Followers

Thursday, 24 November 2011

Part 16: I'm nothing without you

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.
Karya kolaburasi antara Nadh n JIRAN. silalah berkunjung ke widget di kiri anda untuk kronologi kisah ni.

Selesai sesi ulang cerita apa yang jadi sebentar tadi, Amani yang tidak dapat menahan air mata lari turun ke bawah. Belum pun sempat dia sampai ke satu kawasan sunyi dari hiruk pikuk manusia yang lalu lalang, air matanya sudahpun turun merambu. Dia terus mendekati satu sudut itu dan menangis semahunya.

"Kenapa semua ni terjadi.? kenapa? "Kenapa yang di hukum itu dia dan bukan aku?"Amani tidak berhenti mempersoalkan apa yang berlaku. Dia benar-benar sedih akan apa yang terjadi. Dia terlalu sayangkan Shahir. Dan dia buta dengan perlakuan dirinya sendiri.

"kalaulah aku tidak bertindak seperti itu mesti semua ini tidak terjadi. "

Seraya fikiran Amani teringat kepada satu baris ayat dari surah Al-Anbiya ayat 35 yang bermaksud,
“Dan Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan, dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan.”

Dia masih cuba menenangkan fikiran. Dalam masa sama bermuhasabah atas ujian yang menimpanya. Insan yang sangat dia sayang, koma, dan semuanya adalah kerana dia. Ujian kali ini sedang mengujinya dengan menguji andai dia kehilangan insan yang disayanginya. Memang benar yang ujian itu satu dari kasih sayang ALLAH, bila mana dia melihat kita seperti layang-layang yang sudah terlalu tinggi layangannya, dia memanggil pulang ke bawah dengan ujian ibarat tali yang merentap layang-layang di atas awan.

Amani sedar yang dia tidak sepatutnya buat perkara seperti itu. Dia adalah seorang yang berkelulusan agama,sepatutnya dia yang menjadi insan yang memperbetulkan yang berada di sekelilingnya, bukan si penjahanam maruah diri sendiri dan juga Shahir yang cuba diragutnya.


**********************************************

"he really is someone with full of surprises kan?". Iskandar


"........". Zaki cuma terdiam. Tanpa kata dan tanpa reaksi.

"Aku bersalah dengan dia Aki, Aku pernah tuduh dia satu masa dahulu. Aku tak sangka macam ini setianya dia pada kekasihnya dulu. " Iskandar menambah.

"Sudahlah tu Is, dia tak marah kau pun, dia pun paham, macam mana sayangnya kau pada Ina tu. Btw, isteri kau Azlina kan? tapi nama kekasih dia bukan Ina sepertimana kita memahaminya. "

"Maksud kau?"

***IMBAS KEMBALI**
"Shahir, kau biar betul pernah bercinta dengan Ina? "

"Betul, kenapa kau tak percaya?" 

"Kau tak tahukah yang apa kau luahkan ni bakal buat sahabat kita si Iskandar tu naik minyak dengan kau?"

"Naik minyak kenapa pula? Aku ikhlas dengan Ina, takkan kerana itu Is nak marah aku? dan aku pasti cinta aku terhadap Ina tidak akan padam semudah itu."

"Kau ni dah gila la Shahir, kau kan tahu Ina tu isteri Is sahabat kita tu?"

"hahahahahahhahahahahahahaha.". Shahir ketawa panjang. Saat itu Zaki seakan terkejut dengan perlakuan Shahir yang disifatkan memang menempah maut. Sudahlah mengaku cintakan isteri sahabat sendiri, malah berkeras akan terus mencintainya. Kalau tak mengenangkan Shahir ni sahabat dia juga, dah lama dia hempuk mamat ni dengan kerusi yang dia duduk sekarang ni.

"Sebenarnya kan, Ina yang kau dan Is faham dan aku maksudkan itu insan yang berlainan. Nama pun dah lain, bagaimana hendak sama keduanya?". Shahir memulakan ceritanya.

"Nama lain? kan ke nama dia Ina juga?". Zaki menyoal. 

"INA tu sebenarnya stands for Insyirah nak ALLAH. "

"Aikk? apa maksudnya ni?  "

"Insyirah Nak ALLAH. adalah nama yang aku buat sebab aku nak tenangkan jiwa aku selepas pemergiannya. Dia pergi saat kami sudah mula dalam perjalanan untuk ke arah perkahwinan. Aku dah pun khabarkan kepada kedua ibu bapaku, dan mereka bersetuju untuk menerima dia dalam keluarga kami. Tapi sayangnya.....". Shahir mula bernada sebak. 

"Aku faham Shahir, Insyirah Nak ALLAH sebab dia pergi menemui ALLAH sebelum kamu sempat bersatu sebagai suami dan isteri. Dia pergi menemui yang berhak ke atasnya.". 

"Aku tak sepatutnya cerita, kan? tapi aku rasa aku lebih sayangkan persahabatan kita dari kisah yang dah terbuku dan disimpan rapi yang mana aku simpan demi untuk menjaga perasaan sendiri. ". Matanya berkaca dengan air mata, tapi tidak pula dibiarkan ianya turun. Tindak tanduk Shahir mengundang sayu juga di hati Zaki. 

