Followers

Monday, 10 October 2011

itukah maju?

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Semalam seseorang ada sebutkan pada Nadh mengenai kenaikan gaji. Katanya, kenaikan itu adalah bagi gred bawah hingga atas yang bermula dari RM80 hingga RM300+. Selepas dengar cerita tu, fikiran Jadh mulai melayang lagi sebagaimana soal bonus tempoh hari.

Nadh mungkin salah jadi sila betulkn Nadh sekiranya ada yang tidak bersetuju dengan Nadh.

Bagi kes gaji ni, nadh dapati yang bergaji rendah akan mendapat kenaikan yang paling sikit dibandingkan yang bergaji sedikit. Sama juga seperti bonus tempoh hari. Bagi gaji bawah 800, bonus adalah sebanyak 500 dan yang bergaji lebih mendapat setengah bulan gaji.

Maaf seandainya salah. Tapi nadh rs kurang adil untuk golongan bawahan ni. Bagi nadh yang gaji rendah ni yang sepatutnya naik banyak n yang tinggi dapat sikit. Secara logiknya, depa susah, n sepatutnya la dibantu berbeza dengan yang dah mewah. Boleh beri tapi utamakan yang dibawah dahulu. Atau mudahnya adilkan situasi, semua mendapat sama rata. Mudah n adil.

Kerana dari segi kerja juga, jika diperhatikan, yang dibawah walau sekadar mengikut arahan, tapi kerja jalan, dan rasanya kerja mereka melambak di meja dari yang pemberi arahan yang mudah sekali memanggil untuk dihulurkan fail kerja kepada mereka supaya dihabiskan. "Operator penyumbang kepada ekonomi negara. ". Dpt tak mksud yang nadh katakan ni?

Bergaung dewan, berasap-asap idung bila bercakap dengan penuh perasaan, menuju kearah negara berpendapatan tinggi. Tapi, bila renung, sapa yang berpendapatan tinggi ni? Mewah akn tambah kaya, sederhana berubah susah, dan susah menjadi papa. Adakah ini yang diagungkan? Pastinya golongan atasan bertepuk tangan hebat bila nendengarnya. Tapi yang bawahan bertepuk dahi, dengan status maju yang diagungkan tu, segalanya naik sepertimana majunya negara, maju jugalah harga-harga segala barang dalam pasaran. Akhir sekali, keluarlah slogan-slogan kurang bijak penutup kesalahan, "kita sepatutnya berjimat", "kurangkan penggunaan" segala bagai konon demi mengawal kita n menutup kesalahan.

Ini sekadar luahan n membuka minda kita. Sejauh mana kemajuan yang nak dicapai itu? Maju berkebajikan atau maju menjahanamkan? Yang nampak adalah maju pada nama saja. Itukah maju??


Note :: Apa pun sebagai hamba. Kita bersyukur atas rezeki kurniaan ALLAH kepada kita. Murah rezeki dengan pemberiannya.
Published with Blogger-droid v1.7.4

4 comments:

Iffah Afeefah said...

Tu mmg tradisi nadh

y mskin akn trus mskin sjk dlu lg

kiera'sakura said...

adil itu lebih baik... =)

aimie amalina said...

hurmmmm
yg kaya makin kaya
yg susah makin susah
sedih kan...

fRaMe+LenSeS said...

iffah :: tradisi yang menyedihkan.

kiera :: setuju..

Aimie ;: cian yang susah. T.T

Buta+Pekak+Bisu=CINTA