Followers

Thursday, 20 February 2014

Minyak tujuh hengget

Assalamualaikum Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Teringat cerita yang kami bualkan masa kami pulang dari Ipoh tempoh hari. Lepas Papa dan Mama pulang dari Umrah.

Cerita isteri pada saya, "Papa kata kat sana kan, minyak 30 sen je seliter"

Saya katakan kepada nya? 30 sen? wahh.. Maksudnya tadi kalau kita di sana kita baru sahaja isi 7 ringgit dan 7 ringgit itu cukup untuk kita guna pulang dari Penang ke Ipoh dan cukup lagi untuk ke Alor Setar. Kebetulan pula masa tu, baru juga la kami isi minyak, penuh untuk mengisi tank kereta untuk perjalanan pulang kami ke Alor Setar.

Saya kata lagi, kalau murah macam ni la, tak ada nya kita nak duduk jauh macam ni kot. mungkin kita akan tinggal di tengah tengah. Masing masing sama adil saban hari, saya ke selatan, dia keutara setiap hari. Mungkin tak sekritikal seperti sekarang.

Ada juga hari tu dia kirakan budget kalau kami nak buat macam ni, tapi nampaknya tak mungkin kot. selepas kira tambah tolak itu dan ini, hanya ada lebih RM100 untuk tinggal di haluan tengah antara keduanya. Atas sebab itu, cadangan itu dibekukan terus. Rasa mungkin ada baiknya kot buat masa ni. Selepas saya dah dapat kerjaya masa depan saya tu, mungkin masa tu tak ada lagi masalah ni. :)

Apa pun, dahsyatnya kan perbezaan antara sini dan sana. nak lagi sadis, minyak yang guna tu pun cap ayam. Entah kerak mana mereka ambil dan berikan pada kita kemudian jerit jerit cakap ini antara yang termurah di rantau ini.

Gelak saya..

Tak apa. kat sini ja. sana nanti tahu la nasib kamu~

3 comments:

Nurzakiah Hanum said...

singgah jumaat

aizamia3 said...

kalau dapat semurah itu harga minyak banyak kita dapat simpan dalam keadaan sekarang ni.

Kira Sakura said...

mesti takde pening pk pasal2 mcm2 kan klu myk murah.

Buta+Pekak+Bisu=CINTA