Followers

Thursday, 8 December 2011

Langkahku yang terhenti

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.


Sendiriku disini. Diteman lautan yang sesayup mata memandang, juga angin bersepoi bahasa yang dari tadi menghempas tubuh. Deruan ombak bertemu pantai dari tadi menjadi irama penuh syahdu menemani diriku yang sedang asyik melayan perasaanku.

Tiap langkahku dipenuhi zikrullah, tapak kaki yang ku tinggal itu jejak yang membawa maksud langkah yang pernah aku lepasi dulu. Hati dari tadi bermonolog, sakan dengan berbagai persoalan, kenapa aku, kenapa aku yang terpilih? Kenapa aku bagai dihimpit tiap kali aku sudah punya yang lebih baik. Kenapa mesti aku?

Sesudah itu langkah ku hentikan seketika. Memerhatikan kembali laut yang seperti tidak akan jumpa hujungnya. Dari sana, kebiruannya, disambung dengan pemandangan awan memutih diatas tapak biru langit. Tika itu, satu suara seakan membisikkan kepadaku, "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji?" 

Dan aku tersedar dari lamunanku. Ku berpaling dan ku amati tiap langkah yang pernah ku jejak. Satu persatu ku perhati. Dari yang paling dalam dan paling jelas bentuknya, hinggakan yang paling kabur pandangannya. Lantas ku bermuhasabah, merenung kembali langkah aku selama ini, dari yang paling kuat kesannya (kegembiraan), hingga kesedihan yang tak penah berhenti dari menjengah setiap hela nafas. 

Tanpa sedar, aku tergelak sendiri. Dah sememangnya kita takkan kembali ke masa lepas, tapi tiap langkah dibelakang itu sebenarnya lah yang membawa kita ke hadapan, langkah belakang itu adalah butir-butir hidup yang buat langkah kita hari ini penuh makna. Tanpa kesedihan, aku tak mungkin belajar mengenali gembira, tanpa air mata, mana mungkin aku kenal erti jatuh bangun.

Aku bangkit berdiri. Jariku ku genggam. Dengan penuh semangat aku bangkit, kali ini, aku takkan rasa gusar lagi, masa kini dan hadapan akan kuhadapi walau apa jua yang menghalang. Hakikat sebenarnya tidak sukar sebenarnya. "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya."

9 comments:

Iffah Afeefah said...

Tersentuh hati bace

bngkit semulaaaa

Anum said...

entry yang baik dan sangat mendalam

mas saari said...

bangkit dengan azam yang baru ye!

kiera'sakura said...

sebenarnya nya dua kata nie yang sama dgn kat atas tue yg org slalu pegang tiap kali jatuh tersungkur...

"tidak beriman seseorang selagi die x diuji"

"Allah xkn menguji diluar kemampuan umatNya"

AmirFX said...

Rise up my dear... Be strong k...?!

efa said...

ayat yg sungguh mendalam,bangkit semula!!ok

C i k P i p i T e m b a m said...

yeahh nice entry.. betul tu.. kita x kan mnjadi lebih kuat kalau tidak diuji dgn mcm2 cubaan.. skang ni.. situasi ni la yg melanda saya.. but , i will survive bebeh ! :D

Naniey TJ said...

walaupun kdg-kala rasa nk menoleh.... tapi mana mungkin.... jd langkah harus trs ke depan......

Подтверждаю said...

as salam..
jangan mudah mengalah ya

;)

Buta+Pekak+Bisu=CINTA