Followers

Tuesday, 11 October 2011

Pengajaran cinta

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Entah kenapa malam ini hati teringin pula berbicara mengenai cinta, sedang sudah lama Nadh menjauhkan diri dari topik ni.

Sekadar berkongsi ilmu yang ada, agar kita tidak tersasar dari matlamat asal mencari cinta. Yang cumalah hanya satu dari 100 cabang kasih sayang ALLAH kepada kita. Semoga peringatan ini menjadi benteng kepada kita.

1. Jangan berubah kerananya . Tetapi ikhlaskan hati agar perubahan itu untuk diri, kerana ALLAH. Bimbang jika kerananya, kelak bila kehilangan, kamu kembali ke "rupa" asalmu. Jadi apalah gunanya perubahan itu? Bukankah ia sepatutnya terus menjadi milik kita?

2. Jangan berani berjanji. Kita memandang sepi, tetapi seperti kata pepatah Melayu, lembu dipegang pada tali, manusia dipegang kepada janji. Begitu kuat janji hingga ada yang menuntut-nuntutnya walau sudah berakhir hubungan, kerana apa? Kerana perjanjian dengan hati itu berat. Ada juga yang tidak berani meneruskan masa depan dek kerana berpegang pada janji. Oleh itu, berhati-hatilah.

3. Pastikan sayang n kasih itu berada pada tempatnya. Janganlah ia melebihi batas. Kesayangan utama adalah pada ALLAH, kejar dahulu cinta sufi, dan cinta fitrah akan tiba juga jika sudah ditakdirkan. Bukan bererti melawan fitrah, tetapi kerana takut dan gusarnya cinta fitrah itulah yang menyamun habis- amal yang dikumpul.dek kerana taksub kepadanya.

4. Cinta itu adalah mengenai izin n restu. Sepertimana diketahui, selagi mana tiada halangan dari ibu dan ayah, teruskanlah, ingat pesan yang selagimana mereka tidak memberi arahan yang membelakangkan syariat, selagi itu mereka WAJIB ditaati. Satu air mata gugur kerana kedegilan kita, selagi itulah ALLAH tidak meredhai kita.

5. Cinta itu hati. Bila cinta yang berputik itu menuntut body, silalah melupakannya. Sedangkan kita sudah dipesan, jauhilah zina. Yang membawa maksud dijauhi bukan saja dari segi perlakuan, malah zina hati juga dijauhi. Kerana dari hati itulah bermulanya perlakuan.

6. Cinta menuntut diri belajar susah n menghargai senang. Jika berkeinginan untuk senang lenang sahaja, itu tidak dinamakan percantuman dua hati. Kerana apa, hati yang benar tidak mengizinkan si dia susah kerana kita dan sama bagi pihaknya. Yakni dia bersenang n kita bersusah. Ia adalah mengenai satu hati n penyatuan ikhlas dua jiwa. Susah yang dituntut dijaga itulah susah didunia n senang diakhirat. Saling menegur n memberi nasihat itu perlu. Moga dosa dijauhkan dan iman makin kuat.

7. Bermenung memikirkan targetnya?? Cuba lihat rancangan masa depan nya. Jika sekadar menolak memikir masa depan n cinta tanpa hala tuju. Lupakanlah. Memilih untuk bercinta itu adalah untuk jiwa yang dah bersedia untuk rencana rumahtangga Yang lebih besar kerana memahami saranan Rasulullah, "apabila kamu berkahwin, maka sudah lengkap separuh dari agamamu, bertakwalah pada separuhnya lagi".

Terlalu banyak.jika dihuraikan. Tapi biarlah semua mendidik hati mengejar cinta sufi dahulu. Cinta sufi adalah cinta abadi. Cinta pada ALLAH yang PASTI TAKKAN DIKECEWAKAN. Cinta sufi itu adalah merindui syahid kerana Syurga itu LEBIH HEBAT berbanding dunia ini. Maka, cinta fitrah itu sebagai hiasan hidup yang harus dibatasi.
Published with Blogger-droid v1.7.4

8 comments:

aimie amalina said...

jatuh cinta dengan entri ini...
mudah2an..~

Run Away said...

nice beb....;d

Anum said...

good share

JIJI YU said...

jangan sesekali gantikan tempat tuhan dihati dengan makhkluk nya dibumi

Iffah Afeefah said...

Terbaek jiran

cintailah y maha mencintai

sea_lavender said...

SubhanaaAllah... indah sekali d sbalik cinta... cinta dan kasih syg adalah nikmat kurniaan-Nya agr kte m'hrgai sesuatu dgn tulus ikhlas krn Dia..Insya-Allah...

anGah said...

Wow.. Menarik.. Penuh dengan pengajaran isi.. ;)

msredcheesecake said...

msred dulu sgt berpegang pada yg no 4 tu....takut nak kawen kalau takde restu mak msred juga restu mak bapak si lelaki...

Buta+Pekak+Bisu=CINTA