Followers

Monday, 18 February 2013

Cerpen : Andaiku Bercinta Lagi

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada yang membaca.

PANGGGG. . . . Bunyi senaskah majalah hinggap ditubuh seseorang. Bersama juga perhatian dari setengah penghuni pelusuk cafe tengah hari itu.

"haa ambil kau. Buat lagi. Bukan kau tak tahu aku tengah makan kan? Padan muka kau."

"ala kau ni nak melawak pun tak boleh kau ni. Serius sangat pula. Hairan." balas Farhan Soffi atau Aan, pemuda kacak yang berada dihadapannya.

Sengal. Apa lagi boleh aku kata. Lelaki itu memang sengal. Boleh pulak dia keluarkan biskut yang dah dikunyah sebentar tadi dengan lidahnya. Dengan harapan nak sakat , bagi aku tak lalu makan. Tapi silap la, ni Ruzz la. Apa ada hal kau buat cmtu. Tapi tetap aku bagi kau sebiji, habuan tengah hari ini, lagipun bukan tak tahu, hari hari pun memang tu makanan kau, tak kena 'pang' sehari memang tak sah.

**********

"Ruzz, kau nak tahu tak, ada seorang minah tu nak dekat aku."

"Habis tu? Kau layan dia tak?"

"Ntah. Aku malas la. Dok hantar hantar surat bagai."

"Laaa kau layankan aje la. Kau pun single kan?"

"Single? Kau biar betul kau, dah kawan lama pun tak tahu aku ada gf."

"Whatttt? Kau biar betul. Tak cerita pun kat aku. Sapa sapa? Baik beritahu cepat, kalau tak aku taknak kawan kau."

"Shhhhhhhh.. Tu dia tengah jalan tu."

"Mana? mana?"

"Tuuuu.. Sambil jari dihalakan ke cermin yang terpampang imej Ruzz. "

"Hoiiiiii. Tu aku.. Nak kena kau ni."

Aan lari. Meninggalkan Ruzz yang mengejarnya. Dia puas. Puas dapat menyakat sahabatnya itu. Ruzzaini Afiqah. Insan yang ada bersamanya semenjak dari hari pertama dia bekerja dibangunan ini. Seorang gadis yang sangat garang, namun seorang yang 'happy-go-lucky' dan mesra jika rapat dengannya.

**********

Bertahun berlalu. Persahabatan itu kekal mekar hingga bukan sahaja dipejabat malah terbawa ke rumah. Indahnya satu perhubungan.

Sebagaimana Sunah Rasulullah,
"Sebaik baik sahabat disisi ALLAH ialah orang yang terbaik terhadap temannya dan sebaik baik jiran di sisi ALLAH ialah jiran yang terbaik terhadap jirannya"

Malah dalam Surah Al-Hujuraat ayat 10 juga difirman oleh ALLAH bahawa "sesungguhnya mukmin itu bersaudara".

Begitu lah ianya diaplikasikan. Daripada bersahabat berdua hingga bersahabat dengan keluarga juga. Malah kedua keluarga juga senang dengan keduanya kerana masing masing membawa mesej positif dikala bersahabat.

"Ruzz, umur dah berapa dah. Bila Ruzz nak berumahtangga?"

"Alaaa mummy, awal lagi la mummy, Ruzz belum sedia."

"Ruzz, mummy tengok baik ja budak Aan tu. Kenapa tak Ruzz kawan sahaja dean dia. Mummy suka. Jadi menantu pun mummy tak kisah."

"Aan? Biar benar mummy. Dia tu kawan Ruzz ja la. Lagipun Ruzz dah ada special special boyfriend."

"Ehh dah ada? Mummy mati mati ingat Ruzz dengan Aan. Tak pernah plak Ruzz keluar dengan bf?"

"Ala mummy . Bukan bagus pun keluar date date ni. Dengan Aan senang. Bawa je adik dia, Ruzz bawa adik Syifa. Sapa pun tak marah."

Mummy senyum. Baginya persahabatan anak anaknya ini begitu suci. Terjaga perihal segala galanya. Dia tahu Aan, walau hanyalah seorang kerani berijazah, namun bab agama, sangat dijaganya. Malah, dia juga seringkali menjadi guru mengaji anaknya si Syifa tu.

**********

"Bf aku tak kasi aku baik dengan kau dah."

"Ye ke? Asal pulak?"

"Dia cakap berkepit ja kita ni. Nak ajak keluar pun susah."

"Sebenarnya gf aku pun jeles dengan kau weh. Dia pun cakap benda yang sama."

"Aan, aku ingat, demi kebaikan bersama, eloklah kita kurangkan aktiviti kita sekarang, baik lah kalau kau tumpukan dekat gf kau tu. Aku tak mahu sebab aku hidup kau haru biru."

"Kau ni, dia gf aku. Kau sahabat. Beza weh ."

"Tu kau, aku rasa aku tak mampu dah layan benda ni. Maafkan aku Aan. Aku terpaksa pilih dia."

