Followers

Wednesday, 25 January 2012

Cerpen | I Was Born to Love You

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

"Benci la dekat kau ni. Perangai macam apa lagi. " Aku mencebikkan muka. Benci sungguh nak melayan jantan ni. Ha ambil kau, jantan terus aku panggil, tak henti-henti nak mengganggu aku.

"Awak, benci-benci nanti sayang tau. " Balas Sobri. 

"Sudahlah." . Aku terus berlalu, tak lalu aku nak layan dia.Perangai dah la buruk, muka pun takde la hensem sangat. 

Aku terus bangun dan berlalu. Menuju ke kedai terdekat dengan harapan dia takkan mendekati aku lagi. Aku dah lama hilang sabar dengan jantan tu. Entah dari mana dia datang. lepas tu nak ngorat aku. 

***************************************

"Yah, kau ni aku tengok macam anjing dengan kucing dengan Sobri tu. Napa tak kau beri peluang je kat dia tu? Aku tengok ok aja budaknya. " Soal Qaisara, sahabat baik aku, merangkap jiran sebelah katil juga jiran sebelah kerusi dekat office.. 

"Dia tu perangai macam setan weh, kau nak aku layan dia tu? takpe la, kau nak kau ambil la dia tu. aku taknak." 

"kau ni kan. nanti dah lekat baru tau."

"Lekat? apsal, kau ingat aku letak gam ke? Malas layan kau ni. "

[Diam-diam.. berpandangan..Mata bertentang mata..Malu-malu.. aku malu..Kau buat begitu..
Jeling-jeling.. kau menjeling..Senyumanmu menggoda..Lama-lama.. dalam diam Aku jatuh cinta.. ]

Nyanyi Qaisara, sambil menari-meliuk lentuk depanku. Aku terus dapatkan dia. Lompat atas katil dia, kemudian menggeleteknya. Terkekek-kekek dia gelak. Nakal budak ni, tapi tak pernah sunyi aku tinggal bersama dengan nya. Sunyinya tidak la, tapi kekadang tu pedih telinga nak melayan buah fikirannya. Terutama bab lelaki ni. Semak perut la aku rasa.

***************************************

"Yah , saya nak kamu selesaikan projek ni by this week. Saya tak kira. " Tegas Enhik Ady majikan kami.

Sudah. Satu lagi penyakit jiwa dah datang menemui aku. Bencinya la. Dah la suruh aku tolong dia. Lepas tu nak aku wat cepat-cepat. Ikutkan hati nak aja aku balas kerja dia ni buat macam HARR lepas tu bagi dia kena tapi tak sampai hati plak, sebab nanti aku juga yang jadi mangsa bila dia dah berdendam dengan aku. nak tanak aku kena llayankan jugak aa.

Aku bangun dari tempat Encik Ady, menemui Qaisara.

"Qai, aku kena dah. "

"Apa yang jadi weh? "

"Abang sayang kau la, apa lagi, disuruhnya aku selesaikan kerja ni dalam minggu ni juga"

"Eh cepatnya? bukan dia kata nak minggu depan ke?"

"Itulah dia, kena sawan apa tah, nak juga minggu ni. Jenuh la aku nak selesaikan kerja ni. "

"Nak aku bantu tak?"

"jom temankan aku. Aku nak beli barang sikit. Nak selesaikannya secepat mungkin. "

***************************************

"Tolonggggg~~~ " Jeritku. Mulut menjerit, tapi kaki mengejar.

Belum pun sempat aku berlari lebih jauh lagi, satu suara kuat muncul dari belakangku. "Jangan lariii~~".
Aku dapat lihat seorang jejaka, (kacak la kot sebab dia nak jadi hero kan), muncul dibelakangku, dan berlari mengejar sipenjahat tu. Mataku hanya meleret saja melayan larinya dia kehadapan.

Tak sampai setengah jam selepas itu, muncul seorang lelaki dihadapanku.
"Nah, ini beg awak. " .

Sebaik aku mengangkat muka, terus nadaku mendadak naik.
"Awak rupanya. mesti awak yang upah orang tu ragut saya kan? " jeritku. Terus menuduh si dia yang ada di hadapanku.

