Followers

Tuesday, 1 November 2011

Ku Ingin Kamu - Part VI

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

"Ain, Ibu ada berita gembira nak dikongsikan dengan Ain.".

"Apa dia Bu? ". Balasku beria untuk jawapan.

"Jom la makan dulu Yang, dah pukul berapa ni, awak tak takut ka nanti anak awak bising plak, dia bangun lewat pagi sebab terpaksa tidur lewat memandangkan perlu mencukupkan 4 jam supaya makanan masuk betul dalam perut dia tu? " Sampuk balas Abah menutup persoalan aku sebentar tadi.

"Perli Ain la tu, majuk dengan abah..". (dengan mencebikkan muka)

"Alaaa anak Mama ni, abah memain sajalah sayang, dia dah lama tak melawak dengan anakanda dia seorang ni, kamu tu busy ja memanjang, tak sempat nak berbual katanya..". Ibu menenangkan. 

"Ehhe, Ain tahu, Ain pun sesaja nak merajuk dengan Abah, nak suruh dia pujuk, untung-untung Ain dapat hadiah."

"iyalah tu. dah-dah jum kita makan.". Balas Abah sambil tangan menceduk nasi di letakkan kedalam pinggan Mama. Abah seorang yang penyayang orangnya, dia tak berkira keringat, walaupun dia seorang lelaki, tapi dia bukan typical lelaki yang berkira bila berkaitan bab menolong isteri ni. Aku benar-benar kagum dengan Abah, harapannya si dia satu hari nanti punya sikap yang sama macam Abah.

"Mari makan Abahnya, nanti lepas makan kita sembang panjang dengan anak dara kita ni ye Sayang. Ha tunggu apa lagi Ain? Doanya mana? ". Ibu menyoal.

"opssss.." Balasku.

Masing-masing tergelak di meja makan. Kantoi la perut dah lapar, cepat betul nak menyuapnya sebaik Abah ajak makan. Malu plak rasanya di hadapan Abah n Ibu malam ini, walau aku anak manja kan? Tapi nampak sangat perangai keanakan aku ni, memang tak cover langsung dihadapan mereka. 

******************************************************

"Ma, Ayie pening la Ma. "
"Napa ni sayang? ". Soal Mama Ayie.

"Ayie tekanan la, perempuan tu tak habis-habis call Ayie. Dulu nak sangat putus, sekarang ni nak datang balik. Semak perut la Mama. Ayie dah mulakan hidup baru. Ayie taknak dah dia. Taknak dah ingat kenangan lalu tu semua, Ayie dah cukup menderita dengan apa yang terjadi.". Ayie bersunggunh menerangkan kepada Mama nya.

"Ayie pasti ka ini yang ini yang Ayie benar-benar mahukan? Ayie dah tak sayang dia? "

"Ma, Ma nak tambah pening Ayie lagi ka Ma? Ma pun tahu kan macam mana Ayie struggle nak melupakan dia dulu, menonggeng frustnya sampai Ayie terpaksa bawa diri ke luar negeri sekejap hanya demi menenangkan fikiran Ayie ni? "

"Tak adalah sayang, Mama cuma bertanya, Mama minta maaf ya, Mama tak berniat nak semakkan kepala otak Ayie dengan soalan Mama tu. "

"Ma, Ayie sayang Mama, Ayie dah tak mahu dia lagi, Biarlah sejarah menjadi sejarah, ianya bukan untuk dimulakan kembali, biarlah Ayie gemilang bersama sejarah baru yang bakal Ayie cipta sedikit masa lagi.."

"Ehhhemmmm.. lain bunyinya ni, anak Mama dah ada penganti ka ni?"

(huk-huk-huk) 

"Anak Mama okey ka ni? tiba-tiba batuk ni? Ayie tak sihat ka? "

"Sakit perut la Mama, Ayie g tandas dulu ya."

"Ele, nak lari la tu, bukan Mama tak kenal anak Mama ni. Tetiba plak batuk tapi yang sakitnya perut, nampak sangat nak lari dari Mama."

"Mana ada Ma, betul la ni.. Ayie pergi dulu ya. ". Jawap Ayie sambil meluru ke tandas yang terletak di atas di sebelah bilik tidurnya.

