Followers

Saturday, 25 October 2014

Jogging; Dunia VS akhirat

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera. 

Baru selesai berjogging dengan tuan putera kami jap tadi. Empat round. Masa tengah lari terfikir sesuatu. Target empat round tu. Lepas tu jaminan akan tercapai sasaran vs dunia dan akhirat. 

Mula lari tu. Target empat. Satu per satu kita lengkapkan. Lepas tu VS dunia. Perkiraan yang kita buat sendiri. Selagi mana kita fokus, kita beriltizam melakukannya juga terus berusaha. Pasti tercapai. VS akhirat lain pula. Kita rasa kita dah kira tapi adakah kiraan kita ikut mencapai standard perkiraan ALLAH? Kita selalu rasa kita dah buat yang terbaik, tapi adakah yang terbaik kita rasa tu dikira ALLAH? Pernah sekali Rasulullah bersabda dalam tubuh ada satu daging. Baik dia baiklah kita. Akan tetapi kalau sebaliknya? Ini yang saya maksudkan dengan kiraan ALLAH. Kekadang kita dah rasa dah buat. Tapi timbul riak dalam hati. Habis. Apa pun tak ada lagi. 

Point kedua saya. Sasaran kita. Bayangkan ya. Jika sasaran kita, iaitu point permulaan yang mana sepatutnya jadi point akhir kita, bila tiap kali nak dekat ja dengan point tu, ia berubah, Adakah mampu saya menghabiskan sasaran 4 round tu? Ianya seperti never ending journey bukan? Ataupun contoh lain, kita diatas lebuh raya. Sedang mengejar kenderaan yang lajunya 120 km/j sedangkan kita hanya bawa dengan kelajuan 110km/j, mampukah kita mendapatkan dia? Melainkan dia memperlahankan kenderaan, mungkin bisa, tapi andai kita yang makin perlahan, tidakkah jadi semakin jauh? VS dunia. Jika sasaran dunia pun tidak mampu kita capai. Inikan sasaran akhirat yang dikawal Maha Pencipta. 

VS akhirat pula. Bayangkan kita dengan sasaran syurga tu tapi dalam masa sama kita bukan makin mendekati tapi sebenarnya menjauhi. Kenapa? Sebab dosa. Kita tak pernah lekang dari membuat dosa. Pernah tak rasa bila hati semakin mendekati ALLAH, tiap perlakuan bila dikaitkan dengan kuasa ALLAH, hikmah dan nikmatnya, hati mulai sayu, air mata menjurai kenang betapa kita sangat bersyukur dikurniakan peluang untuk kembali ke jalan NYA, tapi apabila tiba tiba TERBUAT dosa, rasa tenang tadi hilang. Dan sememangnya untuk mendapatkan kembali begitu jauh dari kita, hingga entah berapa lama pula kembali mendapat nikmat itu, tapi kerana dosa menghilangkan dia lagi buat masa yang lama.

Doa doa kita yang ALLAH tak makbulkan kerana menjaga kita dari mudarat apa yang kita rasa baik tu. Tapi sebenarnya ianya tidak baik untuk kita. Bayangkan pula sasaran akhirat kita. Dalam kita sibuk berdunia. Hampir kita capai sasaran tu. Kita kekadang bukan nya mendekati tapi menjauhi. Kita berbuat amal. Menambahnya tiap hari dengan sebaik mungkin. Tapi sekali mendekati dosa. Kita ibarat sedang cuba jauhkan diri dari Nya. Apapun ingatlah , selagi belum tiba kiamat, selagi itu masih ada jalan taubat, TAPI perlu ingat juga. Masa kita atas dunia kita pun tak tahu bila akan berhenti, andai tiba saat berhenti yakni mati, apa pun dah tak guna. Start now. Before its too late. Time where we will regret cause never use it wisely while its in our hand. And when dat time come,sorry to say, but there is NO TURNING BACK!!

Abi Uwais
12:00

1 comment:

Kira Sakura said...

kejar selagi boleh sedaya upaya semaksimum mungkin sebelum masanya berakhir kan dear

Buta+Pekak+Bisu=CINTA