Followers

Thursday, 7 July 2011

Input VS Output

Assalamualaikum dan salam sejahtera pada bukan Muslim yang membaca.

Input VS Output. 
Apa yang readers faham dari penyataan Nadh kat atas tu? 

Input : Untuk entry ini, Nadh nak ambil sebagai PERINGATAN, PERCAKAPAN, TEGURAN kita dalam hidup kita seharian.
Output : HASIL AKHIR DARI PERINGATAN, PERCAKAPKAN, TEGURAN kita tadi.

Nadh teruskan dengan perkongsian kita. 
Seharian, kita hidup, kita bisa memberi input kepada yang berada dengan kita, mungkin adik-adik kita, mungkin sahabat-sahabat kita, sesiapa sahaja yang ada disekeliling kita, dan sebagai bloggers, input itu, kita utarakan kepada readers kita. Kekadang itu, kita menasihat mereka. Yang tak baik, apa yang perlu diperbetulkan. mengingatkan kepada ALLAH dan macam-macam lagi.

Dan Outputnya, adalah hasil dari teguran dan nasihat kita tadi. Adakah ianya berkesan? Sejauh mng ana apa yang kita sampaikan terlekat kedalam hati yang ditegur? Itu baru satu, dan sekiranya terkesan, apa kesan ataupun output dari input yang kita berikan itu? 

Terfikir tak kita, yang bercakap itu kita, dan kita harapkan si dia yang kita tegur mengikut kata kita, tiba-tiba satu hari hal yang sama menimpa kita, adakah kita cukup hebat untuk hadapinya, contohnya, menasihat si putus cinta agar melupakan si dia yang mengecewakan, sampai satu hari, kita pula yang hadapinya, yang putus cinta tu kita, tak mustahil yang kita lagi teruk-teruk dari yang ditegur tadi.

Nadh tambah plak ungkapan ini " Cakap Tak Serupa Bikin "

Sebab itulah, walau sehebat mana pun seseorang, dia masih perlukan seseorang untuk berkongsi. Walau dia adalah seorang kaunselor, motivator terhebat, tapi dia tetap adalah manusia, mungkin dia kuat dari segi lain, tapi untuk diri sendiri, dia sendiri mungkin perlukan seseorang untuk diluahkan apa yang terbuku dihati.

Jadi beringatlah wahai semua, yang kita sebenarnya dalam menegur dan memberitakan peringatan pada orang, kita dalam masa sama adalah mengingatkan diri kita sendiri, dan proses perkuatkan diri kita sendiri agar, jika suatu hari nanti, kita tidak akan terkesan malah termotivasi sendiri dari kata-kata kita yang laku. Bukan kita dimotiBASI oleh orang lain sebab kata makan diri. 

Apapun, tempat terbaik untuk berserah dan mengadu hanyalah pada ALLAH. Sebagai hamba, kita tertakluk kepada dia, dan satu-satunya yang TAKKAN TINGGALKAN SISI kita HANYALAH DIA.

Renung-renungkan.

5 comments:

aizamia3 said...

betul.. jangan hanya pandai menegur tapi diri sendiri belum tentu betul..

memang semua tak sempurna tapi untuk mencari kesempurnaan itu, kita perbaiki diri dulu baru tegur orang lain.. ;)

hyemynameisrasyid said...

yezza.,selalunya kata orang.,kalau nk tegur orang lain.,pastikan diri kita jugak btol.,dan tak semua boleh terima setiap teguran.,perlukan cara yg btol.
sbnarnya tguran kita pada orang lain tu jugak msti dijadikan teguran utk kita.,thats the point.,

thanks..like this entry^^

-Alahai~

kiera'sakura said...

yup setuju... sehebat mana pown kita, kita masih memerlukan sokongan disisi.. sokongan hanya mampu memberi nasihat.. selebihnya mintalah pada Allah.. minta agar diperhebatkan keimanan dan kesabaran kita dalam menongkah ujian yang diturunkan... =)

bobhandburry said...

Salam kunjungan... blog menarik.. keep it up ;)

Zu
http://www.zuwairiaiman.com

Iffah Afeefah said...

betol tu jiran

kite tegor org sekaligus diri kite ditegur jugak

Buta+Pekak+Bisu=CINTA