Followers

Friday, 3 February 2012

Flying Without Wings

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.


Entry ini ditulis semalam. 02-Feb-2012. Fikiran memikirkan menda ni dari pagi. Tapi malam baru berkesempatan menulis dan paginya dipublish. Waktu entry ini ditulis kan, tengah dengar lagu bertajuk sepertimana tajuk entry ini. Dalam tak sedar sebenarnya apa yang ingin disampaikan ini punya perkaitan yang sangat kena pada situasi tajuk cerita ini. 

Kekadang kan, kita jadi seorang yang berharap. Terutamanya bila kita mahukan 'semangat' dari mereka. Tapi apabila kita ibarat terbuang, kita merasa sedih. Ye lah kan, sebelum ini, kita tak putus dari sokongan mereka, tapi satu hari, bila satu tu, kita perlukan sokongan, kita gagal mendapatkannya. Masa ini kita kekadang cuba menuntut, dan semestinya la kita takkan dapat masa ni.

Lebih menyedihkan bila, kita berlegar-legar di sana sini, dan terjumpa tinggalan di sekeliling kita. Masa tu rasa semacam, ye lah kan. TERASA. walau sebenarnya ini bukan satu tindakan yang betul, sebab, kita berharap yang kita buat akan dihargai, tetapi, bila ianya seolah dipandang enteng aja, mulalah kita rasa sedih. 

Berharap. Sesuatu yang dah lama ditinggalkan sebenarnya. Belajar buat sesuatu yang adalah untuk diri sendiri. Macam mana lahirnya buah hati ni. Semalam sampai pukul 4 lebih dihabiskan bersama dengannya. Kemarin pun lebih kurang. Malah jika dirumuskan, semenjak 2 menjak ni, lewat sangat mengadap tilam sebab berbual-bual bersamanya. Hari ni, dengan 2 jam lebih ja tidur semalam, pun sama, belum dapat tidur lagi, sehinggalah kisah ini selesai dicatatkan, barulah bersedia untuk pergi.

Dalam hidup, menjadi angin tu adalah yang terbaik bukan? Datang menyapa, kemudian berlalu pergi. Hadir menyegarkan. Pergi tanpa dikesan. Itupun setelah melegakan yang sepatutnya. Jalan terbaik sebenarnya, bila kita belajar untuk tidak berharap pada sesiapa kerana dengan cara itu, hati dan perasaan diajar ikhlas untuk tidak mengharapkan balasan untuk apa-apa. Walau memang macam itu resam diri, tapi kekadang tu tercicir juga ke permukaan dunia, tewas, terutamanya pada yang diharapkan akan menjadi sayap yang membawa diri terbang mencapai langit.

Akhirnya, kenyataan mengajar untuk berterbangan tanpa sayap. Diri sebagai asas kekuatan sendiri, segala yang berlaku, yang dibuat untuk diri sendiri. Apabila tiba di langit, Mungkin susah untuk berpusing-pusing, berlegar-legar di awan sana, tapi tidak bererti tanpa sayap kita tak mampu terbang kan? Lebih baik dari bersayap tapi hilang di awangan. 

Apa pun, ALLAH itulah yang patut diharapkan sampai bila-bila. Dia tidak pernah mengecewakan. ;)

5 comments:

Sunah Sakura said...

tak pernah berhenti berharap pada Allah...

ecadwinkyasha said...

dlm hidup menjadi angin itu baik?.dtg dan pergi tanpa dikesan...tpi ada satu angin ne xboleh...cepat je kesan?....tahu apa?..buang angin la!.busuk.hehehe....kidding!

Iffah Afeefah said...

dlu pernah

hampir2 nk berhenti berharap

shida anwar said...

merenung kekhilafan diri...mungkin tanpa sedar...maaf...

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

berharaqplah...krn Dia tak pernah mengecewakan kita

Buta+Pekak+Bisu=CINTA