Followers

Monday, 26 September 2011

Terbawa dalam mimpi

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Semalam Nadh ada terbaca blog seorang sahabat, Nadh ada tinggalkan komen dekat belog dia, tapi tak sure dia membalas atau tidak komen tu, cuma yang Nadh perasan, dia dah tak ada dalam friendlist pesbuk Nadh. tak pastilah sama ada dia tak mahu kawan dengan Nadh lagi atau tidak, tapi terkejut juga bila sedar yang dia tiada dalam friendlist Nadh. 

Tapi yang menghairankan, dek kerana teringat tu, membawa Nadh sampai ke dalam mimpi. yang Nadh ingat, dalam mimpi, Nadh jumpa dia, Nadh nasihatkan dia sampai lepas tu Nadh terjaga. 

Cuma yang Nadh ingat Nadh ada kata (lebih kurang camni la),

"kita perlu ambil langkah untuk melupakan, menuju masa depan, selagi mana kita masih di sini, dan terhukum dengan masa silam, tak mungkin sampai bila-bila kita akan berubah dan mengharungi hidup. "

Pada yang membaca, kita mungkin kadang-kadang tersekat dalam perjalanan bila kita terlalu memikirkan masa silam kita. Pada Nadh, mungkin masa silam itu penting, dalam mematangkan kita, tapi sekiranya dia mengganggu perjalanan kita, maka sebaiknya lah dia ditinggalkan dan dibuang. 

Mungkin kejadian itu satu kejadian atau peristiwa paling indah dalam hidup kita, namun andai kita terlalu memikirkan masa silam kita, pasti kita takkan berani nak berenjak ke depan. Atas alasan, "dia yang terbaik pernah hadir dalam hidup kita". 

Yang sebenarnya, kita tak sedar yang dia mungkin terbaik, TAPI UNTUK MASA ITU SAHAJA, dia memang terbaik (itu pun pada kita) , di masa depan, kita masih lagi belum tahu kan? Pastinya ALLAH telah menyediakan sesuatu yang lebih baik bagi kita, tapi mesti la bila kita dah berusaha untuk menjadi yang lebih baik juga, kan? 

Sekiranya sahabat itu membaca,
"Tuhanmu tiada meninggalkan kamu dan tiada (pula) benci kepadamu, dan sesungguhnya akhir itu lebih baik bagimu dari permulaan. Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu, lalu (hati) kamu menjadi puas. Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim, lalu Dia melindungimu. Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang bingung, lalu Dia memberikan petunjuk. Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Dia memberikan kecukupan." (Adh-Dhuha : 3-8 )


Note :: Nadh mendoakan kesejahteraan dia dan kebahagiaan dia. Nadh tak pernah tinggalkan sisi dia bila memerlukan.

5 comments:

Iffah Afeefah said...

Erm knpe sampai bwk mmpi

sape la tu

Anum said...

setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya

kiera'sakura said...

masa kini penentu samada kita menjadikan masa silam sebagai pengalaman dan pengajaran atau hanya kertas kosong yang akhirnya direnyuk dan dibuangkan tak bernilai..

sesegar said...

ape ni nadh. entry bagus tapi sedih.hihii

fRaMe+LenSeS said...

iffah :: seorang sahabat nadh. :D

anum :: benar. betul kata kamu.

kiera :: setuju ng kamu..

sesegar :: ehhe. sedih cket la. :D

Buta+Pekak+Bisu=CINTA