Followers

Thursday, 15 September 2011

Menerima Masa lalu Itu Menyembuhkan

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Menerima Masa lalu Itu Menyembuhkan

Banyaknya orang yang gunakan masa-masa mudanya mencuba untuk mengabaikan masa lalu, ingin melupakan. Dalam fikiran berpendapat, seandainya peristiwa berkenaan tidak berlaku, seandainya luka yang ternganga itu dapat disembuhkan seketika. 

Apabila hasilnya hampa, ribuan cara digunakan untuk mencuba menutupi sakit hati itu, mengabaikan bayangan dan perasaan terluka yang mengikut kemana saja kita pergi. Kita mencuba menghalang rasa dengan berbagai kesibukan, malah menyangkal, mengherdik dan menyingkirkan, namun luka bukan makin sembuh, malah menjadi semakin perit, . Kita mula tertanya, apakah akan ada kesembuhan bagi kita dari peristiwa menyakitkan masa lalu?

Padahal Kesembuhan itu hanya terjadi bila kita menerima masa lalu itu sebagai ketetapan Allah Subhanahu Wa Ta'ala yang harus disyukuri sebab dengan menerima apapun ketetapan Allah dan bersyukur maka hidup kita menjadi tenteram, aman, penuh dengan cinta dan kasih sayang serta tawakal kepadaNya.
… Barangsiapa bertawakal  kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.” (QS. Ath-Thalaq 2-3).

Nadh tertanya-tanya plak, tetiba selepas tadi membaca surat khabar, dan beberapa hari ini banyak berita menceritakan tentang kegagalan, dan masa lalu. tentang luka. Tentang dendam yang disimpan dek kerana satu keperitan dan masa silam ni. Manusia sanggup berbunuhan. 

Ingatlah bahawa, menyimpan dendam juga ketidak puasan hati itu tidak memberi ketenangan, tapi menyebabkan diri bertambah tak aman. Dendam ibarat seekor bangkai yang disimpan, makin hari ianya tidak makin wangi, tapi makin membusuk dan membusuk. Cara terbaik adalah membuangnya, maka akan selamatlah kita, bukan hanya dari bau yang membusuk, tapi sekali dengan kuman-kuman bakteria bawaannya. Sama seperti hidup, kita menerima kejadian itu sebagai susunan dari ALLAH, penerimaan kita, dengan penuh yakin pada ALLAH akan membuahkan hasil, yakni keyakinan yang semakin menggunung pada ALLAH, dan bukan itu sahaja, hikmah kejadian juga ujian itu menjadikan diri semakin gagah mengharung perjalanan hidup yang makin mencabar.


Edited fr : Ust M. Agus Syafii

6 comments:

Sunah Sakura said...

berdendam memang hanya menyakitkan!

Along Usop said...

apakan daya..

trauma pada parut lama tak mengizinkan diri untuk menoleh ke blakang..

semoga hati ini kembali ceria dan menyayangi seperti dulu.. :)

Anum said...

kata-kata yang indah

aimie amalina said...

kegagalan membuatkan kita sdr kita ada Dia! =]

kiera'sakura said...

betol... mcm kene tempias kes ai smlm je kan... Alhamdulilah dh ambik jln yg tepat rasanye..

fRaMe+LenSeS said...

Sunah : betul tu. tak bawa kemana pn dendam tu.

Along :: amin2. mendoakan kamu. :D

Anum :: ;)

Aimie :: benar. "jatuh" itu sebenarnya bukan satu yang teruk sebab itu cara ALLAH pgl kita kembali. :D

Kiera :: ya ka ni ? :D alhamdulillah

Buta+Pekak+Bisu=CINTA