Followers

Friday, 18 March 2011

Khutbah Jumaat :: Tuntutan Amal Makruf Nahi Mungkar.

Khutbah Jumaat :: Masjid Subang Perdana
Tajuk :: Tuntutan Amal Makruf Nahi Mungkar.

 Makruf adalah kebaikan dan ketaatan. Manakala mungkar adalah keburukan dan juga kemaksiatan. Hari ni khatib menegaskan tentang Mencegah Kemungkaran yang semakin hari semakin ditinggalkan orleh umat zaman sekarang.


Barang siapa diantaramu melihat kemungkaran, hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya. Jika ia tak sanggup, maka dengan lidahnya. Dan jika tak sanggup juga, maka dengan hatinya, dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman.” H.R. Muslim

Tanggung jawap ini adalah WAJIB, tapi dalam landas dan mengikut kemampuan dan kuasa yang ada pada mereka. Sebab itu dalam menegur kemungkaran ni elok dilaksanakan secara berjemaah dan berkelompok. Saya tambah sedikit, “ibarat lidi yang banyak hendak dipatahkan, sudah tentulah susah sekali dilaksanakan betul tak?” Tu perumpamaannya.

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. (Al-Imran : 104)

Realiti sekarang menunjukkan betapa banyaknya kemungkaran yang berlaku di keliling kita. Dan kita, masih lagi lepak dan buat tak tahu kerana kebanyakan sekarang berpegang kepada slogan “Apa nak kisah, Kubur kan lain-lain”. Seolah kita sedang selesa dengan hidup kita sepatutnya kita mengambil tindakan, bukan berikap fasik dengan dosan dan kemungkaran didepan mata kita nih. Ibarat kita ini seperti burung didalam sangkar, dilihat mampu, ditegah tidak. Cuma mampu melihat dan melihat.

Ingatlah semua bahawa, sikap kita ini sebenarnya sedang menjemput kemurkaan ALLAH, apa kata kita amek iktibar dari kisah Jepun yang bertimpa-timpa kejadian terjadi kepadanya, selepas dari gempa bumi, datang pula tsunami dan yang paling baru Nuklear pula. Tidakkah kita melihat perkara ni dari soal bala yang ALLAH turunkan, tai dinafikan, kurangnya yang begaragama Islam di sana yang mencegah perkara mungkar, tapi, jangan dilupa, kurang bukan erti tiada yang akan jadi immunity dari diujinya. Kita sebagai MUSLIM, di amanahkan untuk melaksanakan tanggungjawap ini. bukan hanya sekadar Syahadah tanpa di hayati nya.

Sekali lagi ditegaskan, Kita disuruh menegur, WAJIB BAGI KITA MENCEGAH MUNGKAR DAN BERPESAN-PESAN. Berikut beberapa pesan agar kita mengambil perhatian.

1.Beringat pada Laknat yang dah ALLAH beri kepada Umat terdahulu.
Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas. Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu. “ (Al-Maidah : 78 &79)

2. Jika kita terus hanyut, maka tidak akan lagi kita dihormati dan diiktiraf sebagai Muslim sebenar.

3. Tidak akan aman dan dikuasai oleh pemimpin yang zalim.
Kita sudah menyaksikan di Negara luar kan? Tak mustahil jika masih kita dengan jalan kita sekarang, satu hari nanti, kita akan jadi yang seterusnya.
Nabi penah berpesan, “berkatalah benar walau dihadapan penguasa yang zalim:”

4. Berlaku malapetaka n doa tak lagi dikenankan.
“Demi jiwaku ditangannya. Hndklah kamu trus cegah kmungkaran, jika x allah akan turunkan bala kepada kamu, dan doa tak lagi dimakbulkan.”

Kesimpulannya : menjadi tanggungjawap kita mempertahankan, dan menjaga Agama Islam yang Nabi Muhammad wariskan kepada kita ini, kerana kita lah sebaik-baik umat yang pernah dijadikan di muka bumi ini, kitalah Umat Muhammad, penghulu segala Nabi, Kekasih ALLAH, berpesan-pesanlah sesama kita, tegur menegurlah, moga dengan sepatah dua kata kita akan dapat member manfaat kepada yang mendengar.

Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.
(Al Imran : 120 )

 

No comments:

Buta+Pekak+Bisu=CINTA