Followers

Sunday, 25 December 2011

Sepotong Kepala Ayam Goreng Untuk Ayah

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.


Satu petang, ketika pulangnya seorang suami dari kerja. Dia melihat isterinya yang tertidur di atas ruang katil queen milik mereka didalam bilik peraduan mereka, dalam fikirannya, mungkin letih gamaMama solat Asar?". Isterinya bangun dengan hati yang bebunga-gunga lalu menjawap soalan suaminya, "sudah Papa.." lantas bangun dan mencapai tangan suaminya dan dikucup penuh sayang.
Si isteri kemudiannya turun ke dapur dan menyediakan santapan buat suami tercinta. Lauk untuk petang itu adalah lauk kesukaan si Suami. "Lihat ni Papa, Mama sediakan masakan kesukaan Papa.". Suami pun membuka penutup makanan lalu melihat ada sepotong kepala ayam yang terhidang untuk dirinya. Lalu si suami memakannya dengan lahap dan menghabiskannya. 

Isterinya yang setia menemani si suami makan, sambil bersembang dengan suami nya. Isterinya bertanya,
"Papa, kenapa Papa suka makan kepala ayam, padahal Mama dan anak-anak kita tidak suka kepala ayam?".

Suami yang sedang makan menghabiskan suapan terakhirnya, dan selesai mengunyah, dia menjawap, 
"Itulah sebabnya kerana Mama dan anak-anak tidak suka makan, jadi Papa habiskan la, supaya Mama dan anak-anak kita dapat makan bahagian yang paling enak."

Mendengar jawapan dari si suami, terlahirlah butir-butir mutiara jernih turun menuruni pipinya. Jawapan itu menyentak jiwanya. Langsung tidak terlintas olehnya yang sepotong kepala ayam itu punya maksud paling dalam yakni setulus-tulus kasih dan cintanya si suami terhadap dirinya dan anak-anak mereka. 

Suami yang menyedari tingkah laku isterinya yang dah mula 'banjir' datang mendekati si isterinya, lantas disapunya air mata di kelopak mata isterinya, terus memberi sebuah ciuman penuh makna di ubun-ubun isterinya. 
"Terima kasih ya Papa atas cinta dan kasih sayang Papa.". Ucap sang isteri. Suaminya menjawab dengan senyuman, petanda kebahagiaan hadir di dalam dirinya.

Wahai readers, kita seringkali mengabaikan sesuatu yang kita sangka kecil yang dilakukan oleh Ayah kepada kita. Kita terlepas pandang kasih sayang dan meletak ke tepi makna kasih sayang, cinta, pengorbanan dan tanggungjawab. Semoga dengan cerita di atas kita boleh mengambil hikmah dengan mencintai setulus hati ayah kita. Ingatlah yang walau sekecil kecil yang diberikan kepada kita, ia tiada dibuat tanpa makna, tapi sedalam-dalam kasih bersama perlakuan mereka. 

“Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang paling baik akhlaknya, dan yang berbuat baik kepada ahli keluarganya.” (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)
Kenapa? Semestinya lah kerana hanya mereka yang sudi ada tika kita SUSAH, hanya mereka yang sanggup berdiri menyokong DUKA, dan pastinya, tiada lain dari kasih mereka yang telah menjaga dan membesarkan kita sejak dari kita kecil lagi. Hargailah mereka selagi ada, kerana kelak, mungkin kita tak dapat lagi hendak bermesraan sepertimana ruang yang kita punya sekarang.  


Credit n Edited from : Ust M. Agus Syafii

9 comments:

Iffah Afeefah said...

sedihnye

tp jiran xpnh nmpk lg org mkn kple aym

Hana said...

kadang- kadang memang kita tak perasan dengan keprihatinan seorang ayah bukan?

yana lyana said...

touching ok..huhu..
entri yang best :)

AmirFX said...

Selamat Bertazkirah dan selamat berhujung minggu..

azwa amani said...

saya tak kenal ayah saya... (T_T)

missNick said...

rindunya kat ayah sy di kg....apa saja permintaan kami ayah tunaikan...Alhamdulillah dibalas dengan kejayaan :)

Muslimah Optimis said...

wei kami nak nangis lepas baca ni.. huhu

Rozuan Ismail said...

kepala ayam boleh makan ke? huhu.

p/s i love my ayah

Eera Shera said...

perasan jugak abah kdg2 mcm ni ;(

Buta+Pekak+Bisu=CINTA