Followers

Saturday, 25 February 2012

Tanpa berusaha dan bersenang sahaja, kita tidak akan kemana.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

QADA’ dan qadar adalah satu penentuan yang telah ditetapkan Allah pada setiap hamba-Nya di mana mempercayainya termasuk dalam Rukun Iman yang keenam. Memahami qada’ dan qadar sangat penting kerana dapat membantu kita melihat setiap perkara di luar daripada kotak fikiran yang biasa. Sesuatu kejadian yang difikir tidak logik, mustahil dan tidak masuk akal ada hikmah yang tersendiri dan rahsianya.

Memahami kenapa sesuatu kejadian atau peristiwa yang berlaku harus bermula dengan mengetahui tingkat atau tahap qada’ dan qadar yang dinyatakan oleh Allah.

Tahap-tahap qada’ dan qadar Allah dimulai dengan al-ilm atau pengetahuan. Ertinya mengimani dan meyakini bahawa Allah mengetahui semua perkara. Dia mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi, di darat dan laut, secara umum mahupun terperinci.

Tahap kedua ialah al-kitabah atau penulisan. Ertinya mengimani bahawa Allah telah menetapkan ketetapan semua kejadian dalam Luh Mahfuz.

Kedua tingkat ini sama-sama dijelaskan dalam firman-Nya: Apakah kamu tidak mengetahui bahawa sesungguhnya Allah SWT mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi, bahawasanya yang demikian itu terdapat dalam sebuah kitab (Luh Mahfuz). Sesungguhnya yang demikian itu amat mudah bagi Allah’ – Surah al-Haj: 70.

Dalam ayat ini disebutkan lebih dahulu bahawa Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi, kemudian dikatakan bahawa yang demikian itu tertulis dalam sebuah kitab Luh Mahfuz.

Ketika Nabi Muhammad ditanya tentang apa yang hendak kita buat, apakah sudah ditetapkan atau tidak? Baginda menjawab: Sudah ditetapkan. Dan ketika baginda ditanya: Mengapa kita mesti berusaha dan tidak pasrah saja dengan takdir yang sudah tertulis? Baginda menjawab: Berusahalah kalian, masing-masing akan dimudahkan menurut takdir yang telah ditentukan baginya.

Kemudian baginda membaca firman Alah: “Adapun orang yang memberikan hartanya (di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik, maka Kami akan memudahkan baginya (jalan) yang mudah. Sedangkan orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup serta mendustakan adanya pahala yang terbaik, maka Kami akan memudahkan baginya (jalan) yang sukar’ – Surah al-Lail: 5-10.

Usaha akan membawa kejayaan. Tanpa berusaha dan bersenang-senang sahaja, kehidupan tidak akan ke mana malah mendatangkan bencana.

Tahap ketiga ialah al-masyiah bermaksud kehendak – ertinya bahawa segala sesuatu yang terjadi atau tidak terjadi, di langit dan di bumi, adalah dengan kehendak Allah.

Hal ini dinyatakan jelas dalam al-Quran. Allah telah menetapkan bahawa apa yang dilakukannya-Nya serta apa yang dilakukan oleh hamba-Nya juga dengan kehendak-Nya seperti mana firman Allah SWT: ‘Iaitu bagi siapa di antara kamu yang mahu menempuh jalan yang lurus. Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan semesta alam’ – Surah at-Takwir: 28-29.

Tahap terakhir al-khalq iaitu penciptaan – ertinya mengimani bahawa Allah pencipta segala sesuatu. Apa yang ada di langit dan di bumi penciptanya tidak ada yang lain kecuali Allah. Sehinggakan kematian yang memisahkan kehidupan itupun diciptakan-Nya. ‘Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat) – Surah al-Mulk: 2.

Jelas, segala sesuatu yang ada di langit ataupun di bumi penciptanya tiada lain kecuali Allah. Kita semua mengetahui dan meyakini bahawa apa yang terjadi daripada hasil perancangan Allah. Seperti langit, bumi, gunung, sungai, matahari, bulan, bintang, angin, manusia dan haiwan, semuanya adalah ciptaan Allah.

Jadi kenapa perlu bersusah payah memikirkan kenapa tiada kita mendapat apa yang kita mahu sedangkan kita tahu segalanya adalah milik ALLAH, diberikan kita nafas hari ini dengan tubuh yang sihat juga dah cukup baik buat kita, kenapa tidak dimanfaatkan ia untuk redha, tapi disalahertikan kelebihan untuk merintih? Kerana DIA tidak pernah menzalimi Hamba NYA. 


Sumber : Facebook

3 comments:

eeiyss said...

usaha+doa+tawakkal=success

Iffah Afeefah said...

lme tak bace entry mcm ni

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

nice entri dik.terima kasih ye

Buta+Pekak+Bisu=CINTA