pun? Betapa seksaitednya si papa dan mama menunggu anak mereka. Selalunya awal malam mereka dah masuk tidur.

Bersalah juga rasa lambat. Tapi apa nak buat. Di sana juga saya kena pergi. Dah tahu kan ibu sahabat tu sakit. Dan saya pula agak baik dengan ibu nya tu, jadi terus pergi tengok. Tak nak nanti terlepas macam bapa seorang sahabat tu. tahu tahu ja dah arwah. Ralat juga sebab tak dilawat pun masa dia sakit.

Hidup. Dan mati. Keduanya kuasa ALLAH. Seperti juga firmannya, tak dilambatkan walau sesaat pun bila tiba masanya. Sebab tu disuruhnya kita beribadat macam kita nak mati esk. Kenapa? Sebab dia mahu kita punya satu rasa yang mungkin bisa menolak kita untuk sedikit "tergesa" mengerjakan yang patut. Agar bisa mendapat yang terbaik dalam
Jangka masa sedikit yang tinggal ni? Alahhh bagi student mesti paham kan? Last minit study? Takkan anda tak pernah buat kan? Itu konsepnya.

Saya. Sekarang dah tak ada harapan lain lain. Melainkan membahagiakan insan insan tersayang disisi. Mama, Ayah, Mama dan Papa. Saya ada dua sekarang dah dapat lagi dua. Kalau boleh biarlah selagi semua nya ini ada, mereka dapat terbaik dan bergembira juga redha dengan saya sebagai anak dan menantu. Saya taknak menyesal. Saya hilang tanpa sempat berbakti pada mereka.

Kisah bakti ni, ada diceritakan ibu masa dia pulang dari haji hari tu. kisahnya. Sepasang suami isteri yang dapat ke tanah suci. Kemudian si isteri batalkan niat sebab ayah mentuanya teringin benar hendak ke sana. Diberikan tempat dia buat ayahanda. Namun, kuasa ALLAH, dan izin NYA, ada orang yang sudi berikan tempatnya buat si isteri. Segalanya dipermudahkan lagi bila pihak TabungHaji juga memudahkan mereka , alhamdulillah. Ohh ya, saya simpulkan terus kisah ni, akhirnya mereka pulang ke Malaysia. Si suami dan ayah pulang dahulu. Isteri sedikit lambat. Dan malangnya lambat juga kerana tak sempat melihat ayah mentuanya yang meninggal tak lama selepas sampai ke tanah air. Sedih bukan? Tapi tiada kesal kata orang itu. Dia berjaya sampaikan juga niat ayahnya. Untuk ke haji. Dan mereka juga yang jaga ayah yang tak sihat sepanjang di sana.

Bayangkan ya readers, usaha dan kesanggupan dia sanggup buat untuk orang yang mungkin kita tak rasa serapat kita dengan ibu bapa kandung. Ganjaran nya? Biarlah ALLAH yang tentukan. Dan buat kita yang masih ada. Hargailah. Tak dapat dua atau tiga mereka itu. Hanya satu. Ya, hanya satu..



Buta+Pekak+Bisu=CINTA