Followers

Monday, 18 July 2011

1 dibalas 4.

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada bukan Muslim yang membaca.

Cuba anda tuding jari kepada seseorang tengok? Tak ada orang yang akan tudingkan semua jarinya kan? Tapi bila menuding, 1 jari akan diarahkan kepada subjek dan empat lagi semestinya akan pulang menunjukkan diri kita. Kenapa ? Sebab dah ALLAH jadikan tangan macam tu kan? dan semestinya la ini adab menunjukkan sesuatu kan?

Apa Nadh nak sampaikan disini adalah, bila terjadinya sesuatu, cuba mengelakkan diri anda dari menuduh atau menuding jari kepada pihak lain, SEBAIKNYA anda renungkan diri sendiri dahulu, adakah kesalahan berkenaan datang dari diri kita? Cuba sebaiknya menggunakan fikiran kita kearah BERMUHASABAH dahulu sebelum bertindak.

Kenapa empat?
1. Siapa? Contoh, dalam gagal belajar, jangan kita tuding kepada lecturer kerana salah mengajar, tapi salahkan diri sendiri dahulu sebab tidak Proactive mencari penyelesaian kepada tanda tanya dalam fikiran kita.

2. Mengapa? Sebab utama perkara ini boleh berlaku. Dalam perihal tanda tanya yang tiada jawapan. Bukankah kita dah besar untuk terlalu disuap?  

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri." (Surah Ar-Ra'd : 11)


3. Kenapa? Kenapa hendak dipersalahkan yang lain sedangkan yang memegang kunci kepada segala keputusan diri adalah diri sendiri? Kita MAMPU usaha untuk mencari penyelesaian (seperti contoh diatas tu), dalam contoh tu, kita mampu mencari lecturer berkenaan untuk bertanya, atau mungkin mencari lecturer lain untuk bertanya. Tapi kita tak buat. Salah sapa sekarang?

"Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan, (jalan kebaikan untuk dijalaninya, dan jalan kejahatan untuk dijauhi?)".  (Al-Balad: 10)


4. Di mana? Dari mana bermulanya kegagalan kita? Dimanakah langkah kita yang menyongsang itu? Cari dan renungkan, supaya kita mampu cari titik di mana kita hendak bermula kepada SATU PERUBAHAN. 


Hendak menyalahkan orang lagi ka? Banyak salah kita sebelum tiba salah orang kan? 4 LAWAN 1. Kalah teruk tu. Bukan bererti setiap masa kita salah kan? Tapi tengok salah diri sebelum tengok salah orang. Apa pun, BERSABARLAH. Seperti Firman ALLAH,
"Maka bersabarlah (wahai Muhammad terhadap ejekan golongan yang kafir itu), dengan cara kesabaran yang sebaik-baiknya." (Surah Al-Ma'aarij : 5)

MuhasabahKesabaran + Redha = Kesyukuran Yang berakhir dengan Kesayangan ALLAH. 
"Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan."(QS.An NAhl : 96).


Note :: Hidup ini mudah sekiranya kita benar-benar berserah kepada ALLAH. Bukan bererti kita menolak bulat-bulat dan berkata tidak kepada usaha. tapi kita serahkan segala dengan satu lafaz "dari nya aku datang dan kepadanya aku kembali". yakni sedar yang yakin yang tanggungjawap kita sebagai Khalifah adalah untuk mentadbir alam dengan baik. Maka dengan sedar, kita juga secara tak langsung tertakluk sepenuhnya kepada ketentuanNYA, juga sedar yang tiap kejadian itu terselit banyak hikmah yang bila satu hari nanti terdedah, kita mungkin menangis mengenangkan betapa ALLAH SAYANGKAN KITA!! Sebab itu DIA takdirkan perkara yang kita takut tu berlaku.

8 comments:

azam said...

hehehe...betul ni, tepat sekali

tapi kalau hantaran kawin 1 balas 4 untung...HHAHAHA

Fay said...

betul tu nadh..perkongsian yg menarik..:)

kiera'sakura said...

cara ira.. mengadu pada Allah.. mintak ditenangkan hati dlu.. =)

Подтверждаю said...

as salam.
alhamdulillah..perkongsia bermakna

=)

msredcheesecake said...

mr nadh,
ssebelum menuding jari, akan cuba mencari punca sebenar masalah. mungkin dari diri kita jua...

Iffah Afeefah said...

btol asyik tduh tanpe usul periksa

tp msti tak boleh jawab 4 soalan tu

bersama kak Es said...

La hawlawala quwatailla billah

aizamia3 said...

betul.. kalau tak empat, pasti 3 menuding balik pada kita..

sebelum menuding pada orang, lihat dulu diri sendiri.. adakah aku seorang yang sempurna segala segi..

Buta+Pekak+Bisu=CINTA