Followers

Monday, 12 September 2011

Thanks Mama, Thanks Tok Mak

Assalamualaikum. Dan salam sejatera pada yang membaca.

Nadh hmpir terlena, tapi mood malam menghalang diri dari terus melangkah selagi belum dilepaskan kata yang terpendam dalam hati ni. (haisehhh terjiwang plak :p hadoiiii..)

umm.. Nadh nak tanya. Pernah tak dalam hidup kita terasa ingin membezakan tentang layanan diberikan kita kepada diri sendiri dan apa yang kita dapat dari yang lain-lain?

Nadh teringat pagi tadi. Nadh ni selalu main lebih-kurang-halal ja dengan diri sendiri. Pelik tu ada sikit, hairan tu lebih. Ehhe. Nadh ni kan, kalau nak tidur, ikt mana badan landing la. Kekadang atas lantai tak berlapik, kekadang berlapik tanpa cimut la, macam-macam la. Sejak Nadh pulang ni, Nadh selalu tersedar bila mana Nadh tidur, Nadh diselimutkan seseorang (macam pagi tadi). Tidur dengan cimut nipis (kain pelekat) tapi sedar2 badan dilapisi dengan comforter tebal. Tu lum kira waktu Nadh lena tanpa kipas, Mama yang kalut2 cari kipas untuk Nadh. Seyes terharu. Maceh sgt Mama. Sayang Mama.

Yang kedua, kita sakit, dan ada yang mengambil berat ni, setiap hari tak miss, call untuk tanya keadaan kita. Seyes nak ambil hati, tacing sebab tak dapat bayangkan, bagaimana diri mendapat kasih sayang tak terhingga dari orang yang menjaga. Mengambil berat. Sedang diri sendiri kekadang rasa tak kesah pn akan diri sendiri. Nak sakit? Sakit da datang nak wat cmna kan? Ouchhh terabainya diri dengan layanan dari diri dibandingkan dari Tok Mak. Terharu neh..

Teringat plak tika diri terlalu gagah memanjakan seseorang, pun melebihi kesayangan pada diri sendiri. Sampaikan pernah dimarah dek kerana terlalu sangat.

Tak pernah sedikit kubayangkan
begitu sulit kubayangkan
begitu sakit kurasakan.
Kau akan pergi tinggalkan kusendiri

terlalu-lalu banyak yang berlaku diantaranya. Namun sekarang dikurniakan pengganti. Rupanya diri terlalu mengejar yang tidak dapat dikejar, hingga terabai diri. Namun andai pengabaian berkenaan demi yang tercinta, yang telah terlalu banyak berkorban buat diri. Apa saja untuk mereka.

Dan buat yang lain, pengalaman mematangkan. Tiada lagi dan tiada lagi berlaku dan berulang sejarah kkebodohan diri. Terima kasih atas pengalaman penuh pengajaran.


''We dont leave the history, we just keep it somewhere so dat one day it can be our guideline to what yes n dont's in life..''

5 comments:

nadzli azlan said...

pewitt , pabila retis membuat entryynya !

msredcheesecake said...

tersedar lepas lama terleka lebih baik dari tak pernah sedar...treasure apa yg sepatutnya...

kiera'sakura said...

kasih mama x pernah terbatas kan...

aimie amalina said...

''We dont leave the history, we just keep it somewhere so dat one day it can be our guideline to what yes n dont's in life..''


sukeeee!

fRaMe+LenSeS said...

Adik :: yo lahhhh.. :P

Msred :: setuju. we treasure apa yang sepatut2nya kan?

kiera :: a'ah.

Aimie :: maceh suke. :D

Buta+Pekak+Bisu=CINTA