"Haa? apa kena mengena dengan saya ni? Saya cuma membantu" Balasnya.

"Bantu? Kau tu HANTU. Hantu membantu apa? "

"Sudahkan nak berterima kasih pun tidak, awak tuduh saya pula." Balasnya. Aku lihat matanya melebam, pipinya ada bekas darah . Tapi aku tetap dengan tuduhanku. Lantas terus merentap begku dari tangannya dan pergi meninggalkannya.

"Aku minta maaf bagi pihak Yah, Sobri, " Ucap Qaisara kepadanya.

"Qai, mari pergi. Abaikan dia ni. Dia yang buat semua ni. Kau nak buat baik apa dekat dia?" Kataku. Nadaku masih tidak merendah dari tadi. Aku tak peduli, yang aku tahu aku puas.

Lepas satu, satu lagi yang datang kat aku ni. Kena kacau dengan budak setan, lepas tu boss aku wat hal, ni kena ragut plak. Aku mengejar si peragut, memberanikan diri. Tapi tak kesampaian. Laju sangat dia tu. Tercungap-cungap aku jadinya.Tapi bila hero yang aku kata hensem tu dah datang selamatkan hariku, aku marah dia pula. Kejam ke aku ni? Ahh aku peduli apa. ni mesti kerja dia juga ni.

***************************************

Sejak hari tu aku dah tak bertemu dengan dia lagi. Tapi rasaku tak pernah tenang semenjak tu. Mungkin dia tak bersalah kan? Tapi aku dah mengherdiknya dengan sedahsyat itu. Entah lah, rasa serba salah pula , tapi rindu pun dah muncul dalam hati sejak dia hilang kebelakangan ni. Tapi satu hari aku dikejutkan dengan berita yang aku bakal diijabkabulkan dengan seseorang.

"Ibu napa nak Yah kahwin dengan dia? "

"Dia adalah pilihan terbaik buat kamu sayangku."

"Pilihan terbaik? Ibu tahu tak yang Yah tak sayang dia? Yah tak suka dia? "

"Sayang, kahwin tak semestinya sebab sayang. Kahwin tak semestinya sebab dah bercinta sayangku." balas Bapaku. Aku rasa sangat tekanan.

"Benar sayangku. Masyarakat kita dah salah dalam bab ni. Kita kahwin sebab kita dah bercinta , sebab kita dah sayang. kata kita la. tapi sebenarnya kita akan kahwin dengan JODOH kita sayang. " Ibu cuba menenangkan keadaan.

"Keputusan Bapa muktamad. ". Ucap Ibu.

"Tapi Ibu..."

"Ibu dan Bapa dulu kahwin tak kenai pun. Malah bahagia sampai sekarang. Ni ha adik beradik kamu berapa orang? 11 orang. Itu tara kahwin tak kenai. Tapi cinta subur ja sampai sekarang. Apa lagi kamu mahu?" Bapa berucap dengan ketegasan. Aku kenal benar bapa. Dia takkan putuskan sesuatu melainkan dia dah fikirkan baik dan buruknya. Dan aku, masam mencuka, cuba menidakkan yang sudah diputuskan tapi aku silap sebab aku tahu semua ni takkan menjadi. Yang dapat aku lakukan hanyalah menerima.

***************************************

Majlis akad nikahku.
"Aku nikahkan akan dikau dengan Siti Nur Khairiyah Binti Adenan dengan mas kahwinnya 1111.11 tunai. "

"Aku terima nikahnya Siti Nur Khairiyah Binti Adenan dengan mas kahwinnya 1111.11 tunai.". Ucap bakal suamiku. Aku hanya mendengar dari jauh. Sepanjang tempoh 3 bulan pertunangan kami, aku langsung tak rasa hendak berjumpanya. Malah, nak kenal pun tak . Ibu dan Bapa yang menguruskan segalanya. Aku akur dalam sedih. Siapalah aku membantah keputusan mereka.

"Yah, mari sini sayang. Salam dengan suamimu. " Panggil bapa.

