Followers

Saturday, 28 March 2015

Coret pagi, 28-Mar-2015

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

Saat saya menulis coretan pagi ini. Saya sedang berada di hadapan kaunter satu pasar raya ini. Berhadapan dengan para customer. Menunggu dan menunggu sambil berusaha 'approach' sesiapa yang lalu dengan harapan, ada yang akan singgah dan 'tanya' supaya dapat saya limpahkan ilmu ilmu yang penuh di fikiran saya ini agar dapat membangkit 'awareness' yang sememang nya kurang ada dalam masyarakat kita hari ni.

Hari ini, hari kedua selepas semalam. Hari di mana saya pilih untuk perubahan berdarjahdarjah demi mencipta masa depan gemilang yang saya pilih sendiri disamping dorongan keluarga juga diri sendiri yang inginkan yang terbaik buat mama, ayah, mama, papa juga anak dan isteri tercinta. 

Hari demi hari mendekati titik mula ini, ALLAH lorongkan dengan berbagai 'petanda' yang sememangnya bagi saya cukup memberitahu yang tindakan saya hari ini, tindakan yang sangat tepat. 

Satu, bila mana sikecil kami demam dua minggu yang lalu. Masa tu isteri khabarkan dia mencari cari saya dengan memanggil saya. Tapi akhirnya sedar yang saya tiada lalu dengan sendirinya dia menyebut perkataan "abi kerja". Beberapa hari lepas itu, demam. Hari ketika saya pulang tu, esoknya dengan kuasa ALLAH dia pulih dari demam. 

Juga dalam minggu yang sama. Dah lena. Tengah malam. Ada dua kejadian fia terjaga dari tidur, duduk dan memanggil manggil saya. Kali pertama tu saya ada, mujurlah. Jadi saya datang dan tampilkan diri dihadapannya. Tapi kali kedua, hanya ummi yang ada memujuk dia dengan mengkhabarkan bahawa saya kan kerja. Mana saya ada. 

Keesokan hari tu pula saya berjumpa seorang abang yang juga sahabat karib saya di tempat kerja. Kami berbual tentang hari hari akhir saya di sana. Dan dia sebut saya perkataan yang buat saya rasa kuat, "hanya orang ada anak sahaja yang paham". Lega nya saya. Tapi rupanya dia lebih menyedihkan. Dia khabarkan pada saya yang anak dia baru sahaja meninggal sabtu yang lalu. Terkejut.! Saya terlopong saat itu. Muka dia juga berubah. Saya dapat lihat kesedihannya. Dan yang buat saya sangat sedih adalah dia tak mampu pulang untuk menatap wajah anak buat kali terakhir. Kerana dia ada di Malaysia, manakala anaknya di Bangladesh. Apa yang mampu dibuat hanyalah mendoakan. ALLAH sahajalah yang tahu betapa remuknya hati saat terjadinya perkara ini. Tapi alhamdulillah. Kuat juga hati dia saat bersangka baik dengan ujian ini. "ALLAH ada, Dia akan jaga mereka". Indirecly saya rasa ALLAH sedang sampaikan satu petanda lagi bahawa, saya sememangnya berada Di landasan tepat untuk keputusan ini.

Ketiga yang berlaku dalam berturut turut hari iaitu semalam saat seseorang berkongsi zaman gelap dia bermula dahulu. 


Bagi saya cerita ini takkan sampai tiba tiba melainkan ALLAH mengaturkan untuk saya mendengarnya dan memanfaatkan kisah ini untuk kami. 

Hati bertambah yakin lagi. Terima kasih ALLAH, saya juga pasti akan berusaha membuktikan bahawa, mustahil itu tak ada apa apa pun. Apabila kita lawan dia. Habislah dia. Ianya menjadi BOLEH! Mesti buat! Jangan cuba!!

1 comment:

Kira Sakura said...

Entah kenapa baca tajuk tu jadi cirit bukan coret hahahahahha :p

tapi betoi abi. Ummi sebak sgt masa ank bgun tengah mlm cri abi huuu

Buta+Pekak+Bisu=CINTA