Followers

Friday, 25 November 2011

Madu dibalas hempedu

Assalamualaikum. Dan salam sejahtara pada yang membaca.

Seharian didalam bus. Perjalanan yang tidak disangka sangka bakal memakan masa selama ini. Kalau perjalanan malam dapat di agak masa tibanya, perjalanan siang langsung tidak dapat dibaca . Kalau last time Nadh naik ambil hampir 6 jam, rasanya kali ini bakal mengulang cerita yang sama.

Teman Nadh pula sebuah novel yang menjadi santapan rohani Nadh dipetang ini. Isi nya Nadh garap petang ini buat tatapan para readers belog kudus ni.

Topik petang Nadh hari ini mengenai "Madu di balas Hempedu."

Sepertimana bacaan Nadh petang ini, watak dalam kisah ini baru sahaja membantu sebuah keluarga berduka ini dari sihir durjana, tapi sebaik kembali ke halaman, pihak dari yang dibantunya datang kembali untuk mendapatkannya untuk ditangkap dan dibunuh oleh ketuanya. Setelah disiasat, rupanya si dia telah didedahkn oleh keluarga yang dibantu itu juga yang merupakan bapa mertua kepada suami yang isterinya disihir.

Dua kali madu dibalas hempedu yakni bantuan yang dibalas tangkap dan selamatkan anak tetapi bapa tidak berterima kasih, malah menyusahkan yang membantu.

Tapi bukan itu yang nak Nadh sebutkan, tetapi bagaimana watak ini berdepan dengan nya, dia bukan sahaja redha dengan ujian ini, malah terima dan senyum.waktu menghadapinya.

Hati terfikir, membawa sekali readers menjenguk iman dan jiwa kita, adakah kita seteguh itu, membalas keburukan dengan kebaikan tatkala kebaikan sendiri yang ibaratkan madu diblas hempedu?

Benar seperti mana air itu punya kuasa memadamkan api, yang panas itu disejukkan dengan mudah dengannya. Diaplikasikan dalam kehidupan, pasrah dengan ujian menutup rasa gundah, membantah lahirnya perasaan tidak baik didalam jiwa. Akhir sekali kesabaran yang kekal itu yang bakal menyedarkan insan berhati walang yang bersarang sifat tidak baik itu lantas menyedarkannya akan khilafnya yang berbuat durjana pada yang mulia. Semoga kita dijauhkan dari menjadi anjing menggigit insan baik menariknya dari lubang.

Mari kita bersama tetapkan dalam hati bahawa sesungguhnya ujian itu tiba bersama redha, didalam kesulitan itu terselit kemudahan (Al-Insyirah). Ajarlah hati kita supaya bersangka baik dengan tiap detik nafas kurniaNYA. Sebab tiada sia sia semuanya.

Sesungguhnya yang sabar itulah golongan yang beruntung.
Published with Blogger-droid v1.7.4

5 comments:

azwa amani said...

siapa penulis dia nadh???

Raisya Haris said...

Buat baik sepatutnya dibalas baik~

AmirFX said...

Entry nie pun dah macam dalam novel gak...

eVa said...

huhuhu.. manusia manusia... mmg sakit hati bc novel tu kan

Iffah Afeefah said...

madu manis
diblas madu pahit cmne

Buta+Pekak+Bisu=CINTA