"Maafkan aku sebab bertanya, aku tak berniat langsung untuk buat kau bersedih dengan kisah lama yang kau bongkar hari ini Shahir. Aku benar-benar minta maaf."
**TAMAT IMBAS KEMBALI**

"Rupanya ini di sebalik semua ni Zaki? Aku langsung tidak tahu menahu. Betapa setianya dia. Tapi aku tak tahu menahu mengenai hal ini. "

"Kau jangan la risau weh, dia tak simpan dalam hati pun. Lagipun, Dia pun saja-saja ja nak sakat kau hari tu.". Zaki cuba menenangkan Iskandar. 

**********************************************

"Baik ya semua, malam ni adalah malam terakhir kita bersama dalam perkhemahan kita malam ni. Jadi malam ni aktivity kita adalah aktiviti refleksi yang mana semua akan berkongsi pengalaman masing-masing dalam perkhemahan kita ni. Jadi semua sila buat satu bulatan. ". Arah encik jurulatih. 

Malam ini akan menjadi malam terakhir semuanya bersama sebagai satu pasukan selepas selesai perkhemahan selama 4 hari ini. Seperti biasa, seperti mana juga kadet-kadet sebelum ini di akhir perkhemahan, mereka akan melakukan sesi ini, cuma bezanya kali ini, ianya dilakukan berbumbungkan langit dengan ditemani bulan dan bintang. 

"Awak, cantik kan langit malam ni?". Bisik Shahir.

"Boleh tahan cantiknya. Suka plak saya tengok. " Sambung Syirah.

"Mulai esok dah tak dapat la saya nak kacau awak lagi. Kita dah nak balik ni." Shahir menyambung. 

"Alhamdulillah, aman la hidup saya esok ye? ". Syirah membalas. Sambil lidah dijelirkan kepada Shahir. Shahir hanya mencebikkan bibirnya kepada Syirah. 

"Baiklah, saya nak seorang demi seorang beri pendapat mengenai program perkhemahan ini. Siapa nak mula dulu ni? ". Jurulatih menyoal. 

"Bagi Naz jurulatih, Naz nak mula tu, tengok dia macam excited ja dari tadi. "

"Bagi Alif, jurulatih, dia nak , dia nak..". 

Masing-masing sibuk menolak kepada orang lain sebab mereka tak mahu bermula. "Okeh la, Kita bagi dekat ketua kumpulan mula. Sri, sila mulakan. ". Sebagai ketua, dia pun memulakan sidang refleksi dan diikuti oleh satu persatu didalam bulatan bermula darinya.

Selesai sesi refleksi, jurulatih kedua bangun dan berdiri di tengah bulatan itu. 
"Baik, di dalam ni ada potongan-potongan tembikai, semua sekali ada 17, iaitu 15 pelatih dan 2 lagi saya dan jurulatih pertama, apa yang kita akan buat adalah, setiap seorang akan ambil satu, dan dia akan suapkan tembikai tersebut kepada seseorang dalam kumpulan kita ni, dan dia kena sampaikan ucapan kepada orang yang disuapnya. 

Maka, seorang demi seorang pun bangun untuk menyuapkan tembikai ke mulut seseorang. Sesampainya ke giliran Syirah, suasana menjadi gamat. 

"Shahir, Shahir, Shahir... Suap Shahir, Suap dekat Shahir..". 

Syirah terdiam, muka dia sudah mula merah padam, walau dalam samar-samar cahaya bulan dan lampu kecil di tengah bulatan, sudah dapat terlihat yang dia sudah berasa malu dengan kata-kata dari kumpulannya. Manakala Shahir ketika ini hanya menundukkan kepalanya. Dia juga berasa malu, tapi gelak sahaja dalam kumpulan tersebut. Di hatinya sedikit cemburu bila melihat Syirah menuju ke arah Nik. 

Tiba-tiba, Langkahnya terhenti, dia menuju ke arah orang lain di dalam bulatan tersebut, tapi sebelum sampai dia sempat berpatah balik dan menyuap Shahir. Semua yang berada di dalam bulatan tersebut bersorak. Mereka sudah mengagak yang Syirah akan menyuap Shahir. 

Walaupun cuma beberapa hari, sedikit perasaan sudahpun bertaut dalam hati mereka. Masing-masing sudah mengagak, terutama apabila semalam terdedah kisah sebenar semasa Shahir terlepas cakap ketika bersembang dengan Ho, ketika mereka mahu tidur, Shahir dan Ho tidak sedar yang percakapan mereka malam semalam di amati oleh perempuan di khemah sebelah. Merah padam muka Shahir pagi itu apabila disoal siasat oleh Kak Zura. 
**********************************************

"Abang.. Anak kita senyum abg.. cuba abang tengok tu.." Zainah dalam tangisnya memanggil Nazli untuk melihat anak mereka. Nazli cuma terdiam sewaktu melihatnya. Dalam hati berfikir, entah apa yang berlaku di alam koma anak kesayangan mereka itu...



Note :: Selesai sudah. Lambat bebenor nak sambung cerita ni kan? Maaf JIRAN.

4 comments:

azam said...

Tanpamu duniaku pasti tak berser dan hidup tak menjadi

Iffah Afeefah said...

erk syirah nme nye

ai pon tatau wakaka

hebak jiran ai ni

men suap2

so sweet

Abg Stalker said...

pnjgnya..E-novel ni. :)

kiera'sakura said...

lebih manis dari madu :)

Buta+Pekak+Bisu=CINTA