Followers

Tuesday, 5 July 2011

Bahasa kita identiti kita

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada bukan Muslim yang membaca.

Alhamdulillah hampir selesai tugas Nadh disini. alhamdulillah ALLAH hantarkan bantuan kejap tadi. Dan dipermudahkan selepas itu. 

Apa yang Nadh dapat hari ini adalah kita perlu belajar untuk bercakap dengan orang. Maksud Nadh adalah communication skills kita kena mantapkan. Bukan apa, dari percakapan orang dapat serba sedikit kenal dengan kita. PR yang baik bermakna, mudah lah kita hendak uruskan hal yang punya kaitan dengan manusia ni.

Antara yang perlu kita tengok adalah :
1. Nada suara. Tak kira kita tekanan ka apa, nada suara penting semasa bercakap, terutama ketika bercakap menggunakan telefon. Apabila tertinggi suara, orang mungkin akan salah anggap, sedang mereka tak tahu mungkin masa itu kita tengah ditempat yang bising ka apa ka.

2. Loghat. Agak penting juga loghat ni. Dalam kita tak sedar, kita sebenarnya lebih cepat mesra dengan orang yang sama daerah atau sama loghat dengan kita. Akan tetapi jika kita bukan dari kawasan atau loghat itu, tak payah la gatai nak cuba-cuba. Buruk la bunyinya. 

3. Rendah diri. Bila bercakap biarlah kita jadi seorang yang merendah diri. Ini penting untuk keselesaan orang diseberang talian itu. Apabila kita rendah diri, dia akan lebih selesa dan mudahkan perbualan.

4. Maniskan sedikit mulut tu. Nadh tak ajar membodek tau, tapi maniskan mulut juga dapat mudahkan kita. Orang berkenaan akan lebih terpikat untuk mendekati. Contoh : dia batuk, kita tegurlah, suruh makan ubat. Dia buat yang hebat sikit, pujilah sikit. Tak lokek aihh air liur tu. 

5. Yang terpenting adalah salam. Nadh pernah hadapi situasi yang mana diseberang sana dalam keadaan marah, tapi bila Nadh lembutkan suara dan bagi salam, dia jadi cool balik. Nadh akan panjangkan mengenai salam ni nanti.


Kesimpulan : Perbuatan kita menentukan balasan yang akan kita dapat. Ikhlaskan hati insyALLAH yang lain datang kemudian. Sebenarnya tadi Nadh dapat ilham ni selepas sorang Abang dari PDH team datang nak lihat Nadh buat kerja. Dia datang sebab nak bantu sekiranya Nadh ada masalah. Syukur sangat. Ada orang datang nak bantu. Siap ajak minum lagi. Walau ianya sekadar lawatan, tapi Nadh sangat syukur. Alhamdulillah..

Note :: Fikir macam ni sudahlah, bukan erti kita ni fake ka apa, tapi semua adalah manusia, siapa yang ingin tiba-tiba dimarah? Semua tak mahu kan? Jadi berlembutlah, bukankah itu pernah jadi salah satu senjata Rasulullah ketika berdakwah? Lemah lembut, ikhlas menarik orang mendekati kerana itu salah satu akhlak yang baik.

7 comments:

Iffah Afeefah said...

hahaha

sal loghat stuju sgt

membe ske ajuk kelate

buurrookk

Alexandriana Alia said...

so true, tak payah la nak cakap tak bagus kalau fake/hipokrit. tapi buat apa tonjol diri yang panas baran bahasa kasar.

kan ke menyakitkan hati orang sekitar.

semua orang suka kalau kita berbahasa. so jadikanlah ia budaya.

Fay said...

bersederhanalah dalam semua hal..^^

mas saari said...

bahasa jiwa bangsa!

aimie amalina said...

=) tQ 4 sharing dis =)

bahasa jiwa bangsa..x gitu? =)

cik pulau said...

betol...^^,

msredcheesecake said...

Mr nadh,
Cara kita bercakap melambangkan hati kita....nak org respect kita...pandai2 la guna mulut kita...

Buta+Pekak+Bisu=CINTA