Followers

Saturday, 23 April 2011

Bermula Pasti Ada Akhirnya

Assalamualaikum.

Nadh menulis dalam mood tacing cket.. hehe..
Tacing la sangat tu kan. hehe. Actually nak berbicara sedikit mengenai Majlis Perpisahan yang akan diadakan satgi. Bermula dari perkenalan, berlaku pertemuan, dan hari ni perpisahan, sebab lepas ni susah dah nak berjumpa dengan depa bertiga dan mungkin yang lain juga selepas ini. 

Sebab depa bertiga akan tamatkan pengajian tahun ni, dan kembali ke negeri tempat asal depa lepas ini. Onie dan Erika kat KL dan Tatia tak silap dekat Kedah. Yang Kedah ni mungkin senang lagi la jumpa, yang dekat KL ni, mungkin susah dah nak turun sini untuk bersuka-suki lagi. Dan lagi seorang tak dilupakan, Cik GK yang akan menamatkan pengajian jugak dalam tahun ni, tak silap sem ni juga. Sorang lagi yang akan meninggalkan bumi Pulau Pinang dan kembali ke tanah tempat lahir. 

Actually bukan ini yang nak dikongsikan sangat asalnya tapi mengenai " Bermula dan Akhirnya " kita di muka bumi ni. "Ketika kita lahir, kita menangis dan dunia bergembira. Jalanilah hidup kita dengan cara sedemikian rupa, supaya ketika kita meninggal, dunia akan menangis dan kita bergembira"
 
Quote atas menyebut yang ; Dari ketika kita mulai menjerit didunia ni, saat-saat kelahiran kita, kita melihat alam, dari alam rahim, kita muncul pula di alam dunia ni. Kita mula melihat, berkenal dengan Ibu dan Ayah, dua yang tak pernah tinggal sisi kita, dari awal kita lahir, kemudian kita mengesot, belajar merangkak, belajar berdiri, berjalan dan akhirnya berlari. Satu Per Satu perjalanan hidup kita mula dari awal hingga ke saaat ALLAH menitahkan Malaikatul Maut datang dan menarik nyawa kita. 

Sepanjang perjalanan kita dari Awal hingga Akhirnya tu, apa yang kita dah buat? adakah kita berjaya mencorakkan diri dan jiwa sebagai Hamba yang Taat pada ALLAH dan umat yang disayang Rasulullah, atau menjadi seorang penduduk Neraka dek kerana seronoknya kita dengan nikmat keduniaan ni. Atau adakah kita berjaya menjadi Anak Soleh Solehah yang menjadi bekalan dan harta paling bernilai buat kedua Ibu dan Ayah kita? adakah kita menjadi abg atau kakak atau adik yang baik kepada adik beradik kita? Adakah kita menjadi seorang sahabat yang baik kepada teman-teman kita? 

Renungkan semua ini. Adakah kita menjadi seorang yang berguna dan berharga buat yang berada disamping kita? Berjayakah kita dalam menjadi seorang yang dapat memberi renungan buat yang bersama kita? Kita tidak meminta supaya ditangisi pemergian nanti, tapi sekiranya kita berjaya untuk buat orang rasakan pentingnya kita dalam hidup, perkara ni mungkin boleh berlaku, tidak meminta, tapi menjadi yang TERBAIK akan kita dikenang sebagai yang meninggalkan kesan dalam hidup.

Apa pun, segalanya adalah dari kita juga, kita yang menentukan, adakah kita "tersenyum" saat kita diambil nanti, atau berduka cita menantikan hari pembalasan yang akan pasti menjelma buat semua.
Renung-renung, tenung-tenungkan. :D


6 comments:

Sunah Mohammad said...

sedih pulak...T____T

moga semuanya makin sukses dalam kehidupan lepas ni..ameen...

Miss Ran said...

sedih jugak


sayu je bile saat perpisahan

*47!k@# said...

(T.T)

Hafriz Mohamad said...

salam ziarah..
~_~
Stiap yg brmula pasti akan berakhir..
wlau mcm mana skalipun, roda masa ttap brputar..

kiera'sakura said...

hanye berpisah jasad bukan hati dan kenangan...

tomatokering :) said...

touching :'(

Buta+Pekak+Bisu=CINTA