Followers

Monday, 6 June 2011

Si Ulat, Kepompong dan Si Rama-Rama

Assalamualaikum. 
Dan salam sejahtera buat bukan Muslim yang membaca. 

Tetiba ja pagi ni Nadh masuk-masuk opis dan teringat pasal satu lagu ni. Mengenai Ulat, Kepompong dan Rama-Rama. Kalau nak tahu lagu ni pernah ada dalam hidup Nadh, seseorang pernah nyanyikan lagu ni buat Nadh. hihi. Lagu ni sangat comel kan? Orang tu pun entah dah kemana hala dah. Apa pun, meh kita cerita pasal Ulat.

********************************************
Si Ulat adalah seekor Ulat yang berwarna hijau. Memandangnya sesedap biji mata dan melihatnya bergerak, kerekot-kerekot melangkah dari satu tempat ke satu tempat umpama melihat satu perjalanan jauh bagi kita. Dari sana, dia mengenali rakan-rakan Ulat lain dan beranjak matang dan mengenali dunia. Dari satu daun ke satu daun dia bergerak, sambil dia memamah sahaja yang dimahukannya sekiranya dia berasa lapar. 

Ulat sememangnya bukan apa yang kita suka, sebab dia ini membawa kerosakan kepada tumbuhan kita, dan dari rasa kita yang tidak suka itu, kita mulai mencarinya, dan menghapuskannya sebaik melihat kelibat si Ulat ini yang berada di atas daun tumbuhan, terutamanya tumbuhan yang kita sayang, seperti daun limau dan daun-daun yang kita nak gunakan untuk memasak atau kegunaan lain. Bukan sahaja ianya merosakkan, malah, sekiranya dia hinggap di tubuh kita, kita akan merasakan kegatalan yang semestinya mendatangkan ketidakselesaan pada kita.

Begitupun, walau di cari dan senantiasa mahu dihapuskan kita, si Ulat hidup dengan keyakinan dan rezeki yang ALLAH tentukan buatnya, walaupun ketakutan dicari, tapi tetap dia perlu makan untuk hidup, maka dengan itu tiada yang dapat diselamatkan dari dimakannya, semuanya hanyalah demi sebuah nafas kehidupan.

Satu hari, Ulat berevulasi, dia membentuk kepompong. Didalam itu, untuk beberapa ketika, dia berhentikan perjalanannya, tidak lagi dia makan atau merosakkan tumbuhan. Di saat ini, sebarang sentuhan yang dikenakan kepadanya tidak mendatangkan sebarang kesan kepada kita. 

Hinggalah tiba saat dan ketikanya, Ulat keluar dari kepompongnya, dan dia berubah, bukan lagi makhluk membencikan atau "annoying" tapi dia sudah menjadi si Rama-Rama berbagai warna yang cantik.

Tamat kisah Ulat. 
********************************************

Mari kita bandingkan diri kita dengan Ulat. 
Dari saat kita dihidupkan, kita beranjak dewasa dan mula mengenal dunia. Dari sana kita belajar macam-macam, dari berbuat kebaikan hinggalah ke cara-cara membaja dosa. Kita tidak sedar akan sesetengah hal dan mengambilnya sebagai suatu yang remeh, hingga tiba satu masa, ALLAH berikan kita petunjuk dan hidayah, 
Kamu hanyalah pemberi peringatan bagi siapa yang takut kepadanya (hari berbangkit).” (An-Nazi’at : 45)

Kita bertukar kepada si kepompong yang kaku disatu ruang, dan dalam masa itu kita belajar untuk bermuhasabah, kita mencari-cari erti kehidupan, kita mulai takut untuk melangkah, dan kita berhati-hati mulai dari saat itu. Sampailah kepada kita betul-betul mendapat kekuatan, masa yang diberikan untuk kita "diam" kita ambil dan mulai melangkah dalam hidup. 

Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk daripada Tuhan mereka dan merekalah orang-orang yang berjaya” (Surah al-Baqarah : 5).

Ketika itu, berubah kita kepada Si Rama-rama yang cantik, bukan cantik dari luarannya, tapi kita cantik kerana hati kita sudah mulai lunak untuk mengingatinya dan mensyukuri tiap kejadian nya, tubuh mulai rajin untuk beribadat, mulut asyik dengan zikrullah. Ini yang dikatakan satu perubahan, TAUBAT yang mengajar kita berubah sebaik-baik dan mula meninggalkan yang mungkar, dan dalam masa sama mengajak-ajak yang bersama untuk turut sama patuh pada Arahan dan Jalan yang ALLAH dah tentukan.

Kemudian, sesungguhnya Tuhanmu (mengampuni) bagi orang-orang yang mengerjakan kesalahan karena kebodohannya, kemudian mereka bertaubat setelah itu, dan memperbaiki ( dirinya) sesungguhnya Tuhanmu sesudah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (An-Nahl: 119)

Note :: Begitulah susunan yang dah dijadikan ALLAH Yang Esa. Yang nak Nadh sampaikan adalah, jangan kita merasakan kita ini sudah cukup baik, dengan membaca tiap kesalahan yang berlaku disekeliling kita ini adalah dari orang jahat, kita tidak tahu pun apa yang mereka sedang kerjakan dan untuk apa, bersangka baik dengan semua dan PERCAYA yang tiap apa semua adalah DARI ALLAH, dan DIA yang mentakdirkan tiap semua itu. Siapa sangka, yang kita sangkakan jahat macam syaitan itu yang satu hari nanti, menjadi manusia yang lebih awal menerjah pintu Syurga, bukan kita yang disangka "baik". Wallahualam

Sekian, Diharap coretan ini membawa rasa untuk kita masing-masing bermuhasabah.
Yang baik itu dari ALLAH, dan yang kurang itu, Nadh akui datang dari diri Nadh sendiri.



6 comments:

Sunah Mohammad said...

astaghfirullahal'azim...

muhasabah petang2.. syukran ustaz nadh..

rara pinkmafia said...

moga kite sllu jadi yg terbaik disisis Allah.

Miss Ran said...

rase kerdil diri ini tiba2

segan berjiran dgn nadh

لئيبة said...

belajar dr ulat^^
setiap ciptaanNya membawa kisah untuk kita terokai dan pelajari

GaDiS KaMpUnG sEpArA BaNdAr said...

sangat suka dengan perkongsian ni..

terima kasih nadh

=)

... said...

as salam..
entri perkongsian tazkirah yang menarik dik. teruskan usaha

;)

Buta+Pekak+Bisu=CINTA