Followers

Tuesday, 14 June 2011

Ku Ingin Kamu - Part I

Buat yang pernah membaca 100 Letters of LOVE. Nadh persembahkan sambungan kisah itu.

Hari ke 44.
Hye awk, awak nak tahu, saya ni suka betul dengan angka EMPAT. Tak tahu kenapa. Dan kalau awk nak tahu, angka EMPAT ni ada sesuatu yang menarik jika hendak kita kaitkan dengan kisah SAYA dan AWAK tau. Nak tahu apa dia? 

  1.  Hari pertama saya jumpa awk. Adalah hari Khamis, bersamaan hari keempat weekdays. 
  2.  Awak adalah manusia keempat yang paling teringin saya dekati setelah Ibu, Ayah dan Nenek. 
  3.  Kalau AWAK nak tahu, saya mulai sedar yang saya sukakan awk sejak hari keEMPAT saya mengikut awk.
  4.  Sepanjang 44 hari, selalunya pukul 4 atau tidak pun, lebih sikit la,  kita akan tiba di stesen Universiti. 
  5. Surah keEMPAT dalam Al-Quran juga adalah surah An-Nisa , iaitu surah yang bercerita mengenai perempuan? Hebat kan awak? Perempuan dan awk.. hihihi    
 Rasanya itu sahaja dari saya hari ini. Awak, sangat teringin nak bagitau awk yang saya dah TERsuka dekat awk.. sudikah awk menjadi teman saya? Kawan saya?

Yang Ikhlas.  
Bad
Demikian ringkasnya coretan hari ke 44 dari Dia. 

Air mata aku berjurai lagi. Sehingga ke hari ini, aku masih belum dapat benar melepaskan dia dari ingatanku. Mungkin dia hanya cerita kecil dari sejarah hidup aku, tapi kedudukan dia dalam calendar 100 hari itu tidak pernah aku lupakan. Malah, dia begitu kuat bermain dalam ingatanku. Tiap kali mengenangkan support yang aku dapat dari dia sepanjang tempoh aku sakit. 

Hari ini, dah hampir 7 tahun kejadian itu berlaku. Aku sudahpun menjadi seorang Peguam, setelah menamatkan pengajianku dalam bidang ini dari salah sebuah University di UK. Sebenarnya abah yang menghantar aku ke sana, dan bersama dengan mereka berada di sana selama tahun aku menyambung pelajaranku, semuanya demi membantu aku meninggalkan kenangan yang mencengkam jiwa aku ini. 

Ain… Turun makan…

Ya Ibu, kejap.”. Balasku, sambil tangan mengelap bekas-bekas air mata yang membanjirkan dirinya di kelopak mataku tadi.

Sayang, cepat la, Abah lapar dah ni. Ibu masak spesel tau malam ni untuk kamu.”

Mendengarkan kata Abah, aku cepatkan langkahku, tapi sebelum melangkah, aku ke tandas dahulu, membasuh kesan air mata, aku taknak abah dan Ibu melihat aku bersedih, mereka dah cukup risaukan aku selama ini. 

Ibu, boleh Ain bantu?

Anak ibu dah turun rupanya, ehh tak apalah, mari makan, ibu dah selesai angkat semua dah ni.”

Ala, kenapa ibu tak panggil Ain tadi nak siapkan makanan? “. Sambil memuncungkan mulutku, konon merajuk la. 

Perlahan tak ku sedar abah dah berada di belakangku, mencuit pinggangku, dan aku yang cepat geli hampir sahaja terlanggar Ibu yang ketika itu sedang mengangkat air ke meja makan.

Kami bertiga tergelak. 

Begitulah aku, Ibu dan Abah. Kami bertiga keluarga yang bahagia bagiku, tiada yang tidak mencukupi buatku, Abah walaupun sibuk sebagai Businessman, tapi ilmu agama tak pernah kurang diberikan kepadaku, Ibu juga, walaupun sibuk, tapi mereka begitu komited dalam menjagaku, dan ilmu agamalah yang dititikberatkan sekali dalam keluargaku. 

7 comments:

Sunah Sakura said...

hah! sambung lagi!

Rahmad said...

wow..nice cerpen..

entri terbaru > Pegang Batang | Pegang Tetek

cik pulau said...

ada sambungan ke nanti ni?

Miss Ran said...

smbg nadh

erk tp

cmne nadh ley menjiwai watak pempuan?

bersama kak Es said...

bestnya kalau dapat note gitu :)

fRaMe+LenSeS said...

Boss Sunah :: hihi.. baru nak wat.. hihihi

Rahmad :: :) terima kasih..

Cik Pulau :: insyALLAH akan ada.. :)

Miss Ran :: menjiwai? lalalaalala~~

Kak Es :: itulah. besh plak kan? ada sapa2 nak kasi kat Nadh tak? hehe

kiera'sakura said...

eh baru perasan 100 letters of love nie termcm lebih kurang sama lak dgn note buku merah yg kasi kt pokcik ai sebelum nie...

Buta+Pekak+Bisu=CINTA