Followers

Thursday, 20 February 2014

Kisah Rumput dan Akarnya

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Sibuknya saya hari ini. Hihihi. sibuk di pejabat pada pagi nya, kemudian training sampai petang. Kemudian akhirnya balik awal (woww best), last sampai rumah, berehat aja, kemudian keluar balik bawa mama ke kedai cari barang nak masak esok dan Jumaat.

Apa yang bestnya hari ni akan saya kongsikan dalam entry di hari lain ya, mengenai 8D, 8 Discipline in problem solving. Menarik bunyinya kan? ya memang sangat menarik sebenarnya sebab menda baru ni saya rasa bukan hanya dapat diaplikasikan dalam tugasan, tapi sebenarnya banyak kegunaan nya. Cuma apa yang dapat saya rumuskan dari apa isi dalam training ini merupakan "Bagaimana kita nak pastikan masalah tidak berulang lagi."

Menarik sebenarnya jika hendak dirungkai satu per satu, tapi hari ni biarlah ianya saya rungkaikan dari pandangan kehidupan. Dan hari lain saya akan buat entry khas mengenai  8D yang saya belajar tadi.

"Bagaimana memastikan permasalahan yang kita hadapi hari ini tidak berulang lagi. "

 
Ada satu peribahasa cina yang dikongsikan pagi tadi, jika kita hendak memotong rumput, jangan dipotong di bahagian atasnya (daun) tapi potonglah dari akar. Apa yang ingin disampaikan dari peribahasa ini? dia ingin beritahu kita bahawa, jika ingin menyelesaikan masalah, kita tak boleh tackle dia dari permukaan tapi kena lihat dari sudut yang lagi dalam iaitu dari dasarnya. Seperti memotong rumput, hari ini kita nampak dia, kita potong dia. lagi 2 minggu atau mungkin seminggu lagi dia dah berada pada aras yang kita potong pada hari ini. KENAPA?

Ianya kerana kita hanya tackle bahagian atasnya. PERSOALANNYA, selesai tak tugasan kita?

YA selesai. Kita selesai tugasan menghilangkan semak yang kita lihat kan?

TAPI ADAKAH SELESAI SEMUA MASALAH KITA?

Secara teknikalnya kita menyelesaikan masalah juga, tapi bukan dari dasarnya yang mana sekiranya kita buang dari akar, kemungkinan besar tak akan tumbuh lagi rumput tadi. ya selesai masalah awal, bila mana ianya ditegur dan kita dah potong pun, tapi sampai satu masa dia naik balik. masa ni kita kena lagi buat perkara yang sama kan?

Begitulah hidup. Bagaimana kita nak selesaikan maasalah dari berulang lagi?

Jawapannya mudah. ALLAH.  kenapa saya sebutkan ALLAH? sebab ALLAH dah bagi Rasulullah SAW, dikirimkan lagi kepada kita AL Quran kemudian diperincikan dengan As Sunnah, sebagai ikutan kita, yang akan berkekalan sampai ke hari akhirat. Tapi kenapa diambil menda lain jadi sebagai penyelesaian?

Jika hari ni kita kata undang undang menyelesaikan. FIKIR BALIK. kenapa saya cakap fikir balik? Seandainya ada UNDANG UNDANG sahaja, tapi tak ada ALLAH, tak mungkin juga undang undang dapat dilaksanakan dengan baik.

KENAPA?? Hati yang tanpa ALLAH akan ingkar, tapi hati yang ada ALLAH, TAK MUNGKIN akan berbuat salah walau dalam apa cara sekalipun. Mana tidaknya. kita tahu ALLAH Maha Mendengar, kita tahu ALLAH Maha Melihat, kita pun tahu ALLAH Maha Mengetahui, dan akhir kita tahu ALLAH membalas walau sekecil kecil zarah sekalipun kemungkaran yang kita buat.

Berani lagi ka nak buat??

Buta+Pekak+Bisu=CINTA