Followers

Tuesday, 1 November 2011

Part 12: I'm nothing without you

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 
(Untuk episode sebelum, sila rujuk widget disebelah kiri anda)

"Ha, abang dah siap ni, jom.. Amani nak ke mana? ". Ucap Shahir sebaik keluar dari pagar rumahnya. Dia bersiap dengan cepat, dek kerana risaukan Amani yang bersendirian di hadapan rumahnya itu. Keras-keras dia, risau juga dia pada Amani tu, takut apa-apa berlaku. Walau kawasan rumahnya ada rukun tetangga yang berkawal, tapi siapa tahu malang mendatang kan. Dia bersiap sedia.

"Tempat biasa la abang, Amani teringin la nak makan chicken chop dekat Nurhas SS2 tu abang, dah lama Amani tak ke sana.". Jawap Amani seraya tangannya didekatkan untuk menggenggam tangan Shahir. Shahir yang sedar akan perbuatan Amani, cepatkan langkahnya mendekati kereta Amani dan masuk duduk di dalam. 

"Mari kunci, abang drive.". Pinta Shahir. Lantas dihulurkan kunci kereta oleh Amani.

Sebaik bontot berlabuh di kusyen empuk Suzuki Swift kepunyaannya, Amani bersuara. "Abang, Amani rindu la dekat abang. Abang rindukan Amani tak? ".

Shahir mendiamkan diri. Seolah dia langsung tidak mendengar kata-kata dari Amani. Dia sebolehnya tidak mahu keluar, tapi mengenangkan malu jiran tengok ada anak dara datang ke rumahnya malam-malam hari ini, dia keluar juga. Dia kenai siapa Amani, seorang adik yang keras kepala, apa sahaja katanya perlu diikuti, bukan dibantah.

**********************************************

Kereta Honda Stream kepunyaan Ayah Tiri Adilla meluncur laju. Dia benar-benar risaukan akan isterinya Rozita yang terjatuh tadi ketika hendak menyambut anak kesayangannya pulang. Adilla pula, tak henti-henti menangis dari tadi sambil tangannya menekup luka di atas kepala Ibundanya. kain yang tadinya berwarga putih bertukar merah. 

"Ma, sabar Ma, sabar. kita dah nak sampai dah ni.. Uncle, cepatlah Uncle, tolong Uncle, tolong... Dila isaukan Mama... ". Sayu sekali Adilla merayu Rasyid supaya membawa kereta dengan cepat, dia benar-benar risaukan Rozita, malah menyesal sudah mula menyerang jiwanya, dia menyesal kerana dia abaikan Rozita hanya kerana dia tak berpuas hati dengan Rasyid.

"Sabar sayang, sabar, Papa cepatlah ni. Tapi jalan ni jammed sayang. Papa cuba sebaik mungkin." Rasyid cuba menenangkan Adilla. Sebenarnya dari tadi lagi dia sudahpun membuka lampu Warning dan hon kereta di hadapannya memohon diberikan laluan kerana kecemasan. Namun bukan mudah untuk dia melepasi traffic jammed yang sememangnya adalah lumrah di jalan Kota Damansara ni bila tiba waktu malam.

"Uncle, cepat Uncle, Mama berdarah banyak ni Uncle.." 

"Sayang, berdoalah kepada ALLAH sayang, minta dia memudahkan perjalanan kita ni sayang, pintalah agar dia menyelamatkan nyawa Mama. Papa sedang berusaha ni."

**********************************************

"Heyyyy.. apa Amani buat ni...". Jerkah Shahir. 

"Alaa abang Ir ni, Amani rindukan abang, takkan la nak manja-manja sedikit pun abang dah naik marah?" . Tangan Amani meneruskan perjalanannya, dia dekatkan ke tangan Shahir, cuba untuk menyentuhnya. 

"Amani jangan nak buat gila, abang tengah drive ni, kang jadi apa-apa kang.." Shahir menambah. 
Amani semakin galak dengan tindakannya. Sedikitpun dia tidak hiraukan amaran yang diberikan oleh Shahir. Kali ini dialihkan tangannya ke dada Shahir pula.Mula cuba menjalar ke tubuh Shahir. Shahir yang sudah tidak tahan dengan tindakan Amani bertindak menolak tangan Amani, namun dia lupa yang dia sedang memandu. Kenderaan nya hilang kawalan, dan terlanggar sebiji kereta yang berada di hadapannya.

Bangggggggggg....... 

*******************

Shahir tersentap, Rasyid juga. Namun dia tidak hiraukan keadaan yang berlaku. Dia meneruskan perjalanan, soal kereta biar mereka putuskan nanti, dia mesti sampai ke hospital secepat mungkin. Nyawa isterinya perlu diutamakan, biar apa pun yang terjadi. 

Shahir yang terhenti setelah melanggar kereta dihadapannya terkejut, dia lebih terkejut kerana kereta yang dilanggarnya tidak berhenti, tapi masih meneruskan perjalanannya, di dalam mode terkejar-kejar. Dia terpaku seketika dengan kejadian yang baru sebentar tadi. 

Manakala Amani yang berada di sebelahnya memegang kepalanya. 

"Abang... Darah...."


Note :: Opss takat itu sahaja, Jiran sila sambung ya.

5 comments:

Iffah Afeefah said...

omai...


cpt sgguh bls

adehh dasyat jalan ctenye

waaa takut nk smbng
akn dsmbng sok waaaaa

esaitednye jiran

aimie amalina said...

gagagaga
jenuh la kamu kak ngahh
nak smbung

smp berlanggor dh deme nii
aiyoooooo

azwa amani said...

nak bace sambungan..cik jiran, cepat ye...huhuhu

cik pulau said...

huhh.. depa ni dah buat come back..

lamanya la drive..
cepat sambung ipah oii..hahaha

kiera'sakura said...

tue la buat jahat lg kan dh luka, klu mati terus si amani tue kan bagus.. kihkihkih :p

Buta+Pekak+Bisu=CINTA