Followers

Saturday, 3 December 2011

Part 18: I'm nothing without you

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.
Sila rujuk widget di kiri anda untuk perjalanan kisah ini.

Adilla berseri-seri semenjak dua menjak ni, sejak-sejak dia diberikan green light oleh Nazli dan Zainah untuk melawat Shahir. Dia sendiri terkejut, bagaimana si ibu kepada Shahir iaitu Zainah itu datang kepadanya tiba-tiba dan merayu agar dia bantu pulihkan ingatan Shahir. Malah tidak lupa pula dia tentang bagaimana dia di marah waktu pertama kali mereka berjumpa di wad Shahir yang membuatkan perasaan takut wujud walau dia sebenarnya sedar yang bila mana kita melawat orang yang sakit, 70,000 malaikat akan memohon ampun baginya dari ALLAH, bila mana datangnya di pagi keampunan dipohon hingga ke petang dan begitu jugalah sebaliknya.

"Uncle, uncle nak ke mana ni?"

"Uncle nak pergi jaga Mama kamu la. dah la semalam uncle tak dapat pergi."

"Tak boleh, Ila tak benarkan!"

"Kenapa pula? Ila tak suka ka Uncle yang jagakan Mama Ila tu?"

"Bukan, Uncle dah demam tu kan, dah tak sehat, nanti lepas Mama, Uncle plak yang sakit. Tak mahu. "

"Uncle dah sihat ni, jangan la risau." Rasyid membuat isyarat. Mengangkat lengannya seperti orang bina badan. Kononnya nak tunjuk dia kuat untuk menjaga Rozita.

Adilla cuma tergelak. Dalam hatinya bermonolog, "Degil nya la Uncle ni, degilnya tak ubah macam degil aku. Macam aku?Atau aku kah yang mengikut sifat degilnya itu? ". Adilla mengandai, tapi cepat-cepat menepis perasaan itu.


**********************************************
"Amani sayang.. sudahla tu, mari kita makan." Aini memanggil Amani.

"Selagi abang tak sedar tak pulih, selagi itu Amani nak berdoa Ummi." Amani menjawap

"Tak boleh lah macam tu sayang, kita beribadat, kita meminta, tak tak erti kita tak kena makan sayang, ALLAH itu tak kejam sayang." Aini cuba memujuk.

"Tapi Ummi,.." 

"Sayang, dengar ini Ummi nak bagitau kamu, Islam ini tidak pernah memisahkan umat dia di antara dunia dan akhirat. Akhirat itu adalah destinasi wajib kita bila sampai masanya nanti, tapi tak pula ALLAH kata kita kena ibadat ja 24 jam, sampai tak makan, sampai tubuh jatuh sakit. Dan tidak pula ALLAH cakap, berdunialah kamu, seronoklah kamu di sini, sebab di sana nanti lambat lagi untuk kamu fikirkan.." Aini mula bersyarah.

"Tapi dia pesan, kita kena usaha untuk dua-dua, dan sebaiknya adalah, bila kita mengejar akhirat, dunia datang mengejar kita, tapi bila hanya dunia mahu kita, maka dapatlah kita dengannya, tapi sebagai balasan, akhirat nanti bukan lagi milik kita. Dan untuk kes Amani ni, tak boleh la kita nak teruk sampai macam tu sayang." Aini menambah lagi.

Amani hanya berdiam diri. Dia nampak sangat penat, dan kusam wajahnya. Sebenarnya dah beberapa hari dia hanya berdiam di atas sejadah. Dia nampaknya sangat-sangat kesal dengan apa yang terjadi. Jadi dia tak berhenti bersolat hajat dan solat taubat, dia sangat takut akan balasan ALLAH di sana nanti.

Teringat pula dia akan satu hadis riwayat hadis Riwayat At Tabrani dan Baihaqi yang maksudnya, “Sesungguhnya kepala yang ditusuk dengan besi itu lebih baik daripada menyentuh kaum yang bukan sejenis yang tidak halal baginya.” sedang dia bangun untuk mendapat kan Umminya. Air matanya jatuh lagi.

**********************************************
"Dila, mari la masuk. Ni Shahir ni dari tadi dok sebut-sebut nama kamu."

Adilla masuk penuh sopan, Dia mulakan dengan bersalaman dengan ibu Shahir, kemudian duduk sebelah Ibu Shahir. Ayah si Shahir pula duduk di seberang sana. Keduanya nampak sedikit penat, tapi mengagahkan diri melayan Adilla yang datang pada pagi itu.
"Uncle n Auntie, tak balik rehat ke? Dila tengok Uncle n Auntie da nampak flat sangat."
"Biasalah Dila, kita orang jadi takut nak tinggalkan dia. Selama ni dia dah sorang kat sini, kalau jadi apa-apa nanti kitaorang yang akan menyesal." Nazli bersuara.
"Dila, Auntie ingat Auntie n Uncle nak balik rumah kejap. Boleh tak Dila tengokkan Shahir tu?"

"Boleh Auntie, since kat sini pun ada ramai orang, Dila berani la tunggu, kalau kata Dila n Shahir ja, Dila tak berani, nanti timbul fitnah pula." Dila menjawap.

Kedua ibu dan bapa Shahir terkedu seketika. Kedua mereka tidak sedar yang tindakan mereka agak kurang wajar, tapi kerana terlalu memikirkan Shahir perlu ada seseorang untuk menyembuhkan ingatannya seperti mana kata doktor, dia perlukan seseorang untuk bercerita kenangan-kenangan demi untuk merangsang ingatannya, mereka terlepas pandang hal ini. 

**********************************************
Tiba-tiba..
"Ila.. Mama dah sedar.." Rasyid menjerit memanggil-manggil Adilla dari dalam bilik Shahir. Dari riak wajahnya, dia sangat gembira dengan berita itu. air mata merambu-rambu turun dari kelopak matanya. Dah banyak hari dia menantikan hari ini.


Note :: Ciap pun. Maaf ya JIRAN. Balasan untuk kali ini lambat sangat plak.

3 comments:

Iffah Afeefah said...

Errr sambungan lambat laie
ai on9 kjp2 je
Byk entry tlps ni

AmirFX said...

Novel terbaru ke ni? Nice!

Lydia Miza(Aidyl Azim) said...

akhirnya...bila sedar pasti semua hati lega kan?

Buta+Pekak+Bisu=CINTA