Followers

Wednesday, 27 July 2011

Part 2: I'm nothing without you

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada yang membaca.

Part I boleh dirujuk dekat SINI.

*****************************************************
"Morning Dilla.. "

"Morning.."

"Jom makan?". Pelawa Erika. Teman sepejabat Adilla tapi tiada berjawap pun dari Adilla.

"Hai, senyap sokmo sahabat aku seorang ni kenapa? Sindrom PMS ka apa ni? Pelik bebenor aku tengok engkau ni Dilla. Tak macam selalu.."

"Ehh suka hati ja kau nak kata aku PMS. Sepanjang hidup aku tak pernah kena sindrom-sindrom tu tau? aku kuat ibarat UltraWoman yang menyelamatkan planet Bumi dari serangan Raksasa Nyamuk yang berbelang-belang tu."
"ele, kuat konon. Habis tu tadi yang muka macam keropok lekor tu kau nak jawap macam mana? "

"Muka macam keropok.? hello, macam ni punya cun kau kata macam keropok? Kau pernah kena gigit tak?". Keduanya tergelak. Muka serius Adilla pagi itu, dan mood dia yang kurang memberangsangkan itu ditenangkan oleh sahabatnya, Erika. Keduanya pun beranjak ke Kedai Koko Tok Aba yang berada dalam linkungan 50 meter dari pejabat mereka. 

Perbualan mereka diteruskan. 
"Erika, aku ada benda nak tanya dekat engkau ni. Boleh tak? "

"Kau nak tanya apa? Tanyalah. Tapi sebelum tu weyh, tolonglah jangan nak skema dengan aku, mau muntah kaler ungu aku kejap lagi ni.. ". 

Keduanya tergelak lagi. Mereka berdua sudah lama kenal. Sejak dari mereka belajar di Universiti lagi. Jadi keduanya rapat sangat. Nak dijadikan cerita, dapat kerja pun sama-sama, jadi perhubungan itu terus terjalin dan mekar ibarat bunga yang berkembang di pagi hari.

"Ha sambung lah. Apa dia tu? Bunyinya macam serius aja aku tengok."

"Macam ini Erika. Kau ingat tak dengan Shahir? "

"Shahir? ehh Itukan kawan aku dari sekolah rendah lagi. Kenapa dengan dia? ohhh engkau orang bercinta ae? Wowwww.. senanglah aku nanti, keduanya aku kenal, nak pergi kenduri pun dekat-dekat. Sukanyaa.."

"Bukan la. Aku dan dia belum bercinta. "

"Habis tu, dari cara aku tengok ni macam ya ja, sejak kau dengan dia rapat kan, dia selalu cerita tentang kau dekat aku, dia kata tak pernah dia jumpa seorang yang happening macam kau. Dia kata dia gembira kenal dengan engkau. "

"Aku rasa kami dah tak kawan dah kot." 

"Pulak. Kenapa ni weyh? "

"Kau rasa, salah tak seorang perempuan meluahkan rasa hati dekat lelaki? Maksud aku perigi mencari timba?"
"okeh, aku faham dah sekarang. Pada pendapat aku tak salah pun, jika itu yang terbaik. Jika kau masih ingat akan cerita bagaimana Khadijah bertanyakan kepada Rasul akhir zaman, meluahkan isi hatinya kepada Rasulullah dan akhirnya berkahwin. Khadijah mendampingi Muhammad SAW. selama dua puluh enam tahun, yakni enam belas tahun sebelum dilantik menjadi Nabi, dan sepuluh tahun sesudah masa kenabian. Ia isteri tunggal, tak ada duanya, bercerai karena kematian. Tahun wafatnya disebut "Tahun Kesedihan" (‘Aamul Huzni)." 

"Aku ingat itu, cuma mungkin dia rasa kekok kerana aku yang meminta dan meluahkan rasa hatiku kepadanya. Atau mungkin juga aku ini kurang cantik pada pandangannya, mungkin juga bukan idaman dia selama ini."

"Andai ada jodoh, ada la tu ALLAH berfirman kat dalam surah An-Nur ayat 26 yang mengatakan lelaki baik untuk perempuan baik dan sebaliknya. Aku yakin andai itu takdirnya, maka bersatulah kau dan dia, dan sekiranya tidak, kau akan dipertemukan dengan yang lebih baik. "
*****************************************

Shahir termenung pagi itu. Memikirkan keberanian seseorang yang bernama perempuan dalam hidupnya. Dia cuba menolak perasaan yang sudah bertamu di ruang hatinya, dek kerana terkejut dengan pelawaan dan pengakuan berani mati oleh si dia. Di sebalik menung itu, dia terimbau kenangan lamanya. Peristiwa yang pernah berlaku satu masa dahulu dalam sejarah hidupnya. Ketika itu, dia sangat menyayangi seorang.

Ina, nama seorang puteri yang pernah satu ketika dahulu menyerikan hidupnya, 4 tahun mereka mencipta sejarah. Cinta yang sudah berkira-kira untuk disatukan, dan sudahpun mendapat persetujuan keluarga, namun seperti mana kata ALLAH, "dari AKU kamu datang dan kepadaku kamu kembali". Ina telah menemui ALLAH kerana terlibat dalam satu kemalangan yang melibatkan kereta dan motosikal yang ditunggangnya ketika dia dalam perjalanan menemui Shahir. Kejadian itu membuatkan Shahir takut untuk bersama dengan sesiapa, dek kerana takutnya dia akan satu lagi kehilangan. 

Tiba-tiba satu panggilan dari bawah rumah mengamatkan suasana rumahnya. 
"Shahir..".

"Ya Bu. Ada apa Ibu? ". Balas Shahir yang bergegas turun ke tingkat bawah untuk menemui ibunya.

"Ibu ada benda nak cakap dengan kamu ni.."

"Apa dia Ibu? Macam penting saja.."

"Ada sesuatu untuk kamu dalam sampul tu. Kamu buka dan tengoklah."

Shahir terkedu melihat isi didalam sampul berkenaan. Selepas satu, satu lagi datang kepadanya. Semalam dengan Iskandar. Hari ini dengan Ibu pula. Dia menggelengkan kepalanya.


Note : Ciap dah part II. Apa yang nak jadi seterusnya ni. Maaf ya. Kurang menyengat rasanya. hihi

8 comments:

Iffah Afeefah said...

wah nadh

ape smbungannye..pengsannn

kejap nnti kite bncang okeh

Iffah Afeefah said...

jap nadh..ina ni y mne?

ina bini iskandar tgh mngndung

ni ina lain la kan

aimie amalina said...

bes3!
cepatla smbg eyh!

qudwa said...

kipidap...kipidap...haha

cik pulau said...

laen pulak rasa baca sambungan ni..
kat iffah rasa macam sempoi.. gila2..ringan2..
kat nadh baca cam berat sikit.
hahaha...

tapi not bad la.. lepas tu.. ape jadi??

msredcheesecake said...

Ni idea bersama ngan miss ran ke atau pandai2 sambung sendiri? Seronok plak layan.....

aizamia3 said...

cepat2 sambung.. ;)

'kedai makan tok aba'.. hikhikhik..

kiera'sakura said...

yeay... ade kedai makan tok aba..

boboi boy ade skali tak? nk mintak tlong sign kan... hihihi :p

Buta+Pekak+Bisu=CINTA