Followers

Thursday, 19 January 2012

Kejayaan dengan redha

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Nadh pulang semalam dalam pukul 12 sampai rumah. Hampur 5 jam kami melepak di rumah boss Nadh. riuh rendah jadinya. Bila hampir semua ada. Semua plak 'geng mulut longkang' berkumpul, memang gamat jadinya suasana. Serious tak larat nak gelak, masing-masing berkongsi pendapat dalam pengertian diri memasing. Tapi satu yang membezakan antara Nadh , Boss n para Engineers berfikir adalah mengenai sesuatu yang mereka rasa kami ini terlalu mengikut, dan taknak melawan. Ada juga kawan-kawan dari field ni yang marah, sebab kata mereka kami ni penakut sebab tak melawan. 

Pendapat Nadh n boss Nadh sama, kami mungkin nampak penakut, tapi sebenarnya itu adalah untuk kebaikan semua. Kalau hari ni kami berkeras, sampai masa nanti, kita juga yang akan menerima padahnya, bila orang dah tahu yang kami juga penentang seperti yang lain masa itu, tiada lagi kelebihan kami. Kalau dulu, kami dipayung oleh para PM yang menjaga kami sebab kualiti n tapi sekarang yang ada hanyalah penakut yang tak reti nak lwan, dan hanya hangguk saja. Last jadi mangsa adalah kita yang mengeluarkan kos. 

Nadh pernah satu masa kena hentam dengan 2 PM sebab Nadh kedekut nak keluar kos. Reason dia satu ja, kita tak p sebab kita takkan buat benda bodoh berkali-kali, tapi akhirnya kena juga. Apa boleh buat kan. Kita limau dan depa tu durian.

Para Engineers tahu nak lawan ja, tak puas hati katanya, tapi depa tak tahu yang melawan tu akan bawa kesan besar pada kita. Orang pandang kita lemah, orang kata kita bacul, tapi tahukah depa yang bacul itu demi mendapatkan sesuatu nasi untuk semua yang bernaung dibawah kami? 

Itulah kehidupan sebenarnya. Kita akan diuji dan diuji sesedap rasa oleh orang yang pegang konsep "kita takkan berjaya selagi kita tak pijak kepala orang", tapi persoalannya, adakah kejayaan yang dicapai itu akan kekal lama? Nadh cakap tadi, kita perlukan kejayaan dengan redha. Mungkin simple, tapi sebenarnya dalam sangat apa yang Nadh cuba sampaikan tadi. 

Readers, bayangkan sesuatu yang mudah. Readers merupakan anak kesayangan kepada ibu bapa readers, sedangkan abang readers telah dihalau dari rumah. Semuanya disebabkan readers buat cerita yang buruk mengenai mereka. Masa ini readers adalah kesayangan keluarga, apa sahaya yang diinginkan diperolehi, tapi akhirnya, apa yang readers dapat? Kesayangan mungkin, tapi bila satu hari nanti hijab kejahatan dibuka? Kisah dusta dan nista dihidu dan didedahkan, apa akan jadi dengan readers? 

Itu hanyalah kisah pendek bersama keluarga, bila mana mengeluarkan kisah yang lebih besar bagai mana pula ya? Readers kaya, tapi kaya dek kerana MENIPU, apa akan jadi dengan masa depan readers? memakan harta haram lepas tu dialirkan pula kepada keluarga, ibu kepada anak-anak, ibunda tercinta, adik adik kesayangan, ayahanda yang penuh harapan memandang kejayaan readers? 

Ini prospek besar nak menjawap api neraka ni, ALLAH tak tanya kat semua tu, tapi terus tuju kepada readers, KUAT TAK KITA MASA TU? Masa tangan yang mengaku dia buat, kaki mengaku melangkah ke tempat itu, segalanya bercakap dan lidah terus kelu terdiam memangkah hujah yang lain, Agak-agak la, hebat tak readers nak lawan kuasa ALLAH? 

Ataupun, diberi nikmat, tapi  kita jadikan nikmat itu sesuatu yang semakin menjauhkan diri kita darinya. Contohnya, duit berjuta, tapi dilaburkan ke saham-saham dunia, untuk digandakan, tapi terlupa membantu si miskin yang hari-hari ikat perut tak makan. Rumah besar, tapi terlupa untuk menghargai kesenangan itu dengan menghantar Ibunda dan Ayahanda ke rumah orang tua, bukan itu sahaja, malah dilupakan terus dari kehidupan, atas alasan, "mereka orang miskin, bukan ayah n ibu aku".


ALLAH memberi, Tak penah terlupa membalas kejayaan yang dah kita laburkan sebab USAHA, namun,  adakah ada redha didalam kejayaan kita? Renungkan. 

2 comments:

Ardini Humaira said...

sama2 kita renungkan :)

Iffah Afeefah said...

stiap usaha pasti ade ganjarannye

mungkin diam tu lebih baik kan nadh

Buta+Pekak+Bisu=CINTA