Followers

Monday, 1 August 2011

Part 4: I'm nothing without you

Assalamualaikum. Dan salam sejahtera pada bukan Muslim yang membaca.

Ini merupakan Cerpen Kolaburasi bersama Jiran Nadh. Sila click Part 1, Part 2 dan Part 3 untuk cerita dari awal.

"Apalah  yang kamu mahu dari aku weyh? Aku tak suka la macam ni". Shahir bermonolog sendirian. Tangan dia pantas membuka laci dan mengambil sebuah buku, berbentuk seperti buku nota, tapi didalam nya adalah diari harian dia yang merupakan tempat dia mengadu semenjak dia kehilangan insan yang pernah menjadi tempat dia mengadu suka dan duka. 

Selesai menulis, dia menutup buku, membaca Surah 3 Qul, Ayat Kursi dan melelapkan matanya.Sebaik melelapkan matanya, dia terasa seperti berada di awangan. Shahir, berada di puncak sebuah bukit, mungkin gunung lagaknya kerana ketinggian yang dipunyainya. Dia hairan, entah bagaimana dia bisa berada di atas puncak sebuah gunung. 

Langkah Shahir diteruskan, dia berjalan ke segenap puncak itu hinggalah bertemu dengan satu tebing yang apabila di lihat nya di bawah, dia terlihat betapa tingginya puncak gunung berkenaan dari paras bumi. Keadaan disana sangat nyaman dan diri ibarat dibalut dan diselimuti dengan kabus yang keputihan. Tiba-tiba Shahir di kejutkan dengan satu suara.

"Shahir..." 

Dia menoleh ke belakang, tapi tidak terlihat akan suara yang memanggilnya itu. Namun berulang kali dia terdengar akan suara itu, namun bila di amatinya, langsung tidak bertemu dengan susuk tubuh si pemanggil itu. Dia kenal benar akan suara itu, ianya merupakan suara Ina, insan yang sangat dicintainya. Dia berlarian mencari mana hadirnya suara berkenaan, hinggalah dia hampir terjatuh dari tebing kerana terlalu asyik mencari hinggakah terlupa yang dia berada di puncak tebing yang tinggi.

Kemudian, dia diam seketika, dek kerana terkejutnya dengan kejadian yang hampir meragut nyawanya, tiba-tiba panggilan itu kedengaran lagi. Sebaik dia menoleh, dia dapat melihat Ina berada betul-betul selang beberapa langkah dari dirinya yang masih tercungap dan terkejut. 

"Ir, Ir ingat lagi tak dekat Ina ni?"

"Mestilah Ir ingat dekat kamu, malah sampai sekarang cinta Ir masih utuh kepada Ina. "

"Ir, betulkah Ir masih sayangkan Ina.? " 

"Betul Ina, Ir tak tipu, sampai ke hari ini, Ir tak pernah lupa tiap bait kata dan tiap ucapan dari Ina buat Ir. "

"Ir, cuba Ir lihat dibawah tebing tempat Ir duduk ni. Ir lihat dan Ir amati betapa tingginya tebing ni dari paras bumi. Kemudian Ir ceritakan apa yang Ir lihat tu. 

"Ir nampak kat bawah tu ada rumah, Ir nampak ada juga seorang pakcik sedang mengusahakan tanah bendang, mungkin itu milik pakcik tu." 

"Cuba Ir bayangkan plak, jika Ir terjatuh tadi. Apa akan jadi pada Ir? "

"Apa maksud Ina? " Shahir menoleh kebelakang. Tapi sebaik melihat kebelakang, dia tidak lagi dapat melihat Ina ada di belakangnya. tapi merupakan satu lembaga besar yang sangat menakutkan. Shahir yang terkejut dengan lembaga berkenaan terkejut lalu terjatuh dari tebing berkenaan.

"Astagfirullahal azim. Mimpi apa ini?". Shahir terjaga 

*******************************************

"Awak, saya masih belum bersedia. Mungkin ini masa untuk awak belajar melupakan. 
Maafkan saya. "

Sender : Shahir

Ini merupakan kali ke tiga Adilla membaca SMS yang masuk kedalam inboxnya pagi tadi. Dia benar-benar tak faham, mungkin juga sedikit terkejut atau merasa sakit hati. Perasaannya bercampur baur. SMS berkenaan menandakan kegagalan dia dalam berterus terang kepada lelaki yang telah lama menjadi idaman hatinya semenjak berkenalan. Tapi apakan daya. Dimulut dia kata sudah lama bersedia untuk saat-saat seperti ini, tetapi nampaknya dia sangat belum bersedia untuk menghadapi keadaan ini. Air mata mengalir lagi.

"Bersabarlah Adilla. Dah orang taknak, nak buat macam mana. Aku yakin, kau akan bertemu juga dengan penganti dia tak lama nanti. Aku pasti Adilla. ". Pujuk Maera. Dia faham apa yang dihadapi Adilla sahabatnya itu, tapi apakan daya. Dah begitu suratan ceritanya. 

"Aku dah tak mahu lagi mendekati dia, aku rasa murah tiap kali meluahkan perasaan kepada dia. ". Ucap Adilla dalam nada sebak. 

"Apa saja untuk kamu Adilla, aku akan senantiasa ada bersama kamu." Balas Maera menenangkan Adilla.

"Aku lapar, Nasi Lemak Kampung Baru jom? ".Adilla mengajak dalam tangisan. 

"Tahu pun, aku lapar juga ni."

Suasana sedih pagi itu tidak berlanjutan lama apabila Maera selesai memujuk Adilla, dia tahu dan faham benar akan sikap sahabatnya itu, nampak lembut, tapi hati keras juga. Sekejap menangis, sekejap sahaja dipujuk, dan sekejap sahaja berubah.


Uikz? Apa sambungannya? Sila tunggu Jiran Nadh si Miss Ran tu untuk menyambung. ;)

5 comments:

Iffah Afeefah said...

tak baik...

jahat

tak suke la kene reject

jgela nadh

Suhaili Sarif said...

nasib baik masa saya kena reject dulu org 2 x ckp cmni ;p

thanx nadh :)

kiera'sakura said...

ina nk bgtau kt shahir berpijaklah dibumi yg nyata.. memandai je ira nie kan.. agagagaga :p

shahjiehan said...

wah2... hebat tol dalam penulisan brader hensem ni...

cik pulau said...

hoh..
nape dia mimpi camtu eks????


errr..
sambung baca lagi..
marathon.. lalala~

Buta+Pekak+Bisu=CINTA