Followers

Friday, 20 January 2012

Ku Ingin Kamu - Part IX

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

"uishhh, biar betul dia ni, ada Degree, dah la tu dekan direct tiap sem plak tu. Abis tu napa yang jadi opis boy kat sini?". Ain bermonolog sendiri, dia seperti langsung x percaya dengan apa yang baru dia jumpa.

Sambil itu, jarinya tidak berhenti menyelak dokumen yang berada didepan matanya itu. Baginya ini sangat mengejutkan.

"cerdik rupanya budak ni, padan la selama ni cakap pun lain macam,aku plak yang terpedaya dengan jawatan dia kat sini" Ain masih penuh dengan soalan dalam fikirannya.

Tiba-tiba.
"cik Ain tengok apa tu?". Ain yang terkejut terlepas dokumen yang ada dihadapannya itu, maka terdedahlah isi-isi dokumen yang sebentar tadi menjadi tatapannya.

"maafkan saya,". Bicara Ain.

"tak apa cik Ain." balas Yana. HR syarikat dia sedang bekerja sekarang ini.

Ain masih terkedu dalam terkejut. Dia benar-benar terkejut, walau sekadar ditegur, tapi bagaikan disergah. Yana yang melihatnya turut terkejut, namun bijak menangani nya dengan mendekati Ain lalu ditenangkan Ain. Sebaik melihat Ain mulai tenang, mereka bersama-sama mengangkat dan menyusun kembali kertas yang bersepah.

"apa yang Cik Ain tengok tadi?" soal Yana. Ain hanya terdiam, malu barangkali ditambah rasa serba salah dengan tindakannya sebentar tadi. Lalu disoal lagi oleh Yana buat kali kedua untuk mendapatkan kepastian.

Dengan suara dan nada yang serba salah, Ain menjawap, "maafkan saya, saya terpandang fail Ayie, lalu saya terus buka untuk melihat hasil kandungannya. "

"saya ingatkan saya seorang sahaja yang tertanya-tanya mengenai budak tu, rupanya Cik Ain pun begitu ya?". Balas Yana sambil tergelak. Ain hanya mendiamkan diri.

***********************

"Mama, ayie keluar dengan Hakim kejap ya?".

"nak ke mana tu sayang?"

"lepak minum ja Ma, lagipun malam ni ada game best, Barcelona lawan Real Madrid, boleh x ni Mama?"

"ajak je la dia datang rumah, lagipun bukan ada sapa pun dirumah ni, rugi ja Mama bayar Astro, hari tu Ayie juga yang minta Mama masukkan channel sukan kan?"

"ala Maa, kat rumah tak meriah la Ma. "

"ada ja alasannya tu. Ha pegi la, tapi hati-hati memandu tu."

"baik Ma, terima kasih". Ayie salam dan cium tangan Mama dan terus berlalu.

***********************

" Tolonggg~~ ". Jeritan seorang makcik berkumandang sebaik dia ditolak kemudian diragut.

Hakim dan Ayie yang berada tak jauh dari tempat kejadian. Serentak itu,
"weh Hakim, kau nak pegi mana?"

"apa lagi bro, kejar la, bila lagi nak jadi hero?"

"gila la kau. Jadi hero yang kau fikir." serentak itu, berlarianlah keduanya mengejar seorang peragut yang baru lepas meragut beg seorang makcik dihadapan kedai tempat mereka bertemu.

Selepas beberapa ratus meter berlarian, akhirnya si peragut dapat diperangkap di satu sudut jalan. Dia telah tersangkut disatu jalan mati. Menyedari diri terperangkap, dia mengeluarkan sebilah pisau lalu diacu kepada mereka berdua.

"bro, macam mana? Kau nak setel ka aku nak setel ni? ". Soal Hakim.

"bunyi macam menarik bro, lama juga aku x belasah orang ni, da tahap mengidam dah ni rasa". Balas Ayie sambil tersengeh.

"aku pergi la bro, kau baru mengidam ja, aku sangap dah ni." belum pun kata-katanya dihabiskan, Hakim sudahpun meluru kedepan, peragut yang tadi berani seakan terkejut dengan tindakan Hakim, cuba untuk menikam, namun Hakim bijak mengelak dan menepis. Sasarannya adalah untuk menjatuhkan pisau yang dipegang peragut. Alhamdulillah dengan sekali sepak sahaja, pisau sudah terlucut dari tangan peragut. Hakim memanfaatkan kelemahan lawannya itu dengan melepaskan sepakan pertama ke perut lawan kemudian menambah 'chopping kick' yang ditujukan ke bahu lawan. Langkahnya menjadi mudah krana musuh sudahpun tertunduk ketika pertama kali disepak tadi.

