Followers

Wednesday, 26 October 2011

Cahaya Petunjuk

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Salam petang kepada readers Nadh yang dikasihi.

Petang ni Nadh nak cerita mengenai Sesuatu yang Mahal, Yang Susah, tetapi bila dah dapat, dia sangat beruntung. Nak tahu apa dia? Ianya adalah Hidayah.


Hidayah membawa maksud, Cahaya Petunjuk yang dikurniakan oleh ALLAH kepada insan-insan yang dipilihnya. Contoh nya adalah Saidina Umar Al Khattab yang berubah tingkah lakunya dari kufur kepada beriman setelah mendapat hidayah. Itu mungkin hanya satu sahaja dari kisah yang disebutkan mengenai HIDAYAH kurniaan ALLAH kepada kaum manusia.


"Sesungguhnya telah datang dari Tuhanmu bukti-bukti yang terang; maka Barang siapa melihat (kebenaran itu), maka (manfaatnya) bagi dirinya sendiri; dan barang siapa buta (tidak melihat kebenaran itu), maka kemudaratannya kembali kepadanya. Dan aku (Muhammad) sekali-kali bukanlah pemelihara (mu)." (Al-An'am : 104)

Dari ayat di atas jelas yang ALLAH memberikan bukti kekuasaan nya melalui hidayah yang diberikan ke dalam hati kita, dan bermanfaat untuk diri sendiri (yakni yang mengambil manfaat dan berubah) dan yang tidak melihat (masih lalai) itu akan rugi sebab dia tidak mengambil tindakan untuk dirinya sendiri. 

Sebenarnya sekiranya kita mengerti, hidayah itu adalah kuasa ALLAH, pilihan ALLAH kepada sesiapa yang dikehendakinya. Kita boleh lihat yang kurang baik itu berubah, semuanya bukti yang ALLAH berikan hidayah kepada yang dikehendakinya.

"Barang siapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barang siapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman." (Al-An'am : 125)

Oleh itu kita jangan hairan sekiranya kita jumpa kawan-kawan, mungkin sahabat atau orang-orang terdekat yang mengerti akan pentingnya solat itu berpesan-pesan malah lebih menjaga waktu solat kita itu, tapi untuk dia, tidak pula dia bangun dan menunaikannya bersama kita. Jangan tanya kenapa bila berdepan situasi ni, tapi bersyukurlah kerana ALLAH memberikan kita hidayah, anugerah besar yang tidak semua mendapatnya dan tanggungjawap kita adalah menjaganya, dan mendoakan sahabat-sahabat kita yang "belum bertemu" lagi dengannya.

Doakanlah mereka, kita, semua sekeliling kita bertemu dengan Hidayah . Kerana bersamanya terdapat kemudahan dalam mendapat redha ALLAH, dan terlindunglah kita semua dari berbuat perkara-perkara keji dan menjengkelkan, sepertimana apa yang menimpa kita sekarang ini.

"Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan, Tunjukilah kami jalan yang lurus,(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat." (Al-Fatihah : 5-7)

Amin Yarabbal Alamin

6 comments:

Iffah Afeefah said...

Nk kne cr chye ptunjuk ni

MaiRa QuEeN said...

Moga sentiasa diredhai Allah..

JIJI YU said...

bukan kita pemberi hidayah

msredcheesecake said...

Beruntungnya kalau terpilih untuk terima hidayah... Nak dpt hidayah kita kena usaha juga... Bukan datang bergolek...

aimie amalina said...

alhamdulillah
beruntunglah yg memperolehi taufik dan hidayah dari-Nya =]

fRaMe+LenSeS said...

Iffah :: btoi. jum cari sesama. :D

Maira :: amin2..

Jiji :: betul la tu. kita diberi hidayah.

Msred :: mmg untung..

Aimie :: moga2 kita termasuk dalam golongan tu

Buta+Pekak+Bisu=CINTA