--imbas semula--
Ruzz,you sayang i tak?
You are my bf kan? For sure i love you.
Then leave him.
Who is him?
Aan. If u love me then leave him.
What? This cannot be true Zack. We were just friend, not more than that.
I called this as a threat, if u still in the rekationship, i'll call a breakup, n trust me, that guy gonna pay for what he did" Ruzz terkedu, berat betul ugutan kali ini. Dia tak mahu Aan dicederakan, dan dia patut lupakan Aan untuk selamatkan Aan.
--tamat imbas semula--

**********

Lain pula dengan Aan. Dia tak mampu menolak sebenarnya. Mungkin apa yang jadi tepat juga dengan masanya. Risa, sudah mula cemburu dengan dia dan Ruzz, dia juga diugut melupakan Ruzz, cuma mungkin dia lebih ekstrim, si gadis menggunakan pengaruh keluarga untuk mengikat Aan.

"Bertunang? Ini gila ibu. Ini gila. Aan taknak."

"Tapi mereka dah aturkan semuanya Aan. Ibu tak mampu buat apa apa."

"No ibu, no, Aan tak setuju. Ini bukan apa yang Aan nak. Makin lama hubungan ni dah jadi makin pelik. Aan taknak."

"Habis tu macam mana?"

"Ibu batalkan sahaja semuanya." Balas Aan. Dia hilang sabar akhirnya.

*********

Hari itu indah. Sepatutnya. Kerana di hari itu, janji diikat antara dua pihak, lelaki dan perempuan, menandakan hubungan bakal beralih pada tahap lebih serius, dan satu tahun dari sekarang, ianya mungkin berakhir dengan perkahwinan. Itulah harapan bila sudah sampai ke peringkat ini.

"Tahniah Ruzz."
"Terima kasih Aan."
"Jaga diri ya?"
"Kenapa dengan kau tetiba ni? Jangan nak bagi tahu aku kau terima offer tu."
"Ya, aku terima offer tu. by this Thursday aku gerak la pergi sana."
"Kau nak tinggalkan aku?"
"Kita kan dah memang berkeputusan nak slow kan? Aku bagi ruang dekat kau dan bakal tunang kau.
"Aan.... " Ruzz sebak. Buat pertama kali dalam hidupnya. Bertemu seorang sebaik Aan. Bertahun lamanya persahabatan mengambil tempat, tapi hari ini akhirnya ia pergi.

**********

Kini kau tiada
Senafas pun ku perlu mencuba
Kau bawa pergi sebahagian dari jiwa raga
Bersendiri hidup umpama hilang erti 
Bagaimanakah meneruskan hayat ini

Hati yang berjauhan merengkam jiwa keduanya. Keduanya sebenarnya tersiksa dalam tidak mereka sedari. Perkataan sahabat itu menghentikan mereka dari bersama. Ya. mereka tidak sedar pun yang perasaan yang lebih indah sedang berputik, kerana hati masing masing teguh bersama nawaitu mereka berkenalan. Akhirnya keduanya yang berasa sakitnya. 

Semenjak berjauhan, seperti tak ada lagi sebab untuk keduanya bergembira. Aan, terlalu taksub dengan tugasannya manakala Ruzz semakin lalai dalam kehidupannya. 

"Kenapa dengan awak ni Ruzz? Prestasi awk merudum dengan teruk sekali. Please okay please, i dont want your personal life to effect your work okay. If you think you cannot cope with your work now, please take a leave, or a short holiday. Clear n settle whatever distract you. I dont want to see you like this." 

Kata kata majikannya masih terngiang ngiang di telinganya. Bukan marah, tapi sekadar teguran dari majikan atas prestasi nya yang merudum teruk semenjak 'kehilangan' rakan baiknya semenjak sebulan yang lalu. Baginya kehilangan ini semacam menghilangkan semua semangatnya selama ini. Baru kini dia sedar betapa penting nya pemuda bernama Farhan Soffi dalam hidupnya. Terlalu penting hinggakan dia hilang semangat bila ketiadaan pemuda itu.  

**********
---
Ini bukan apa yang hati aku mahukan
Hati aku mahukan dia. Aku mahukan dia. Aku perlukan dia.
Selamat tinggal gf. Aku tak rasa kehilangan bila tiada kau.
Tapi aku rasa kehilangan bila dia tak ada bersamaku.

Maafkan aku. Ini pilihanku.
---

Risa terguris. Sakit hatinya membaca surat yang diterimanya. Akhirnya dia gagal, walau sebenarnya kegagalan itu sememangnya sudah bertapak sejak dari awal perkenalan lagi. Dia akhirnya sedar yang dikejar rembulan itu sebenarnya milik sang langit, punya nya hanya sang pepohon didaratan. Dia sedar kesalahannya. kali ini dia bertekad hendak memperbetulkan apa yang tak sepatutnya dia buat dari dahulu lagi. 

