Followers

Thursday, 20 October 2011

Rawatlah pernikahan Anda!

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca. 

Rawat dan jagailah pernikahan itu sepertimana kita menjaga dan merawat taman bunga. kalau kata bunga-bunga di taman perlu dibajai, perlu disiram setiap hari, begitu jugalah cerita nya dengan perkahwinan, dari hari ianya bermula, ia bukan sekadar menunaikan tanggungjawap secara luaran, tetapi tanggungjawap jiwa itu sangatlah dituntut. Sebabnya, perkahwinan itu adalah penyatuan dua jiwa.

Ketika menjelang perkahwinan, biasanya keluarga nampak kecoh, heboh dengan hiruk pikuk dan kesibukan dalam menyiapkan pesta perkahwinan, semua terpukau dalam kemasyuran pesta namun segalanya menjadi tenggelan setelah semuanya berakhir. Dari kecoh , heboh dengan suara, dari kemesraan yang tidak dapat hendak dipisahkan menjadi sunyi, longlai dek kerana ianya tidak dijaga tidak dibajai sepertimana sayangnya kita kepada pokok-pokok ditaman, bunga-bunga di laman.

Bertahun berlalu, pernikahan yang tidak dirawat n dijaga dengan baik akhirnya mulai memudar cintanya, kasih sayang menjadi hilang, pernikahan menjadi hambar. Seorang suami yang diawal perkahwinannya sangat mencintai suaminya tetapi setelah menjalani 15 tahun pernikahan, suami lebih senang berada dalam kesibukan dari berdua bersama isteri. Si isteri pula, lebih mendahulukan anak-anak, hinggakan selalu "kehilangan" masa berharga bersama suami, keduanya ibarat dua makhluk penuh asing yang hidup dalam satu rumah.

Bila pernikahan tidak pernah terawat selama bertahun-tahun sehingga bukan hanya menjadi tidak indah lagi pernikahannya namun juga bisa saling melukai pasangan. Menurut Al-Quran surat Ar Rum ayat 21, 

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir."

Merawat pernikahan itu adalah mawaddah dan rahmah, cinta dan kasih sayang. Idealnya jika antara suami dan isteri diikat oleh perasaan mawaddah dan rahmah sekaligus. Mawaddah mengandungi erti kelapangan dada dan kekosongan jiwa dari kehendak buruk. Jadi cinta mawaddah adalah perasaan yang mendalam, luas, dan bersih dari pikiran serta kehendak buruk. Sedangkan rahmah mengandung pengertian dorongan psikologis untuk melindungi orang yang tak berdaya.

Rumah tangga yang diikat oleh mawaddah dan rahmah adalah pasangan dimana masing-masing secara naluriah memiliki gelora cinta mendalam untuk memiliki, tapi juga memiliki perasaan sayang dimana masing-masing terpanggil untuk berkorban dan melindungi pasangannya dari segala hal yang tidak disukainya. Sesuatu yang ideal biasanya jarang terjadi. 

Bagaimana jika tidak? Bila mawaddahnya putus, perasaan cintanya tidak lagi bergelora, asal masih ada rahmah, ada kasih sayang, maka rumah tangga itu masih terpelihara dengan baik. Betapa banyak suami isteri yang sebenarnya kurang dilandasi oleh cinta membara, tetapi karena masih ada rahmah, ada kasih sayang, maka rumah tangga itu tetap berjalan baik dan melahirkan generasi yang terpuji. Rahmah yang terpelihara pada akhirnya memang benar-benar mendatangkan rahmat Allah berupa mawaddah.

Kata orang, yang bertahun tu makin mahal sebab nilainya naik, seperti teko kesukaan PCM menjadi antik dan istimewa sebab dah lama wujud, jadi masa ni menjadi buruan para pencinta macam PCM, tapi lain cerita nya dengan perkahwinan, makin lama jika tidak dijaga, ianya mungkin mendatangkan kebosanan. 

Oleh itu para suami, carilah satu masa untuk menghargai perkahwinan itu, bak kata Ustaz Kazim, carilah masa untuk bercuti bersama isteri tercinta, semarakkan kembali cinta ini, moga ianya berkekalan hingga ke Taman-Taman Syurga hendaknya. 


Note :: Sebagaimana api tak marah sekiranya tidak disimbah petrol, pohon tidak bergoyang sekiranya tiada angin, begitu jugalah cinta, tanpa usaha dari siapa-siapa dalam rumah tangga, bagaimana cinta nak bersemarak sebagaimana ianya bermula tika dua jiwa bertaut satu masa dahulu?



Edited from : M. Agus Syafii


7 comments:

Iffah Afeefah said...

Erm betol tu jiran

tetibe rase nk kawen wakaka

ps: cte cinte bosan la sgt tu

aimie amalina said...

^________________^
sukenye la bace
emmmm
indahnye perkahwinan nnti
merasa hangat nye kasih dan syg dari awal kenal smp akhirnye kan
emm3
tulah cinta sejati


huhu,,
gaye nadh tulis cm dh kawen
kikiki
thumbs up!

azwa amani said...

wow...semoga satu hari nnati, rumah tangga amani sentisa penuh dengan mawaddah dan rahmah...aminn.. :)

tahu tak, sehari lebh daripada 77 kes cerai didaftarkan...dasyat kan?? tak rasa rugi ke buat kenduri kawin besar-besar, tapi kawinnya 1/2 tahun...saygnya...

Pendamba Mawar said...

menarik..:)

shida anwar said...

<---------baca ..proses dalam otak....semat dalam fikiran...aplikasi dalam kehidupan.. :-)

kiera'sakura said...

btol tue... carilah masa untuk hanya bedua, siram dan baja hubungan tue dengan nilai2 yg kt ats tue... =)

fRaMe+LenSeS said...

Iffah :: cpt2.. nt nadh leh dapat anak menakan. kan? kan?

Amani :: takut kan? itulah.. nak komen kita ta tawen lagi. cuma amek iktibar la. moga2 kita menjaganya bila tiba masa kita nanti.

PM :: terima kasih. :D

Kak Shida :: alhamdulillah. :D

Kiera :: wahh.. cam orang da tawen he.. hebakk.. hebakk. :P

Buta+Pekak+Bisu=CINTA