******************************************************

"Aku tak kira, Aku akan dapatkan dia kembali.." ucap Wani sambil mengetapkan bibirnya. 
"Kau ni, yang sudah tu sudahlah, bukankah dia dah mulakan hidup baru? ". Balas Nyssa. 

"Betul kata Nyssa tu Wani, takkan kau nak jilat balik ludah kau tu. Satu masa dahulu, kau juga yang tolak dia bulat-bulat." Nadea bersuara. 

"Aku tak kira, yang aku tahu aku dapat dia balik. " Wani bersungguh kali ni. 

"Aku hairan dengan kau ni Wani, Abang Ayie tu baik orangnya, kau buang dia macam itu sahaja, kau layan dia buruk sebelum kau orang putus, sekarang kau menuntut nak dia balik." Nyssa mempertahankan Ayie. 

"Sebab dia baiklah yang aku nak dia balik, aku mengaku aku silap telah lukakan hati dia satu ketika dahulu, aku akui sangat itu semua berpunca dari aku. Sekarang aku dah dapat balasan aku, yang aku sayang tu sebenarnya nak memainkan perasaan aku sahaja." Wani merendah kan suaranya. Mata sudah berketak dengan air mata. Mungkin dia benar sudah insaf dengan perlakuannya satu ketika dahulu. 

"Entah la Wani, aku pun tak tahu sama ada aku perlu sokong kau atau tidak. Aku mungkin tak serapat Nyssa dan Abang Ayie, tapi aku dapat rasa betapa dia sayangkan kau satu masa dahulu, tak pernah pula aku jumpa orang seikhlas itu dalam perhubungan, malah aku mengaku sendiri, BF aku si Wan tu pun tidak sehebat Abang Ayie dalam membuktikan sayangnya.". Nadea anak Sukaerno pula menambah lagi.

"Kalau aku di tempat dia, mungkin aku dah putus asa. Aku ingat lagi, ketika saat-saat kejatuhan dia tu, dia selalu cakap, dia nak tunaikan janji dia jaga kau, tapi masa tu kau langsung tak memperdulikan dia. Aku jugalah yang menasihatkan dia agar melupakan kau. Aku mungkin jauh dari dia, tapi aku dapat rasa betapa sedihnya dia masa tu Wani." Nyssa menambah.

"Aku menyesal, aku sangat menyesal dengan perbuatan aku di masa lalu. Sangat-sangat menyesal". Wani menitiskan air matanya.

Nyssa turut menitiskan air mata nya. Dalam hati terkenang satu ketika dahulu, ketika Wani dan Abang Ayie sedang 'panas' bercinta satu ketika dahulu, dia pernah menangis juga, sebab terharu sangat dengan kisah yang diibaratkan seperti Fairy Tales ni. Dan ketika mereka putus juga, dia menitiskan air mata, seperti tidak percaya dengan kesudahan yang tidak pernah difikirkan dalam kepala otaknya, sedang yang di idamkan adalah seperti plan asal, menjadi pengapit bersama dengan Nadea diatas pelamin indah dihari bahagia keduanya.

Nadea yang berada berdekatan cuma memeluk keduanya. Dalam mereka bertiga, dia yang paling susah menitiskan air mata, tapi sudah ada ura-ura ianya akan turut serta turun pada malam ini. Fikirannya melayang mengenangkan apa yang bakal berlaku selepas ini. Adakah betul tindakan sahabatnya ini? Menuntut janji selepas dia sendiri yang bertindak memutuskan ikatan janji itu satu ketika dahulu? Segalanya adalah persoalan yang entah apa jawapannya.

5 comments:

aimie amalina said...

waaaaa
sudah ditinggalkan di kejar2an yeee


aduhaiiiii...

Iffah Afeefah said...

Hahhh ngadela wani ni
mnympah ai

Anum said...

ermmmmmmm
macam2

cik pulau said...

dah ludah jilat balik..
haiyaaa...
tarak lama itu hubungan wooo...

errr.. jadi cam orang cina la pulak.hoho..

fRaMe+LenSeS said...

Aimie :: yo lahh.. cian Ayie kan? kan? :P

Iffah :: p la karate dia. :P ahahahahah

Anum :: manusia kan? ada wujud di muka bumi ni, macam ada. Astro pn kalah.

Cik Pulau :: ahahha.. aiyaaa.. :P

Buta+Pekak+Bisu=CINTA