**********

Petang itu. Situasi tidak tegang tapi sedikit kekok. Pertemuan dua wanita. Ruzzaini Afiqah dan Risa Suriani dua watak berlainan dalam hidup watak lelaki bernama Aan. Satunya kekasih. manakala satu lagi sebagai sahabat. Tapi hari ini, status berkenaan bakal diputuskan mereka berdua.

"He love you."

"Who?"

"Aan. Look at this. " Sambil menghulurkan sekeping surat yang dikirimkan Aan kepadanya. Namun dari riak wajah Ruzz langsung tidak menunjukkan rasa terkejut atas apa yang berlaku. Cuma wajah sugul yang terpapar dari wajah gadis berkenaan. 

"You are not happy?" Soal Risa. 

"What can i do when someone already ask for hand in marriage from me?" Air mata mengalir dari matanya. Dia seakan tidak merelakan perancangan yang sepatutnya jadi peristiwa paling bermakna dalam hidupnya. Risa mendiamkan diri. Dia faham perasaan Ruzz. Dia juga wanita. Dia juga seseorang yang mendambakan seseorang. Apa pun, dia yakin. Dia perlu buat sesuatu. Seperti kata si pengkarya cinta, "jika cintakan dia, lepaskannya, jika dia kembali kepadamu, bermakna dia memang untukmu, tapi jika itu tidak terjadi, doakanlah dia, bantu dia dapatkan cinta idamannya. "

***********

Tiada pengganti bisa hadir dan mampu menyembuh
Rawan di hati meleraikan semangat ku runtuh

Bersendiri masa umpama tak beralih 
Berapa lama lagi harus ku merintih

"Weh, sudah sudah la tu nak menangis tu. Awak kan dah jadi milik saya? " 

"ehhh. sorry B. yayang lupa plak. ehehe. terlayan feeling habis plak dengar lagu ni. "

"Tah. Lawak plak aku dengan isteri kau ni Aan. " Gelak Zack. 

"Macam tak percaya plak kisah kita ni kan. Cross Relationship. " tambah Risa. 

"aduhhh aduhhh~~ sakit banggg~~ sakit~~ "

"hoiii hoiii hoiiii bini aku nak bersalin dah ka ni? mampus~  "


Andai ku bercinta lagi suatu hari nanti 
Tunjukkan di mana
Ruang hati untuknya yang masih belum kau huni?

Apabila tiba waktu bersemuka
Ku perlu pejamkan mata dan memaksa lafaz cinta
Dengan bayangmu di minda

 

Psst : Cinta. Kita tak tahu pun dari mana dia hadir. Dari siapa dia datang. Dari bila ianya berputik. Cuma yang pasti. Itu adalah ketentuan yang dah disusun atur oleh Tuan Punya Alam, ALLAH yang Maha Bijaksana. Apa pun ia, hargailah ia sebaiknya, Syukur atas tiap detik ianya berputik. Jadikan tiap saat itu kejayaan yang membuahkan iman berbunga bunga dalam diri.  Amin Yarabbal Alaminn~~

6 comments:

Yana Sakura said...

"jika cintakan dia, lepaskannya, jika dia kembali kepadamu, bermakna dia memang untukmu, tapi jika itu tidak terjadi, doakanlah dia, bantu dia dapatkan cinta idamannya. "

Adik suke ayt nie..hehe..okengg nk komen lak..hehe

Overall cite nie mmg best..hee..sume balance..I lioke..Cross relationship tu means bertuka pasangan ke along? err..hehe

maaf..budk bawu belajar mmg cmni xtau pape ehh..hee..

Cinta antara sahabat nie salu terjadi dlm xsedar kan..hurm..sadis tol kisah depa..tp happy ending so sweet =D

9/10 bintang..ting3 (^_^)v
meceh along..wee~~

reenapple said...

Nice tapi ending dia memula tak faham.. uhuhuhu. Tapi lepas baca kali kedua.. aku paham. =)

kiera'sakura said...

bila nak letak nama bini sendiri dlm cerpen pulak nie!!!!!!!! :p

xsalah berkorban demi yg tersayang sbb nt Allah akan bg kita seseorg yg lebih menyayangi kita kn ;)

Iffah Afeefah said...

best la cite ni

rase nk wat cerpen

ehhh

btw nadh, bnyk improvement
cume itulah part imbas kembali tu nadh ley betulkan cmni..

###Ruzz teringat kembali perbualannya dnegn bfnya..

dialog...
dialog...

dia tak mampu lg membahayakan aan. dia xboleh pentingkan diri###

Nong Andy said...

"yang dikejar rembulan itu sebenarnya milik sang langit, punya nya hanya sang pepohon didaratan"

terpikat dengan rangkap ini :)

nadh, ko tulis main aci cepat aja eh? haha.. best! kalau kemaskan lagi penceritaan memang sedap cerita ni. jalan cerita klise tapi memang menarik. ala yg klise tu memang org suka hehe.. apa pun happy ending jadi 10 bintang heeeeee...!

Nong Andy said...

adeh.. pjg lebar akak komen tadi.. ntah ada ntah tidak.. google kata tadi error..

Buta+Pekak+Bisu=CINTA