Sebaik aku melihat wajah suamiku. Aku tergamam. Wajah seakan kukenali. Tapi seakan pudar dalam ingatanku. Kerana wajahnya mirip dengan satu watak paling aku rindu sejak zaman kecilku. Iaitu sahabat baikku Akish. Tapi yang aku pasti, dia adalah Sobri, watak Hantu yang paling aku benci. Aku langsung tak sangka, Sobri adalah Akish. Tapi kenapa aku langsung tak dapat nak teka dari dulu?

***************************************

Sebaik kami masuk ke bilik, aku terus menyoalnya.

"Kenapa awak tak tunjukkan diri masa mula kita berjumpa? Dan kenapa mesti jadi watak jahat untuk hadir dalam hidup saya? "
You are the one for me | I am the man for you | You were made for me | You're my ecstasy | If I was given every opportunity | I'd kill for your love 
"Tapi kenapa awak? Kenapa? "

"Awak ingat tak awak pernah marahkan saya sebab saya tunjukkan satu kotak kat awak? Dalam tu ada bunga , tapi saya letak dalam kotak. Awak marah saya, awak tengking saya sebab kotak tu, tapi awak lupa kan? Dalam kotak tu juga awak pernah bagitau saya, "kotak ini ibarat hati aku, andai kau sudah bersedia memberikan hatimu buatku, kau hantarkan kepadaku kotak ini, aku bakal terima apa sahaja yang ada didalanya. "

I was born to love you | With every single beat of my heart


"Kotak? Bunga kering? Hati? " Aku mulai terkedu.

"Lagi, masa awak marahkan saya, ketika awak di ragut, awak tuduh saya, awak jeritkan dan tengking saya sekuatnya, lepas tu awak pukul saya dengan beg selepas awak rampas dari tangan saya kan? Mesti awak lupa kan? satu masa dulu, saya pernah janji nak melindungi awak, saya kata, andai kata satu hari saya diberi peluang menjadi 'hero' saya pasti takkan bazirkan masa dan peluang tu, walaupun saya kena hentam , kena belasah, kena bunuh sekalipun, tapi saya pasti buat sebab saya akan pastikan saya melindungi awak."

Yes, I was born to take care of you | Every single day of my life 

Sekali lagi aku terdiam. Kali ini, bukan kata yang keluar, tapi air mata yang mengalir memenuhi kelopak mataku. Aku sangkakan Hantu, tapi rupanya dia adalah siapa yang aku nantikan dulu kini dan selamanya. Aku berhenti diam dikedudukanku. Malu untuk berbicara. Kelu lidah tidak terkata. Yang kubenci rupanya yang ku sayang.

Perlahan dia datang kepadaku, tepat menghadap mataku, kemudian, tangan menyeka air mata yang tumpah dari mataku, seraya satu ciuman diberikan di dahiku. Kemudian terus menarik tubuhku, memeluk erat .

"I Was Born to Love You , sayang. "

9 comments:

Iffah Afeefah said...

sweet sgt

i was born to love you syng

uwaaaaaa

nak laki cm sobri

Sunah Sakura said...

nape boss rasa geli baca ayat last sekali? err

p!q4h b@guss said...

nak cari suami yg kna gaduh2 dlu sblom suka la.. haha :D

wany dianwanie said...

Best3...tp nadh kne btlkan nme heroin dkt part yg boss dier suh wat kje ape tah...bos dier pnggil sarah..ptt nye khairiyah kan nme dier?

mas saari said...

memang ada bakat menulislah nadh ni... suka akak baca!

eeiyss said...

bila la nak ada masa nak baca cerpen ni... uhuk3
dah lama xbaca apa2 cerpen...windu pulak... xpe soon eeiyss datang ziarah lagi sambil baca cerpen...
eeiyss juge dah reply di http://sanisahsabu.blogspot.com/2012/01/1-wordless-wednesday-vs-2-spontaneous.html

eeiyss said...

TQ atas komen~

Nong Andy said...

dari patah ke patah ayatnya.. mata laju je baca.. menarik tertarik kebom! hehehe..

menarik la en.Nadh!! serius.. :)

ijA said...

sweet sgt,,..

Buta+Pekak+Bisu=CINTA