Followers

Sunday, 23 January 2011

Aura Positive Vs Aura Negative


Assalamualaikum.. bertemu lagi ya kita..
malam ni saya nak berleter pasai Aura..

percaya tak kalau saya kata, aura ni penting dalam perjalanan kita seharian?
percaya tak kalau saya kata, jika kita dok bersama geng yang pandai-pandai contohnya (ini untuk studeng2 la ni), kita pun turut akan dapat tempiasnya.. maksudnya, kita pn bisa menjadi pandai. jika kita berada dalam golongan yang nakal, secara tak langsung, kita pun mungkin akan tertarik untuk menjadi nakal, dan sebaliknya la..

dalam erti kata lain, jika kita berada dengan orang-orang yang positif ni, kita akan serba sedikit tertarik dengan aura mereka dan turut sama bersinar sepertimana mereka, saya ambil contoh percampuran dengan golongan-golongan kaki masjid, atau orang-orang yang beragama, atau beriman ni.. jika kita bercampur dengan mereka, apa yang mereka bincangkan adalah hal-hal berkaitan agama, dan perkara-perkara baik yang membantu kepada pembangunan rohaniah, maka dengan itu, kita turut sama akan tertarik menjadi seperti mereka.

tapi sekiranya bercampur dengan golongan-golongan negative ni, akan sedikit sebanyak menyumbang kepada perkara yang tidak baik. contoh, bercampur dengan perokok, secara tidak langsung, kita mungkin akan terdedah kepada gejala merokok ini. namun, tidak saya nafikan, ada juga golongan yang tidak akan terpengaruh dengan perkara yang tidak baik ini, kerana mereka sudah pandai membezakan antara yang baik dan tidak baik ini. cuma nya saya ingin merungkai la tentang peranan "aura" ni dalam kehidupan.

diri sendiri sebagai subjek kepada kisah ini, saya sendiri contohnya, ketika berada bersama yang negative ini, saya sendiri terasa down kerana asik perkara yang negative ini disebut berulang kali, tapi apabila saya berada bersama sahabat yang positive dan bermotivasi ini, saya rasa teranjak ke atas, berkobar-kobar semangat untuk berjaya.

Nabi Muhammad s.a.w. bersabda, "Kalau anda bergaul dengan penjual minyak wangi, badan anda akan harum kerana terkena wangi-wangiannya. Kalau anda bergaul dengan tukang besi, badan akan busuk kerana terkena wap besi yang busuk." Ibnu Hajar Al Asqolani mengatakan, “Hadits ini menunjukkan larangan berteman dengan orang-orang yang dapat merosak agama maupun dunia kita. Dan hadits ini juga menunjukkan dorongan agar bergaul dengan orang-orang yang dapat memberikan manfaat dalam agama dan dunia." (Fathul Bari, Ibnu Hajar Al Asqolani, 4/324, Darul Ma’rifah, Beirut, 1379)

Demikian juga diformulakan oleh Imam Syafie, "Ada tiga perkara yang boleh mencerdaskan mental; selalu berdamping dengan ulama', bergaul dengan orang-orang soleh dan meninggalkan perkataan yang sia-sia."

Menurut Syaidinna Usman bin Affan:
Tidak suka bergaul kecuali bergaul dengan orang-orang yang solleh/solehah, yang menjaga lisannya. ini kerana, bergaul dengan orang-orang soleh kita akan mendapatkan banyak dakwah, masukan, kritik yang membangun dan ketenangan bila mendapatkannya dari orang-orang yang hanya mengucap kebenaran.

Pokoknya, pergaulan kita ini menyumbang kepada perkembangan diri sendiri sebenarnya. Bergaul dengan orang cerdas menyebabkan kita turut menjadi cerdas. Sebagaimana bergaul dengan orang yang berani menyebabkan kita turut berani. Kalau kita kita turut merasa kaya lalu timbul keinginan untuk berusaha untuk menjadi sepertinya. Apa pun, pilihan ditangan kita.
yang baik kita pilih, baiklah ia, yang kurang baik pilihan kita, kurang baik lah jawapannya.


suma datang dari kita, mana arah tuju kita. pilihlah sendiri.. ;)

No comments:

Buta+Pekak+Bisu=CINTA