Ternyata mudah, musuh ditundukkan hanya dengan 3 gerak. Sebaik musuh tertiarap ke lantai, Hakim terus 'mengunci' gerak si peragut untuk mematikan langkahnya supaya mudah diheret ke muka pengadilan. Manakala Ayie mendapatkan beg yang diragut tadi. Serentak membuka mulut bertanya,
"kenapa abg meragut ni?".

Peragut yang dengan muka sugul hanya mendiamkan diri dari tadi. Tidak pula dia berusaha melepaskan diri.

Ayie bertanya lagi, bukan dengan kasar, tapi direndahkan lagi nadanya. "kenapa abang meragut? Tahukah abang yang ianya salah disisi undang-undang?"

Sebaik selesai menyoal, si peragut pun menjawap, "aku tak ada pilihan. Aku tiada kerja, tiada wang, bagaimana aku nak beri makan kepada keluarga ku."

Keduanya tersentak. Dapat mereka lihat sinar kesal diwajahnya. Wajah yang ditundukkan kerana malu.

"Hakim, lepaskan tangan abang ni. "pinta Ayie lembut. Hakim juga tidak menbantah, namun masih dalam langkah berhati-hati, takut apa-apa yang tidak diingini terjadi. Serentak Ayie menambah, "kenapa abang? Kenapa? Tidakkah abang tahu yang sumber haram bakal menjadi darah daging isteri n anak dengan cara ini?"

"aku tiada pilihan dik. Aku ini bekas penjenayah dik. Aku sedar dulu aku salah, tapi kini aku dah insaf dik, tapi berat amat, aku tak bisa mendapatkan pekerjaan. Hari ini, anakku menangis, kerana lapar susu, tapi bagaimana harus aku dapatkan wang sedangkan tiada yang sudi mengambilku bekerja?" balas si peragut. Mereka berdua hanya dapat mendengar dengan hati yang sayu, sedih mengenangkan nasib dia. Namun apalah sangat hendak dibanding dengan hati yang walang milik si ayah juga suami yang terdesak mendapatkan sesuap nasi demi keluarga tercinta.

"sudah berapa kali abang meragut ni?" Hakim pula yang bertanya.

"inilah pertama kali sejak aku keluar dari sana." jawab si peragut.

"macam mana sekarang ni Ayie?" Hakim menyoal Ayie pula.

Setelah berfikir beberapa ketika Ayie pun mula berkata -kata,
"bolehkah abg berjanji yang ini takkan berlaku lagi?" . Si peragut masih mendiamkan diri, takut mungkin untuk berjanji, gusar bakal dimungkiri.

"kamu akan bantu carikan abang kerja. Tapi abg mesti janji takkan buat jenayah lagi. " tambah Ayie. Hakim cuma mengangguk sahaja, tapi semacam terfikir sesuatu yang buatkan dahinya berkerut.

"kenapa kau ni Hakim?" soal Ayie.

"xde, nanti macam mana nak kita terangkan pada makcik tu? Pada polis?" jawab Hakin dengan satu lagi persoalan.

"pandailah kita uruskan nanti bro. " Jawab Ayie. sebelum berpisah, Ayie dan Hakim memberikan RM200 kepada si peragut untuk belanja sebelum dia mendapat kerja. Mereka akan 'keep in touch' selagi mana keadaan memerlukan.

***********************
----------
Hari ke 35
Assalamualaikum awak,
Hari ni saya nampak awk lagi, tapi kejap sangat rasa dapat menemankan awak hari ni. Harapnya cepatlah sampai Isnin sebab 2 hari awak kehilangan saya sebagai si peneman setiap hari.

Happy holiday awk. Jaga diri ya.


-Bad

----------

"selamat malam Bad, selamat malam. Moga awak berbahagia di sana. ".

Bismikallahumma ahya waamut.
"Ya Allah. Dengan namaMu hamba hidup, dan dengan namaMu hamba mati".

Ain mengambil surat lantas diletakkan didalam laci di sisi katilnya, dan melelapkan mata untuk tidur.
Published with Blogger-droid v1.7.4

1 comment:

kiera'sakura said...

kan.. kita xtau apa sebenarnya yg mendorong seseorang tue buat salah...

Buta+Pekak+Bisu=CINTA